Sovereign of the Three Realms – Chapter 521

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 521

Pertempuran Pil Utmost (I)

Shen Qinghong tidak bergegas ke kediaman Jiang Chen pada cahaya pertama setelah menerima Skypeak Cauldron. Dia kembali untuk membuat persiapan dan menyesuaikan kondisinya ke kondisi paling optimal.

Keesokan harinya, dia membawa rombongan besar dan mendirikan kemah di depan pintu Jiang Chen, siap untuk terlibat dalam pertempuran zaman.

Ketika dia tiba, dia menemukan bahwa Jiang Chen bahkan tidak di rumah. Ini membuat Shen Qinghong sedikit bingung.

Dia mengirim tantangan pagi kemarin! Di matanya, Jiang Chen seharusnya berada di sini, menunggu. Namun, ia menemukan bahwa pikirannya agak sepihak. Dibandingkan dengan para genius Lembah Rosy lainnya, Jiang Chen tidak memainkan buku itu. Jika itu orang lain, mereka akan lama menunggu dengan sabar seandainya mereka mendengar bahwa Shen Qinghong akan tiba.

“Pencuri kecil itu Jiang Chen benar-benar picik!” Rong Zifeng tidak punya tempat untuk melampiaskan amarahnya saat dia marah.

Nie Chong memanggil Shen Qinghong. “Kakak senior Shen, aku akan ribut.”

Shen Qinghong melambaikan tangannya, wajahnya beku. Jangan terburu-buru; anak ini pasti memainkan permainan pikiran dan ingin melelahkan mental saya sebelumnya. Bagaimana saya bisa membiarkannya berhasil? “

” Kalau begitu kita tunggu di sini? “Nie Chong bertanya dengan sedikit ketidakpastian.

” Kami menunggu! “Shen Qinghong melambaikan tangannya. Nyatakan ke seluruh Lembah bahwa aku menunggu di depan pintunya. Jika Jiang Chen tidak muncul, maka ia memiliki hati nurani yang bersalah dan takut. “

Rong Zifeng sangat senang. “Fantastis! Jiang Chen ingin memainkan permainan pikiran, tetapi gerakan kakak senior mendorong semua tekanan di sisinya. Mari kita lihat bagaimana dia meringkuk dalam cangkangnya! “

Shen Qinghong tersenyum bangga dan duduk bersila, menjadi tenang. Dia tahu lebih baik daripada siapa pun yang hadir bahwa Jiang Chen bukanlah target yang mudah. Dia harus menjaga dirinya dalam kondisi puncak untuk pertandingan ini.

Rong Zifeng baru saja mengirimkan proklamasi mereka ketika pintu ke kediaman Jiang Chen dibuka. Jiang Chen berjalan keluar, menguap dan meregangkan tubuh. Sisa-sisa tidur tampak jelas di wajahnya saat dia mengintip ke depan. “Sangat awal?”

Jiang Chen memandang dengan muram ke arah Shen Qinghong, takjub mengisi nada suaranya. “Yo, bukankah ini kakak senior Shen?”

Bagaimana mungkin Shen Qinghong tidak tahu bahwa Jiang Chen sengaja melakukan ini?

“Potong siasat, Jiang Chen. Anda tidak dapat menghindari pertandingan ini. “

Jiang Chen menggeliat lagi, dan nadanya mengambil arus bawah urgensi. “Kakak senior Shen, berapa banyak batu roh yang kamu bawa?”

Wajah Shen Qinghong menjadi gelap. Jiang Chen ini seperti kikir lama! Berbicara tentang batu roh setiap kalimat lain, bagaimana ini jenis bantalan yang harus dimiliki seorang murid jenius?

“Aku tidak akan menemanimu jika kamu tidak memiliki batu roh,” Jiang Chen mengeluh. “Tunggu aku, aku akan mandi. Meskipun, saya akan terus terang terlebih dahulu. Dengan posisi kakak kakak Shen, saya tidak bermain dengan Anda jika Anda tidak memiliki setidaknya sepuluh ribu batu roh peringkat atas. “Jiang Chen berjalan lamban kembali setelah berbicara.

Ketika dia melihat Jiang Pintu Chen menutup sekali lagi, Shen Qinghong hampir kewalahan oleh keinginan untuk mengamuk dan mengabaikan sikapnya yang sopan.

Itu adalah hal yang baik bahwa sepuluh ribu batu roh masih tetapi hanya rambut dari kakinya. Tidak peduli trik apa yang akan dimainkan Jiang Chen, dia tidak akan menyerah! Dia akan merobek fasad Jiang Chen menjadi serpihan dan benar-benar menginjaknya!

Eksekusi satu sebagai peringatan untuk seratus!

Jiang Chen berjalan dengan susah payah ke hadapannya satu jam kemudian. “Kakak senior Shen, tunjukkan sepuluh ribu batu dulu atau aku akan kembali ke dalam.”

Shen Qinghong menyeringai acuh dan melambaikan tangannya, menyuruh salah satu pengikutnya meletakkan sepuluh ribu batu. “Jiang Chen, luasnya visi Anda hanya bernilai sedikit kekayaan ini. Jika Anda dapat memenangkan saya, batu-batu ini akan menjadi milik Anda. “

Jiang Chen terkekeh. Saya membuat perhitungan kasar. Kakak senior Shen adalah jenius peringkat pertama, dan akan sulit untuk mengalahkan Anda. Saya bisa paling tidak datang untuk menggambar dengan Anda. “

Bagaimana Shen Qinghong tahu kata-kata Jiang Chen adalah jebakan? Dia mendengus dingin. “Jika aku tidak bisa mengalahkanmu, batu roh ini akan menjadi milikmu bahkan jika aku kalah.”

Mata Jiang Chen berkilau. “Sangat?? Semuanya dengarkan! Jika saya bisa bertarung dengan saudara senior Shen, dia akan memberi saya batu-batu ini sebagai hadiah sambutan! ”

Ketika Shen Qinghong melihat betapa Jiang Chen peduli dengan batu-batu itu, pendapatnya tentang lawannya dijatuhkan oleh takik lainnya. “Apakah Jiang Chen yang tidak punya uang sepeser pun ini takut dipukuli dengan buruk dari daerah terpencil yang miskin itu? Luasnya penglihatannya sangat rendah, ia hanya peduli tentang batu roh. Bahkan jika orang seperti ini memiliki beberapa potensi, masa depannya sangat terbatas. Dia mungkin bahkan kurang dari Jun Mobai! Ah lupakan saja, aku tidak bisa memperhatikan drama semacam ini di masa depan setelah pertandingan hari ini. Saya harus berkonsentrasi pada menyerang dunia bijak. “

Penghinaan Shen Qinghong untuk Jiang Chen hanya tumbuh semakin dia memikirkannya.

Jiang Chen secara alami bisa menebak pikiran Shen Qinghong. Dia tidak repot-repot mencerahkan yang lain tentang asumsinya yang keliru. “Kakak senior Shen, Anda sudah menunggu begitu lama. Katakan, bagaimana Anda ingin bertaruh? “

Shen Qinghong hampir terisak ketika mendengar kata-kata ini. Dia menunggu begitu lama dan berat untuk mereka! Dia memotong lurus ke pengejaran. “Jiang Chen, penilaian master pil akhirnya harus dilakukan dengan pemurnian pil. Aku akan bertaruh untuk memurnikan pil bersamamu, dengan satu pertandingan menentukan pemenangnya. ”

Jiang Chen mengangguk dan bertanya dengan samar. Kita bisa bertaruh pada kecepatan pemurnian pil, tentu saja. Pil apa yang Anda rencanakan untuk disempurnakan? “

Shen Qinghong menjawab,” Tidak terserah Anda atau saya untuk memutuskan pil apa yang akan disuling. Semoga keberuntungan memutuskan hal itu. “

” Bagaimana? “

” Anda membuat lima resep, dan saya juga. Kami akan memilih satu secara acak dari sepuluh resep tersebut. Itu yang paling indah. “

Shen Qinghong berbeda dari Shen Trifire. Dia bangga hati dan jijik menggunakan trik kecil untuk mencoba dan menempatkan satu di atas Jiang Chen. Jiang Chen agak mengagumi keterusterangannya ini.

Dia tidak keberatan dengan saran Shen Qinghong dan tersenyum. “Bagaimana jika resep yang kita ambil cukup tidak jelas dan yang lain belum pernah melihatnya sebelumnya?”

“Jadi resepnya tidak dapat dikaburkan, dan siapa pun yang menyarankan resep itu juga harus memiliki bahan untuk sempurnakan pilnya. ”

Siapa pun yang menawarkan resep harus membawa ramuan. Ini agak adil dan akan mencegah seseorang mengambil resep yang sangat tidak jelas. Jiang Chen berpikir sebentar. Tampaknya Shen Qinghong telah siap.

“Baiklah, kita akan pergi dengan itu kalau begitu.”

Jiang Chen tidak peduli pil apa yang mereka perbaiki. Kemampuannya dalam pil dao bukan apa-apa yang dapat diperkirakan oleh Shen Qinghong.

Jiang Chen berpikir sejenak dan menulis lima resep pil. Shen Qinghong juga menyiapkan lima, dan menempatkan semuanya ke dalam bola lilin yang telah disiapkannya. Mu Gaoqi mewakili Jiang Chen, dan Nie Chong mewakili Shen Qinghong.

Keduanya mengguncang wadah bambu secara terpisah, benar-benar mencampur sepuluh bola lilin. Tidak ada yang bisa berbuat curang pada saat kekacauan itu selesai.

“Siapa yang akan memilih?” Tanya Shen Qinghong.

Jiang Chen tersenyum. “Tidak masalah, kamu pergi.”

“Kamu pergi.” Shen Qinghong mengerutkan kening. Dia tidak ingin memberi orang lain kesempatan untuk mengatakan bahwa dia curang.

Mereka berdua berusaha untuk menyerahkan tanggung jawab kepada yang lain ketika sebuah tawa hangat terdengar dari samping. “Jika kalian berdua percaya padaku, maka biarkan aku!” Orang yang berbicara itu berdiri seratus meter jauhnya, mengenakan pakaian seorang sarjana Konfusianisme – Jun Mobai. Dia melambaikan kipas lipat dan melihat gambar seorang pria yang elegan.

“Saudari junior Ling, karena kau di sini, kenapa tidak melakukannya.” Shen Qinghong tiba-tiba mengarahkan kata-katanya kepada sudut, menolak tawaran Jun Mobai.

Ling Bi’er berdiri di sudut ketika Shen Qinghong memanggilnya. Dia tidak bersembunyi saat dia berjalan keluar dari bayang-bayang. Dia mengenakan jubah putih cemerlang yang dengan mudah menyaingi salju yang lembut. Wajahnya beku seperti dia menyapa semua orang. Saat dia berjalan ke depan, itu seperti puncak gletser turun pada semua orang yang hadir. Di belakangnya datang seorang gadis kecil mungil yang tampak cukup muda, tetapi memiliki sepasang senjata yang menakjubkan di dadanya. Dia mengenakan rok kulit leopard pendek yang memperlihatkan sepasang paha putih salju, penuh semangat anak muda. Puncak kembar dari ketertarikan fatal bergetar ketika dia berjalan, bergoyang dan berayun dengan gerakannya dan memesona mata. Gadis di belakang Ling Bier adalah adik perempuan kembarnya, Ling Huier.

Dari pasangan itu, satu memiliki sikap dingin dan memberi orang lain perasaan tidak dapat diganggu gugat. Yang lain muda dan seksi, penuh dengan kekuatan seorang gadis muda. Mereka jelas sangat berbeda dalam hal melahirkan.

“Jiang Chen, Anda tidak akan keberatan jika adik junior Ling memilih resepnya, bukan?” Tampaknya Shen Qinghong dengan sengaja ingin menekan Jun Mobai saat dia mengabaikan tawaran yang terakhir untuk menjadi sukarelawan.

Jiang Chen tersenyum santai. “Aku tidak keberatan ketika kakak laki-laki senior Shen yang melakukan pemetikan, mengapa aku keberatan dengan kakak senior Ling?”

Meskipun Ling Bi’er memiliki sifat acuh tak acuh, memberi orang lain perasaan keindahan es , dia masih orang yang relatif bisa diandalkan. Dia berjalan tanpa perubahan ekspresi atau kata lain, mengulurkan tangan seperti batu gioknya ke dalam wadah, memancing keluar bola lilin.

Bukan Ling Huier yang memiringkan kepalanya, menatap Jiang Chen dengan sedikit senyum. “Jiang Chen, bagaimana Anda tahu bahwa kakak saya adalah kakak perempuan senior Anda? Apakah Anda lebih muda darinya? “

Jiang Chen tidak berpikir bahwa Ling Huier akan mengajukan pertanyaan seperti ini. Dia menyeringai padanya saat dia merespons. Mereka yang memasuki sekte pertama adalah para senior. Dengan kekuatan dan status saudarimu, memanggil kakak perempuan seniornya itu wajar saja. “

Ling Huier terkekeh. Kamu punya mulut yang manis. Tidak heran kakak saya bilang kamu karakter yang cukup. “

Wajah Ling Bi semakin membeku saat dia memperingatkan adiknya. “Huier, diam! Tidak ada tempat bagi Anda untuk berbicara di sini. “

Ling Huier menjulurkan lidahnya dan membuat wajah lucu pada Jiang Chen,” Jiang Chen, aku mendukungmu! Ingat, jika Anda menang, Anda harus mengajari saya cara memperbaiki pil. “

Dia terkikik dan kemudian mundur di belakang Ling Bi seperti seorang anak kecil yang telah melakukan kesalahan. Dia tetap tenang di belakang Ling Bier, membiarkan saudaranya mencaci maki dia seperti yang dia mau.

“Aeonian Dream Pill!” Pil yang dipilih terungkap ketika pil lilin dihancurkan. Shen Qinghong tersenyum tipis. “Jiang Chen, sepertinya keberuntungan ada di pihak saya. Pill Aeonian Dream ini adalah milikku. “Jiang Chen tersenyum samar. Keberuntungan tidak pernah penting dalam dao pil. Resep Anda adalah urutan yang lebih tinggi dan Anda perlu menyiapkan bahan. Kali ini, saya benar-benar menghemat biaya bahan-bahannya, “Shen Qinghong tersenyum dingin. Yang dibicarakan Jiang Chen hanyalah biaya ini dan itu. Di matanya, Jiang Chen sama sekali tidak pantas untuk ditampilkan di depan umum. Namun Jun Mobai dan Ling Bi tetap tenang, tetap setia pada peran mereka sebagai penonton. Mereka tidak berpikir bahwa sikap Jiang Chen adalah menghemat bahan. Sebaliknya, mereka terkejut dengan sikapnya yang egois. Resepnya adalah Shen Qinghong dan ini seharusnya menempatkan Jiang Chen pada posisi yang sangat tidak menguntungkan, tetapi yang terakhir sepertinya tidak berpikir sama sekali! Jika bukan Jiang Chen yang kehilangan beberapa sekrup di kepalanya, maka itu berarti ia tidak peduli resep apa yang dipilih. Menjadi begitu riang hanyalah sesuatu yang mereka harapkan dari seseorang yang benar-benar yakin akan sukses, percaya diri bahwa mereka telah menyelesaikan semuanya. Apakah potensi pil dao Jiang Chen sudah mencapai ranah dengan tegas menekan semua orang dengan mudah?