Sovereign of the Three Realms – Chapter 529

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 529

A Ling Ling Gila

Mata Dewa Jiang Chen telah lama menangkap petunjuk bahwa Ling Bi telah mengkhianati reaksinya. Dia dengan cepat sampai pada kesimpulan bahwa seseorang yang terkait dengannya menderita Miasma. Dia secara alami tidak akan bertanya siapa, tetapi siapa pun yang bisa menyebabkan kecantikan, dingin yang dicadangkan seperti dia kehilangan ketenangannya akan benar-benar seseorang yang sangat dia cintai.

Jiang Chen adalah pria yang cerdas dan tidak ingin memaksakan situasi, jadi dia berpikir sebentar dan mengangguk. Miasma sulit disembuhkan. Ah, lebih tepatnya, tidak sulit disembuhkan, tetapi sulit didiagnosis. Jika seseorang bisa mendapatkan diagnosa yang tepat, maka penawarnya tidak sulit untuk direkayasa. “

Sebuah cahaya berkedip di mata Ling Bi saat hatinya dipenuhi dengan emosi yang bergolak. Memang, Penatua Yun Nie telah mengatakan sesuatu tentang sifat itu sebelumnya, tetapi dia belum jelas tentang itu. Dia hanya mengatakan bahwa dia tidak dapat memberikan diagnosis yang tepat untuk Miasma. Jika dia bisa, mungkin dia bisa membuat penawarnya sesuai dengan gejalanya.

Meskipun penatua tidak sejelas Jiang Chen, artinya sama karena sulit didiagnosis. Sebaliknya, ada lebih banyak harapan untuk dapat menemukan obat jika mereka dapat menentukan penyebabnya.

Ling Bier menatap kosong sejenak. Dia sebenarnya tidak tahu bagaimana mengajukan pertanyaan sekarang karena dia menatap wajahnya. Mohon Jiang Chen untuk menyembuhkan ayahnya? Berikrar untuk menikah dengan dia? Ini adalah hal-hal yang bersedia dilakukan oleh Ling Bi, tetapi menyuarakan kata-kata yang memalukan di depan seorang pemuda adalah sesuatu yang tidak akan pernah bisa dia lakukan. Yang semuda dan setampan Jiang Chen membuatnya semakin sulit untuk memulai pembicaraan.

Agaknya Ling Hui’er dengan ketidaksenangannya yang ceria memandang Jiang Chen ke atas dan ke bawah dengan sedikit tatapan menilai. “Kakak senior Jiang Chen, berbicara jujur, apakah Anda tahu sumpah yang pernah disumpah saudari saya?”

Jiang Chen benar-benar bingung, dan tidak tahu apa yang dia bicarakan. “Sumpah apa?”

Rahang Ling Hui jatuh. Dia tidak yakin apakah Jiang Chen bertindak, atau bahwa dia benar-benar tidak tahu. Tapi dia menemukan yang lain

Jiang Chen menggosok hidungnya, benar-benar tidak terbiasa dengan gaya Ling Hui.

“Kalau begitu, bisakah kamu tersenyum bahkan dalam mimpimu jika Hui’er yang lucu menjadi pelayan untuk kamu pesan?” Ling Huiik terkikik tetapi matanya tertuju dengan serius ke wajah Jiang Chen. Anda tidak diizinkan mengubah topik; ini pertanyaan yang sangat serius! Anda harus menjawab! “

Jiang Chen tidak tahu apakah harus tertawa dan menangis. Saudari junior Huier memiliki potensi besar dan baik-baik saja di sekte ini. Mengapa Anda ingin menjadi pelayan saya? Jika aku memerintahkanmu sebagai pelayan, berapa banyak orang jenius yang akan datang melawanku sampai mati karena melakukan hal itu? “

Ling Huier menjadi lebih bangga ketika dia mendengar kata-kata Jiang Chen dan membusungkan dadanya. Apa urusan mereka? Apa yang bisa mereka lakukan jika saya melakukan apa yang saya suka? “Dia kemudian menunjukkan apa yang dia pikir adalah senyum licik. “Kakak senior Jiang Chen, jika Anda membantu saya, Huier akan menjadi pelayan Anda di masa depan! Anda dapat meminta saya menghangatkan tempat tidur jika Anda mau, atau meminta saya untuk melayani Anda juga di tempat tidur. Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan ~ ”

Ling Bier kaget dengan kata-kata ini. “Huier, apa yang sedang kamu bicarakan !?”

Ling Huier tidak mau mundur. “Kakak, apakah kamu pikir hanya kamu yang khawatir tentang papa? Tidak bisakah Huier melakukan sesuatu untuk ayah? Menjadi pelayan kakak senior Jiang Chen jauh lebih baik daripada melayani kelelawar tua yang kotor itu! ”

Jiang Chen tidak tahan mendengarkan lagi saat dia tersenyum dengan sedih. “Tunggu, adik junior Huier. Tolong, nikmat apa yang kamu sukai dari saya? Saya akan membantu Anda jika saya bisa, tetapi tidak lagi berbicara tentang menjadi pelayan. Saya tidak ingin kehilangan tahun hidup saya! “

Ling Huier tersenyum menawan dan melontarkan senyum bangga pada adiknya. “Apakah kamu melihat itu, sis? Anda memutar dan berbalik dan bertele-tele begitu banyak, tetapi tidak ada yang berguna seperti honeypot langsung Huier! Saya bilang saudara senior, Jiang Chen adalah pria yang baik dan dia akan membantu! Anda seharusnya baru saja berbicara secara langsung. “

Ling Bi menghela nafas ringan. Jika ini adalah masalah biasa, dia akan menutup Ling Huier sekarang karena berbicara seperti itu. Bukannya dia tidak ingin langsung menyinggung masalah ini, tetapi kepribadiannya membuat dia tidak dapat berbicara seliar adik perempuannya, benar-benar tanpa beban. “Saudara junior Jiang Chen, saya yakin Anda sudah menebak apa yang ada di sini. Ayah saya keliru berkelana ke zona tabu ketika saya masih muda dan kebetulan diserang oleh Miasma Kebingungan Ilahi. Dia tertidur pulas selama beberapa hari setelah dia kembali dan sejak itu hilang dalam koma. Lebih dari satu dekade telah berlalu sekarang dan kami dua saudara perempuan benar-benar tidak berdaya setelah mencoba semua gagasan yang kami miliki. Jika saudara junior Jiang Chen punya ide, Bi’er akan dengan senang hati membalas Anda bahkan jika saya menjadi sapi atau kuda selama sisa hidup saya. “

Ling Bi’er segera memerah merah tua setelah mengucapkan kata-kata ini. Warna merah tua merayap sampai ke belakang telinganya dan bahkan sampai ke tengkuknya.

Jiang Chen bisa mengatakan bahwa kedua saudara perempuan ini tidak mengadakan pertunjukan. Yang satu tulus, dan yang lainnya langsung. Dia bisa tahu dari pandangan di mata mereka bahwa mereka memang telah mencoba segalanya selama bertahun-tahun. Jiang Chen bukan tipe orang yang meninggalkan seseorang dalam kesulitan, belum lagi mereka sekte. Kakak perempuan Ling, Miasma memang sulit didiagnosis, dan saya tidak berani memberikan jaminan apa pun. Namun, saya akan berkunjung setelah pengasingan saya untuk membuat rencana setelah menilai kondisi ayahmu. Saya berjanji bahwa saya akan mencoba yang terbaik selama saya mampu. “

Kekacauan Ilahi Miasma bukan racun biasa, jadi Jiang Chen tidak cukup berjanji akan menyembuhkan pasien sebelumnya melihatnya.

Ling Bi’er sangat senang mendengar kata-kata ini dan mengangguk dengan cepat. “Mmhmm! Kami akan sangat berterima kasih selama saudara junior Jiang Chen pergi untuk memeriksanya, bahkan jika Anda tidak dapat menyembuhkan ayah kami. ”

Jiang Chen melambaikan tangannya. “Bicara tidak begitu serius; itu hanyalah masalah kecil. “

Ling Bier tahu bahwa Jiang Chen akan berkultivasi pintu tertutup dan dengan sopan membawanya pergi bersama saudara perempuannya.

Jiang Chen tidak berminat untuk terus menghibur para tamu saat dia menetapkan tujuannya untuk mencapai ranah asal tingkat kelima sebelum Pill Battles. Lagipula, sedikit tambahan kekuatan di Pill Battles akan memerlukan kesempatan lebih besar untuk menang.

Setelah melihat saudara perempuan Ling keluar, dia akan berbalik ketika dia mendengar derap langkah kaki di belakangnya dan melihat bahwa Ling Huier telah menyelinap kembali. Wajahnya merah dengan tenaga dan dia memiliki ekspresi yang agak aneh di wajahnya. Pemandangan indah di dadanya bergetar saat dia berlari, memberi kesan gerak luar biasa kepada orang lain. “Kakak senior Jiang Chen, bisakah aku bicara denganmu?”

Jiang Chen bingung ketika Ling Huier menyeretnya ke balik sebidang pohon sebelum dia bisa membuka mulutnya. “Ada apa, kakak junior Huier?”

Ling Huier menggigit bibir tipisnya ringan saat air mata membasahi matanya yang besar, tampaknya bertentangan. Dia tiba-tiba meraih tangan Jiang Chen dan menekannya ke dadanya. “Saudara senior Jiang Chen, rasakan perasaan baik. Huier adalah real deal! Jika Anda dapat menyembuhkan papa saya, Huier akan membiarkan saudara senior Jiang Chen merasakan kapan pun Anda inginkan di masa depan. “

Jiang Chen bukan orang yang sopan, tetapi karena tangannya ditekan ke dalam Dada Hui’er yang bulat dan dia merasakan betapa kenyalnya itu, dia merasa bahwa dia telah melakukan kejahatan ketika dia melihat wajahnya yang masih muda di usia tujuh belas tahun. Ekspresinya bergeser ketika dia menarik kembali tangannya seolah dia memasukkannya ke dalam kilat. “Saudari junior Huier, Anda tidak perlu seperti itu.”

Ling Huier tidak mengerti ketika ekspresi yang agak hilang muncul di wajahnya. Dia tampak ketakutan sampai meneteskan air mata oleh gerakan Jiang Chen. “Kakak senior Jiang Chen, ketika saya mendengarkan kakak-kakak senior lainnya, mereka semua mengatakan bahwa mereka menyukai bagian perempuan ini. Tidakkah Anda menyukainya? “

Jiang Chen tertawa sedih. Jika seseorang menggambarkan gadis ini sebagai orang yang pandai dan seseorang untuk berpikir di luar kotak, maka baiklah, itu memang dia. Tetapi ketika dia berperilaku naif … dia sederhana sampai-sampai menjadi idiot.

“Saudara senior Jiang Chen, apakah menurut Anda Huier terlalu mudah? Tidak seperti itu! Selain Huier, tidak ada orang lain yang menyentuh saya di sini! Ini hanya membayar bunga di muka. Saudara senior Jiang Chen akan mencoba yang terbaik untuk menyembuhkan papa hanya setelah Anda mencoba barang-barang itu. Huier berjanji bahwa tidak peduli siapa itu di masa depan, Huier tidak akan membiarkan orang lain menyentuhku di sini … “

Dia kemudian tampaknya berpikir bahwa kata-katanya tidak cukup serius saat dia lalu menambahkan, “Hanya saudara senior Jiang Chen yang menyembuhkan ayahku yang bisa melakukannya.”

Jiang Chen bukan orang suci. Dia memiliki beberapa reaksi normal setelah Ling Huier mengatakan begitu banyak, tetapi alasannya tetap menang pada akhirnya. Dia berhenti, memusatkan perhatiannya, dan berbicara dengan serius, Karena aku sudah berjanji padamu, adik perempuan junior Huier, maka aku pasti akan mencoba yang terbaik. Cepat dan kembali; jangan biarkan kakak senior Bi khawatir, “Dia khawatir Ling Huier akan melakukan lebih banyak hal gila dan buru-buru berbalik untuk pergi setelah mengatakan hal itu.

Ling Huier bergegas untuk menyusul dan berbicara sedikit dengan mendesak, “Saudara senior Jiang Chen, apakah Anda tidak menyukai Huier? Bahkan jika Anda tidak melakukannya, kakak saya bersumpah bahwa jika Anda dapat menyembuhkan papa, dia akan melayani Anda selama sisa hidupnya juga! “

Ling Hui’er segera berhenti dan mengokang dia kepala ke samping, meledak dalam tawa, Apa yang kamu malu, kakak senior? Biarkan saya memberi tahu Anda sesuatu, meskipun sis tidak sebesar saya di sana, dia juga tidak kecil. Hehe, dia tidak pernah membiarkan aku mandi dengannya, tapi aku sudah mengintip sebelumnya. Tubuh Sis … “

Ekspresinya tiba-tiba berubah ketika kata-katanya keluar dari mulutnya, dan dia menepukkan tangan ke mulutnya. Senyumnya membeku ketika dia tersenyum dengan cara yang lebih buruk daripada menangis, “Kapan kamu kembali, Kak?”

Jika itu adalah waktu yang biasa, Ling Bi’er akan menghukumnya selama tiga bulan pengasingan karena menyemburkan semua omong kosong gila ini. Tapi sudah lelah dari semua yang terjadi, dia hanya menghela nafas. “Huier, saudara junior Jiang Chen pergi ke budidaya pintu tertutup. Berhentilah mengganggunya dan kembali ke kediaman bersamaku. ”Dia tidak peduli apakah saudara perempuannya setuju atau tidak setelah dia berbicara dan mengambil ikat pinggang Ling Hui, melayang pergi seperti sedang mengambil anak ayam.

Itu aneh. Seandainya itu di masa normal, Ling Bi’er akan menjadi personifikasi kemarahan dan rasa malu seandainya dia mendengar adik perempuannya berbicara dengan pria muda lain di dadanya dan mengintip ke arahnya saat mandi. Tapi sekarang, dia biasanya tenang. Dia benar-benar melihat semua tindakan saudara perempuannya, dan telah dengan jelas melihat reaksi Jiang Chen. Dia memberikan kesaksian yang jelas tentang bagaimana dia tidak memanfaatkan situasi ini. Dalam hatinya, Ling Bi’er harus mengakui bahwa Jiang Chen adalah pria sejati. Dia tidak mengharapkan sesuatu untuk bantuannya, dan tidak memanfaatkan situasi untuk merancang dan mengklaim tubuh mereka seperti orang-orang tua bejat itu. Namun — kepribadian seorang wanita kadang-kadang sangat aneh. Semakin Jiang Chen bertindak seperti itu , semakin Ling Bi’er mengasihani dirinya sendiri. Dia hanya merasa bahwa meskipun orang lain menghormati dirinya sendiri dan saudara perempuannya, mereka berdua tidak lebih dari sesama murid biasa di matanya. Janji dan kata-katanya hanya karena mereka dari sekte yang sama. Bukan karena alasan lain atau pemikiran tentang mereka, dia setuju untuk melihat papa mereka.