Sovereign of the Three Realms – Chapter 540

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 540

Frenzy Baru

Berbeda dengan kewaspadaan halus Jiang Chen, selain menjadi depresi, Ding Tong bahkan lebih terkejut setelah mengetahui skor Jiang Chen.

Dengan tingkat keterampilan yang ada di Domain Myriad, tidak ada yang akan berharap untuk menerima nilai penuh. Bahkan para genius top lainnya dari Myriad Domain hanya menyalakan tiga puluh empat api!

“Tidak heran bahwa Kepala Istana Dan Chi akan melindunginya dan Sekte Pohon Berharga dengan segala cara. Potensi pil dao-nya adalah sesat ini! Dia akan menjadi puncak keberadaan bahkan di Alam Delapan Atas! Saya harus membunuh orang ini sebelum dia memiliki kesempatan untuk tumbuh! “Ding Tong memiliki firasat bahwa Jiang Chen akan menjadi hambatan terbesar bagi Sekte Tristar yang mengklaim kejuaraan tahun ini.

Berbagai emosi menyerang masing-masing dari berbagai kelas berat sekte. Mereka berdua iri dan mengagumi. Tampaknya Dan Chi sekali lagi menunjukkan karisma dan visinya. Ketika dia bersekutu dengan Sekte Pohon Berharga, semua berbagai sekte besar di Domain Myriad menganggapnya gila, membentuk dendam dengan Sekte Langit Ninesuns untuk Sekte Pohon Berharga semata. Tapi sekarang, tampaknya apa pun yang dilakukan Dan Chi adalah setelah perhitungan dan pertimbangan yang cermat.

Potensinya dalam pengendalian kebakaran saja sudah cukup untuk mengejutkan seluruh Myriad Domain. Jika orang seperti ini mencapai kematangan penuh, dia akan menjadi kelas berat yang akan berdampak pada kekayaan Istana Pill Regal selama ratusan tahun.

“Dan Chi ini benar-benar memiliki beberapa karisma untuk menggali harta karun seperti ini ! ”Mereka menyembunyikan rasa iri mereka, tetapi mereka juga merasa kagum pada visi Dan Chi.

Setelah semua orang membuat penyesuaian singkat terhadap kondisi mental mereka, mereka pergi ke putaran kedua kompetisi. < / p>

Kali ini, topiknya adalah memanaskan kuali sebelumnya.

Jiang Chen telah mengalami kompetisi ini berkali-kali. Ketika dia berada di Istana Pill Regal dan bertarung dengan Shen Trifire, dia menggunakan metode yang hampir ajaib dari “Api Sejati Sembilan Belas” untuk membuat Shen Trifire tak bisa berkata-kata dalam kekalahannya dan pergi dengan penghinaan total. Ketika cara yang menakjubkan ini digunakan, hanya satu dari sembilan waktu yang biasa dibutuhkan untuk memanaskan kuali sebelumnya.

Semua orang memasuki area pemanasan di aula terkait sesuai dengan jumlah mereka. Ada kuali di depan semua orang, dan meskipun tampak sederhana dan primitif dalam desainnya, itu jelas bukan barang biasa. Apa yang bahkan lebih jarang dilihat adalah bahwa itu terlihat seperti kuali yang sama dipasang di depan semua orang. Tidak ada yang bisa menemukan perbedaan dalam penampilan level atau eksterior.

Kalian semua memiliki kuali pil yang sama persis di depanmu. Ini adalah kuali yang paling umum terlihat dalam pil dao, tetapi yang khusus ini dipalsukan dari Frostheart Iron, sehingga akan lebih sulit untuk dipanaskan terlebih dahulu. Namun, setelah siap untuk dimurnikan, tidak ada kuali lain yang dapat menandingi kemurnian pil yang dimurnikan.

Aturan babak ini adalah bahwa Anda masing-masing memiliki hitungan dasar empat puluh napas. Jika Anda menyelesaikan pemanasan awal dalam empat puluh napas, maka Anda akan menerima tanda penuh empat ratus poin. Setiap tambahan waktu yang Anda ambil setelah empat puluh akan menghasilkan pengurangan sepuluh poin. Jika Anda menghabiskan lebih dari tujuh puluh napas, Anda tidak akan mendapat skor untuk babak ini. “

Menyelesaikan tantangan dalam empat puluh napas akan menjaring calon poin penuh. Setiap napas tambahan setelah itu akan menghasilkan pengurangan sepuluh poin, yang berarti bahwa keempat ratus poin akan berkurang setelah empat puluh napas tambahan. Tentu saja, pengurangan poin penuh tidak akan pernah terjadi pada para genius ini. Tidak peduli betapa buruknya mereka, mereka tidak akan pernah menggunakan lebih dari 55 napas untuk menyelesaikan tugas.

“Baiklah, sekarang setelah aturannya dijelaskan, waktu Anda mulai … sekarang!” >

Semua pembudidaya membentak perhatian, langsung bertindak. Ini adalah perlombaan di mana waktu adalah poin, dan setiap nafas sangat berharga. Mereka harus membawa setiap pelajaran yang harus mereka pelajari dalam hidup mereka untuk menyelesaikan tugas ini.

“Kebakaran Sejati Sembilan Sembilan” yang digunakan Jiang Chen terakhir kali secara alami membuat penampilannya lagi. Dia memanggil secercah api di dalam tubuhnya ke telapak tangannya, dan mulai menumpuk api di atas satu sama lain ketika jari-jarinya terbang melalui segel tangan demi segel tangan. Dalam waktu singkat, api unggun mengamuk terbentuk di sekitar kuali. Sembilan sengal api menandai setiap sudut, dengan total delapan puluh satu api terakumulasi dalam waktu singkat.

Pemandangan api yang bertumpuk di atas satu sama lain sangat luar biasa, membuat mata setiap orang menyaksikannya berbeda. Meskipun delapan puluh satu api ini tampak seperti mereka hanya ditumpuk di atas satu sama lain, itu membutuhkan teknik yang canggih, penggunaan seni spasial, serta keterampilan pengamatan yang unggul. Semua keterampilan ini sangat dibutuhkan, dan tidak ada yang bisa dilatih dalam semalam.

Setelah Jiang Chen menyelesaikan kompetisinya dengan Shen Trifire, Mu Gaoqi mendesak Jiang Chen untuk mengajarkan teknik yang sama kepadanya. Jiang Chen tidak merahasiakannya dan dengan murah hati mengajar Mu Gaoqi metode ini. Meskipun Mu Gaoqi belum maju ke tingkat menangkap semua delapan puluh satu api, dia masih bisa membangun tiga puluh enam semburan api. Jika dia menumpuk lagi, dia akan kehilangan kendali atas mereka dan gagal mengeksekusi tekniknya.

Jiang Chen membutuhkan sedikit waktu untuk membangun True Fires of Ninety Nine, dengan tiga puluh napas berlalu dalam sekejap mata. Tapi begitu pengaturannya selesai, dia dapat mempersingkat waktu yang dia butuhkan untuk menyelesaikan pemanasan sampai sembilan dari jangka waktu itu.

Banyak kelas berat mengawasi Jiang Chen agak bingung dengan tindakannya. Ketika Wei Wuying melihat bahwa Jiang Chen sudah menghabiskan waktu tigapuluh napas dan masih bermain dengan teknik pengendalian api yang mencolok, dia tidak bisa menahan godaan untuk mengejeknya. “Ole, saudara laki-laki Dan Chi, Jiang Chen Anda tampaknya lebih menyukai teknik yang mencolok daripada substansi, hmm? Sudah tiga puluh napas, tapi dia masih mengumpulkan api. Tidak apa-apa, tapi apakah ada sedikit api di sana-sini berguna dalam memanaskan kuali? ”

Wei Wuying tidak bisa menahan diri untuk terus terang-terangan ketika melihat Jiang Chen seperti itu. Jelas bahwa dia masih belum menerima Jiang Chen menerima pertama dalam pengendalian kebakaran.

Kepala Sekte Tristar Zhu juga tertawa. “Ada empat puluh napas yang diberikan sebagai jumlah dasar waktu dan gerakannya menyilaukan mata baik-baik saja, tapi …”

Suaranya tiba-tiba tercekat saat dia menatap lurus ke arah Jiang Chen, rahang agape. Dan Chi di sisi lain, masih cukup tenang. Meskipun dia tidak mengerti mengapa Jiang Chen melakukan apa yang dia lakukan baik, dengan pemahamannya tentang muridnya, yang terakhir ini bukan jenis yang mencolok tanpa substansi. Dia tidak akan pernah melakukan sesuatu yang hanya kosong saja.

Memang, sama seperti Wei Wuying dan Sekte Kepala Zhu setengah jalan melalui kata-kata mengejek mereka, api kuali berlantai Jiang Chen tiba-tiba beresonansi dengan suara dering dari croon naga atau lolongan harimau. Hanya butuh tujuh napas dari saat dia selesai menumpukan apinya ke pemanasan awal yang sukses! Tambahkan itu sampai berapa lama dia mengambil api, dia hanya menghabiskan tiga puluh tujuh napas total.

Pertama lagi ?!

Para kelas berat saling memandang , Merasa seolah-olah mereka tiba-tiba mengalami istirahat dari kenyataan. Mereka sama sekali tidak mempercayai mata mereka. Hanya teknik apa yang digunakan Jiang Chen ini untuk menyelesaikan pemanasan kuali dalam delapan napas? Ini benar-benar di luar ruang lingkup pemahaman mereka!

Tidak ada orang lain yang selesai melakukan pemanasan selama sisa empat puluh napasnya.

Yang mengejutkan adalah bahwa orang berikutnya yang menyelesaikan pemanasannya berikutnya setelah Jiang Chen adalah Mu Gaoqi! Satu napas setelah waktu yang ditentukan, kualinya juga terdengar, mengurangi hanya sepuluh poin dari skornya dan menerima total tiga ratus sembilan puluh dari putaran ini.

Ketika waktu telah mencapai empat puluh dua napas, Wei Xinger dan Ding Tong menyelesaikan pemanasan mereka juga. Tetapi karena mereka sudah dua kali bernafas melewati waktu yang ditentukan, mereka memiliki dua puluh poin merapat dan membawa pulang masing-masing hanya tiga ratus delapan puluh poin. Setelah keduanya, Wei Qing selesai pada empat puluh tiga napas, dan Ling Bi’er pada empat puluh empat napas. Semua jenius top lainnya selesai pada sekitar empat puluh lima napas, dan banyak lagi menyelesaikan pemanasan mereka seiring berjalannya waktu. Orang terakhir selesai ketika enam puluh napas telah berlalu. Putaran kedua sekarang berakhir, dan Jiang Chen sekali lagi mempertahankan gelarnya sebagai juara dengan nilai penuh. Yang paling menakjubkan adalah bahwa setelah dua putaran nilai penuh, ia sekarang memiliki skor 800. Meskipun runner up pertama Ding Tong juga menunjukkan kinerja yang menantang, ia hanya memiliki 730 poin, tujuh puluh poin penuh di bawah Jiang Chen. Wei Xinger berada di tempat ketiga dengan 720 poin, meninggalkan delapan puluh poin lebih rendah dari Jiang Chen. Adapun tempat keempat, tidak ada yang mengantisipasi Mu Gaoqi akan muncul begitu jauh dari belakang. Meskipun ia belum memahami Kebakaran Sejati Sembilan Sembilan Sembilan” Jiang Chen, Kebakaran Kecil Enam Puluh Enam” miliknya memungkinkannya untuk hanya mengambil satu nafas dalam batas waktu, melambungkan skornya ke tempat keempat dengan 710 poin. terlalu keras Wei Qing terjebak di tempat kelima dengan 700 poin, dan Ling Bi’er di urutan keenam dengan 690 poin. Ada kelompok besar dengan 680 poin yang berada tepat di belakang Ling Bier. Ketika hasil putaran ini keluar, Jiang Chen sekali lagi menjadi pusat perhatian. Ini yang belum memandangnya sebelum semua mulai meliriknya. Mereka sama sekali tidak berpikir bahwa kompetisi ini akan menjadi seperti ini. Meskipun Dan Chi dalam hati terkejut, dia kemudian mengingat hubungan Jiang Chen dengan Penatua Shun. Namun, mereka yang berasal dari Sekte Tristar dan Walkabout menolak hasil ini dengan setiap serat keberadaan mereka. Mereka mengeraskan hati untuk mengambil kejuaraan dari Regal Pill Palace kali ini. Jiang Chen biasa tampaknya cukup untuk mengirim semua rencana mereka menjadi berantakan; bagaimana mungkin mereka menerima ini?