Sovereign of the Three Realms – Chapter 580

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 580

Bertemu Wang Han Lagi

The Purple Ganoderma yang maju adalah obat mujarab untuk sebagian besar racun, dan harta yang luar biasa pada saat itu. Itu hampir di tingkat langit. Apa pun itu, itu tidak berguna bagi Jiang Chen, karena ia kebal terhadap sebagian besar racun

“Ambillah, Gaoqi. Semoga ini menjadi pengingat pelajaran yang Anda pelajari hari ini. ”Jiang Chen menyerahkan Ganoderma kepada Mu Gaoqi sebelum memfokuskan kembali pada cincin Du Lihuang. Ada bilah Rumput Phoenixwing, ramuan roh peringkat bumi yang sangat jarang digunakan untuk mengobati luka. Jika disuling menjadi pil, itu akan menjadi kota yang berharga.

Selain Rumput Phoenixwing dan Ganoderma Ungu, ada juga beberapa buku tentang metode pedang dan beberapa pedang. Jiang Chen tidak terlalu tertarik dengan metode ini tetapi pedang tidak terlalu buruk. Berikutnya adalah beberapa puluh ribu batu roh asal tingkat atas dan beberapa obat pil. Jiang Chen tidak memandang obat-obatan untuk kedua kalinya, mereka terlalu biasa. Istana Pedang Suci memang lebih dari beberapa langkah di belakang ketika datang ke pil. Dia mengalihkan perhatiannya ke cincin Wei Qing.

Ada banyak hal yang lebih menarik di cincin Wei Qing. Segala macam rumput beracun, racun, dan metode mengenai racun. Wei Qing dapat digambarkan sebagai lambang dari semua racun. Ada juga banyak pil di cincinnya. Walkabout Sekte juga merupakan sekte besar yang didirikan untuk pil, sehingga tingkat pil di cincin Wei Qing tidak terlalu buruk. Namun, bahkan pil-pil ini memiliki kualitas yang terlalu rendah untuk menarik minat Jiang Chen.

Tampaknya Wei Qing telah menemukannya kaya di kebun herbal. Dari sejumlah besar ramuan roh di dalam cincinnya, ada dua peringkat bumi! Selain itu, dia memiliki tiga kali lipat jumlah herbal roh suci dan suci yang dimiliki Du Lihuang. Jelas bahwa Wei Qing cukup mahir dalam menemukan herbal roh, dan bahwa ia memiliki panen yang jauh lebih kaya.

Jiang Chen hanya tertarik pada dua ramuan roh peringkat bumi. Dia mengosongkan cincin dan kembali ke sisi Mu Gaoqi. “Gaoqi, kita harus pergi dan menemukan tempat yang sunyi untuk mengeluarkanmu dari pakaian itu dan menghilangkan aroma pada dirimu.”

Keduanya dengan cepat meninggalkan tempat terbuka. Du Lihuang dan Wei Qing sama-sama jenius di Domain Myriad. Dengan mereka berdua mati, itu pasti akan menyebabkan Istana Pedang Suci dan Sekte Walkabout tenggelam dalam kegilaan. Meskipun Jiang Chen memastikan tidak ada petunjuk yang tertinggal, dia tidak ingin menghabiskan lebih banyak waktu di sini daripada yang diperlukan.

Keduanya telah menemukan lokasi yang jauh. Butuh Mu Gaoqi sehari penuh untuk pulih dan memperbaiki bekas luka yang dikenakan Wei Qing di tubuhnya. Ketika keduanya sudah siap, mereka mengenakan satu set pakaian baru dan berangkat.

Gaoqi, ingat, kita tidak pernah bertemu keduanya. Itu tidak terjadi. “Jiang Chen mengingatkan sekali lagi.

” Aku tidak khawatir, Brother Chen, aku tahu. “Mentalitas Mu Gaoqi telah sangat matang setelah mengalami beberapa pengalaman hidup dan mati. Keduanya bepergian saat mereka mengobrol, menuju lebih dalam ke gunung. Meskipun ini adalah pertama kalinya mereka masuk, waktu sangat penting karena hanya ada tiga hari lagi.

“Gaoqi, apakah Anda bertemu dengan orang lain dari sekte kami sebelumnya?” Tanya Jiang Chen. >

Mu Gaoqi menggelengkan kepalanya ketika dia mengingat sesuatu. ” Brother Chen, saya mendengar bahwa beberapa penatua menuju ke area terdalam dari taman ramuan kuno beberapa hari yang lalu. Mereka tampaknya telah menemukan sesuatu. “

” Oh? “Ketertarikan Jiang Chen terusik. “Kalau begitu kita harus pergi melihat-lihat!” Mereka mengambil kecepatan mereka dan terbang ke kedalaman taman ramuan kuno.

Meskipun kebun ramuan kuno luas, itu berbeda dari Mt. Mirage Rippling yang membentang ratusan kilometer. Itu kira-kira seratus kilometer persegi, agak kecil dibandingkan. Meskipun keduanya menghadapi beberapa situasi sulit, mereka dengan cepat mendekati bagian dalam dari taman ramuan kuno setelah sekitar enam jam.

Mereka kadang-kadang bertemu dengan jenius dari sekte lain di sepanjang jalan, tetapi semua orang tampaknya terburu-buru dan tidak terlihat cenderung untuk merencanakan dan merencanakan satu sama lain.

Gaoqi , sepertinya Anda benar. Tidak ada penjelasan lain yang bisa saya pikirkan mengapa semua orang bergegas ke sana. Ayo tambah kecepatan kita! “Jiang Chen hendak meningkatkan kecepatannya ketika dia tiba-tiba berhenti dan menatap lereng di sebelah kirinya.

” Buah Scarletheart? “Jiang Chen tergerak. Buah Scarletheart ini hanyalah ramuan roh pangkat suci, itu bahkan tidak dekat dengan pangkat suci sejati, tapi itu sangat langka. Buah Scarletheart ini khususnya berwarna merah terang di dalam dan di luar, transparan dalam kemegahannya. Ini adalah Buah Scarletheart berkualitas sangat tinggi.

Pada hari lain, Jiang Chen tidak akan memperhatikan ramuan roh ini, meskipun itu patut dicatat. Namun, kebetulan itu adalah salah satu dari empat herbal roh yang diperlukan untuk menyembuhkan ayah Ling Bi. “Gaoqi, tunggu sebentar, aku akan memetik Buah Scarletheart itu.”

Dengan gerakan kecil dia menembak ke udara dan tiba di sebelah ramuan roh sebentar lagi. Dia akan memetik Buah ketika dia melihat sosok dengan cepat mendekat dari depan. Saat sosok itu berkelok-kelok, Jiang Chen melihat itu adalah Wang Han dari Istana Pedang Suci.

Dia sangat buruk untuk dipakai, wajahnya pucat dan lumpur menodai kemeja putihnya. Bahkan ada bilah rumput dan ranting yang tersangkut di rambutnya. Jiang Chen bingung dengan penampilan Wang Han yang berantakan. Namun, sebuah pikiran muncul di benaknya dan dia langsung mengirim pesan diam ke Mu Gaoqi. “Gaoqi, cepat dan pergi! Pergilah bertemu dengan Penatua Yun Nie. “

Mu Gaoqi tertangkap basah dan berdiri di tempat, ragu-ragu sejenak, ketika Jiang Chen berkata dengan nada memerintah. “Jangan hanya berdiri di sana, lari!”

Mu Gaoqi menyadari dengan gemetar bahwa Jiang Chen tidak bercanda. Dia melirik Jiang Chen, lalu menginjak kakinya di tanah dan dengan cepat terbang.

Kembali ke lereng, Jiang Chen menempatkan Buah Scarletheart ke dalam cincin penyimpanannya dan hendak berlindung ketika Wang Han melihatnya. Yang terakhir itu tertegun sejenak sebelum kebencian yang tak terbatas dan kebencian melayang di wajahnya.

Wang Han tidak berpikir bahwa Jiang Chen masih hidup, dan bahkan tampaknya memiliki waktu yang cukup nyaman saat itu. Dia sangat marah dan mengapa tidak? Kedua wanita itu mengejarnya selama beberapa hari terakhir tanpa istirahat, meninggalkannya dalam keadaan berantakan dan berantakan. Pelakunya tidak lain adalah Jiang Chen!

Wang Han tidak akan pernah diburu oleh dua wyvern ini jika bukan karena Jiang Chen. Ketika dia melihat Jiang Chen, tidak terluka dan menikmati dirinya sendiri, api meletus di matanya. Wang Han hendak mengangkat pedangnya dan menyerang Jiang Chen ketika pikiran licik melanda dirinya. Dia menusuk ke bawah dengan pedangnya dan mengirim hembusan udara yang kuat dengan tanda pribadinya terhadap Jiang Chen.

Jiang Chen sangat berpengalaman dan menyaksikan Walkabout Sekte mengerahkan trik yang sama sebelumnya. Bagaimana dia bisa dibodohi oleh tipuan seperti ini? Dia mendengus mengejek dan menyelam di bawah tanah.

Wang Han benar-benar marah ketika dia berulang kali meretas ke bawah, mengukir jalan setapak di udara dan membelah lereng dengan lebih dari sepuluh celah dalam.

di kulitmu lagi, Jiang Chen !? ”Wang Han mengutuk dengan keras. Dia diburu siang dan malam. Tertekan dan waspada, dia terhuyung-huyung di tepi kehancuran total.

Dia ingin meninggalkan kehadirannya pada Jiang Chen untuk mengalihkan perhatian kedua wyvern itu darinya dan ke Jiang Chen. Rencananya digagalkan ketika Jiang Chen yang tidak menyukai triknya, bagaimana Wang Han tidak akan marah?

Dia menginjak kakinya dengan frustrasi tetapi tahu dia tidak bisa berdiri lagi. Jika dia tidak bergerak, para wyvern akan menyusul lagi. Wang Han merasa suram. Kenapa dua wyvern itu menyimpan dendam padanya? Setelah rencananya untuk mentransfer ancaman telah gagal, Wang Han hanya bisa bergegas ke inti bagian dalam kebun herbal. Harapan terakhirnya ada pada para tetua sekte sekarang. Jika dia bisa bertemu dengan salah satu penatua sekte, dia tidak perlu khawatir tentang dua wyvern lagi.

Dua peluit panjang terdengar dari kejauhan, terdengar di antara lereng bukit seperti guntur berguling-guling. Wang Han gemetaran dan tidak berani berlama-lama. Dia menghancurkan rune transportasi lain dan menghilang. Meskipun rune tidak akan membawanya jauh, itu akan memperlambat wyverns sedikit. Meskipun itu tidak akan benar-benar mengusir mereka, mereka setidaknya harus mengeluarkan upaya untuk kembali ke jalurnya.

Setiap detik sangat penting. Waktu adalah hidup.

Cahaya dari rune transportasi Wang Han lenyap begitu para wanita datang melengking. Jelas mereka terbiasa dengan Wang Han menggunakan rune transportasi karena mereka tidak kehilangan arah. Mereka berkomunikasi satu sama lain sedikit, kemudian terbang ke dua arah yang berbeda. Mereka memutuskan untuk melingkari Wang Han dengan gerakan menjepit.

Jiang Chen hanya mengungkapkan dirinya setelah kedua wyvern itu lama hilang. Dengan senyum tipis di wajahnya, dia menyaksikan kedua wanita itu menyusut menjadi dua bayangan sebelum mereka menghilang dari pandangan. Karma mengejar Wang Han.

Anak ini punya beberapa metode baginya. Dia masih bisa melarikan diri bahkan setelah dikejar begitu lama. Sepertinya Istana Pedang Suci telah berinvestasi cukup banyak pada murid terbaik mereka! “Jiang Chen tahu kecepatan Wang Han kurang dibandingkan dengan dua wyvern. Satu-satunya cara dia masih bisa melarikan diri adalah jika dia menggunakan sejumlah besar harta seperti rune transportasi. Menilai dari tindakannya sekarang, dia menggunakan mereka seperti kertas bekas!

Istana Pedang Suci lebih dari sedikit kaya, dan mereka sangat berada di tangan Wang Han.

Jiang Chen juga tidak berani. Dia memperkirakan dia tidak jauh dari tempat semua orang berkumpul, dan menduga bahwa Wang Han kemungkinan besar berusaha menjangkau para tetua. Akan sulit bagi kedua wyvern untuk membunuh Wang Han. Jiang Chen khawatir tentang Mu Gaoqi dan dengan cepat mengejar mereka.

Meskipun para wyvern itu kuat, dia tidak takut pada mereka. Mereka jauh di bawah kekuatan Long Xiaoxuan. Selain itu, mereka hanya bisa meringkuk dalam ketundukan ketika dihadapkan oleh Long Xiaoxuan dan garis keturunan naga sejati. Selain itu, Jiang Chen tidak perlu memanggil naga. Dia bisa menaklukkan dua wyvern berdasarkan darah naga yang telah diberikan Long Xiaoxuan padanya.

Setelah melakukan perjalanan sekitar satu jam, dia bisa mendengar suara keras pertempuran di kejauhan. Jiang Chen melihat lebih dekat dan melihat bahwa sekelompok pembudidaya bijak peringkat berputar-putar di udara, melibatkan para wyvern dalam pertarungan yang intens. Keenam sekte besar memiliki kekuatan yang jelas dalam jumlah ketika datang untuk bijak kultivator kultus, tetapi dua kemampuan terbang istri-istri itu jauh lebih maju daripada kultivator ini ‘. Jadi, meskipun mereka dikelilingi, hidup mereka tidak dalam bahaya apa pun.

Jiang Chen maju dengan cepat ketika dia melihat bahwa Mu Gaoqi dan Ling Bi’er sudah menunggunya. Ketika keduanya melihatnya, mereka mengayunkan tangan mereka tinggi-tinggi di udara, melambai padanya.