Sovereign of the Three Realms – Chapter 589

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 589

Penampilan Herbal Roh Pangkat Langit

Altar itu tampak sakral dan bermartabat pada platform ketiga, memandang segala sesuatu dari posisinya di atas. Pada saat kerumunan itu menginjakkan kaki di peron ketiga, mereka merasakan gelombang kehadiran kuno menyapu mereka. Mezbah telah berdiri selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, rasa sunyi yang tebal menumbuhkan dorongan pada orang-orang yang berkumpul untuk berlutut di altar. Meskipun telah bertahun-tahun, butiran pasir dari sungai waktu telah meninggalkan sedikit petunjuk di altar. Bahkan setitik debu pun tidak menghiasi permukaannya. Hampir seperti seseorang membersihkan debu setiap hari. Namun, semua orang yang hadir tahu betapa mustahil anggapan itu. Taman ramuan kuno dibuka tetapi sekali dalam tiga ribu tahun. Tidak ada orang yang bisa datang hari demi hari untuk membersihkan altar. Namun demikian, tidak ada tanda-tanda waktu yang telah berlalu terlihat di altar, tidak ada satu pun detail yang keluar dari tempatnya.

Seolah-olah tahun yang tak terhitung jumlahnya hanya meninggalkan perasaan kesedihan, dan tidak ada yang lain. Jiang Chen berdiri di belakang kerumunan, bukan riak emosi yang terlihat di wajahnya, tetapi gelombang besar melonjak di hatinya. Ketika dia menginjakkan kaki di platform ketiga, dia merasakan semacam koneksi dengan kehadiran ini. Tetapi ketika dia menganalisisnya lebih jauh, dia menyadari bahwa hubungan lemah yang tidak diketahui ini tampaknya bukan antara dia dan taman kuno, tetapi antara altar dan pisau tanpa nama di punggungnya!

Penemuan ini meninggalkan Jiang Chen sangat heran. Dia selalu tahu bahwa pedang berharga ini luar biasa. Meskipun ia menggunakannya untuk melawan musuh, teknik pedang “Vast Ocean Current Splitter” tidak benar-benar pada tingkat yang cukup tinggi untuk benar-benar menggali potensi pisau. Dia hanya memanfaatkan permukaan kemampuannya yang paling sederhana, tetapi yang paling membingungkannya adalah bahwa Jiang Chen telah mendapatkan pisau ini dari Kerajaan Timur, ketika penyelenggara kedua Persidangan Naga Tersembunyi Du, Ruhai, telah ditangkap dan rumahnya disegel. Putri Gouyu juga hadir, dan dia hampir tidak mengambil apa-apa, hanya pedang sederhana ini. Dan sekarang, dia tiba-tiba menemukan petunjuk tentang itu di altar ini.

Meskipun koneksi ini samar-samar, Jiang Chen sangat sensitif dan jelas memahami itu. “Pisau dari Kerajaan Timur dan altar ilahi di dalam Mt. Mirage Rippling dari Myriad Domain. Apa hubungan antara keduanya? “

Jiang Chen bahkan tidak bisa mulai mengekstrapolasi jawaban tidak peduli seberapa keras dia berpikir, tetapi dari satu titik dia yakin, dan itu adalah bahwa keduanya memiliki sesuatu dalam umum. Bahkan jika mereka tidak terhubung langsung, mereka tentu saja terhubung secara tidak langsung. Adapun mengapa bilah itu masuk ke tangan klan Du dan kilaunya tumpul, mengaburkan cahaya indah yang seharusnya dimiliki – ini adalah misteri kuno yang tak seorang pun bisa memecahkannya.

Jiang Chen secara lahiriah tidak mengungkapkan penemuannya, tetapi diam-diam mengamati altar. Ada dua belas pilar bundar ke altar yang menjulang tinggi, dengan tulisan kuno yang sangat dalam di setiap pilar. Semuanya membentuk satu kesatuan yang sempurna bersama dengan dua belas pilar. Kubah altar berada di atas pilar, dengan lebih banyak pictographs seperti manusia yang tertulis di dalamnya. Meski cukup pemandangan, tidak ada yang tahu apa artinya.

Altar ini terlihat sederhana dan jelas untuk satu pandangan, tetapi kehadiran suci dan kudus itu membuat semua orang tanpa sadar mengalihkan pandangan mereka. Jiang Chen melihat dari dekat dan mencatat langkah-langkah yang terbuat dari batu giok putih di sekitar altar, dengan riak yang berkilauan keluar-masuk di sekitar tangga batu giok.

Jiang Chen mengakui bahwa itu adalah formasi yang sangat kuat. Tampaknya meskipun altar telah melewati bertahun-tahun, batasannya belum memudar. Ini berarti mengatakan bahwa bagian dalam altar adalah area terlarang, tidak boleh dijelajahi. Riak yang berkilauan tampak selembut air, tetapi Jiang Chen yakin bahwa bahkan jika Penatua Xiang Gan menerobos masuk, dia akan langsung dibantai oleh formasi.

Penatua Xiang Gan mengamati pinggiran altar sebentar dan mengungkapkan sedikit tatapan serius. “Semua orang berhati-hati, jangan sampai keliru. Berhati-hatilah dihancurkan oleh formasi! ”

Penatua Xiang Gan adalah seseorang yang menyadari nilai dari apa yang menatap wajahnya. Semua orang membentak agar perhatian serius, tetapi mereka juga tidak di sini untuk altar. Meskipun mezbah itu sangat suci, sekilas tampak bahwa itu kosong, tidak ada yang berharga di dalamnya. Karena itu, semua orang merasa bahwa altar itu hanya untuk ibadah. Itu mungkin memiliki makna khusus di zaman kuno, tetapi sekarang tidak ada banyak artinya bagi mereka.

Namun, Penatua Xiang Gan masih mendekati, dengan penuh hormat, dan membungkuk dengan hormat ke arah altar. Oh, dewa-dewa kuno, kita hanyalah pejalan kaki dari Myriad Domain. Kami tidak berani menodai altar, tetapi hanya ingin mengemis ramuan roh langit untuk masa depan Myriad Domain. Kami berdoa agar para dewa tidak menyalahkan kami karena melakukan hal itu. ”

Para penatua lainnya juga maju untuk memberikan penghormatan juga. Meskipun tidak ada yang tahu jika ada gunanya ritual ini, semua orang merasa lebih nyaman setelah melakukannya. Ada sinar kekuatan roh yang melindungi keempat sudut di sekitar altar, tetapi di antara mereka, orang masih bisa melihat mereka, tumbuhan roh pangkat langit!

Ada tiga herbal peringkat langit di setiap bidang tanah, sehingga totalnya menjadi dua belas. Penatua Tan Lang dari Sekte Tristar langsung menghela napas lega. Sekte-nya berada di peringkat keenam dari lotere, jadi jika jumlah total ramuan roh bukan kelipatan enam, itu akan menjadi kerugian bagi sekte-nya. Tetapi karena ternyata demikian, setiap sekte besar akan dapat menerima dua herbal peringkat langit.

Tetapi sekarang Penatua Xiang Gan yang agak sedih. Karena ada dua belas ramuan, tidak ada tambahan yang bisa dilewatkan oleh Katedral Hebatnya. Jika ada tiga belas, maka mereka akan bisa mengambil yang lain. Tapi karena usianya dua belas tahun, semua orang akan menerima jumlah yang sama. Namun, ia tidak terlalu tertekan karena ada dua herbal peringkat langit yang diperuntukkan baginya. Dia tertawa, Aturan yang sama berlaku. My Great Cathedral memilih terlebih dahulu. Karena ada dua belas, masing-masing sekte akan menerima dua. Itu adil. “

Penatua Wu Hen adalah orang yang memainkan kartunya dekat dengan dadanya, tetapi dia tidak bisa membantu tetapi merasa tergerak saat melihat ramuan peringkat langit. Dia sudah mengejar Jiang Chen begitu lama hanya untuk satu ramuan peringkat langit, kan? Tapi sekarang, ada dua belas di depannya. Dan dari mereka, dua akan datang ke sekte-nya!

Namun, ada medan kekuatan kekuatan roh di sekitar ramuan roh, sehingga akan membutuhkan upaya untuk memanennya. Tetapi dengan kekuatan kultivator dunia bijak hadir, meskipun akan membutuhkan sedikit waktu untuk menerobos medan kekuatan, itu masih merupakan taruhan yang pasti. Satu-satunya bagian yang sulit adalah melakukannya tanpa merusak ramuan roh. Jika tidak, mereka akan dengan mudah menerobos medan gaya melalui kekuatan kasar hanya dengan beberapa pukulan.

Jiang Chen melihat kelas berat yang berkumpul bersama dan tidak melangkah maju untuk terlibat. Dia mulai berjalan menuruni platform tingkat ketiga. Ketika Mu Gaoqi dan Ling Bi’er melihatnya melakukannya, mereka menjadi penasaran.

“Kakak Chen, ke mana Anda akan pergi?” Mu Gaoqi bertanya dengan penuh rasa ingin tahu.

Jiang Chen melambaikan tangannya, “Saya akan melihat-lihat di tingkat kedua; Anda bisa tetap di sini. “

Meskipun tindakan Jiang Chen agak aneh, tidak ada yang memperhatikannya pada saat kritis ini. Bahkan Wang Han hanya menyeringai jijik ketika melihat Jiang Chen berjalan ke tingkat kedua.

Tidak mungkin ada sesuatu yang tertinggal setelah begitu banyak petani bijak menyapu daerah tersebut. Wang Han mungkin mengikuti Jiang Chen di waktu lain, tetapi sekarang ramuan roh pangkat langit akan muncul, tidak ada cara dia ingin melewatkan pertunjukan. Karena itu, setelah dia melirik sekilas ke punggung Jiang Chen yang semakin menipis, dia menarik pandangannya dan mengalihkan perhatiannya ke ramuan roh langit.

Jiang Chen tiba di platform kedua dan menemukan sudut yang relatif lebih tenang, mengeluarkan Skyweave Cauldron dan setumpuk ramuan roh dari cincin penyimpanannya pada saat yang bersamaan. Ini adalah ramuan yang dia kumpulkan setelah menginjakkan kaki di pulau. Hampir semua jenius muda telah dengan marah menyerbu ramuan roh saat itu, dengan pengecualian Jiang Chen. Dia menargetkan bumbu yang sangat spesifik, suatu langkah yang menimbulkan kejutan dari Penatua Wu Hen. Tapi tidak ada yang tahu mengapa Jiang Chen melakukannya, dan sekarang dia meminum obat herbal yang dia harus susah payah kumpulkan. Secara alami, ia memiliki kegunaannya untuk mereka.

Sejak dia tiba di tepi danau bersama orang lain, dia merasa bahwa lingkungan di sekitar danau agak istimewa. Kabut multi-warna di atas danau telah menarik perhatian khususnya. Ketika dia menginjakkan kaki di pulau itu, kehadiran yang tersembunyi di dalam kabut berwarna pelangi telah membuatnya semakin yakin bahwa Miasma bersembunyi di dalam kabut berwarna yang tampaknya indah ini, dalam interaksi kekuatan roh berwarna pelangi. ! Meskipun sama sekali berbeda dari yang menimpa ayah Ling Bi’er, itu hanya lebih kuat dari itu dan tidak lebih lemah. Kompleksitas di dalamnya berlipat-lipat dibandingkan dengan yang mengganggu ayah Ling Bi. Jiang Chen terus berjaga-jaga di sepanjang jalan, dan dia menyimpulkan bahwa Miasma ini kemungkinan sengaja ditinggalkan oleh tokoh besar yang menciptakan taman ramuan kuno. Sederhananya, itu adalah ujian. Jika seseorang dapat merasakan Miasma, mereka juga akan tahu bahwa akan ada obat yang sesuai untuk itu di pulau itu. Ini adalah skema besar hidup dan mati. Ada kematian dalam hidup, dan kehidupan dalam kematian. Tetapi terlepas dari Jiang Chen, mata semua orang tertuju pada ramuan roh di pulau itu, dan tidak ada yang mengerti rencana ini! Hanya Jiang Chen yang mendeteksi keganjilan sedikit pun ketika ia tiba di dekat danau. Ditambah dengan pengalamannya sebelumnya dalam kehidupan masa lalunya, dengan cepat memungkinkannya untuk melihat melalui skema hidup dan mati ini. Ramuan roh yang dia pilih justru yang bisa menangkal Miasma. Dan sekarang, dia akan mengambil keuntungan dari saat semua orang begitu sibuk memanen ramuan roh di atas untuk memperbaiki penawarnya di tingkat kedua.