Sovereign of the Three Realms – Chapter 590

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 590

Apakah Jiang Chen Gila?

Jiang Chen punya resep dan bahan-bahan yang diperlukan, yang telah dipanennya di kebun ramuan kuno, untuk membuat obat penawarnya. Sederhananya, tidak mungkin penangkal lain untuk Miasma khusus ini diproduksi di pulau ini.

Setelah dia selesai memperbaiki penawarnya, tidak masalah berapa banyak peringkat langit dan bumi yang meramu orang lain telah memperoleh, distribusi akhir akan tetap terserah padanya. Jika mereka tidak mau bekerja sama, Jiang Chen tidak akan keberatan ‘secara tidak sengaja’ menjatuhkan penawarnya ke danau. Hanya anggota dari sekte yang bisa mengandalkan kebajikannya.

Jelas pulau ini penuh dengan kekhasan dengan pembatasan yang tampaknya ada di sekitar. Namun, fungsi pembatasan ini hanya untuk menakut-nakuti orang. Mereka yang bergerak dengan hati-hati dan kesabaran tidak akan menemukan kehidupan mereka dalam bahaya di kebun herbal, karena kekuatan membunuh formasi telah berkurang. Ini juga alasan sekte-sekte itu bisa memasuki pulau itu.

Namun, orang jelas tidak bisa datang dan pergi sesuka hati di pulau ini. Formasi hanyalah beberapa tes sepele di permukaan. Tes sebenarnya adalah skema hidup dan mati yang cerdik ini yang disembunyikan dengan sangat baik. Pulau ini dimaksudkan untuk dinikmati oleh para ahli pil, sehingga skema hidup dan mati jelas untuk menguji pengetahuan pil mereka. Jika mereka tidak dapat mengetahui keberadaan tes ini, atau tidak memiliki pengetahuan tentang cara mengatasinya, mereka tidak ditakdirkan untuk menikmati kekayaan pulau ini.

Bagaimanapun, hidup dan mati adalah diperintah oleh takdir.

Mereka yang akhirnya diracuni oleh Ilahi Kebingungan Miasma dan binasa di sini tidak pantas simpati. Bahkan, kelas berat yang telah merancang skema hidup dan mati ini telah meninggalkan banyak solusi untuk hidup. Sejumlah besar bahan yang diperlukan untuk membuat penangkal untuk Miasma ditanam di dalam ladang ramuan roh. Jika ahli tingkat raja pil memperhatikan Miasma hanya setelah mereka meninggalkan pulau, mereka masih bisa menggunakan ramuan yang sebelumnya mereka panen untuk menyempurnakan penawarnya.

Dari sini menjadi jelas bahwa pencipta pulau ini mengerti sepenuhnya dengan baik. bahwa siapa pun yang memasuki pulau ini, mereka akan menyapu bersih tempat itu. Dalam prosesnya, mereka akan mendapatkan semua ramuan yang diperlukan untuk meramu penawarnya. Skema hidup dan mati ini mengilustrasikan konsep ‘kematian dalam kehidupan dan kehidupan dalam kematian’. Poin kuncinya adalah untuk melihat apakah mereka yang memasuki pulau itu memiliki persepsi dan pemahaman yang diperlukan.

Ternyata dari banyak yang masuk, hanya satu yang memiliki semua kualitas ini, dan itu adalah Jiang Chen. Dia menyadari hal ini dan membuat rencana yang sesuai.

Ini adalah alasan dia acuh tak acuh bagaimana pun ‘para ahli’ membagi ramuan langit dan peringkat bumi. Jiang Chen sama sekali tidak merasa sedih ketika karakter kecil Wang Han membual. Faktanya, semakin banyak herbal peringkat bumi, semakin baik baginya. Ini juga alasan dia ingin terus bertaruh dengan Wang Han. Jiang Chen mengerti dengan jelas, bahwa sama berharganya ramuan langit dan pangkat bumi, mereka tidak seberharga kehidupan itu sendiri.

Mu Gaoqi sangat tidak puas dengan metode distribusi dan merasa bahwa Sacred Sword Palace sengaja menekan Istana Regal Pill. Jiang Chen, di sisi lain, tetap tenang dan memberi tahu Mu Gaoqi bahwa distribusi terakhir masih belum diketahui. Ketika Wang Han memamerkan herbal peringkat bumi, Jiang Chen dengan santai menyebutkan Wang Han akan memintanya untuk menerimanya nanti. Di setiap titik terbukti bahwa semuanya ada dalam perhitungan Jiang Chen. Obat penawar itu sendiri tidak sulit disaring. Kesulitannya adalah dalam melihat melalui skema hidup dan mati ini dan menemukan ramuan yang benar dari berbagai bidang.

Jiang Chen selesai memperbaiki lebih dari seratus pil penawar sekitar empat jam kemudian. Setelah meletakkan pil dan kuali pil dengan santai, dia dengan tenang berjalan kembali ke tingkat ketiga. Pada saat ini, distribusi herbal peringkat langit sudah mendekati akhir. Melihat Jiang Chen menaiki tangga batu, Mu Gaoqi buru-buru datang, “Kakak Chen, mengapa Anda datang hanya sekarang?” Dia menghela nafas dalam-dalam, kemudian melanjutkan, “Ramuan peringkat langit benar-benar luar biasa. Setiap orang dari mereka luar biasa. Mereka tampak seperti hidup. Kekuatan roh itu benar-benar … “

Mu Gaoqi tidak dapat menemukan kata-kata untuk menggambarkan mereka.

Jiang Chen mengerti wajahnya yang terpesona. Jamu peringkat langit benar-benar terlalu jarang di Domain Myriad. Sekali setiap seratus tahun beberapa dari mereka akan muncul. Dan bahkan ketika mereka melakukannya, mereka tidak akan siap untuk dilelang. Mereka disimpan oleh para ahli tingkat atas yang bisa mendapatkannya. Hari ini adalah pengalaman yang membuka mata bagi generasi muda. Tentu saja, ada pengecualian. Ramuan peringkat langit ini sangat berharga bagi Jiang Chen saat ini, tetapi dalam kehidupan masa lalunya, setiap gulma acak di kebun belakang Istana Celestial lebih berharga daripada ramuan peringkat langit dari dunia sekuler.

Yang lainnya adalah memperlakukan ini sebagai pengalaman yang membuka mata, sedangkan Jiang Chen berpikir tentang nilai praktis herbal peringkat langit. Distribusi herbal berjalan lancar, sekte peringkat kelima bahkan tidak berani memikirkan untuk mengambil bagian. Membiarkan mereka berpartisipasi dalam distribusi ramuan peringkat bumi sudah sangat murah hati. Jika mereka memiliki pemikiran untuk mengambil ramuan peringkat langit, mereka mungkin harus memuntahkan ramuan peringkat bumi yang telah mereka peroleh. Meskipun sekte peringkat kelima iri, mereka cukup sadar diri dan tidak berani membuat keributan atau menunjukkan emosi tamak.

Setelah kelompok selesai membagikan ramuan peringkat langit, mereka tampaknya tidak menemukan hal lain yang istimewa di sekitar altar.

Matahari sudah terbenam di cakrawala, jadi semua orang memutuskan untuk berkemah di pulau untuk malam itu dan pergi keesokan harinya. Dua belas ramuan peringkat langit, empat ratus ramuan peringkat bumi dan tak terhitung ramuan suci sejati. Panen herba di pulau itu jauh melebihi perkiraan semua orang. Sekte-sekte besar sangat gembira. Hanya Penatua Wu Hen yang tidak berbagi kegembiraan semua orang, ramuan peringkat langit Jiang Chen di benaknya. Setelah berjalan di altar, mereka menemukan tempat untuk mendirikan kemah di peron pertama. Setiap sekte menjaga jarak dari yang lain karena mereka khawatir tentang masalah apa pun yang mungkin muncul.

Bagaimanapun, mereka saat ini berada di masa yang luar biasa karena setiap orang memiliki jajaran langit yang berharga dan jamu peringkat bumi. Mereka semua berjaga-jaga terhadap pikiran-pikiran jahat yang tersembunyi itu.

Meskipun Penatua Wu Hen siap untuk bergerak melawan Jiang Chen, dia tidak dapat menemukan celah karena semua orang waspada. Dia dengan paksa menahan dorongannya.

Selain itu, Penatua Wu Hen yakin klaim Wang Han bahwa Jiang Chen telah memperoleh lebih dari seribu Rumput Sage Fledgling adalah benar. Seribu Sage Fledgling Grass hampir sebanding dengan ramuan peringkat langit tunggal. Lagipula, di Myriad Domain, permintaan Pil Pahlawan Sage jauh melampaui pasokannya.

Malam yang tenang berlalu.

Keesokan paginya, semua orang kembali ke tepi pulau, dan mereka menunggu lapisan kabut membubarkan ..

“Baiklah, kabut danau hampir menghilang. Semua orang, bersiap-siap untuk pergi, “kata Penatua Xiang Gan dari Katedral Besar.

” Benar. Ayo pergi secepat mungkin. Saya selalu merasa bahwa pulau ini sedikit aneh. Jika kita tidak pergi, hatiku akan selalu berada di angka enam dan tujuh, “Tan Lang dari Tristar Sect menindaklanjuti.

” Hmm? Kamu juga merasakannya? ” Penatua Chen sedikit terkejut.

Para tetua senior saling memandang jejak cemas. Jelas, semua orang merasakan perasaan tak menyenangkan yang samar-samar ini, tetapi tidak ada yang menyebutkannya sampai sekarang karena mereka tidak bisa membedakan apa itu. Mereka sekarang menyadari bahwa mereka semua berbagi perasaan ini.

Penatua Wu Hen mencibir, “Siapa yang peduli betapa aneh atau tidak menyenangkannya itu. Selama kita pergi, apa hubungannya dengan kita? Herbal peringkat langit itu bukan ilusi, itu yang terpenting. “

Semua orang mengangguk setuju. “Ayo, ayo pergi!”

Ketika semua orang berubah menjadi seberkas cahaya yang bepergian ke tepi danau, Jiang Chen dengan enggan melihat kembali ke pulau itu. Dia agak tidak mau meninggalkan pulau itu karena dia masih ingin tahu apa hubungan antara altar ilahi dan pedang di punggungnya!

Tetapi dia tidak bisa dengan hati-hati menjelajahi altar dengan begitu banyak orang di sekitarnya. Dia hanya bisa pergi bersama orang lain untuk sementara waktu. Masih ada dua hari lagi. Jiang Chen telah memutuskan dia akan menemukan alasan di kemudian hari untuk kembali mencari petunjuk. Di samping Jiang Chen, semua orang gugup. Mereka tidak santai sampai kaki mereka menyentuh pantai lagi. Setelah mendarat di pantai, Penatua Xiang Gan melihat sekeliling. “Baik. Taman ramuan kuno adalah temuan yang bagus. Mulai sekarang kami akan berpisah, jadi berhati-hatilah dengan barang-barang berharga Anda. Hati seorang pria tidak dapat diprediksi. Jika kecelakaan terjadi dalam dua hari yang tersisa, Anda hanya akan menyalahkan diri sendiri. “Makna Penatua Xiang Gan sangat jelas. Setiap orang harus kembali ke grup aslinya. Jika ada sekte yang dirampok atau direncanakan oleh orang lain, mereka hanya bisa pasrah dan tidak bisa menyalahkan orang lain. Semua orang mengerti fakta ini dan banyak yang memutuskan bahwa mereka akan segera menemukan matriks transportasi dan menghancurkan jimat mereka setelah meninggalkan kebun ramuan kuno. Mereka sudah mendapatkan panen yang bagus dan tidak peduli dengan tanaman obat di luar taman ini. Pada saat yang genting ini, mereka seharusnya tidak bijak dan penumbuk bodoh. Tidak ada yang mau mengambil biji wijen hanya untuk kehilangan semangka! Semua orang dipenuhi dengan kekhawatiran dan akan berangkat, ketika mereka tiba-tiba mendengar suara jarak jauh. “Tolong, tunggu.” Suara ini tidak terduga karena semua orang sibuk dan tidak mau membuang waktu untuk mengobrol. Mereka berbalik ke arah suara itu dan melihat Jiang Chen dengan acuh tak acuh berdiri di tepi danau, tampak memandang rendah mereka semua. Wang Han mengejek, “Bagaimana sekarang? Apa lagi omong kosong yang ingin anak kentut inginkan? “Tidak melirik Wang Han, Jiang Chen samar-samar tersenyum dan menatap pemimpin masing-masing sekte itu. “Tuan-tuan, bukankah sudah waktunya untuk membahas masalah mendistribusikan ramuan bumi dan langit peringkat?” Pertanyaan Jiang Chen mengejutkan semua orang dan ekspresi mereka mewakili pikiran mereka dengan sempurna. Penatua Chen mengabaikan Jiang Chen dan sebaliknya berbalik ke arah Penatua Yun Nie dengan senyum mengejek. Dia dengan dingin bertanya, “Yun Nie, apakah anak ini dari Istana Pill Regal Anda menjadi gila karena sakit hati?”