Sovereign of the Three Realms – Chapter 597

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 597

Kiamat Penatua Chen Kiamat

Tikus Goldbiter yang ditinggalkannya ketika para penjaga dengan cepat mentransmisikan sejumlah intelijen yang mengejutkan Jiang Chen. “Sepertinya aku sebelumnya meremehkan Istana Pedang Suci ini. Saya tidak mengira bahwa Penatua Chen akan selihai dan penuh perhitungan ini. Dia sebenarnya menggunakan beberapa skema untuk memikat Katedral Besar pergi ketika dia datang setelah aku sendiri? “

Dia harus mengakui, dia telah meremehkan kemampuan Istana Pedang Suci. Dia selalu merasa bahwa Pedang Pedang Suci semuanya berotot dan tidak berotak, dengan mata di atas kepala mereka. Sekarang, ketika dia melihat Penatua Chen, Jiang Chen menyadari bahwa dia terlalu naif. Tak satu pun dari para penatua yang ramah. Penatua Xiang Gan dari Katedral Besar dan Penatua Tan Lang dari Sekte Tristar sama-sama telah merencanakan untuk dengan mudah menuai rampasan dari kontes yang diperebutkan oleh orang lain. Mereka ingin menjadi oriole tak dikenal di belakang belalang menguntit jangkrik. Sebaliknya, itu adalah Sekte Walkabout yang telah mempelajari pelajaran mereka, karena Penatua Wu Hen pertama-tama pergi dengan sekte-nya.

Jiang Chen agak terkejut dengan ini. Dia berpikir bahwa Istana Pedang Suci dan Sekte Walkabout akan menjadi dua sekte yang paling bersemangat untuk darahnya. Menilai dari tindakan mereka, mungkinkah Sekte Walkabout benar-benar ingin membiarkan masa lalu berlalu? Bagaimanapun, itu sama saja dengan Jiang Chen karena dia tidak menderita kerugian dalam pertukarannya dengan Sekte Walkabout. Dia sudah membunuh Wei Qing, dan meskipun Penatua Wu Hen mendambakan Hidden Chameleon Cloudpine-nya, penatua akhirnya memberinya ramuan peringkat langit.

Tidak peduli bagaimana dia melihat sesuatu, perjalanan ini telah cukup menguntungkan. Jika Sekte Walkabout benar-benar mengenali kesalahan cara mereka dan berbalik, dia juga tidak akan keberatan. Lagipula, satu musuh yang lebih sedikit untuk Regal Pill Palace adalah hal yang baik, terutama ketika sekte telah menjadi penerima manfaat utama dari perjalanan ini. Suatu pihak yang telah menerima manfaat harus selalu lebih dicadangkan dan menjaga profil yang lebih rendah sesudahnya.

Namun, karena Penatua Chen itu telah memutuskan untuk menciptakan masalah, bukan hanya Jiang Chen yang tidak keberatan, dia bahkan sedikit berharap untuk bentrokan mendatang. Tanpa mempertimbangkan berbagai dendam antara Istana Pedang Suci dan Istana Pill Regal, berapa kali Istana Pedang Suci menekannya dan mengganggunya selama Pertempuran Pill dan panen Mt. Mirage Rippling? Berapa kali sekte ini mencoba menekannya dan membebani dia? Wang Han telah berusaha membunuhnya setiap kali keduanya bertemu! Dan sekarang Penatua Chen ini sedang mencarinya dengan niat bermusuhan, jelas datang untuk membunuhnya juga.

Sebelumnya, Jiang Chen telah memberi mereka obat penawar karena pertimbangan untuk gambaran yang lebih besar dan bukan karena ia murah hati. Jika dia tidak melakukannya, sekte lain pasti akan menjadi lebih bermusuhan terhadap Istana Pill Regal. Jika sekte lain tidak ada, Jiang Chen tidak akan pernah berbicara tentang Miasma. Jika masalahnya hanya antara Istana Pill Regal dan Istana Pedang Suci, dia benar-benar telah tinggal di belakang dan diam-diam mengagumi bagaimana mereka akan mati karena racun, sebelum kabur dengan semua harta mereka.

Sekarang Penatua Chen sedang memburu Jiang Chen sendiri, dia tidak perlu lagi mempertimbangkan gambar yang lebih besar karena tidak ada orang lain di sekitar. Keinginan membunuh yang telah ditekan Jiang Chen untuk waktu yang lama akhirnya meledak. Saat intelijen terus menerus diberikan kepadanya oleh Tikus Goldbiter, Jiang Chen tahu bahwa anggota lain dari Pedang Pedang Suci telah memikat Katedral Besar dan Sekte Tristar pergi. Ini berarti bahwa hanya dia dan Penatua Chen yang tersisa di dalam.

“Mm?” Telinga Jiang Chen tiba-tiba berkedut ketika senyum tipis muncul di sudut bibirnya. “Apakah dia ada di sini?”

Dia tidak berlindung atau mencoba melarikan diri dari pertemuan. Sebaliknya, Jiang Chen hanya berdiri di tepi danau dan menatap pulau di tengahnya. Dia seharusnya menginjakkan kaki di pulau sekarang. Tetapi jika dia tidak menyingkirkan kentut tua ini dulu, itu hanya akan meninggalkan masalah di belakangnya.

……

Ketika Penatua Chen mengikuti kupu-kupu pedang, dia memperhatikan bahwa Jiang Chen berada di jalur menuju pulau di danau. Dia terkejut dan harus mempercepat, karena dia sangat takut akan sulit untuk melacak Jiang Chen jika dia menginjakkan kaki di pulau itu lagi. Bagaimanapun, Miasma ada di pulau itu. Meskipun ia telah mengambil penawarnya, siapa yang tahu jika penawarnya masih bermanfaat setelah efeknya berlalu? Oleh karena itu, Penatua Chen mengambil langkahnya dan bergegas kembali ke area danau.

Tiba-tiba, dia berhenti di langkahnya ketika dia melihat sosok berdiri dengan bangga di tepi danau dengan tangan bersedekap. Sosok itu bertengger di atas sebuah batu besar, memberinya suasana gagah berdiri jauh dari dunia, di atas segalanya.

Penatua Chen terkejut dan senang. Dia terkejut bahwa Jiang Chen berdiri di sana, tenang, dan senang bahwa Jiang Chen belum menginjakkan kaki di pulau itu. Penatua Chen dapat dengan mudah memburunya di daerah ini.

“Jadi kamu datang hmm, Chen?” Jiang Chen perlahan-lahan berbalik dengan sedikit senyum yang membuat hati Penatua Chen tenggelam.

Penatua itu berbicara dengan dingin, “Apa, kamu tahu aku akan datang?”

Jiang Chen tersenyum tanpa emosi. “Apakah penting apakah aku tahu atau tidak? Ini dia. Berbicara. Apa yang kamu inginkan kali ini? “

” Apa yang aku inginkan? “Penatua Chen mulai tertawa. “Kamu bertanya padaku apa yang aku inginkan? Anda telah mempermalukan Istana Pedang Suci saya beberapa kali berturut-turut, apakah Anda pikir saya di sini untuk mengobrol dari hati ke hati dengan Anda? “

” Jadi ini berarti Anda di sini untuk bunuh aku, kan? “Jiang Chen berkata dengan senyum supercilious.

” Jangan bertingkah malu-malu, kamu membawa ini pada dirimu sendiri! Jika saya jadi Anda, saya akan segera berangkat ke dunia luar. Jika Anda melakukan itu, saya tidak akan bisa memburu Anda. Tetapi siapa yang tahu bahwa Anda kehilangan akal dan tidak tega pergi? Sepertinya ada sesuatu di pulau ini yang masih menarik minat Anda? “

Jiang Chen mengangguk. “Chen, sepertinya aku meremehkanmu. Karena Anda dapat menemukan jalan di sini sambil membuang sekte-sekte lain, Anda pasti tidak bodoh. “

Entah kenapa, hati Penatua Chen tenggelam lebih dalam lagi ketika dia mendengar ini. Jiang Chen tampaknya tahu bahwa dia akan datang? Dan dia bahkan tahu bahwa sekte-sekte lain mencoba mengikutinya, dan bahwa dia melepaskan pengejaran mereka? Penatua Chen tercengang sesaat, tetapi berhasil mengatasinya dalam sedetik. “Jiang Chen, aku tidak punya waktu untuk mengepakkan bibirku bersamamu. Keluarkan semua yang kamu peroleh dan aku bisa meninggalkanmu seluruh mayat. Jika Anda bersikeras menentang saya, saya tidak keberatan merobek Anda sepotong demi sepotong, dan kemudian menggunakan api internal saya untuk memanggang jiwa Anda sehingga Anda memohon kematian! “

Penatua Chen melirik ketika dia bertepuk tangan tangan bersama. Tujuh bayangan pedang menghembus ke udara, menutupi tubuh Jiang Chen dan menghalangi semua gerakan. Dia tidak akan bisa melompat ke danau bahkan jika dia mau.

Meskipun demikian, ekspresi Jiang Chen tidak berubah sama sekali. Dia masih memiliki senyum geli tentang wajahnya. “Aku bertanya-tanya bagaimana peringkat budidaya Anda di Istana Pedang Suci, Chen?”

“Nak, apakah Anda pikir Anda dapat melarikan diri dari kematian dengan mengubah topik?”

“Tidak peduli apa peringkat Anda adalah, saya hanya ingin memberi tahu Anda bahwa Anda tidak akan lagi ada di Istana Pedang Suci setelah hari ini. Ah benar, saya juga bisa memberi tahu Anda bahwa Du Lihuang … “

Ekspresi Penatua Chen menjadi gelap sebelum Jiang Chen selesai berbicara. Kamu membunuh Du Lihuang?”

Meskipun aku tidak membunuhnya, aku melihat persis bagaimana dia mati. Mm, saya memiliki semua yang dia kumpulkan juga. Apakah Anda ingin melihatnya? ” Jiang Chen tertawa santai sebelum dia tiba-tiba menampar kepalanya. Oh benar, tuduhan idiot Wang Han bahwa aku mendapatkan beberapa ribu pisau Sage Fledging Grass itu benar.” Dia mengeluarkan beberapa pisau Grass saat dia berbicara dan melemparkannya ke udara, dengan mengejek.

Wajah Penatua Chen semakin dingin dan semakin dingin, dan dia berbicara rendah, Jadi sepertinya kamu sudah lama menyembunyikan hal-hal ini, dan kembali untuk mengambil barang jarahanmu? Kamu benar-benar hama kecil kotor! Seperti yang diduga, kamu benar-benar memiliki pikiran yang tajam jika kamu berhasil menipu bahkan rubah tua itu! ”

Jiang Chen tersenyum dengan acuh tak acuh. Kamu terlalu banyak berpikir. Satu-satunya alasan saya datang ke sini adalah untuk menarik beberapa orang idiot dari Istana Pedang Suci sehingga saya bisa mengeluarkan kemarahan saya pada Anda. Anda telah melakukan bagian yang adil untuk memprovokasi saya selama waktu ini. “

” Hahaha! “Penatua Chen tertawa terbahak-bahak. Seorang kultivator alam tingkat kelima belaka berani mengucapkan kata-kata seperti itu bahkan ketika kematian menatap wajahnya! Nak, bermimpi di siang bolong, ya? Saya tidak tahu apakah Anda kehilangan akal sehat karena ketakutan atau jika Anda terlalu sombong. Aku akan menghancurkan semut alam tingkat kelima asal sepertimu dalam tiga gerakan! ”

Penatua Chen mengaktifkan teknik pedangnya setelah berbicara, Tujuh bayangan pedang berubah menjadi banyak sinar cahaya dingin dan ditembak jatuh dari langit , berputar-putar di udara. Pada saat inilah secercah cahaya seukuran biji sesawi tiba-tiba muncul di udara di sekitar Jiang Chen. Itu hanya goyah sekali sebelum membentuk pusaran yang luar biasa yang menyapu udara dan mengisap semua pedang qi tanpa peringatan.

“Apa ?!” Penatua Chen tercengang. Dia tidak pernah melihat hal aneh ini! Detik berikutnya, sesuatu yang bahkan lebih tidak masuk akal terjadi ketika biji mustard dari cahaya berayun dengan angin sebelum berubah menjadi angin kencang yang mengganggu arus udara dan menggeser awan. Yang paling menakutkan adalah momentum badai ini benar-benar menutup udara dalam jarak dua puluh kilometer di sekitar mereka. Seolah-olah bagian ruang ini telah diukir dan dipisahkan dari dunia luar.

“Bagaimana ini bisa terjadi?” Penatua Chen ketakutan keluar dari jiwanya. Dia telah mensimulasikan banyak kemungkinan hasil di sepanjang jalan, seperti dia dengan mudah menghancurkan Jiang Chen, atau Jiang Chen yang menantang sampai akhir, sehingga dia perlu memanggil kartu trufnya untuk mengakhiri sesuatu dengan upaya besar. Tetapi dalam semua spekulasi, hasil akhirnya adalah dia membunuh Jiang Chen. Dia tidak pernah berpikir bahwa kultivator alam tingkat kelima belaka akan menjadi ancaman baginya di dao bela diri.

Namun—

Penatua Chen akhirnya mengerti pada saat ini mengapa Jiang Chen selalu begitu tenang, mengapa murid muda ini berkeinginan untuk berdiskusi dengan bebas dan bangga dengan Penatua Chen. Jiang Chen sama sekali tidak mengulur waktu; dia benar-benar memiliki kepercayaan diri untuk melakukannya! Penatua Chen telah melihat Jiang Chen sebagai mangsa yang terperangkap dalam perangkap, dengan mudah dalam genggamannya. Tapi dia tidak pernah berpikir bahwa Jiang Chen melihatnya sebagai mangsa, yang bisa dia bunuh kapan saja!

Itu hanya – bagaimana Jiang Chen bisa melakukan ini? Bagaimana kekuatan penahan ruang yang mengerikan seperti itu bisa meledak begitu tiba-tiba dari alam semula tingkat kelima? Ini sama sekali tidak sesuai dengan kenyataan, itu telah melampaui batas akal! Penatua Chen segera memiliki jawabannya, tetapi dia hampir tidak mempercayai matanya. Dia berkedip, keras, saat dia menatap langit di atasnya dengan tak tergoyahkan. Itu — adalah naga sejati! Tanduk, sisik, lima cakar. Naga yang nyata dan sejati! Penatua Chen benar-benar terguncang pada saat ini. Dia tidak bisa mengerti ini sama sekali, mengapa Jiang Chen memiliki naga sejati ?! Mewakili apa naga sejati? Meskipun penatua belum pernah melihatnya, dia masih menyadari kekuatan naga. Dia tidak bisa membayangkan sama sekali bahwa naga mitos, hanya hadir dalam legenda, akan muncul di sini di bawah kendali Jiang Chen! Pada saat itulah hati Penatua Chen tenggelam, tidak pernah muncul lagi karena dia tahu dia sudah mati!