Sovereign of the Three Realms – Chapter 599

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 599

Formasi Menutup

Pada saat dua jam telah berlalu, semua sekte peringkat kelima telah muncul, diikuti oleh Sekte Tristar. Namun, bahkan di dalam kelompok itu, Ding Tong tidak ditemukan. Ekspresi Sekte Kepala Zhu semakin dingin dengan setiap langkah yang diambilnya, Penatua Tan Lang, di mana Ding Tong?”

Penatua Tan Lang tampaknya telah mengantisipasi pertanyaan kepala sekte, tetapi memiliki ekspresi bingung di wajahnya. Ini aneh. Saya mencoba menghubungi dia segera setelah kami memasuki Mt. Rippling Mirage, tetapi tidak pernah menerima respons. Seolah-olah dia belum memasuki gunung sama sekali.

Ekspresi Kepala Sekte Zhu terpukul ketika semua pikiran menjadi beruntung layu dan lenyap. Dilihat dari situasinya, Ding Tong pasti telah binasa tidak lama setelah dia masuk.

Bagaimana mereka bisa memahami betapa sombongnya Ding Tong; seberapa yakin pada dirinya sendiri dia harus segera mengejar Jiang Chen, hanya untuk segera dibunuh? Adapun Penatua Tan Lang berusaha menghubungi Ding Tong, dia memang menerima missives penatua, tetapi dia terlalu sombong untuk mendengarkan Penatua Tan Lang. Dia tidak bisa diganggu untuk merespons, dan telah merencanakan kematian Jiang Chen sendiri. Oleh karena itu, menghilang secara misterius hampir membuat Penatua Tan Lang curiga bahwa dia bahkan belum memasuki Mt. Rippling Mirage sama sekali.

“Mungkinkah dia dikirim ke sepetak ruang bergejolak ketika formasi diaktifkan?” Semua orang mulai menyuarakan spekulasi mereka sendiri, keriuhan diskusi yang dengan cepat berkembang di sekitar kemungkinan nasibnya.

Satu-satunya yang tersisa di dalam adalah orang-orang dari Istana Pedang Suci dan Katedral Besar. Namun, Istana Pedang Suci segera muncul setelah Sekte Tristar. Mereka terlihat lebih buruk untuk pakaian itu, dan bahkan kehilangan dua dari kelompok mereka. Pemimpin mereka, Penatua Xi, tampaknya telah menderita beberapa cedera serius ketika dia berada di dalam.

Penampilan yang berantakan ini membuat Kepala Pedang Pedang Suci Wang Jianyu mengerutkan kening. Penatua Xi, apa yang terjadi?”

Penatua Xi meludahkan, Penatua Xiang Gan dari Katedral Besar sedang mendominasi dan sama sekali tidak mau mendengarkan alasan. Dia yang melukaiku. Jika kita tidak mengambil keuntungan dari kesempatan untuk menghancurkan token giok dan transportasi keluar, aku mungkin akan kehilangan nyawaku. “

Kerumunan pecah menjadi murmur terkejut ketika kata-kata itu terdengar di udara . Penatua Xiang Gan dari Katedral Besar telah melakukan ini? Kenapa?

Wang Jiangyu sangat marah dan berbalik untuk menatap tajam ke Xiang Wentian dari Katedral Besar. “Kepala Keluarga Xiang, apa maksud Katedral Besarmu dengan ini?”

Xiang Wentian tersenyum dengan ekspresi jauh di wajahnya. Ole, saudara Wang, kepada siapa aku harus mencari jawabannya? Penatua Xiang Gan belum keluar, jadi saya juga tidak tahu apa yang terjadi. “

Kemarahan Wang Jianyu sudah memanas. Apakah orang-orangku akan berbohong dengan wajah lurus? Hanya Katedral Besar Anda yang dinamai, bukan sekte tunggal lainnya! “

Namun, Katedral Besar itu bukan tipe yang hanya berguling. Kepala keluarga Singa Suci mendengus dingin setelah mendengar nada tidak ramah dari Wang Jianyu. “Apa yang ingin Anda lakukan ya, Wang Jianyu?”

Itu langsung menghentikan Wang Jianyu di jalurnya. Apa yang bisa dia lakukan? Letakkan hidupnya di garis melawan Katedral Besar? Dia harus bisa mengalahkan mereka untuk melakukan hal semacam itu! Namun, dia tidak akan mengambil berbaring ini apa pun yang terjadi! Dia membakar auranya saat pedang besar berkilauan berada di belakangnya, melayang lembut saat berkedip masuk dan keluar dari pandangan. Suara Wang Jianyu menggeram, Meskipun Katedral Besar itu kuat, mereka tidak bisa menggertak orang lain tanpa alasan sama sekali. Bahkan jika saya lebih lemah, saya tidak akan duduk diam dan melihat murid saya diintimidasi seperti ini! Anda mungkin mendominasi dan kuat, tetapi Anda tidak bisa menghentikan mulut semua orang di bawah langit, bukan? Bisakah Anda melakukan apa yang Anda inginkan di Myriad Domain hanya karena Anda sedikit lebih kuat daripada orang lain? “

Orang harus mengatakan, kata-katanya adalah yang mengipasi emosi setiap sekte di sana, dan nadanya tidak terlalu provokatif.

Ketika ketegangan bertambah, formasi mengambil kesempatan untuk gemetar sekali lagi ketika kelompok terakhir dari Katedral Besar berjalan keluar. Penatua Xiang Gan terkekeh ketika dia melihat suasana tegang. “Kamu belum mati, Xi? Bagus, ayo pergi lagi! “

Ini seperti menyiram api dengan minyak. Jika terlihat bisa membunuh, tatapan Wang Jianyu akan membunuhnya seratus kali lipat. Adalah hal yang baik bahwa Xiang Wentian keluar untuk mendinginkan semuanya dengan teriakan, “Xiang Gan, apa yang terjadi di sini?”

Xiang Gan terkekeh. “Kepala Keluarga, Istana Pedang Suci terlalu tak tahu malu. Mereka memiliki motif tersembunyi ke arah Istana Pill Regal dan aku tidak tahan lagi. Kemudian, Xi melanjutkan untuk berbicara omong kosong, jadi saya tidak punya jalan lain selain dengan marah menyerang. “

Penatua Xi hampir meludahkan darah dalam kemarahan ketika dia mendengar kata-kata ini. Xiang Gan, bisakah kamu menjadi lebih tak tahu malu? Anda ingin menginterogasi saya ke mana Penatua Chen pergi! Kamu … “

Saat itulah Wang Jianyu ingat bahwa masih ada satu penatua lagi yang tidak hadir dalam kelompok Istana Pedang Suci, Penatua Chen. “Penatua Xi, apa yang terjadi di sini?”

Penatua Xi tidak benar-benar tahu bagaimana merespons ini. Haruskah dia mengatakan bahwa Penatua Chen pergi untuk mengejar Jiang Chen, dan Xiang Gan ingin mengikuti di belakang untuk mengambil rampasan? Tidak mungkin dia bisa mengubahnya menjadi sesuatu yang terhormat tidak peduli apa yang dia katakan.

Adalah Penatua Yun Nie yang segera menilai situasi dengan pikiran jernih. Dia tidak bisa membantu tetapi menjadi cemas. Sepertinya Istana Pedang Suci menggunakan semacam metode untuk melacak Jiang Chen dengan niat membunuhnya. Meskipun Katedral Besar dibatasi oleh sumpah surgawi dan tidak bisa melakukan apa pun pada Jiang Chen, mereka dapat mengarahkan pandangan mereka pada Istana Pedang Suci dan bertindak sebagai oriole di belakang belalang. Istana Pedang Suci telah cukup licik untuk dibagi menjadi dua kelompok dan memikat orang-orang Katedral Besar. Ini berarti bahwa Penatua Chen pergi untuk mengejar Jiang Chen sendirian!

“Yun Nie, apa yang terjadi di sini?” Kepala Istana Dan Chi tampaknya telah menebak sesuatu, karena hanya Penatua Chen dan Jiang Chen belum muncul, dan mereka yang belum keluar telah dikonfirmasi telah binasa.

Penatua Yun Nie juga sedikit gugup saat ini. Jika Penatua Chen pergi sendirian untuk memburu Jiang Chen, tidak akan ada masalah di depannya. Meskipun Jiang Chen sangat kompeten, dia masih memiliki celah untuk menjembatani jika dibandingkan dengan Penatua Chen. Satu berada di alam asal tahap kelima, yang lain di alam bijak bumi. Rentang perbedaan yang sangat besar ini>

Mulut Penatua Yun Nie berubah menjadi senyum pahit; dia benar-benar agak menyesal bahwa dia tidak menghentikan Jiang Chen pergi. Dia hanya bisa menjawab, Kepala Istana, ini adalah cerita yang panjang. Semuanya dimulai dengan kebun rempah kuno … “

Mereka semua bersumpah untuk tidak mengungkapkan rahasia taman ramuan kuno, tetapi diizinkan untuk menyebutkannya dalam laporan kepada kepala sekte mereka ketika mereka muncul . Peringatannya adalah bahwa kepala sekte mereka masing-masing tidak dapat mengungkapkan rahasia taman ramuan kuno juga. Oleh karena itu, itu tidak dihitung sebagai Penatua Yun Nie melanggar sumpah ketika dia melaporkan kisah lengkapnya kepada Kepala Istana Dan Chi.

Dengan pintu air terbuka, semua orang mulai membuat laporan sendiri. Setiap orang yang hadir memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang terjadi setelah kira-kira setengah jam, terutama bagaimana Jiang Chen menggunakan satu botol penawar racun untuk merebut begitu banyak tumbuhan peringkat langit dan bumi pada akhirnya. Kepala sekte semuanya sangat terkejut dengan laporan itu. Wang Jianyu bahkan mengutuk dengan suara keras, Jiang Chen bocah itu! Ini benar-benar tercela! ”

Iritasi Kepala Istana Dan Chi yang meningkat dipicu oleh komentar itu. Dia mendengus dingin, “Apakah ada di antara kalian yang bisa bertahan hidup jika bukan karena Jiang Chen? Wang Jianyu, saya telah melihat orang-orang yang tidak tahu malu, tetapi tidak ada yang tidak tahu malu seperti Anda! “

Wang Jianyu balas menatap tajam. “Dan Chi, kita semua tahu bahwa kamu melindungi milikmu sendiri, tetapi aku tidak akan membiarkan masalah ini berbohong! Anda harus mengembalikan semua ramuan roh yang ditebas oleh orang-orang Anda dari kami! “

” Itu tidak masalah. Saya akan mengembalikannya kepada Anda segera setelah Anda semua bunuh diri! “Kepala Istana Dan Chi tertawa dengan acuh tak acuh.

” Kepala Istana Wang, apakah Anda tidak mempermasalahkan! Orang-orang Anda adalah orang-orang yang memohon Jiang Chen untuk melakukan transaksi ini dengan wajah tebal. Dia tidak memohon mereka untuk berdagang dengan dia! “Penatua Yun Nie juga berteriak dengan marah. “Kenapa kamu tidak bicara tentang bagaimana dia menyelamatkan tujuh orangmu? Dan mengapa Anda tidak berbicara tentang betapa Chen yang tak tahu malu harus segera mengejar Jiang Chen untuk membunuhnya ?! “

Wang Jianyu mendengus dingin beberapa kali, menatap tajam ke Istana Regal Pill.

Xiang Wentian tiba-tiba berbicara, “Wang Jianyu, Anda harus puas dengan nasib Anda. Beberapa tumbuhan semangat selama tujuh kehidupan. Jiang Chen telah menanggapi kebencian Anda dengan kebaikan. Jika itu adalah Pedang Pedang Suci di posisi yang sama, Anda kemungkinan tidak akan begitu murah hati dengan penawarnya, hmm? Mungkin Anda akan senang menyaksikan semua orang mati karena racun dan kemudian mengambil rampasannya! “

Xiang Wentian juga merasa terganggu oleh konflik tadi. Dalam berdiri untuk mengatakan ini sekarang, dia bisa menekan Istana Pedang Suci dan menunjukkan niat baik kepada Istana Pill Regal pada saat yang sama.

Tuan Yang Terhormat Tian Ming dari Sekte Utara Gelap juga terkekeh. “Memang, tindakan keponakan bijak Jiang Chen sebenarnya sangat baik. Lagipula, banyak hal yang patut dipuji, dan jadi itu benar bahwa ia menerima beberapa ramuan roh. Jika bukan karena dia, tidak hanya semua orang tidak akan mendapatkan penawarnya, mereka bahkan tidak akan memiliki kehidupan mereka. Dan sekarang, keponakan bijak Jiang Chen belum keluar! ”

Posisi Wang Jianyu segera melemah ketika dihadapkan dengan kata-kata tiga sekte besar lainnya. Dia memandang Sekte Walkabout seolah mencari bantuan, tetapi mereka tidak angkat bicara. Kepala Sekte Zhu tidak tega berpartisipasi dalam perdebatan lisan karena apa yang terjadi pada Ding Tong. Jelas bahwa kematian Ding Tong yang diduga telah menjerumuskan emosi kepala sekte jauh ke dalam jurang.

Tatapan Kepala Istana Dan Chi sama khidmatnya ketika dia melihat formasi transportasi. Seiring waktu berkurang, formasi sudah menunjukkan sedikit tanda penutupan. Jika Jiang Chen tidak keluar sebelum formasi ditutup, maka ia akan berada dalam masalah besar. Kesulitan dalam mencoba bertahan hidup interior Mt. Rippling Mirage sendirian selama tiga puluh tahun jauh dari biasa, belum lagi mengejar Penatua Chen. Ini adalah ancaman di kedua sisi baginya.

Jika Jiang Chen benar-benar hilang di suatu tempat di kebun ramuan kuno, maka Istana Pill Regal masih tidak dapat menyelamatkannya pada waktunya untuk Pertempuran Pil berikutnya. Bagaimanapun, kebun ramuan kuno dioperasikan menggunakan aturan yang berbeda dari Mt. Mirage Rippling. Tidak mungkin siapa pun dari Myriad Domain dapat membuka formasi itu jika tidak pada akhir siklus tiga ribu tahun. Tiga ribu tahun … Kepala Istana Dan Chi mati rasa memikirkan nomor itu. Dia akan jompo saat itu, dan kemungkinan setengah dari yang hadir sudah meninggal. Mereka yang belum hidup akan menghindari barang-barang antik. Kepala Istana Dan Chi dipenuhi dengan emosi campur aduk ketika kekhawatiran memenuhi hatinya. Jiang Chen telah, pada suatu titik, menjadi seseorang yang dapat mempengaruhi kekayaan sekte tersebut. Kepentingan yang melekat padanya hampir setara dengan kepala istana sendiri! Bagaimana dia bisa menjelaskan dirinya kepada Penatua Shun nanti jika Jiang Chen hilang? Dan Chi menatap lekat-lekat ke formasi dengan wajah baja. Setiap butir pasir di jam pasir menandai waktu yang berlalu ketika mereka jatuh. Suasana hati Penatua Yun Nie juga sangat berat saat dia melirik jam pasir. Tidak banyak waktu yang tersisa. Pada akhirnya, semua butiran pasir telah jatuh ke dasar. Formasi tiba-tiba menghilang di hadapan semua orang, dan Ling Bi’er tiba-tiba melemah ketika dia pingsan, tepat di sebelah Dan Chi.