Sovereign of the Three Realms – Chapter 601

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 601

Reruntuhan Misterius

Terlepas dari kata-kata bersemangat dan menantang di dinding batu, nama-nama juga telah diukir ke dinding batu juga. Jelas bahwa ini adalah tanda tangan yang ditinggalkan oleh para murid dari Sekte Crimson Heavens Kuno.

Kaligrafi itu anggun dan penuh energi, dengan semangat naga terbang dan menari burung phoenix. Tidak ada sedikit pun keputusasaan dan belas kasihan diri seseorang yang akan mati. Setiap tanda tangan ditampilkan pemahaman orang yang melampaui hidup dan mati.

Kata-kata seseorang adalah penanda seseorang. Meskipun ribuan tahun telah berlalu, Jiang Chen masih bisa melihat sentimen mulia para murid Sekte Crimson Heavens Kuno. Meskipun mereka telah maju ke garis depan untuk menghadapi musuh-musuh mereka yang keras kepala, meskipun mereka sepenuhnya sadar akan kehancuran yang akan datang, mereka masih berpegang teguh pada optimisme mereka yang berpikiran terbuka dan telah menemukan pemahaman yang melampaui siklus hidup dan mati.

“Apa yang terjadi di masa lalu kuno? Sekte kuat seperti itu benar-benar harus mengirim semua anggotanya ke medan perang, dan mereka semua mati dalam pertempuran? “Pikiran Jiang Chen dipenuhi dengan pertanyaan. Dia juga merasakan sesuatu yang aneh tentang asal usul musuh yang kuat itu. Namun, tidak ada petunjuk untuk itu di ujung ukiran batu tebing.

Langkah-langkah batu yang berat menutupi wajah tebing, memberikan jalan ke clifftop. Di clifftop, Jiang Chen disambut oleh tiga patung megah. Masing-masing setinggi sekitar seratus dua puluh meter, mereka menjulang tinggi di atas tebing. Meskipun jebakan waktu telah mengikis mereka, aura mereka yang gagah dan tangguh tidak berkurang sedikit pun. Sebuah loh batu di sampingnya bertuliskan dua kata: Tebing Leluhur.

Jiang Chen sedikit mengangguk. Jadi ini adalah tanah suci yang dimaksudkan untuk menawarkan penghormatan kepada leluhur mereka. Ketiga patung leluhur ini telah diukir dengan detail yang sangat indah, hampir seperti kehidupan. Meskipun mereka hanyalah batu pahatan, mereka tampaknya memiliki gumpalan kehendak kuno, ke titik di mana Jiang Chen hampir bisa mendeteksi jejak vitalitas samar di sekitar patung. Seolah-olah mereka bisa hidup kembali kapan saja.

Jiang Chen tahu bahwa begitu mereka mencapai tingkat keterampilan tertentu, para ahli mampu menanamkan sebuah patung dengan kemauan dan kesadaran mereka, meninggalkan benda mati menjadi sedikit vitalitas. Di pesawat lain, bahkan ada raksasa yang dapat membuat salinan diri mereka sendiri dari lukisan dan patung hanya dengan menggabungkan sebagian kesadaran mereka dengan objek. Mereka yang kekurangan kekuatan hanya bisa meninggalkan jejak niat dan kesadaran mereka. Di sisi lain, orang-orang dengan seni yang kuat yang mereka miliki dapat menciptakan doppelganger yang sepenuhnya mandiri dan mandiri.

Tiga patung yang dipandang Jiang Chen mungkin berisi jejak kehendak kuno, tetapi jelas belum mencapai tingkat otonomi independen. Itu juga beruntung bahwa Jiang Chen yang berdiri di depan mereka. Pemuda lain dari Myriad Domain tidak akan memiliki tingkat kesadaran yang diperlukan untuk mendeteksi ketidaknormalan pada patung-patung ini.

Jiang Chen berdiri di bawah patung, mengalami kehadiran kuno yang dipancarkan oleh patung-patung ini.

Gumpalan kehadiran meringkuk dari bawah alas tiga patung. Patung-patung batu tampaknya hampir menangkap kehadiran, karena energi roh yang menggelegak dari bawah tampak di ambang meledak ke depan. Itu sudah cukup untuk membangkitkan rasa ingin tahu Jiang Chen. Dia menduga bahwa beberapa benda luar biasa terkubur di bawah patung batu.

Kata-kata yang terukir di wajah tebing telah menjelaskan bahwa jika salah satu murid Sekte Crimson Heavens Sekte Kuno bertahan hidup, mereka harus kembali untuk menghidupkan kembali sekte tersebut. Namun, jelas bahwa semua muridnya tewas dalam pertempuran. Dan dia, Jiang Chen, tampaknya menjadi orang pertama yang menemukan tempat ini sejak saat itu. Dengan mengatakan itu, dia benar-benar harus menjadi orang yang bisa menerima warisan Sekte Crimson Kuno Surgawi.

Selain kuburan yang terbentang di atas hutan belantara pegunungan, selain dari potongan-potongan reruntuhan yang jatuh dan dinding yang hancur, ada hanya tebing yang menjulang ini. Saat dia berdiri di atas tebing, Jiang Chen menggunakan Mata Tuhannya untuk dengan hati-hati memindai area di sekitarnya, tetapi tidak mendeteksi sesuatu yang luar biasa.

Bahkan setelah beberapa menit dihabiskan berjalan di sekitar puncak di tebing, dia masih belum menemukan apa-apa. Adapun energi roh yang dipancarkan dari bawah patung, Jiang Chen menduga bahwa mereka kemungkinan berasal dari ramuan roh.

Namun, Jiang Chen tidak mempertimbangkan untuk memindahkan mereka. Bagaimanapun, ini adalah tiga monumen yang telah didedikasikan untuk nenek moyang mereka, jelas tanah suci bagi Sekte Surga Crimson Kuno. Bahkan jika ada harta karun di bawahnya, mereka tidak dapat dijangkau tanpa menghancurkan patung-patung itu. Hanya, untuk menghancurkan patung suci orang lain demi beberapa batang ramuan roh, Jiang Chen tidak bisa diganggu untuk melakukannya. Dan dia juga tidak akan melakukannya.

Bukan hanya penistaan ​​terhadap leluhur, itu juga tidak menghormati sekte. Jika ini adalah sekte yang melakukan semua jenis kesalahan, Jiang Chen mungkin tidak akan memiliki keraguan untuk menghancurkan tanah mereka untuk tanaman obat. Tetapi meskipun Jiang Chen tidak pernah menyaksikan tindakan Sekte Crimson Heavens Kuno secara langsung, dia bisa tahu dari kata-kata yang meriah di wajah tebing bahwa ini adalah sekte yang secara moral tegak lurus yang menginspirasi penghormatan dari semua.

Secara alami, Jiang Chen tidak akan menodai tempat suci mereka untuk beberapa ramuan roh belaka. Belum lagi, dia tidak terlalu bersemangat tentang warisan Sekte Crimson Kuno Surga. Lagipula, dengan semua pengetahuan yang ia peroleh dari kehidupan sebelumnya, tidak peduli seberapa mengesankan sekte kuno itu, itu masih tidak akan sesuai dengan masa lalunya.

Dia mengelilingi daerah itu beberapa. lebih sering, masih dengan tangan kosong. Meskipun dia sedikit kecewa, dia tidak terlalu kesal. “Lupakan. Sekte Kuno Crimson Heavens ini sudah merupakan masa lalu. Bahkan jika mereka memiliki warisan, saya hanyalah pesta yang tidak terkait. Tidak apa-apa, saat ini, waktu adalah yang terpenting. Saya harus mulai berpikir tentang bagaimana keluar dari tempat ini. “

Jiang Chen tidak lupa bahwa hanya ada dua hari lagi ia bisa tetap tinggal di Mt. Mirage Rippling. Dan jika dia ingat dengan benar, reruntuhan yang dia masuki berada di area taman ramuan kuno. Formasi yang meliputi area ini hanya dibuka sekali dalam tiga ribu tahun. Jika dia tidak pergi sesegera mungkin, dia mungkin akan terjebak di sini selama tiga milenium berikutnya.

Saat dia memikirkan hal ini, Jiang Chen melangkah di depan patung-patung batu dan menangkupkan tinjunya dalam sebuah pertunjukan. menghormati. “Para anggota Sekte Surgawi Crimson Kuno semua mati untuk membela tanah airnya. Ini layak untuk dihormati. Bahkan jika saya, Jiang Chen, belum menemukan kekayaan di sini, saya akan mengingat masalah ini, dan mencari keturunan untuk dikirim ke sini. “

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, Jiang Chen masih sangat menghormati Kuno Crimson Heavens Sekte. Tidak peduli apa, sekte terkenal seperti itu benar-benar telah mengirim semua anggotanya ke dalam pertempuran, sejauh itu telah menutup gerbang-gerbangnya. Jenis sifat tidak mementingkan diri sendiri dan integritas mulia ini adalah sesuatu yang sangat dikagumi Jiang Chen. Inilah sebabnya mengapa sekte ini memenangkan rasa hormat Jiang Chen.

Ketika dia selesai, Jiang Chen berbalik dan menuruni tangga batu, menggunakan pedang tanpa nama untuk menemukan jalan kembali ke altar. Namun, saat Jiang Chen turun dari tebing, sinar cahaya yang menyilaukan tiba-tiba meledak dari daerah di sekitar tebing. Dalam sekejap, formasi besar muncul di tanah di bawah Jiang Chen. Setiap inci ruang di sekelilingnya dipenuhi dengan banyak karakter dan pola kuno. Dan di wajah tebing yang tinggi, Sembilan Istana yang sangat besar

“Formasi Sembilan Istana?” Jiang Chen sedikit terkejut. Dia telah melihat berbagai hal besar dalam kehidupan sebelumnya sehingga secara alami, dia tahu apa ini. Ini bahkan bukan desain yang sangat rumit, tetapi versi ini tidak dapat dianggap sebagai Formasi Sembilan Istana yang sederhana.

Tetapi untuk berpikir bahwa formasi seperti itu telah disembunyikan di wajah tebing?

Jiang Chen tanpa sadar mengambil langkah mundur, tetapi ia segera menemukan bahwa area di sekitar tebing telah tertutup oleh formasi berbentuk cincin, seolah-olah tanah telah terbelah oleh celah melingkar. Denyut nadi roh yang sangat kuat meluap dari retakan, membentuk siklon energi melingkar besar yang menutupi seluruh wilayah pegunungan ini.

“Formasi di antara formasi, Sekte Crimson Heavens Kuno ini tampaknya merupakan sekte yang terkenal dengan formasinya.” Dalam kehidupan sebelumnya, Jiang Chen telah mempelajari formasi agak luas, sehingga dia bisa melihat bahwa teknik Kuno Crimson Heavens Sekte jelas luar biasa.

Terlepas dari formasi yang mengelilingi Mt. Mirage Rippling, yang lain mengelilingi air terjun besar di pintu masuk ke taman ramuan kuno. Ada formasi lain di sekitar bagian dalam pulau. Dan posisi altar itu jelas merupakan lokasi formasi lain. Lapisan demi lapisan formasi menutupi area di sekitar tebing.

Jalan di sini dipenuhi formasi. Untuk seseorang yang memasuki tempat ini dari pinggiran Mt. Mirage yang berdesir, dia harus menghadapi setidaknya empat atau lima formasi di sepanjang jalan. Jika bukan karena kesempatan ini, tidak akan ada cara lain untuk memasuki tempat ini.

Jiang Chen merenungkan sejenak sebelum sinar cahaya yang kuat melesat keluar dari salah satu grid dari Formasi Sembilan Istana , Meliputi seluruh tubuhnya. Dengan gerakan cepat, mudah, Jiang Chen tersedot ke dalam grid. Dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Sekali lagi, dia telah dipanggil ke wilayah yang benar-benar baru tanpa waktu untuk memutuskan pilihannya.

Kali ini, Jiang Chen memasuki kediaman raksasa yang telah diukir di gunung. Arsitektur kediaman itu sangat antik. Perasaan kesunyian dan keabadian yang lebat membuat Jiang Chen bertanya-tanya apakah dia tiba-tiba melakukan perjalanan kembali ke zaman kuno.

“Selamat datang.” Suara yang menua dan terpencil terdengar.

Jiang Chen membeku dalam langkahnya, langsung menaikkan penjagaannya. Dia menyebarkan indranya dan mengamati sekelilingnya. Tidak pernah dalam imajinasinya yang terliar ia mengharapkan seseorang berada di gua ini. Namun, ia segera menyadari bahwa suara itu tidak muncul dari orang sungguhan, tetapi lebih merupakan pesan yang ditinggalkan oleh kesadaran kuno.

“Tidak peduli siapa Anda, tidak peduli dari mana Anda berasal, jika Anda dapat mencapai titik ini, Anda harus melewati beberapa formasi. Selain itu, Anda harus memiliki token dari Sekte Crimson Kuno Surgawi kami. Sepanjang jalan, Anda harus memanjat tebing leluhur.

“Keberuntungan tampaknya telah tersenyum kepadamu, karena kemampuan untuk memasuki gua ini membuktikan bahwa kamu tidak mau membuang semua prinsipmu untuk mencapai tujuanmu. Paling tidak, Anda bukan orang yang sama sekali tidak memiliki hati nurani. Jika tidak, Anda tidak hanya akan tidak dapat menerima warisan Sekte Kuno Crimson Heavens kami, tetapi Anda bahkan mungkin telah binasa dalam upaya Anda untuk melakukannya. “Jiang Chen terkejut. Mengapa pesan kuno ini mengatakan sesuatu seperti itu? Apakah mereka sudah mengantisipasi orang-orang yang mencoba masuk ke tempat mereka? “Jangan khawatir. Orang yang berbeda memiliki sifat yang berbeda, dan nasib yang menimpa setiap orang yang memasuki halaman sekte kami sepenuhnya berbeda. Pada kenyataannya, di antara sembilan gerbang Formasi Sembilan Istana, hanya ada satu gerbang yang berfungsi. Delapan lainnya akan menyebabkan kematian Anda atau kehancuran Anda. “Jiang Chen berkeringat dingin. Sebenarnya hanya ada satu gerbang yang menghasilkan kehidupan di Formasi Sembilan Istana? Gerbang lain akan menyebabkan kematian dan kehancuran? Bagaimana mungkin … bagaimana ini tidak menyebabkan Jiang Chen merasa gugup? Dia secara tidak sadar berjalan ke atas dan secara ajaib kembali tepat di depan gerbang neraka. Tapi, mengapa Jiang Chen memiliki beberapa dugaan yang kabur, tetapi masih sangat bingung dengan situasi ini. Meskipun suara itu mengatakan kepadanya bahwa dia telah tiba di gerbang kehidupan, Jiang Chen belum berani untuk bersantai dulu. Setiap sudut sekte kuno ini telah dipenuhi dengan kekhasan. Jiang Chen tentu tidak ingin jatuh ke dalam kesulitan hanya dengan kehilangan fokus sesaat. “Yang ditakdirkan, Anda pasti penasaran mengapa keberuntungan Anda begitu baik. Delapan dari sembilan gerbang kisi Sembilan Istana mengarah ke kematian, dan hanya satu untuk hidup, namun Anda telah dikirim ke gerbang yang berfungsi? Alasan di balik itu adalah kemenangan Anda atas keserakahan Anda. Meskipun itu tidak secara otomatis membuat Anda menjadi orang yang mulia, setidaknya membuktikan bahwa Anda tidak sepenuhnya tidak bermoral. Dan hanya orang seperti ini yang memenuhi syarat untuk menerima warisan Sekte Crimson Kuno Surgawi kita! ”