Sovereign of the Three Realms – Chapter 623

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 623

Menantang Menara Warisan

Jiang Chen telah menyelesaikan semua persiapannya. Dia berdiri di bawah kaki menara warisan, siap memulai. Dia akan menantang menara, menerima warisan, dan meninggalkan tanah suci Kuno Crimson Heavens Sekte. Tujuan-tujuan itu terutama ada di benaknya ketika dia memasuki menara.

Memasuki menara tidak berbeda dengan memasuki dunia independen lain. Tertempel di dalam adalah patung, mirip dengan salah satu leluhur dari Tebing Leluhur. Patung itu seolah mewujudkan kebijaksanaan, senyum lembut di wajahnya ketika satu tangan membentuk mudra. Jiang Chen berjalan ke tengah lantai dan memeriksa dinding di sekitarnya. Berbagai rune seperti kecebong terukir di dinding. Saat dia memeriksa mereka, mereka mulai membentang dari dinding, menggeliat-geliat di udara seperti mereka memperoleh kehidupan mereka sendiri.

Tiba-tiba, Jiang Chen menemukan bahwa daerah itu telah dikunci. Seluruh menara sekarang sepenuhnya terisolasi dari dunia luar, dan pintu yang dia masuki telah lenyap tanpa jejak. Lantai mulai bergetar dan bergemuruh di bawahnya. Melihat ke bawah, dia menemukan bahwa dia secara tidak sengaja berdiri di tengah lingkaran. Jika seseorang mengambil langkah mundur, ia akan mengenali lingkaran yang memancar keluar untuk membentuk meja putar yang sangat besar, yang kemudian dibagi menjadi delapan.

Sebuah suara terdengar dari patung leluhur saat ini –

“Penerus, selamat datang di menara warisan. Dengan memasuki menara ini, Anda telah membuktikan bahwa Anda telah mencapai persyaratan awal Sekte Crimson Heavens Kuno sehubungan dengan kekuatan, pemahaman, dan afinitas. Apakah Anda bisa menjadi penerus warisan Sekte Kuno Crimson Heavens akan tergantung pada kinerja Anda di sini dan sekarang.

“Ini adalah lantai pertama menara – Lantai Kebijaksanaan. Meja putar di bawah kaki Anda akan berputar tiga kali, dengan masing-masing putaran mengumumkan pertanyaan tes untuk total tiga pertanyaan. Satu jawaban yang benar akan memberi Anda hak untuk memasuki lantai dua. Menjawab dua pertanyaan dengan benar akan memberi Anda hak untuk memasuki lantai tiga. Jika Anda menjawab ketiga pertanyaan dengan benar, Anda tidak hanya akan diberikan akses ke dua lantai atas, Anda juga akan menerima warisan lantai ini. “

Saat suara itu memudar, meja putar di bawah kaki Jiang Chen mulai bergemuruh lagi, berbalik. Salah satu kisi-kisi meja putar tiba-tiba mulai bersinar dengan cahaya keemasan pucat. Menemani cahaya keemasan, sebuah pertanyaan muncul di grid. Jiang Chen tidak bisa menahan senyum ketika dia melihat pertanyaan ini.

Topik pertanyaan ini sama sekali tidak asing baginya. Menariknya, itu terkait dengan jurnal perpustakaan. Lebih tepatnya, itu tentang apa yang ditulis di jurnal-jurnal itu. Pertanyaannya tidak ada hubungannya dengan formasi, juga tidak berhubungan dengan warisan Sekte Kuno Crimson Heavens. Terus terang, itu hanya hal-hal sepele tentang kehidupan sehari-hari.

Namun, Jiang Chen terpelajar dan banyak membaca. Ditambah dengan fakta bahwa ia telah rajin membaca semua jurnal, pertanyaan ini bukan masalah baginya. Dia menggunakan kesadarannya untuk mengirimkan jawabannya ke kotak itu.

Cahaya keemasan perlahan meredup dan pertanyaan dalam kotak itu perlahan memudar. Cahaya keemasan melengkung langsung ke patung leluhur. Ketika cahaya keemasan mengalir ke dahi patung itu, sebuah celah tiba-tiba muncul, membuka mata yang terbuka.

Meja putar sekali lagi mulai berputar di bawah kaki Jiang Chen, membawa pertanyaan berikutnya ke depan. Subjek masih terbatas pada isi perpustakaan, tetapi bukannya berasal dari salah satu jurnal, itu berasal dari salah satu buku perpustakaan. Pertanyaan ini sebenarnya tentang anekdot yang terkait dengan formasi dan tidak ada hubungannya dengan studi formasi itu sendiri. Jiang Chen sekali lagi mengirimkan jawabannya sesuai dengan ingatannya.

Pertanyaan kisi kedua juga perlahan memudar dan cahaya keemasan lain muncul di patung leluhur. Namun kali ini, cahaya menembak ke mata kiri patung. Saat Jiang Chen menyaksikan adegan yang menakjubkan ini, ia membentuk spekulasi yang tidak jelas. Tujuan Lantai Kebijaksanaan ini adalah untuk menguji kebijaksanaan, bukan kemampuan bela diri. Sebenarnya, Jiang Chen sudah menebak tujuan tersembunyi dari tes ini. Itu adalah ujian dari ketulusan penerus.

Jika penerusnya tidak tulus dan tidak memiliki kesabaran untuk membaca semua jurnal dan buku di perpustakaan, alih-alih langsung membuat tiga formasi, maka mereka akan tidak memiliki harapan untuk mewarisi apa pun bahkan jika mereka memasuki menara warisan. Tetapi jika penerus mampu menjaga ketenangan mereka dan rajin membaca semua buku, maka tes lantai pertama ini secara alami tidak akan menimbulkan kesulitan. Memikirkan hal ini, Jiang Chen tidak bisa tidak mengagumi desainer menara. Semuanya saling berhubungan, membentuk rantai sebab dan akibat.

Memikirkan kembali pengalamannya di Tebing Leluhur, Jiang Chen menyadari betapa cerdiknya penilaian warisan dari Sekte Kuno Crimson Heavens Sekte. Tes lantai ini secara khusus berarti bahwa orang yang menggenggam dan serakah dengan sedikit minat pada buku-buku itu pada akhirnya tidak akan menerima apa-apa.

Begitu mereka terhalang di lantai ini, maka mereka kemungkinan akan tetap terjebak di menara sampai mati. Jiang Chen berseru dengan kagum dan juga menghela nafas lega. Dia merasa beruntung bahwa dia cukup rajin membaca semua buku sekaligus. Jika dia tidak melakukannya, maka dia mungkin akan terjebak di sini karena akalnya. Lagipula, orang tidak akan bisa kembali ke perpustakaan untuk mencari jawaban begitu mereka memasuki menara. Karena Jiang Chen sedang melakukan woolgathering, pertanyaan ketiga muncul.

Pertanyaan ini bahkan lebih menarik. Itu bertanya pada Jiang Chen apa yang akan dia lakukan jika dia menjadi penerus Sekte Crimson Kuno Surga dan musuh datang mengetuk pintu. Akankah ia dengan tegas bertemu musuh secara langsung atau memprioritaskan keselamatan untuk melanggengkan aliran sekte? Pertanyaan ini agak menyusahkan Jiang Chen. Biasanya, sekte harus memprioritaskan lewat di obor. Namun, Sekte Kuno Crimson Heavens berbeda. Untuk melawan invasi musuh asing, seluruh sekte akhirnya menarik semua berhenti. Semangat semacam ini yang menolak kematian bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan sekte biasa.

Secara khusus, barisan demi barisan batu nisan di kuburan luas yang luas itu telah meninggalkan dampak yang sangat besar pada Jiang Chen. Dia merenung sejenak, dan merasa bahwa Ancient Crimson Heavens Sect adalah tipe yang lebih suka melupakan semua jalan mundur daripada berkompromi dengan musuh-musuh mereka. Mereka lebih memilih mati demi keadilan daripada hidup dalam penghinaan. Ini adalah karakter dari Sekte Kuno Crimson Heavens.

Memikirkan hal ini, Jiang Chen tampaknya telah menemukan jawabannya. Dia membuat pilihannya – bertarung dengan tegas. Benar saja, jawaban ini benar dan cahaya emas lainnya melesat ke mata kanan patung leluhur.

Ketika tiga lampu emas menembak ke patung leluhur, tiba-tiba tampak hidup dan suara nyaring berbicara perlahan , Penerus, selamat atas lulus ujian lantai pertama. Anda tidak hanya diberi akses ke lantai kedua dan ketiga, Anda juga akan menerima warisan lantai ini. “

Saat suara itu memudar, sebuah kotak gelap tiba-tiba muncul di atas meja putar di bawah kaki Jiang Chen. Sebuah kotak bersatu di tengah-tengah grid gelap dan perlahan melayang ke Jiang Chen. Ada sebuah buku di dalam kotak, berlabel “The Heart of Formations”. Buku ini jelas merupakan garis besar metodologi yang terlibat dalam semua formasi Kuno Crimson Heavens Sekte. Jiang Chen tentu saja tidak menolak buku itu. Meskipun dia juga meneliti formasi dalam kehidupan masa lalunya, dia tidak percaya diri dalam formasi dibandingkan dengan pil dao. Dia tahu sedikit tentang dao formasi, tetapi dia tidak memiliki pemahaman sistematis tentang mereka. “The Heart of Formations” pasti akan memperbaiki kekurangan ini sampai batas tertentu. Selain itu, karena itu adalah bagian dari warisan, Jiang Chen tentu saja tidak punya alasan untuk menolak.

Ketika Jiang Chen menerima buku itu, meja putar di bawahnya tiba-tiba mengerahkan kekuatan yang mengirim Jiang Chen langsung ke lantai dua. Jiang Chen hanya bisa melihat kilatan cahaya sebelum dia tiba-tiba muncul di lantai dua menara. Lantai kedua dari menara warisan sangat berbeda dari lantai pertama. Jika lantai pertama didedikasikan untuk kebijaksanaan, maka lantai kedua ini hanya bisa digambarkan sebagai perwujudan niat membunuh. Jiang Chen merasa seolah-olah dia tiba-tiba memasuki ladang pembunuhan dari neraka. Dinding di sekitarnya tampak seperti lautan darah yang mengambang, memberikan suasana yang mengerikan.

Jiang Chen tiba-tiba mendengar suara yang tajam, mirip dengan banyak manik-manik yang jatuh ke tanah. Kontras dari suara-suara garing di lingkungan seperti itu memberi mereka sentuhan seram. Jiang Chen menatap lebih dalam ke lantai, dan menemukan sebuah patung leluhur muncul dari lautan darah di depannya.

Patung leluhur itu memiliki rantai manik-manik rosario di tangan yang tampaknya telah patah secara spontan. Manik-manik rosario emas jatuh ke tanah, tersebar di lantai dengan pop yang terdengar rapuh. Hati Jiang Chen tiba-tiba tenggelam ketika dia berkata, “Prajurit dari kacang?”

Setiap manik menyala saat mereka menyentuh tanah. Dua belas prajurit lapis baja emas tiba-tiba muncul di depan Jiang Chen. Masing-masing dipersenjatai dan niat membunuh gabungan mereka seperti berat fisik yang turun di are.

“Bunuh!”

Raungan rendah terdengar ketika seorang prajurit lapis baja memegang battleaxe berjalan maju, menyerang dengan senjatanya. Jiang Chen dengan cepat mencatat bahwa prajurit yang datang ke arahnya dengan langkah kuat berada di tingkat bijak. Dia tidak menghindar, alih-alih mengaktifkan Sembilan Transformasi Setan dan Dewa, meletus dengan aura emas setinggi sembilan puluh meter.

Saat battleaxe raksasa itu menabrak aura emas setinggi tiga puluh kaki, seolah-olah kapak telah menabrak dinding yang kokoh namun fleksibel. Meskipun kapak meninggalkan bekas luka sedalam tiga meter di aura, itu akhirnya tidak dapat menembus. Sebagai tanggapan, Jiang Chen tertawa kecil dan balas memukul dengan tangan kosong. Raksasa emas tertiup kembali oleh pukulan Jiang Chen dan dengan cepat berubah menjadi cahaya keemasan bayangan. Cahaya keemasan bayangan tidak bertahan lama, membentuk kembali ke manik emas pucat yang terguling di tanah.

Keyakinan Jiang Chen meningkat pesat. Sejak menjejakkan kaki ke dunia bijak, pertahanan tubuh emasnya yang gigih dari Sembilan Transformasi telah mengalami peningkatan kualitatif. Prajurit battleaxe ini hanya boneka yang dibentuk dari manik rosario dan bukan pembudidaya bela diri sejati. Sejujurnya, bahkan seorang pembudidaya bela diri dengan darah dan darah di alam bijak tidak lagi mampu mengandalkan serangan fisik untuk menerobos tubuh emas Jiang Chen. Namun, tindakan Jiang Chen dalam mengirim prajurit emas terbang tampaknya telah mengganggu boneka lapis baja lainnya.

Lima prajurit emas bergegas ke arahnya, masing-masing dari sudut yang berbeda, dan memegang berbagai pedang dan tombak. Jiang Chen menggeram, “Tak terkalahkan bagi Dewa dan Setan!” balon yang sangat besar. Kelima serangan itu akhirnya tidak berhasil, hanya menembus sembilan meter ke aura. Jiang Chen menghancurkan mereka semua dengan hanya mengandalkan tinjunya dan kakinya. Prajurit lapis baja ini hanyalah boneka tanpa jiwa yang kekuatan serangannya berada pada tanggung jawab awal mereka. Begitu mereka gagal menghancurkan pertahanan Jiang Chen, boneka-boneka ini sama sekali tidak punya waktu untuk meluncurkan serangan kedua atau mengerahkan pertahanan sebelum dikirim terbang oleh Jiang Chen. Tiga prajurit emas lainnya dengan cepat menembak maju. Kali ini, Jiang Chen tidak berani pacuan lagi. Tiga prajurit baru ini memiliki aura yang sebanding dengan ahli dunia bijak bumi. Dia tidak berani mengabaikan mereka meskipun dia tahu dia hanya perlu menanggung satu pukulan dari masing-masing.