Sovereign of the Three Realms – Chapter 624

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 624

Untuk Segala Sesuatu Yang Ada, Ada Ada Counternya

Sejak menerobos ke dunia bijak, Jiang Chen telah memasuki ketinggian baru, baik dalam hal budidaya bela diri, kemampuan pertempuran, atau seni dan tekniknya. Bahkan menghadapi tiga prajurit lapis baja emas yang membual kekuatan yang setara dengan dunia bijak bumi tidak cukup untuk mengganggunya. Dia secara bersamaan mengedarkan tubuh emasnya hingga batasnya dan memanggil Lotus. Ratusan tanaman merambat menggeliat di sekitarnya, menyiapkan barikade yang tidak bisa ditembus.

Tiga prajurit dunia bijak bumi jauh melebihi lima prajurit di dunia bijak manusia. Meskipun Jiang Chen memiliki Lotus yang menahan mereka, tiga prajurit yang menuduhnya memiliki cukup momentum di belakang mereka untuk melancarkan serangan mereka dari luar barikade Lotus. Namun, harganya mahal. Kekuatan di balik serangan mereka telah sangat berkurang.

Namun ketika mereka menabrak aura emas, aura setinggi seratus dua puluh meter di sekitar Jiang Chen meledak keluar seperti gelembung emas besar!

Meskipun aura telah dihancurkan, kemampuan defensif tubuh fisik Jiang Chen tidak kalah dengan aura emas. Dengan aura yang menghapus bagian dari tiga serangan, tubuhnya sendirian bertahan dari sisa serangan tanpa masalah.

Jiang Chen juga tidak pasif, meninju dengan cepat. Ketika setiap pukulan mendarat pada tiga prajurit, mereka terpesona. Masing-masing berubah menjadi awan cahaya keemasan dan kembali ke bentuk manik-manik mereka. Hanya ada tiga prajurit yang tersisa untuk menghadapi sekarang, dan mereka sudah mengepung Jiang Chen dalam formasi segitiga. Ketiganya bahkan lebih kuat dari yang terakhir, mencapai kekuatan ranah sage langit!

“Ayo!” Jiang Chen sepenuhnya percaya diri dengan keterampilannya, dan dengan berani menantang mereka. Dia tidak panik ketika menghadapi tiga pejuang kerajaan sage langit. Jika dia bertemu mereka di kehidupan nyata, dia akan mundur tanpa sepatah kata pun. Dia tidak akan melawan mereka secara langsung. Pada levelnya saat ini, dia cukup percaya diri dalam menghadapi seorang kultivator ranah sage langit. Tetapi untuk bertempur tiga pada saat yang sama sedang mencari mati! Jiang Chen bukan orang yang bodoh. Tetapi tantangan ini memiliki serangkaian keadaan unik. Para prajurit adalah boneka, dan mereka hanya memiliki kekuatan untuk meluncurkan satu pukulan. Yang harus dia lakukan adalah bertahan melalui satu serangan.

Meski begitu, Jiang Chen tidak berani memperlakukan pukulan itu dengan ringan. Satu-satunya hal yang bisa dia andalkan adalah kemampuan murni. Tidak ada trik untuk dimainkan di sini; ini adalah menara warisan, dan peraturan dibuat oleh keberadaan itu. Bahkan jika Jiang Chen ingin melarikan diri, tidak ada tempat untuk melarikan diri. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah menghadapi tantangan secara langsung.

Dia mengaktifkan Tubuh Emas lagi dan memanggil gunung emas magnetik. Lotus meraung keras untuk hidup, membangun pertahanan yang lebih kuat di sekitarnya. Jiang Chen menggunakan hampir semua kartu trufnya saat ini. Satu-satunya yang dia tahan adalah Long Xiaoxuan. Bukannya dia tidak ingin memanggil naga itu, tetapi dia khawatir peraturan di dalam menara akan menolak semua makhluk hidup selain dari pewarisnya. Karena itu, dia lebih suka melakukannya sendiri daripada memanggil Long Xiaoxuan. Jika aturan menolak makhluk hidup lain dan diaktifkan, mereka mungkin membunuhnya bersama dengan Long Xiaoxuan.

Meskipun Long Xiaoxuan adalah naga sejati, dia belum tumbuh menjadi kekuatan penuhnya. Dia akan sama dengan Jiang Chen di depan formasi kuat dari Sekte Crimson Kuno Surgawi, hanya sepotong daging bagi orang lain untuk mengukir seperti yang mereka inginkan.

Tes tingkat kedua perlu ditaklukkan dengan paksa. Sepertinya peringatan pemilik kediaman itu benar. Mencoba menara membutuhkan tingkat penanaman minimum dari dunia bijak. Bahkan dengan semua kartu truf saya, saya kemungkinan akan berhenti pada level ini jika saya dengan terburu-buru menerobos ke dalam menara warisan. “Jiang Chen mengunci pandangan dengan tiga prajurit lapis baja emas terakhir. Tiba-tiba, mereka semua bergerak pada saat yang sama!

“Bertemu baik-baik!” Jiang Chen sama sekali tidak takut ketika dia memberi isyarat, mengirimkan tiga badai magnetik untuk menemui mereka secara langsung. Gunung emas magnetik meluas secara eksplosif di bawah kendalinya, memancarkan kekuatan magnet yang kuat dan melindungi udara di atas kepala Jiang Chen.

Tiga garis cahaya keemasan merobek pengekangan Lotus dengan momentum tirani yang tak terkendali. Namun, bahkan setelah menembus pengepungan Lotus, Lotus tidak begitu pasif sehingga hanya membiarkan mereka lewat tanpa tantangan. Itu mengejar para penyerang dan berusaha menahan mereka lagi.

Namun, para pejuang itu semuanya pejuang wayang dari atribut logam. Senjata dan kedekatan mereka adalah serangan alami terhadap tanaman merambat dari Api dan Es Bewitching.

Pada saat mereka menuju babak kedua pertahanan, badai magnet Jiang Chen sedang menunggu mereka. Se Liar serangan para prajurit itu, momentum mereka menurun tingkat lain ketika mereka berusaha untuk menembus badai magnet. Ketika mereka akhirnya menerobos dan hendak menyerang Tubuh Emas Jiang Chen, saat itulah gunung emas magnetik menghancurkan mereka tanpa ampun!

Tiga garis cahaya keemasan dipadamkan tanpa ampun. Seperti nyala lilin yang tertiup angin kencang.

Tiga lampu kembali ke bentuk manik-manik mereka dan berguling ke kejauhan. Para pejuang memiliki atribut logam, dan gunung emas magnetik adalah harta logam. Kekuatannya jauh melebihi tiga manik-manik. Jadi itu wajar bahwa itu akan dengan kuat menekan para pejuang.

“Hoo!” Jiang Chen menghembuskan nafas ringan. Dia tidak mengira segalanya akan begitu mudah setelah gunung emas magnetik itu muncul. Dia tidak perlu menyerang sama sekali sebelum mengalahkan prajurit lapis baja emas kembali ke bentuk aslinya.

Untuk semua yang ada, di sana ada konternya. Perkataan ini benar baik-baik saja! “Jika Jiang Chen terpaksa mengandalkan kekuatannya sendiri untuk menangkis tiga boneka bijak langit, dia akan sulit ditekan bahkan jika dia sudah keluar semua. Tapi gunung emas magnet telah dengan rapi membalas para prajurit, menghancurkan mereka dengan mudah. Ini telah keluar dari harapan Jiang Chen.

Kedua belas manik-manik itu tiba-tiba bergulung, seolah-olah hidup, membentuk lingkaran manik-manik rosario lagi. Lautan darah di sekitarnya menghilang dalam sekejap berikutnya, mengungkapkan penampilan asli menara.

Patung leluhur menatap tajam ke arah Jiang Chen, rosario yang tergantung di udara.

Selamat pewaris, Anda telah melewati tingkat pembantaian. Cincin Soldier Rosary Beads ini adalah hadiah untuk kesuksesan Anda. Pergi ke level ketiga! Tingkat ketiga adalah tempat warisan sebenarnya dari Sekte Crimson Heavens Kuno menunggu. “

Sebuah cahaya menyilaukan muncul di tingkat kedua saat suara memudar, menyelimuti Jiang Chen di dalam. Sosok Jiang Chen menghilang ke kehampaan saat dia dibawa ke tingkat ketiga. Dia melihat sekeliling dengan hati-hati dan memperhatikan bahwa desainnya tidak jauh berbeda dari lantai pertama. Hanya ada beberapa petunjuk tambahan tentang kesedihan pada level ini.

Ada patung leluhur berdiri di tengah-tengah level. Berbobot dan bermartabat, itu memberikan perasaan takjub yang tak terbatas. Jika patung di tingkat pertama dapat digambarkan sebagai murah hati dan ramah, dan patung di tingkat kedua bertepi niat membunuh, maka patung di tingkat ketiga ini adalah personifikasi kemegahan yang tak tertandingi. Jiang Chen tahu bahwa ini adalah akhir dari menara, dan bahwa mayoritas warisan sekte akan ditemukan pada tingkat ini. Dia tidak bisa menghentikan emosinya berfluktuasi.

Dia menghabiskan dua tahun di sini menunggu hari ini!

Tenangkan dirimu. Ini adalah percobaan terakhir dan saya tidak bisa membuang semua usaha saya pada detik terakhir. “Jiang Chen memperingatkan dirinya sendiri dalam diam. Tapi apa cobaan tingkat ini? Dia melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu tetapi tidak melihat apa pun. Dia memicu uji coba dengan sangat cepat di dua level pertama, tetapi di mana tes pada level ini?

Dia memusatkan perhatiannya dan melihat sekeliling, tetapi masih tidak menemukan petunjuk. “Ada tes di mana-mana di Ancient Crimson Heavens Sect, aku tidak bisa mati rasa dan terlalu percaya diri. Jika saya serakah dan menyentuh patung leluhur, saya akan dikirim ke formasi kematian yang pasti. Jika saya tidak membaca buku dan jurnal di perpustakaan, saya akan gagal pada tingkat pertama kebijaksanaan. Jika saya tidak mendengarkan peringatan dan masuk sebelum saya mencapai dunia bijak, saya akan gagal dalam tes pada tingkat pembantaian kedua … “Jiang Chen menelusuri semua yang telah terjadi sejak dia memasuki Kuno Crimson Heavens Sekte. Dia menemukan bahwa cukup jelas apa yang dicari sekte tersebut berkenaan dengan kualitas pewarisnya — jujur ​​dan tulus, teliti namun berani, dan seorang dengan ketenangan yang tidak terganggu. Dengan demikian, ketika pikiran Jiang Chen bepergian ke sini, dia tetap di tempatnya tanpa bergerak. Dia tidak mengambil langkah ke arah mana pun. Sebaliknya, ia mempelajari tanah di kakinya dan berdiri di tempat yang sama. Pada saat itulah patung itu tiba-tiba menembakkan sinar kemegahan dari jarinya. Cahaya itu tenggelam ke tanah ketika lapisan-lapisan bumi mulai mengelupas seperti tunas bambu yang baru tumbuh. Jiang Chen tiba-tiba mengenali polanya. Lantai luas telah berubah menjadi kotak-kotak besar! Dia terkejut saat dia menatap kotak-kotak itu. Banyak potongan telah ditempatkan di kedua sisi, tetapi yang paling langka adalah bahwa Jiang Chen benar-benar melihat masalah komposisi seperti sebelumnya. Tidak dalam kehidupan ini, tetapi pada tingkat ilahi dalam kehidupan masa lalunya! Berbeda dengan mengatakan ini adalah komposisi untuk catur, orang mungkin juga menyebutnya simulasi pertempuran. Dia pernah melihat ini sebelumnya, dan namanya datang dengan mudah kepadanya — Pembantai Dewa. Dinamai demikian karena bahkan para dewa dan dewa akan sulit ditekan bahkan untuk menyelamatkan komposisi khusus ini. Lebih penting lagi, itu berasal dari pertempuran yang sebenarnya. Begitu seseorang berhasil menciptakan kembali situasi ini di medan perang, bahkan para dewa dan abadi akan jatuh. Baik dalam hal biji atau pertempuran yang sebenarnya, komposisi ini sangat sulit untuk dipecahkan. Jiang Chen kehilangan pemikirannya saat dia menatap komposisi di depannya. Warisan Sekte Kuno Crimson Heavens adalah Pembantaian Dewa?