Sovereign of the Three Realms – Chapter 65

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 65

Calon Pertama untuk Penjaga Pribadi

Ibukota, Qingyang Lane.

Sinar matahari pagi tumpah ke halaman, saat seorang pemuda mengenakan rami kasar dengan keringat mengalir di wajahnya yang terlatih seperangkat teknik pisau.

Halamannya sangat lapang, seperti pintu utama yang dipernis merah, dinding yang kuat dan tinggi, dengan tata letak yang luas secara keseluruhan, semua berbicara tentang kekayaan dan kemakmuran besar yang pernah menghiasi ini yard.

Kecuali, sebagian besar pernis merah telah dijauhkan dari pintu utama di bawah erosi waktu, tampak agak dalam gangguan berbintik-bintik. Dinding yang kuat dan tinggi juga menunjukkan beberapa celah yang compang-camping, dan tampaknya tidak mampu menahan angin dan hujan dari luar.

Tata ruang internal yang luas tampak kosong dan sepi juga, tanpa jejak yang layak furnitur yang bisa ditemukan.

Tidak peduli seberapa terkenal dan kaya rumah ini, pemilik yang tinggal di sini sekarang benar-benar turun di dunia. Ini diverifikasi oleh setiap detail.

Kecuali, pemuda di halaman sepertinya tidak mau menerima kenyataan pahit ini. Dia berlatih dengan cara yang sangat putus asa, dengan emosi keluarganya sekali lagi makmur yang menginspirasi dia. Dia telah mempraktikkan serangkaian teknik pisau ini setiap kali dia mendengar gagak ayam jantan, setiap hari, selama tidak kurang dari delapan tahun.

Dia tidak punya pilihan lain. Dia sepertinya ingin mendapatkan kembali kemegahannya yang hilang, dan menemukan keunggulan terkenal dari rumah ini melalui bilah di tangannya sekali lagi.

Pintu bernis merah dibenturkan terbuka.

A kerumunan pelayan jahat seperti sekelompok harimau dan serigala menerobos masuk, berkumpul di sekitar seorang pemuda berusia sekitar dua puluh tahun.

Guo Jin, kau menjaga ketenanganmu dengan baik. Anda masih ingin berlatih? Hari ini adalah batas waktu terakhir. Apakah Anda melepaskan rumah ini dan halaman di sekitarnya atau tidak? “

Senyum pemuda itu menyeramkan dan kejam, dan nadanya penuh percaya diri bahwa pemuda yang berlatih berada pada belas kasihan sang pembuat.

Pemuda Guo Jin berhenti dan meletakkan pedangnya di pundaknya, berkata dengan dingin. Kamu, dengan nama keluarga Zhuo, rumah ini dan pekarangannya telah diturunkan dari nenek moyang saya, dan nenek moyangnya, dan merupakan kehormatan dan kemuliaan keluarga Guo saya. Kita bisa membahas hal lain, tetapi Anda harus selamanya meninggalkan gagasan untuk meminta saya menjual rumah leluhur saya! “

” Tidak mau? “Pemuda bermarga Zhuo itu tersenyum mengancam. “Kalau begitu mari kita hitung akun kita dengan jelas. Anda datang ke rumah pembiayaan saya tahun lalu untuk meminjam sepuluh ribu perak. Sudah satu tahun penuh sekarang. Menggabungkan pokok dan bunga, Anda harus mengembalikan lima belas ribu perak. Entah Anda segera membayar, atau saya akan segera membuat pernyataan kepada otoritas lokal untuk menyita rumah Anda.

Jangan salahkan saya karena tidak memberi tahu Anda bahwa pihak berwenang setempat akan menelan Anda seluruhnya, tanpa meninggalkan banyak hal. Aku, Zhou Tan, bersedia membayar delapan puluh ribu perak padamu sekarang. Jika kami pergi ke pihak berwenang setempat, jika masih ada sepuluh ribu atau delapan ribu perak yang tersisa untuk Anda, itu karena Anda cukup beruntung bahwa tanda asap hijau naik dari kuburan leluhur Guo Anda muncul. “

‘Zhou Tan’ ini adalah bos muda firma terbesar untuk bertukar dan mentransfer uang di ibukota, dan dia memiliki metode untuk cara yang sah dan teduh. Dia menyukai rumah ini dan tidak ragu-ragu dalam benaknya bahwa dia dapat menangani pemuda yang tidak punya teman dan tak berdaya ini, yang nasib keluarganya menurun, baik melalui pemerintah setempat atau melalui metode lain.

Pemuda Guo Jin hanya menggelengkan kepalanya, “Zhou Tan, bunuh aku jika kau mau, tapi aku tidak akan pernah mengkhianati leluhurku atau menyerahkan rumah ini.”

“Mengkhianati leluhurmu?” Zhou Tan tertawa agak bermakna tertawa . Kamu terlalu banyak berpikir. Anda adalah seorang pemuda yang tidak tahu apa-apa. Bagaimana mungkin Anda masih memiliki wajah untuk menyebutkan leluhur Anda dengan ayah terkenal Anda, pembelot tentara? Jika itu aku, aku sudah lama meninggalkan ibukota dan menemukan lokasi terpencil terpencil untuk bersembunyi. ”

Deserter!

Seolah-olah kata itu seperti kilat, menyebabkan tubuh pemuda Guo Jin sedikit kejang di seluruh. Matanya yang awalnya agak terkendali melepaskan niat membunuh seperti binatang buas yang menjadi gila.

“Zhou Tan, coba katakan apa yang kamu katakan lagi!”

Tangan menggenggam gagang pisau gemetar ringan ketika mata Guo Jin difilmkan dengan warna merah, seolah siap melompat maju dan bertarung sampai mati kapan saja.

Ayahnya adalah subjek yang tabu yang tidak bisa disentuh dalam hati Guo Jin! < / p>

Hah. Untuk membicarakan masalah ini atau tidak, reputasi ini sudah ada di ibukota. Bahkan jika Anda melarang saya mengatakannya, bisakah Anda menghentikan semua mulut yang bergoyang di ibu kota? “Zhou Tan jelas tidak terlalu memperhatikan keganasan Guo Jin.

Namun, ia ada di sini untuk merancang dan merebut rumah, dan tidak ingin bertarung sampai salah satu dari mereka mati.

“Omong kosong, ini semua omong kosong! Saya sudah mengatakan bahwa ayah saya bukan pembelot tentara, dia bukan pembelot! Saya akan bertarung dengan siapa pun yang mengatakan dia pembelot. Zhou Tan, coba katakan sekali lagi! “

Vena di lehernya melotot ketika pemuda itu meraung, wajahnya yang hitam memerah merah, tampaknya sangat marah.

Wajah Zhou Tan menggelap, Guo Jin, aku tidak tertarik dengan urusan ayahmu. Saya di sini hari ini untuk memberi Anda ultimatum terakhir. Entah memindahkan rumah kepada saya atau saya akan pergi melalui pihak berwenang setempat untuk menyita rumah Anda! Anda hanya memiliki dua pilihan ini! Jangan berpikir Anda bisa membodohi saya dengan memasang front yang menantang maut. Sedikit keberuntungan dan kemuliaan yang dimiliki nenek moyang Anda sudah lama hilang sekarang. Dan bahkan jika itu masih ada, lalu bagaimana?

Saya, Zhou Tan, memberikan wajah keluarga Guo Anda kesukaan di rumah Anda. Jika itu adalah satu lagi, dan Anda memohon saya untuk menerima rumah Anda, saya mungkin bahkan tidak mau!

Anak-anak, bersiap-siaplah. Jika bocah Guo itu tidak peka seperti balok kayu, maka usir dia dan yang lama dengan pukulan acak dari tongkat Anda. Jangan menahan diri, beri mereka makan kepada anjing jika mereka mati! “

Jelas bahwa Zhou Tan cukup sabar.

Awak pelayan jahat semuanya menggosok tinju mereka dan menyeka telapak tangan mereka setelah mendengar perintah tuannya. Mereka mulai mendekat lebih dekat dengan niat jahat.

Guo Jin memberi gelombang besar pedangnya dan mengamuk, “Siapa pun yang berani tampil, mati lebih dulu!”

Zhou Tan berkata dengan dingin, “Nak Guo, sepertinya kamu menolak untuk menyerah sampai semua harapan hilang. Buru-buru dia, ini pada saya jika Anda memukulnya sampai mati. “

Papapapa!

Pada saat ini, tepuk tangan meriah tiba-tiba terdengar dari luar pintu besar.

Itu diikuti dengan seseorang yang tertawa ketika mereka mengklik lidah mereka, Berani memasuki rumah seseorang dan membunuh mereka di siang hari bolong. Apakah kita masih di wilayah Kerajaan Timur? “

Adegan ini di luar harapan Zhou Tan. Dia tidak berpikir bahwa ada orang yang berani menusuk hidungnya dalam bisnis keluarga Zhou di Jalan Qingyang. Apakah ada seseorang yang merasa hidup terlalu lama?

Siapa kamu? Ini adalah perselisihan hutang antara rumah pembiayaan Zhou saya dan debitor. Apa urusannya bagimu? “Jelas sekali bahwa Zhou Tan terbiasa berlari liar di ibukota.

” Awalnya bukan urusan saya, tapi sekarang saya menjadikannya bisnis saya. ” Seorang pemuda dengan senyum percaya diri, tidak tergesa-gesa, dan mata jernih berjalan santai dengan empat bawahan. !

Kelompok pelayan Zhou yang jahat segera membentuk lingkaran dan mengepung Jiang Chen dan pengiring Sheng-nya.

Jiang Chen mengabaikan kilau pedang dan bayangan pedang mereka. Sebaliknya, dia tetap tenang dan tenang saat menangani masalah mendesak, dan melirik Zhou Tan. “Berapa dia berutang padamu?”

Zhou Tan tertawa dingin. Apa artinya bagimu? Ini bukan masalah uang sekarang, tetapi ia menggunakan rumah ini sebagai jaminan dan telah gagal bayar atas pinjamannya. Saya di sini untuk mengambil rumah ini. Pak, terlepas dari latar belakang Anda, saya menyarankan Anda untuk tidak ikut campur dalam bisnis ini. Beberapa bisnis, Anda tidak dapat ikut campur. Beberapa orang, Anda tidak dapat menderita akibat memprovokasi mereka! “

“Oh?” Jiang Chen tersenyum. Menilai dari nadamu, kamu sepertinya cukup berkarakter.”

Hah. Zhou saya membiayai jumlah rumah di antara para elit di seluruh kerajaan. Kamu siapa? Siapa ayahmu? Apakah dia seorang pejabat atau dalam bisnis? “

Jiang Chen benar-benar mengabaikan keberadaan Zhou Tan dan malah menoleh untuk bertanya pada Guo Jin,” Nama keluargamu Guo? “

Guo Jin adalah juga terkejut melihat seseorang secara terang-terangan mengganggu. Melihat bahwa orang ini tampaknya memiliki niat untuk melindunginya, dia mengangguk dengan jujur.

“Kakekmu adalah Guo Shun, guru Guo?”

“Ya.” Dada Guo Jin sombong setelah mendengar nama kakeknya dan jejak kebanggaan mengalir di matanya. Masih ada orang-orang dengan kemampuan hebat yang termasuk di antara leluhur Guo, dan mereka pernah menikmati kekayaan dan kehormatan.

“Baiklah, berapa banyak uang yang Anda berutang kepada rumah pembiayaan Zhou?” Tanya Jiang Chen lagi.

Saya awalnya meminjam sepuluh ribu perak untuk menyembuhkan penyakit ibu saya. Bunga bertambah, dan sekarang, menggabungkan prinsipal dan bunga, jumlahnya mencapai lima belas ribu perak. “Guo Jin juga agak sedih ketika dia berbicara tentang utang yang seberat gunung.

” Lima belas seribu perak. “Jiang Chen mengangguk dan berkata kepada Sheng One di sisinya,” Sheng One, hitung lima belas ribu perak kepada mereka. “

Pada waktu itu keempat saudara dari batalyon Sheng telah mengikuti Jiang Chen, mereka telah menyaksikan segala macam mukjizat dan prestasi luar biasa dari Jiang Chen. Hubungan mereka dengan Jiang Chen sekarang telah dibangun untuk hubungan yang lebih dalam dan hubungan bawahan.

Tidak lagi hanya hubungan asli menyelesaikan misi.

Catatan untuk lima belas ribu perak dihitung, dan Sheng One langsung menyerahkannya kepada Zhou Tan. Hitung mereka! Tuan muda rumah saya sedang membayar uang untuknya. Jangan datang ke sini di masa depan untuk mencari keributan! “

Sheng One berasal dari tentara dan secara alami memiliki kehadiran yang mengancam.

Langkahnya ke depan menyebabkan hati Zhou Tan menjadi mengencangkan. Dia menatap Jiang Chen, pikiran yang muncul padanya semakin dan semakin banyak bahwa pemuda ini tampaknya memiliki latar belakang yang cukup.

Namun, Zhou Tan tidak pernah takut pada siapa pun sejak dia kecil.

Dia tidak menerima catatan itu, melainkan tersenyum dengan aneh. Sepertinya saya baru saja mengatakan dengan jelas bahwa dia gagal membayar pinjaman. Saya ingin rumah itu sekarang, dan bukan perak. “

” Default? Apakah Anda memiliki bukti? “Jiang Chen tidak meledak dalam kemarahan.

Seorang bawahan mengeluarkan sertifikat hutang dengan lambaian tangan Zhou Tan. Tentu saja, sertifikat ini penuh dengan berbagai jebakan dan memiliki tanda tangan dan tanda pribadi Guo Jin.

Jiang Chen memutar tangannya dengan lancar dan langsung mencabik-cabik sertifikat ini. “Sekarang, apakah kamu memiliki lebih banyak?”

Zhou Tan telah benar-benar lengah oleh gerakan ini. Dia tidak mengira bahwa pemuda ini yang memiliki udara yang tidak biasa tentang dirinya tiba-tiba akan dengan tidak jujur ​​dan menghancurkan bukti!

Itu selalu dia, Zhou Tan, melakukan tindakan makan anjing anjing. Memikirkan seseorang akan melakukan hal yang sama padanya hari ini!

“Kamu … kamu sedang merayu kematian!” Kemarahan Zhou Tan benar-benar menyala pada saat itu.

Jiang Chen berjalan ke halaman tanpa memalingkan kepalanya, berkata tanpa kata-kata, “Sheng One, ambil catatan dan orang-orang dan buang bersama-sama!”

Empat saudara dari batalyon Sheng adalah semua bidang maju qi sejati dan orang kuat yang sudah lama menginjak medan perang. Mereka secara alami menangkap hamba-hamba jahat ini dengan mudah. ​​

Beberapa naik dan turun dan mereka melempar tuan dan hambanya ke luar pintu besar.

Melemparkan uang kertas seharga lima belas ribu perak setelah mereka, “Duke muda rumahku adalah orang yang berakal. Ambil peraknya, jika kamu masih ingin membuat keributan, pikirkan lagi. ”

Hati Guo muda dipenuhi dengan segala macam emosi saat dia menyaksikan saudara batalion Sheng memukuli para pelayan Zhou menjadi pelayan yang mengerikan. keadaan kacau, seolah-olah mereka adalah serigala atau harimau.

Di satu sisi, dia sangat bersyukur bahwa kelompok orang ini telah menawarkan bantuan tepat waktu, seperti menawarkan bahan bakar dalam cuaca bersalju. Sikap mereka tidak biasa dan menyebabkan kelompok Zhou yang tampak jahat benar-benar tidak dapat bertindak liar di depan orang-orang ini.

Di lain pihak, ia cemas dan takut karena ia tidak tahu apa motifnya. sekelompok orang dari asal yang tidak diketahui memiliki.

Saat dia melihat sosok Jiang Chen yang masuk, seutas emosi yang tidak biasa naik di hatinya. “Mereka berdua pria muda, tetapi ini adalah sikap yang benar-benar mulia. Ini adalah metode yang benar-benar kuat! Aku, Guo Jin, harus seperti dia dan menjadi kepala dan bahu di atas yang lain, menyebabkan para lalim lokal yang kuat ini mengambil jalan panjang ketika mereka melihatku! “

Jiang Chen merasa bahwa lingkungan sekitarnya sudah akrab bahkan meskipun ini adalah kunjungan pertamanya. Ketika dia berjalan ke halaman dalam rumah Guo, dia melihat bahwa tablet yang menghormati suksesi leluhur Guo di masa lalu duduk di depan aula.

Setelah melihat situasi ini, Jiang Chen berjalan dan menyalakan sebatang dupa, dengan hormat memberi hormat. Ketika dia memasukkan dupa ke dalam pembakar dupa, dia melihat beberapa debu di pembakar itu. Jiang Chen melambaikan lengan bajunya dan menyapu kompor.

Gerakan seremonial yang begitu sederhana – hanya beberapa gerakan yang sangat biasa – sudah cukup untuk menyebabkan jantung Guo Jin terbakar dengan panas yang mendidih, ketika luapan emosi tersedak tenggorokannya, memberinya perasaan tergerak untuk menangis.