Sovereign of the Three Realms – Chapter 659

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 659

Dominasi Utang Wang Han

Bahkan Kepala Istana Regal Pill Dan Chi dan Penatua Lian Cheng dipenuhi dengan emosi tiba-tiba, untuk mengatakan apa-apa tentang orang lain. Kepala Istana Dan Chi terutama mengeluh tentang fakta bahwa Jiang Chen benar-benar layak dihormati oleh Penatua Shun. Tidak ada keraguan bahwa Jiang Chen akan menjadi bintang dalam satu pukulan brilian hari ini. Hal ini memperkuat niat Kepala Istana Dan Chi untuk menjaga Jiang Chen di Istana Pill Regal dan mengejar jalur Penatua Shun.

Sekarang, Dan Chi hampir bisa mengatakan dengan pasti bahwa Penatua Shun adalah seorang ahli kerajaan kaisar, atau bahkan Kaisar Besar Berjudul! Sementara itu, Penatua Lian Cheng merasa sangat cemburu. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa murid pribadi Penatua Yun Nie sangat peduli akan memiliki bakat dao bela diri yang menakjubkan juga.

Shen Qinghong dan yang lainnya benar-benar mati rasa. Mereka benar-benar dihancurkan oleh kumpulan keterampilan Mu Gaoqi yang hampir tak ada habisnya. Shen Qinghong tiba-tiba menemukan bahwa Mu Gaoqi mungkin sangat baik menggantikan Jiang Chen sebagai jenius nomor satu sejati di Regal Pill Palace. Sementara itu, untuk pertama kalinya dalam seluruh Upacara Agung, seseorang dapat menemukan ketidakpercayaan di mata Jun Mobai. Pertanyaan yang tak terhitung jumlahnya tentang Mu Gaoqi berputar di sekelilingnya. Ling Bi gemetar sedikit, nyaris tidak menguasai kegembiraannya.

Di atas ring, Wang Han berdiri, tercengang. Bagaimana ini bisa terjadi? Mengapa bocah ini bisa berurusan dengan gerakan apa pun yang dia lakukan?

“Apakah kamu selingkuh, Mu Gaoqi?” Wang Han mengertakkan gigi.

“Selingkuh? Bukankah menang dengan angka persis seperti yang Anda harapkan? Saya hanya memberi Anda rasa obat Anda sendiri. Tampaknya hanya tepat untuk memuaskan keinginanmu. ”Jiang Chen tersenyum dengan tenang. Dia terlalu malas untuk bertengkar dengan Wang Han.

Wang Han tidak bisa menahan diri lagi. Geraman pelan berubah menjadi raungan penuh ketika kegilaan melintas di matanya. Dia menjentikkan jarinya, dan Giant Icebears yang sebelumnya masih meledak meledak ke arah Jiang Chen dengan tiba-tiba. Dia jelas mencoba menggunakan tubuh mereka yang besar untuk menghancurkan Jiang Chen dan tentara lapis baja emas. Namun, Wang Han jelas meremehkan kekuatan tempur gabungan dari para prajurit itu.

Jiang Chen telah memanggil para prajurit lapis baja emas ini dari Soldier Rosary Beads. Mereka dimurnikan sebagai tiruan dari pembudidaya manusia, dan Jiang Chen bisa mengendalikan tentara yang sangat kuat ini dengan cara apa pun yang dia inginkan. Mereka benar-benar berbeda dari Giant Icebears yang primitif. Selain itu, enam prajurit lapis baja emas ini jelas kalah jumlah lawan mereka. Bagaimana mungkin mereka membiarkan beruang raksasa ini mendekati Jiang Chen?

Para prajurit berpasangan untuk mengambil Icebear. Mereka dengan cepat memecah ketiganya dan memberikan masing-masing pemukulan yang menyeluruh. The Icebears mungkin ganas, tetapi mereka tidak sefleksibel prajurit lapis baja emas yang dibangun untuk meniru manusia.

Giant Icebears hanya bisa secara pasif menerima pukulan ketika mereka mati-matian berusaha menahan dua tentara masing-masing. Tidak butuh waktu lama sebelum ketiga beruang raksasa itu melolong kesakitan. Wajah Wang Han sangat marah ketika dia menyaksikan pertempuran itu, merasa sangat jengkel sehingga matanya hampir meludahkan api. Jika saja dia memiliki pedangnya, dia akan meretas lawan yang terkutuk ini beberapa ratus kali dan mencincangnya menjadi pasta daging.

Jiang Chen tidak tenang meskipun ada keributan. Dia dengan tenang menyaksikan pertempuran yang meriah. Dia tahu bahwa tidak mungkin ketiga beruang raksasa ini bisa bertahan lama, belum lagi bahwa Jiang Chen hanya memanggil enam unit terlemah dari Soldier Rosary Beads-nya. Dia juga bisa memanggil prajurit bijak bumi dan prajurit bijak langit jika diperlukan.

Ketika Wang Han melihat Jiang Chen menyilangkan tangannya di dadanya dengan begitu santai, dia menjadi semakin marah.

Dia membentuk segel tangan dan membuka telapak tangannya. Sinar cahaya dingin berputar di telapak tangannya. Setelah mereka menumpuk, dia melemparkan mereka ke langit tempat mereka berubah menjadi gunung es. Tidak puas, Wang Han membentuk segel lain, mengumpulkan lebih banyak sinar cahaya dingin yang kemudian dia lemparkan ke langit. Dia mengulangi ini delapan kali lagi. Sinar membentuk lapisan lain di atas lapisan sebelumnya sampai gunung itu memiliki total sembilan lapisan. Secara signifikan lebih tinggi daripada iterasi pertama, gunung itu melayang-layang di antara langit dan bumi, dan dipenuhi dengan energi dan kekuatan es yang mengejutkan. Sepertinya hanya itu yang bisa menahan langit.

Wang Han melirik, “Tutup matamu, Mu Gaoqi. Mati konten dalam pengetahuan bahwa Anda telah memaksa saya untuk mengungkapkan kartu truf utama saya. Tidak peduli apa atau siapa, semua makhluk hidup akan dihancurkan di bawah sembilan gunung es berlapis ini! ”

Sejujurnya, sembilan gunung berlapis es ini sangat mengagumkan. Bahkan mereka yang di bawah ring merasa tertekan oleh gunung, bahkan mereka cukup jauh dari medan perang. Rasanya seperti jiwa mereka dalam bahaya runtuh di bawah gelombang berulang. Adapun Wang Jianyu, dia penuh senyum ketika dia melihat Wang Han memanggil sembilan gunung es berlapis.

Dalam benaknya, hasil dari pertempuran telah diputuskan saat pemanggilan berhasil. Wang Jianyu harus mengakui, sangat disayangkan bahwa Wang Han terpaksa mengungkapkan kartu truf terakhirnya. Dia akan sedikit dirugikan ketika dia berjuang untuk kejuaraan di akhir. Tapi sebenarnya tidak ada pilihan lain. Jika dia tidak bisa melampaui tembok yang adalah Mu Gaoqi, bahwa kejuaraan atau final apa yang harus dibicarakan?

Apalagi, siapa yang peduli jika dia menggunakan kartu trufnya? Bahkan jika pesaing utamanya melihat ini, mereka masih belum tentu bisa menerobosnya. Bagaimanapun, gunung es sembilan lapis ini terbuat dari kekuatan es tertinggi, kekuatan gravitasi tertinggi dan sejumlah besar kekuatan. Bahkan ahli bijak bumi akan ditekan oleh serangan ini, apalagi Mu Gaoqi. Bahkan seorang ahli bijak langit mungkin menderita kerugian yang sangat besar jika mereka tidak hati-hati.

“Huh, Wang Han ini tidak bisa dipercaya. Seolah-olah dia memiliki jumlah kartu truf yang tak ada habisnya. Ini lebih dari sedikit tidak adil untuk Mu Gaoqi! “

” Ya. Tidak banyak kemuliaan yang diperoleh bahkan jika dia mengalahkan Mu Gaoqi dengan cara ini! “

” Mm, dia telah mengungkapkan semua kartu trufnya. Dia mungkin tidak memiliki peluang melawan Xiang Qin sekarang. “

” Sangat disayangkan bahwa kuda hitam ini harus segera pensiun. Mu Gaoqi secara serius memberi kami terlalu banyak kejutan yang menyenangkan. “

” Jangan katakan itu. Siapa tahu, mungkin Mu Gaoqi masih memiliki kartu truf? Siapa yang bisa mengatakan apa yang akan terjadi selanjutnya? “

” Itu benar, Mu Gaoqi telah memberi kami banyak kejutan yang menyenangkan sejauh ini. Siapa yang akan mengatakan dia tidak memiliki lebih banyak di balik lengan bajunya? “

Para hadirin dengan bersemangat mendiskusikan pertempuran untuk sementara waktu. Mereka bahkan memiliki harapan yang lebih besar untuk pertempuran yang terus berubah di atas ring.

“Apa yang kita lakukan, Kepala Istana? Sembilan gunung es berlapis ini … “

Kepala Istana Dan Chi merenung dan berkata,” Gunung es sembilan lapis ini sangat kuat. Bahkan seorang ahli bijak bumi akan menderita pukulan besar jika mereka dipaksa untuk mengambil serangan kaliber itu. Mari kita tonton saja sekarang. “

Saat ini, Dan Chi berharap bahwa Jiang Chen akan memberinya kejutan yang menyenangkan. Jika Jiang Chen bisa berurusan dengan Giant Icebears Wang Han, maka dia mungkin tidak perlu goyah dalam menghadapi gunung es sembilan lapis itu. Seperti yang diharapkan, mata Jiang Chen menyipit saat dia memandang wajah sombong Wang Han, Sekarang apa yang kita miliki di sini? Apakah ini kuburan yang telah Anda persiapkan untuk diri Anda sendiri? Saya harus akui itu terlihat sangat spektakuler. ”

Semua orang di bawah ring merasa pusing ketika mendengar kata-katanya. Mu Gaoqi ini benar-benar tenang dalam menghadapi situasi seperti itu! Mereka tidak percaya bahwa dia masih bisa membuat lelucon dalam situasi ini. Atau … mungkinkah dia masih memiliki kartu truf seperti yang diprediksi orang lain? Kalau begitu, pertarungan ini pasti akan sangat menarik. Pertarungan ini telah naik ke tingkat pertandingan terakhir dari Upacara Agung ini.

Bocah, kamu harus mengendalikan lidahmu. Saya, Wang Han, menjamin bahwa ini adalah kesempatan terakhir yang Anda bahkan harus katakan omong kosong! Hadapi musibahmu! ”Wang Hang dengan kejam menurunkan tangannya, membawa gunung es sembilan lapis itu perlahan-lahan turun ke Jiang Chen. Itu begitu besar sehingga ketika mendekat, tampak seperti langit itu sendiri runtuh pada Jiang Chen.

Jiang Chen tertawa terbahak-bahak, “Sungguh disayangkan. Saya khawatir saya harus mengecewakan Anda. “

Tidak hanya Jiang Chen tidak bergerak untuk menghindari gunung es yang sangat besar, auranya berkobar saat tubuh emasnya tumbuh semakin besar. Dia tumbuh menjadi raksasa emas setinggi dua belas meter dalam sekejap.

Dia mengulurkan tangan yang bersinar dan memanggil gunung emas magnetik. Gunung emas yang lebih agung muncul di bawah sembilan gunung es berlapis.

“Apa itu?”

“Tidak mungkin! Dia praktis menampar wajah Wang Han. “

” Pasti! Wang Han memanggil beruang raksasa, ia memanggil prajurit lapis baja emas. Wang Han memanggil gunung es, dia memanggil gunung logam. Ini adalah gigi untuk gigi, tidak menyerah sedetik pun! ”

Gunung emas ini terlihat sangat megah. Itu sama kuatnya dengan gunung es sembilan lapis itu! “

” Wang Han telah cukup bertemu lawannya kali ini. “

” Mu Gaoqi ini benar-benar mencengangkan. Tampaknya Regal Pill Palace belakangan ini dipenuhi dengan para genius. “

Seruan para penonton terus berdatangan. Mereka semua telah ditaklukkan oleh aliran pertempuran ini. Setiap perubahan dalam perkembangan pertempuran telah membuat emosi mereka naik turun sangat besar. Saat gambar Jiang Chen tumbuh lebih besar, seperti halnya penonton, Wang Han juga hampir meragukan matanya ketika gunung emas magnetik muncul. Dia hampir berpikir bahwa Jiang Chen sengaja mengacaukannya!

Wang Jianyu akhirnya kehilangan ketenangannya dan berteriak, Wang Han, hati-hati! Tidak perlu untuk terus bertarung! “

Wang Jianyu benar-benar seorang ahli ranah sage langit. Persepsinya tentang bahaya sangat sensitif, dan dia segera mendeteksi sejumlah besar bahaya dari Jiang Chen. Dia tidak bisa membantu tetapi memperingatkan Wang Han. Wang Han tidak hanya jenius top di Istana Pedang Suci, tetapi juga cucu langsungnya. Jika sesuatu terjadi pada Wang Han, maka semua upaya Wang Jianyu akan sia-sia. Itu adalah tugas yang sangat sulit untuk memupuk penerus yang luar biasa seperti Wang Han.

Namun, Wang Han sangat marah ketika mendengar saran Wang Jianyu.

Sembilan gunung es itu runtuh menimpa Jiang Chen. Jiang Chen tidak menatap saat ia dengan santai melambaikan tangannya. Gunung emas magnetik berubah menjadi seberkas cahaya keemasan saat melesat ke arah sembilan gunung es berlapis.

Cahaya keemasan menembus langsung melalui lapisan pertama gunung es sembilan lapis itu. Cahaya keemasan melintas dari dalam gunung es saat memantul ke dalam. Kilatan berlanjut ketika gunung es masih jatuh di udara.

Ketika tampak yakin bahwa Jiang Chen tidak punya harapan lagi, gemuruh yang keras bergema di udara. Kilatan keemasan mengedipkan mata sejenak, dan tiba-tiba meledak keluar seperti supernova. Sembilan gunung berlapis hancur menjadi sejuta pecahan. Pecahan-pecahan es yang hancur menghujani tanah, para pejuang, dan hadirin yang terpana. Jiang Chen membuka telapak tangannya, dan gunung emas magnetik, tidak terlihat lebih buruk untuk dipakai, melesat ke arahnya dalam seberkas cahaya keemasan, perlahan berhenti di tengah telapak tangannya. , Wang Han? ” Jiang Chen tersenyum sambil menatap Wng Han. Gunung es sembilan lapis ini adalah langkah terakhir Wang Han. Dia tidak pernah membayangkan bahwa itu akan dihancurkan oleh lawannya, apalagi berubah menjadi pecahan seperti kulit telur. Sedikit kepanikan akhirnya muncul di wajahnya. “Jika Anda tidak memiliki hal lain untuk ditarik, maka saya akan mengirim Anda ke jalan!” Jiang Chen menggambar tebasan di udara dengan jari, dan arus udara yang sangat kuat melesat melesat. menuju leher Wang Han. “Galaxy Slash!” Serangannya ditujukan ke leher Wang Han; dia memutuskan untuk menuai hidupnya dengan memenggal kepalanya. Bagaimana mungkin Wang Jianyu mempertahankan ketenangannya pada saat seperti itu? Tanpa peringatan, dia menghunuskan pedang dan melemparkannya ke arah Slash Galaxy Jiang Chen. Pada saat yang sama, tangannya yang lain meraih udara, menarik Wang Han secara paksa dari arena.