Sovereign of the Three Realms – Chapter 66

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 66

Kembali ke Wilayah Jiang Han

Tidak peduli tujuan orang lain datang, dan tidak peduli niat apa yang dimiliki pihak lain, beberapa gerakan ini berfungsi untuk memenangkan niat baik terbesar dari Guo Jin. >

Ini juga menyebabkan garis pertahanan Guo Jin sedikit hancur sedikit.

“Siapa yang mengira bahwa hanya sedikit lebih dari satu dekade setelah Guo Shun, guru Guo, pergi untuk melakukan perjalanan surga, keluarga Guo akan layu dan jatuh. Memang benar bahwa dewa takdir membodohi orang, dan jalan surga itu tidak adil. “

Jiang Chen mendesah ringan.

Ketika Guo Jin mendengar kata-kata ini, bahunya gemetar karena kekalahan saat air mata yang tak terkendali keluar dari matanya yang hitam.

“Tuan …”

“Guo Jin, ayo kita potong saja. Saya adipati muda Jiang Han, Jiang Chen. “

” Jiang Chen? Anda adalah Jiang Chen yang kentut selama Ritus Penyembahan Surgawi? “Guo Jin memulai dan segera menggaruk kepalanya dengan canggung. “Aku salah, mungkin aku seharusnya mengatakan Jiang Chen yang bersumpah pada berbagai pejabat berpengaruh dan bangsawan di istana Soaring Dragon?”

“Haha.” Jiang Chen tertawa terbahak-bahak. “Baik atau buruk, Anda telah menamai semuanya. Itu benar, saya Jiang Chen. “

Setelah mengetahui identitas orang lain, hati Guo Jin melunak karena lebih banyak pertahanannya dihilangkan. Namun, dia tidak tahu harus berkata apa pada saat itu.

Ketika dia melihat Jiang Chen membakar dupa untuk memberi penghormatan kepada leluhur Guo, Guo Jin berbicara dengan terbata-bata, “Young duke Jiang, seluruh ibu kota dan kerajaan juga mengatakan bahwa ayah saya seorang pembelot. Mengapa … mengapa Anda memberi hormat kepada dia? “

” Orang bijak tidak percaya pada rumor. Entah motif tersembunyi tersembunyi dalam beberapa hal, atau pikirannya lamban. Ayahmu kembali dari pertempuran berdarah dan membawa kembali intelijen penting, memberikan layanan yang luar biasa. Saya sudah lama mendengar ini dari Putri Gouyu. Ini juga alasan mengapa saya datang untuk menemukan Anda hari ini. “

Guo Jin belum pernah mendengar penilaian seperti itu dari orang lain sebelumnya. Dia pertama kali terkejut ketika mendengar kata-kata Jiang Chen, lalu segera menangis tersedu-sedu, melemparkan dirinya ke atas tugu peringatan ayahnya.

Ayah, apakah Anda mendengar itu? Duke muda Jiang berbicara dengan berani untuk menegakkan keadilan dan mengatakan bahwa Anda adalah subjek kerajaan yang berjasa, mengakui upaya Anda. Bisakah rohmu di surga mendengar kata-kata ini? “

Ketika kata-katanya berhenti, air mata sudah mengalir di mata Guo Jin saat dia tersedak isak tangis dan tidak dapat berbicara.

Itu adalah jelas bahwa komentar seperti “pembelot” dan “aib terhadap kerajaan” telah menyebabkan Guo Jin memikul banyak beban yang bukan miliknya sejak ia masih kecil.

Dia bekerja keras dan terlatih, namun berlari ke dinding di mana pun dia pergi.

Ke mana pun dia pergi, orang lain akan segera merespons ketika mereka mendengar latar belakang keluarganya – Anda adalah putra dari rasa malu dari kerajaan?

Guo Jin hidup melalui masa kecil dan masa mudanya dengan kekejian tercela ini di pundaknya.

Kecaman dan penghinaan dari orang-orang biasa menyebabkan dia menjadi semakin terisolasi, lebih dan lebih tertekan. Terlepas dari seorang ibu yang ia andalkan, pisau di tangannya adalah satu-satunya yang tersisa dalam hidupnya.

Namun –

Penghinaan dan cemoohan orang biasa orang tidak menuntunnya untuk meremehkan dirinya sendiri. Dia menolak untuk menyerah. Dia akan membuktikan kepada dunia, menggunakan pisau di tangannya, bahwa keluarga Guo-nya benar-benar tidak mempermalukan kerajaan!

Hanya, sampai sekarang, Guo Jin memiliki tidak pernah bisa menemukan kesempatan untuk membebaskan dirinya dari kesengsaraan.

Tidak ada satu keluarga bangsawan pun yang mau memberinya kesempatan untuk membuktikan diri!

Jiang Chen sangat terpengaruh oleh kekecewaan Guo Jin, seolah-olah dia sendiri pernah mengalaminya. Untuk diperlakukan secara tidak adil oleh orang lain, diremehkan oleh orang lain, ditindas oleh orang lain – itu benar-benar bukan hal yang mudah untuk menjalani perlakuan seperti itu sejak dia masih kecil.

Dia dengan ringan menepuk bahu Guo Jin, “Untuk membuat Singkat cerita, keluarga Jiang saya bersaing untuk posisi adipati peringkat pertama kali ini. Saya telah menggambar misi merekrut penjaga pribadi di Pengadilan Naga Tersembunyi. “

” Kamu … kamu sudah menetapkan saya? “Tubuh sengit Guo Jin gemetar sedikit saat dia mengangkat kepalanya, mengirimkan tatapan ketidakpercayaan.

Selama bertahun-tahun, ia telah menderita dari eyeroll semua orang dan berlari ke dinding di mana pun ia pergi, menawarkan jasanya kepada orang lain dengan sia-sia. Dia mengira hanya pedangnya yang akan menemaninya dalam kehidupan ini, dan telah bersiap untuk menjadi praktisi independen kelas satu yang berkeliaran di dunia luar.

Namun, takdir benar-benar menakjubkan. Seseorang secara tak terduga memperpanjangnya cabang zaitun ketika dia berada di titik terendah dalam hidupnya!

“Aku memilihmu bukan hanya untukmu, tetapi juga untuk kesetiaan klan keluarga Guo Anda.” >

Guo Jin menjadi tersedak dan sulit berbicara ketika mendengar kata-kata itu. Meskipun dia tahu bahwa Jiang Chen mungkin mengucapkan kata-kata ini untuk membeli popularitas, dia masih sangat tersentuh pada saat itu sehingga dia hampir menjadi berantakan berantakan.

Dikatakan bahwa “kata yang baik diingat untuk waktu yang lama “, dan kata-kata Jiang Chen tentang” kesetiaan klan keluarga Guo “kebetulan menyentuh bagian terlemah, paling halus dari hati Guo Jin. Itu juga area yang paling membutuhkan kehangatan.

“Duke muda, berdasarkan kata-kata itu saja, aku, Guo Jin, bersedia untuk berjanji hidupku untuk mengikutimu selamanya, dalam hidup dan dalam kematian!”

Guo Jin tidak pandai ucapan-ucapan heroik, tapi sebuah suara yang sangat tegas di lubuk hatinya mengatakan kepadanya bahwa dia harus melakukannya, bahwa dia harus melakukannya!

Jiang Chen tidak pernah memercayai rakyatnya.

Dia segera memesan untuk Ibu Guo Jin pindah ke rumah Jiang Han dan meminta para alkemis dari Aula Penyembuhan untuk secara pribadi menjaganya. Pada saat yang sama, dia menyuruh Guo Jin mengunci pintu utama rumahnya dan meminta tetangga mengirimkan pesan kepada keluarga Zhou.

“Jika keluarga Zhou ingin membuat gangguan, maka lakukanlah di rumah Jiang Han saya. Jika dia merasa itu masih belum cukup memuaskan untuk membuat masalah di sana, maka dia bisa pergi ke halaman istana dan membuat keributan di Princess Gouyu! “

Jiang Chen meninggalkan kata-kata ini sebelum dia pergi. p>

Karena Putri Gouyu merekomendasikan Guo Jin ini, maka Jiang Chen tentu saja tidak keberatan meminjam usaha dari Putri Gouyu.

Bagaimanapun, keluarga kerajaan berutang banyak kepada keluarga Guo .

Ayah Guo Jin awalnya adalah pengikut pribadi kakak lelaki Putri Gouyu, Juni Timur. Pada saat itu, Jun Timur adalah putra mahkota yang ditinggikan.

Jun Timur ingin menyelesaikan prestasi militer selama pertempuran dengan kerajaan musuh sekali, tetapi menjadi korban serangan musuh. Hanya ayah Guo Jin yang muncul dari pertempuran berdarah dan mengirim sepotong intelijen penting kembali ke ibukota, mati karena kelelahan setelah itu.

Raja saat ini, Lu Timur, hanya membuat pewaris karena putra mahkota. secara tidak sengaja jatuh dalam pertempuran.

Ketika Eastern Lu dijadikan putra mahkota sebagai gantinya, bahkan ada desas-desus di dalam kerajaan bahwa kematian putra mahkota sebelumnya, Eastern Jun sangat mungkin karena seseorang memiliki hubungan pengkhianatan dengan negara asing, mengkhianati mantan putra mahkota. Ketika Lu Timur awalnya dijadikan putra mahkota, fondasinya goyah dan karenanya dia berhati-hati dan bijaksana. Untuk mengusir keadaan yang mencurigakan, dia bahkan mengabaikan keluarga Guo yang telah mengirim kembali intelijen penting tentang rasa sakit kematian. Dia bahkan tidak mempublikasikan apa yang terjadi di balik layar.

Seiring berjalannya waktu, desas-desus tentang ayah Guo Jin menjadi pembelot mulai beredar.

Karena cinta dan kebaikan dari guru dao bela dirinya yang disegani, Guo Shun, Putri Guoyu telah mengajukan permohonan beberapa kali bagi Lu Timur untuk memperbaiki keluhan ayah Guo Jin dan merehabilitasi kehormatannya.

Eastern Lu tidak terpengaruh oleh pidatonya.

Dari sudut pandangnya, tidak ada tindakan lebih baik daripada mengambil tindakan. Lu Timur juga tidak mau pergi berperang dan membuka kembali masalah bertahun-tahun yang lalu untuk keluarga seperti keluarga Guo yang telah layu dan jatuh.

Sayang sekali bahwa dalam melakukan hal itu, Guo Jin adalah orang yang menderita.

Putri Gouyu memendam penyesalan dan penyesalan yang besar di dalam hatinya, tetapi tidak bisa secara terbuka membantu keluarga Guo karena Lu Timur. Dia hanya bisa diam-diam memperhatikan Guo Jin. Dia telah sering bepergian untuk pelatihan beberapa tahun terakhir dan lalai untuk memperhatikan seiring berjalannya waktu.

Dengan cara ini, ruang Guo Jin untuk bertahan hidup menjadi lebih sempit dan dengan demikian ia telah jatuh ke dalam keadaannya saat ini.

Putri Gouyu malu dan gelisah tetapi tidak bisa mengambil tindakan. Dia hanya bisa mempercayakan masalah itu kepada Jiang Chen dan merekomendasikan Guo Jin kepadanya, menebus kesalahan sebelumnya melalui pelayanan yang baik.

Kecuali, Guo Jin tidak punya cara untuk mengetahui lika-liku masalah ini.

Seseorang harus memberikannya kepadanya, Guo Jin memang berbeda dalam hal pelatihan. Meskipun ia memiliki teknik seni bela diri dan metode warisan keluarganya, potensinya sangat mencengangkan.

Dengan tingkat ekonomi keluarga Guo saat ini, Guo Jin sama sekali tidak memiliki obat roh yang melengkapi pelatihannya. Tentu saja, tidak ada pil yang tersedia untuk diminumnya.

Namun, ia berhasil mencapai enam meridian qi benar berdasarkan murni tekadnya sendiri.

Ada yang punya untuk mengetahui, bahkan banyak dari putra dan murid bangsawan itu, dengan bantuan puluhan ribu orang yang berfokus pada mereka saja, tidak dapat mencapai enam meridian qi benar!

Meskipun cukup kejam untuk mengatakannya , tetapi kita harus mengakui bahwa kadang-kadang kelahiran seseorang dapat benar-benar menentukan nasib seseorang … “Jiang Chen merasakan lebih tajam kebenaran dari kenyataan pahit ini melalui Guo Jin.

Potensi tinggi dan kemauan yang besar, sama kuatnya dengan refleksi bunga di cermin atau bulan di air, jika seseorang tidak membanggakan kelahiran yang terkenal atau cara untuk menjadi kepala dan bahu di atas yang lain.

Keluar dari delapan tempat untuk pribadi penjaga, yang pertama pergi ke Guo Jin. Tambahkan ke bahwa dua keponakan yang direkomendasikan Qiao Baishi, dia sudah mengisi tiga slot.

Lima sisanya kemungkinan besar memerlukan perjalanan kembali ke wilayah Jiang Han.

Misi tertekan waktu dan Jiang Chen bukan orang yang suka menyeret tumitnya. Setelah menerima Guo Jin dan menjelaskan situasinya kepadanya, mereka berangkat ke perbatasan selatan pada sore hari itu dengan kru bawahan.

Setelah pengalaman disergap oleh istana Naga Melonjak terakhir kali, kali ini keluarga kerajaan dan rumah tangga Jiang Han memberikan penekanan abnormal pada perjalanan ini, dan mengirim semua jenis penjaga tersembunyi di sepanjang jalan untuk mencari jalan setapak. < / p>

Di bawah pengaturan seperti itu, manor Naga Melonjak tidak punya tempat untuk memasukkan jarum bahkan jika mereka memiliki keinginan untuk membuat beberapa gerakan. Mereka tidak bisa melakukan apa pun kecuali mereka ingin berselisih dengan klan keluarga Timur pada saat ini.

Memacu kuda mereka, kru Jiang Chen berhasil mencapai perbatasan selatan setelah tiga hari.

< p> Wilayah selatan secara drastis berbeda dari ibukota. Itu meresap dengan atmosfer tebal perbatasan selatan. Nada warna unik mewarnai wilayah itu, baik dari segi atmosfer, kepekaan manusia, atau gaya geografis.

Banyak kenangan di perbatasan selatan yang tersimpan dalam kenangan masa lalunya.

Setidaknya ia memiliki pemahaman yang jelas tentang hubungan klan keluarga Jiang.

Rombongan penyambutan keluarga di luar River Wave City agak jarang, dengan tidak banyak orang.

Memang, perawatannya mengembalikan adipati muda berbeda dengan kembalinya adipati sejati. “Jejak senyum kontemplatif muncul di wajah Jiang Chen.

Jiang Chen juga tahu bahwa tidak ada yang bisa disalahkan atas ini. . Jiang Chen sebelumnya telah melakukan dosa yang sangat tidak masuk akal ketika dia berada di wilayah Jiang Han, dan hal-hal konyol yang telah dia lakukan begitu dia bepergian ke ibukota semuanya telah kembali ke rumah.

Yang luar biasa hal-hal yang baru saja dia lakukan, tidak punya waktu untuk pulang ke rumah.

Karena itu, sangat normal untuk menerima perlakuan dingin saat kembali.

“Paman ketiga , Xiaoyu. “Jiang Chen dengan hangat menyapa dua orang pertama di depan saat dia melompat dari kudanya.

Di seluruh klan keluarga Jiang, mereka mungkin adalah minoritas ekstrim yang bisa mentolerir Jiang Chen sebelumnya secara fantastis keberadaan konyol.

Pria paruh baya Jiang Tong adalah paman ketiga Jiang Chen. Kepribadiannya jujur, tulus, dan tenang. Dia dengan cermat mematuhi tugasnya dan merupakan adik lelaki yang paling diandalkan Jiang Feng.

Pemuda ramping dan rapuh di sebelahnya adalah putra Jiang Tong, Jiang Yu.

” Chener, Anda sudah berada di ibukota selama dua, tiga tahun terakhir. Anda telah tumbuh cukup banyak. “Jiang Tong menepuk pundak Jiang Chen saat perasaan bahagia terpancar dari matanya.

” Saudaraku, kau kembali! “Jiang Yu lebih muda dari Jiang Chen oleh seorang satu atau dua tahun, dan mereka sudah dekat sejak kecil. Meskipun mereka adalah sepupu, dia selalu menyebut Jiang Chen sebagai “saudara”.

Jiang Chen tersenyum, “Saya kembali dengan misi kali ini. Mari kita bicarakan ketika kita kembali. “Meskipun sejumlah kecil orang telah datang dan jelas bahwa yang lain dalam keluarga sengaja tidak datang untuk mengudara, Jiang Chen tidak menjadi marah atas ini. Jiang Tong agak terkejut mendengar kata-kata Jiang Chen. Sepertinya Chener telah tumbuh lebih dewasa di tahun-tahun di ibukota. Jika itu adalah Jiang Chen sebelumnya, setelah melihat bahwa anggota keluarganya tidak memberinya wajah, dia kemungkinan besar akan mengutuk dengan marah sekarang. Bahkan, itu adalah pelayan pribadi Jiang Chen, Jiang Zheng, yang wajahnya menjadi gelap setelah melihat adegan ini. Dia tampak siap meletus beberapa kali, tetapi akhirnya mengendalikan dirinya pada akhirnya. Wave City adalah kota terbesar dan paling makmur di wilayah Jiang Han, dan juga lokasi inti dari pangkat seorang duke Han Jiang. Kontrol keluarga Jiang atas wilayah Jiang Han memancar ke seluruh wilayah, dengan River Wave City sebagai intinya. Dibandingkan dengan ibukota, tingkat kemakmuran dari River Wave City kurang sedikit dibandingkan. Tetapi sebagai kota terbesar di perbatasan selatan, ia memiliki citarasa geografis yang unik. Jiang Chen bepergian perlahan-lahan dengan lembut di belakang kudanya, melihat bunga-bunga di sepanjang jalan, tertawa dan mengobrol dengan duo ayah dan putra Jiang Tong. Namun, dia tidak mengatakan sepatah kata pun mengenai misi tersebut. Mereka kembali ke rumah Jiang Han setelah beberapa saat. Tapi siapa yang akan berpikir bahwa pintu rumah Jiang Han akan ramai dengan suara dan kegembiraan saat ini.