Sovereign of the Three Realms – Chapter 670

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 670

Wilayah Transenden

“Bahkan seorang ahli tidak dapat membantu tetapi merasakan berlalunya waktu ketika mereka mencapai akhir.” Jiang Chen menyesali saat menatap tumpukan tulang kering. Dia bisa membayangkan orang ini sebagai seorang ahli yang bergerak tanpa hambatan di Benua Ilahi yang tak terhitung jumlahnya bertahun-tahun yang lalu. Paling tidak, dia harus menjadi orang yang memiliki reputasi baik di Alam Paramount.

Namun, mereka yang tidak diakui oleh dao surgawi hanya akan hidup dengan umur yang terbatas>

Jiang Chen menempatkan pergi peninggalan Ming Tuo dan berkata dengan tulus, “Senior – yah, ini tidak seperti saya kehilangan sesuatu dengan memanggil Anda seorang senior. Saya telah menerima peninggalan Ming Tuo Anda, dan mengubur tubuh Anda. Saya harap Anda telah berhasil memasuki siklus reinkarnasi dan akan dilahirkan kembali. “

Jiang Chen mendorong gundukan tanah untuk mengisi lubang dan menguburkan mayat lama.

Dia telah menghabiskan beberapa waktu teralihkan oleh ini, jadi dia tidak lengah, melanjutkan perjalanan tanpa basa-basi lagi. Meskipun itu hanyalah sebuah episode kecil dalam hidupnya, yang ia dapatkan dari keuntungannya, Jiang Chen tidak bisa mengguncang melankolis yang mencengkeramnya. Melihat tubuh itu telah menyebabkannya sangat sedih, tubuh yang hanya dimiliki oleh orang yang berpikiran sama. Kenangan kuat dari kehidupan masa lalunya dan jutaan tahun yang dijalaninya menimbulkan rasa perbedaan yang besar di Jiang Chen.

Baru sekarang dia menyadari betapa tindakan tidak wajar yang dilakukan ayahnya dalam kehidupannya. kehidupan lampau. Kaisar Langit entah bagaimana berhasil memperpanjang hidup putranya selama jutaan tahun, meskipun Jiang Chen tidak dapat berkultivasi. Orang tidak bisa menggambarkan betapa menyimpang dari tatanan alami dari tindakan ini. Bencana alam pasti terjadi karena Ayah memperpanjang hidupku selama lebih dari jutaan tahun, meskipun memiliki tubuh yang cacat. Dia pasti sangat membuat marah langit. “

Baru sekarang Jiang Chen akhirnya ingat pertanyaan khusus ini. Dia hanyalah manusia biasa di masa lalu, tetapi manusia biasa seperti dia entah bagaimana hidup selama jutaan tahun. Bagaimana ini mungkin?

Ini semua berkat ayahnya yang terlibat dalam penyelewengan, memanfaatkan kekuatan penciptaan untuk secara paksa memperpanjang kehidupan putranya. Meskipun ayahnya adalah Kaisar Surgawi yang memerintah atas surga, dao surgawi tidak dapat diatasi dengan mudah bahkan oleh Kaisar Surgawi. Lebih jauh lagi, tindakan pembangkangannya telah membeli Jiang Chen jutaan tahun.

Hati Jiang Chen dipenuhi dengan penyesalan dan rasa sakit bagi ayahnya. Dia mungkin tidak tahu bagaimana malapetaka itu muncul, tetapi tidak ada keraguan bahwa jutaan tahun hidupnya juga telah membawa nasib buruk ayahnya. Itu adalah sesuatu yang tidak pernah terpikir olehnya dalam kehidupan masa lalunya. Tetapi, dihadapkan dengan tubuh kaisar kerajaan tua itu, realisasinya akhirnya melanda.

Seorang manusia akan selalu memiliki umur yang terbatas>

“Ayah …” Segala macam perasaan yang tak terlukiskan menggenang di dalam hatinya. Ayahnya adalah satu-satunya orang yang bisa menjadi luar biasa dan tanpa pamrih ini di seluruh dunia. Untuk putranya, dia rela menentang dao surgawi. Dia bahkan rela menderita bencana itu. Untuk waktu yang lama, Jiang Chen mengalami rasa sakit yang tak terkatakan di hatinya.

Dia berjalan sepanjang hari sebelum akhirnya merasa sedikit lebih baik. Dia juga mencapai tingkat kedua Alam Paramount. Di sana, ia menemukan kehadiran lain di sekitarnya, seorang murid Sekte Walkabout. Daripada menunjukkan dirinya, Jiang Chen memilih untuk menghindari yang lain, terus lebih dalam di Alam Paramount.

Ketika dia mengenyahkan perasaan negatif, Jiang Chen mempercepat langkahnya dan mengikuti petunjuk dari token giok, tiba di tingkat ketiga Alam Paramount beberapa jam kemudian. Tingkat ketiga tidak jauh berbeda dari dua tingkat sebelumnya. Namun, jelas ada lebih banyak wilayah kelahiran kembali dan lebih banyak warisan di tempat ini.

Jiang Chen sudah mengalami dua tempat seperti itu di sepanjang jalan. Namun, kedua tempat itu jelas telah digali. Tidak ada barang berharga yang tertinggal, dan bahkan batu nisan yang menjadi dasar pengajarannya telah dihancurkan.

Huh, sifat manusia akhirnya egois. Mereka mendapatkan apa yang mereka inginkan, tetapi mereka tidak mau membaginya dengan orang lain. Sepertinya ada setidaknya tiga batu nisan yang diuraikan pada bela diri dao, tetapi tidak ada satu pun yang tersisa. Mereka semua telah dihancurkan oleh pewaris mereka. “Jiang Chen mendesah pelan. Dia juga mengerti bahwa ini hanya sifat manusia; keadaan normal dunia bela diri.

Semakin sedikit pewarisnya, semakin berharga warisannya. Di sisi lain, semakin banyak warisan yang ada di sana, semakin tidak bernilai mereka sebenarnya. Lagipula, mengapa mereka harus membagikan apa yang mereka dapatkan dengan orang lain? Jelas bahwa menjaga warisan seseorang sebagai rahasia eksklusif mereka lebih baik daripada membaginya dengan dunia. Bahkan jika bakat ahli waris adalah rata-rata, dan mereka mungkin tidak dapat menyelami kedalaman dari apa yang mereka peroleh, masih lebih baik untuk memiliki warisan mati di tangan mereka daripada menyerahkannya kepada orang lain.

Tidak peduli betapa frustrasinya itu untuk Jiang Chen, tidak ada yang bisa dia lakukan tentang itu. Ini adalah tanda hitam yang menjangkiti manusia, perut yang tercela dari sifat manusia. Beruntung saat itu, Jiang Chen tidak tertarik pada warisan. Dia memiliki banyak teknik rahasia dalam ingatannya. Tapi dia tidak pernah mengolah tekniknya secara membabi buta. Dia selalu mempertimbangkan kultivasi saat ini ketika memilih teknik yang dia butuhkan untuk berkultivasi. Memilih teknik untuk berkultivasi dengan sembrono hanya akan menghasilkan waktu yang terbuang, apalagi kemungkinan berhasil mengolahnya untuk memulai. Mengingat tumpukan seni ilahi yang ada di dalam ingatannya, ia hanya akan mempertimbangkan warisan jika itu sangat menarik. Kalau tidak, dia tidak tertarik.

Sebenarnya, Jiang Chen lebih menyukai hal-hal seperti peninggalan Ming Tuo. Itu nyata, bermanfaat, dan mengandung esensi kehidupan seorang ahli ranah kaisar. Jika seorang ahli ranah bijak dapat memperbaiki relik ini, mereka benar-benar bisa langsung naik ke ranah kaisar. Ini adalah jalan pintas terbaik yang tersedia untuk naik ke puncak dalam satu langkah.

Tentu saja, Jiang Chen tidak tertarik pada jenis pintasan ini. Bagaimanapun, kekuatan yang bisa dia dapatkan dari memperbaiki relik itu pada akhirnya tidak semenarik daya yang dia dapat kembangkan sendiri. Selain itu, ada sejumlah risiko tertentu dalam pemurnian relik. Jika energi dari peninggalan itu terlalu kuat, mungkin saja itu bisa membuat serangan balik bagi ahli ranah bijak. Bukannya Jiang Chen tidak punya harapan untuk naik ke kerajaan kaisar. Bahkan, dia memiliki keyakinan mutlak bahwa dia bisa menerobos, jadi tidak perlu baginya untuk menggunakan metode seperti itu untuk mengejar kerajaan kaisar.

“Sepertinya bahkan Kepala Istana Dan Chi tidak akan mau gunakan metode seperti itu untuk naik ke ranah kaisar. ”Dengan pemahaman Jiang Chen tentang Kepala Istana Dan Chi, dia mengerti bahwa kepala istana adalah orang yang memiliki ambisi besar. Dia lebih suka berkeinginan untuk mengembangkan caranya sendiri ke ranah kaisar. Di sisi lain, bagi mereka seperti Penatua Yun Nie yang ditakdirkan untuk tidak pernah naik ke ranah kaisar mungkin menemukan benda semacam ini sangat menarik. Tentu saja, itu hanya asumsi Jiang Chen.

Peninggalan seperti ini mungkin tidak perlu diturunkan hanya karena naik ke ranah kaisar. Jika seseorang perlahan menyerap dan memurnikan energi kehidupan di dalam relik, seorang kultivator masih bisa memperkaya diri mereka sendiri. Yaitu, jika mereka tidak ingin naik ke ranah kaisar. Namun, itu akan menghasilkan kehilangan energi roh yang berlebihan jika digunakan seperti itu. Itu adalah penggunaan sumber daya berharga yang agak boros.

Jiang Chen tiba di pinggiran pinggiran kota dua hari kemudian. Lebih jauh dan dia akan tiba di wilayah dalam. Jelas bahwa dia adalah yang tercepat di antara semua yang telah memasuki tempat ini. Belum ada orang lain yang mencapai pintu masuk wilayah batin. Tanpa ragu-ragu sejenak, Jiang Chen masuk.

Setelah memasuki wilayah batin, Jiang Chen bisa merasakan bahwa jumlah kekuatan kehidupan di dalam wilayah batin telah sangat jatuh. Sudah sangat lemah di pinggiran, tetapi wilayah dalam hampir sepenuhnya kehilangan kekuatan hidup. Bahkan Jiang Chen mengalami sedikit ketidaknyamanan. Untungnya, kekuatan kehidupan kultivator yang kuat memungkinkan mereka untuk menyesuaikan diri dengan perubahan ini dengan mudah. Itu tidak masalah untuk bertahan di sini selama beberapa bulan.

Tidak heran tempat mengerikan ini disebut tempat kelahiran kembali. Ini jelas bukan tempat yang mudah dikunjungi orang, “kata Jiang Chen dengan sadar. Beginilah seharusnya tempat kelahiran kembali. Jika ada yang bisa memasuki tempat kelahiran kembali, maka hampir tak terhindarkan bahwa tidur nyenyak orang mati akan terganggu.

Untuk beberapa alasan, Jiang Chen mengingat kata-kata Istana Dan Chi segera setelah dia masuk. Anda mungkin dapat menemukan tempat kelahiran kembali dan warisan ahli di wilayah dalam. Namun, Anda mungkin tidak menemukan apa pun di wilayah transenden. “

Jiang Chen tertawa masam,” Tampaknya Kepala Istana Dan Chi mengambil kesempatan untuk berlama-lama di wilayah transenden sebelumnya. Hanya saja dia tidak menemukan apa pun di sana. “

Ketika datang ke wilayah bagian dalam, itu juga tidak penuh dengan warisan. Kemungkinan seseorang menemukan warisan tidak tinggi. Dari pengalaman masa lalu, tidak akan ada lebih dari sepuluh orang dari seratus yang akan menemukan warisan. Terkadang, bahkan hanya ada dua atau tiga orang yang keluar untung. Ada banyak tempat kelahiran kembali yang kosong. Setidaknya setengah dari orang yang memasuki tempat ini akan menemukan tempat kelahiran kembali yang gundul itu.

Tempat kelahiran kembali yang kosong secara alami memiliki warisan mereka telah diambil oleh orang lain. Karena seseorang telah mewarisi warisan, tidak akan ada lagi yang tertinggal. Oleh karena itu, ketika jumlah warisan berkurang, semakin sulit untuk menemukannya juga. Bagaimanapun, itu adalah sumber daya yang tidak terbarukan. Semakin banyak digunakan, semakin kurang menjadi sampai akhirnya habis. Namun, tidak ada yang tahu persis kapan itu akan sepenuhnya habis.

Kesadaran Jiang Chen sangat kuat, dan persepsinya setidaknya beberapa kali lebih kuat dari para jenius lainnya. Namun, bahkan dengan kesadarannya, dia masih tidak dapat menemukan tempat warisan yang sebenarnya sejauh ini. Ini menunjukkan betapa sulitnya menemukan warisan.

Jiang Chen telah berjalan dalam garis lurus selama ini, tanpa berlama-lama menghabiskan waktu di tempat mana pun. Dia juga tidak mencari di tempat itu dengan seksama. Jika dia benar-benar mencari, kemungkinan besar dia akan menemukan tempat dua dengan tingkat kesadarannya. Namun, jauh di lubuk hati Jiang Chen, ia berpikir bahwa tujuan akhirnya adalah wilayah transenden.

Dalam pengalaman pribadinya, tempat itu adalah orang asing, kemungkinan sebuah rahasia tersembunyi di suatu tempat di dalamnya. Kepala Istana Dan Chi mengatakan kepadanya bahwa tidak ada apa pun di wilayah transenden. Dalam hal ini, Jiang Chen yakin bahwa pasti ada sesuatu di dalam wilayah transenden ini. Jika tidak, tidak mungkin Alam Paramount akan memiliki tempat yang disebut wilayah transenden atau sesuatu. Itu tampak jauh lebih mengesankan daripada pinggiran dan wilayah dalam.

Fakta bahwa Kepala Istana Dan Chi tidak menemukan apa pun tidak berarti bahwa tidak ada apa pun di sana. Itu mungkin berarti bahwa Kepala Istana Dan Chi tidak memiliki keterampilan yang cukup untuk menemukannya saat itu. Itu adalah garis pemikiran yang diikuti Jiang Chen, apakah itu sebenarnya kebenaran atau tidak. Mungkin ada beberapa warisan di dalam wilayah batin. Namun, meskipun akan menyenangkan untuk mendapatkannya, itu bukan kerugian yang tak tertahankan bagi saya jika saya melewatkannya. Di sisi lain, pasti ada semacam rahasia yang tersembunyi di dalam wilayah transenden ini. Karena saya sudah ada di sini, saya harus memeriksa wilayah ini. “Jiang Chen memutuskan untuk tidak mencari ke dalam wilayah batin. Sebaliknya, ia langsung menuju ke wilayah transenden. Mengikuti petunjuk, dia bergerak melalui wilayah dalam dengan kecepatan penuh. Pada hari keempat, ia tiba di batas luar wilayah transenden.