Sovereign of the Three Realms – Chapter 68

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 68

Meningkatkan Pengetahuan Anda

Dalam hal bantalan dan strategi, itu tidak nyaman bagi Jiang Chen untuk berbicara. Jiang Zheng di sisi lain, mengatakan semua yang ada dalam pikirannya sekaligus.

Jiang Tong dan putranya mengangguk berulang kali saat dia berbicara, menyetujui sepenuhnya.

Adapun Jiang Chen, dia tersenyum tipis dan berdiri, berjalan ke arah Jiang Yu. “Xiaoyu, saudaramu hanya menanyakan satu pertanyaan padamu, apakah kamu punya perasaan untuk wanita ini?”

Wajah tampan Jiang Yu memerah, “Saudaraku, aku hanya melihatnya sekali atau dua kali setahun sejak kami masih muda. Saya tidak pernah melakukan percakapan yang mendalam dengannya, dan tidak memiliki perasaan apa pun padanya. Dan, saya tidak terlalu suka wanita yang suka memaksa dan suka memerintah, mereka tidak berbudi luhur. “

” Baiklah! “

Jiang Chen tersenyum,” Seribu tael emas menang ‘ t membeli cinta. Karena Anda tidak menyukainya, maka saya akan membuat keputusan untuk Anda hari ini. Kontrak pernikahan ini dinyatakan dibatalkan mulai dari saat ini untuk selanjutnya. “

” Chener. “Jiang Tong berdiri.

Jiang Chen melambaikan tangannya. “Paman ketiga, aku adipati muda. Ketika ayah saya tidak ada di sini, saya membuat keputusan di rumah tangga Jiang Han. “

Tenggorokan Jiang Tong bergerak samar-samar, saat dia ingin mengatakan sesuatu, tapi dia akhirnya menghela nafas kesedihan dan duduk lagi. Lengannya sedikit gemetar, kedalaman kemarahannya terlihat jelas.

Tapi, apa lagi yang bisa dia lakukan selain ini?

Jing Man tertawa terbahak-bahak dan berdiri dengan bangga, nadanya membawa catatan dari cemoohan, “Duke muda, haha. Mereka mengatakan bahwa ayah harimau tidak melahirkan anak anjing. Duke muda telah meningkatkan pengetahuan saya hari ini. “

Konotasi di balik ini bukan pujian untuk Jiang Chen, melainkan mengejek Jiang Chen karena memiliki kaki dingin. Jika Jiang Feng yang ada di sini, bagaimana dia bisa memberi jalan di sini?

Jiang Chen tersenyum ringan dan tidak menghindari menatap Jing Man sedikit pun. Aku menambah pengetahuanmu dengan mudah? Sepertinya Kepala Jing benar-benar tidak memiliki pengetahuan dan pengalaman. “

” Oh? Bagaimana menurut Anda? “Wajah Jing Man menjadi gelap.

” Kontrak pernikahan dibubarkan baik-baik saja, tetapi masalah ini belum berakhir. “Wajah Jiang Chen menjadi gelap saat nadanya tiba-tiba menjadi beku. “Anda adalah suku, namun membatalkan kontrak pernikahan dan menantang otoritas bangsawan adipati. Ini adalah satu kejahatan. Sebagai bawahan, Anda tidak menyapa adipati muda ketika Anda melihatnya. Ini adalah kejahatan lain. Mengamuk dan mengaum di istana bangsawan, tanpa menghormati atasan Anda. Ini adalah kejahatan ketiga.

Hukuman gabungan untuk tiga pelanggaran! Bawa mereka! ”

Keempat saudara dari batalion Sheng segera melompat ke atas Jing Man seperti serigala dan harimau segera setelah Jiang Chen selesai berbicara!

Jiang Tong mulai dan kemudian dengan cepat terbangun dari kenyataan. Dia juga segera memberi perintah, “Penjaga utama keluarga Jiang, menyegel istana. Jangan biarkan satu orang pun yang datang hari ini pergi! ”

Jing Man juga terlalu percaya diri, atau mungkin lebih baik mengatakan bahwa dia telah bertindak ceroboh tanpa gangguan sama sekali. Meskipun dia telah membawa satu pak penjaga pribadi bersamanya kali ini, dalam hal kekuatan absolut, masih ada celah besar antara penjaga dan penjaga utama bangsawan bangsawan.

Dia berani datang karena Jiang Tong selalu lemah dan lemah, dan tidak akan pernah pindah ke senjata. Itu bahkan lebih tidak mungkin bahwa dia akan berani menghunus pedang, kepala suku besar.

Namun, dia tidak pernah menduga bahwa Jiang Chen, penjelmaan iblis ini, akan kembali ke rumah saat ini. Dia tidak berpikir lebih jauh sehingga Jiang Chen ini akan mengambil tindakan ketika dia tersenyum riang dan tetap tenang dan terkumpul!

Hal terburuknya adalah batalion Sheng, empat bersaudara semuanya ahli dari ibukota . Sheng One dan Sheng Two bahkan dari sembilan meridian benar qi.

Mereka bahkan mampu bertarung melawan Jing Man secara merata dalam pertarungan satu lawan satu.

Mereka berempat menggabungkan mereka upaya untuk memaksa Jing Man ke dalam situasi yang sangat pasif.

Pengikut baru Jiang Chen, Guo Jin, juga merupakan lambang kelincahan dan keberanian. Bilahnya benar-benar menyibukkan Jing Caier. Meskipun dia hanya enam meridian qi sejati, dia sebenarnya bisa mengalahkan Jing Caier sampai pada titik di mana dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan tangan dan kakinya ketika dia keluar semua.

Jiang Tong juga memasuki keributan setelah itu.

Jiang Tong juga dari sembilan meridian qi sejati. Tidak ada keraguan tentang kesimpulan dari pertempuran begitu dia bergabung dengan pertempuran.

Jing Man dan semua pengikutnya diambil dalam rentang>

“Jiang Chen, bahkan orang tuamu tidak punya nyali untuk melakukan sesuatu padaku! Anda berani bersekongkol melawan saya! Suku Redbud akan berselisih dengan Anda sampai akhir waktu sekarang setelah Anda melakukan ini kepada saya! “

Jing Man benar-benar marah. Dia telah berlari melalui wilayah Jiang Han sepanjang hidupnya. Selain memberi jalan di depan Jiang Feng, dia tidak pernah menjadi orang yang menderita kerugian.

Dia telah ditahan oleh orang lain hari ini dan bahkan diikat. Ini sangat memalukan baginya.

Paman ketiga, kumpulkan semua anggota klan keluarga. Saya ingin meminta pertemuan klan! “

Jiang Chen melirik Jing Man. Tempatkan orang-orang ini secara diam-diam di balik jeruji besi. Sheng One, buat mereka minum pil ini agar tidak terlalu berisik. “

Jiang Tong memanggil anggota keluarga klan atas nama sang duke. Tidak ada yang berani untuk mengganggunya saat itu.

Mereka tidak pergi untuk bertemu Jiang Chen karena Jiang Chen tidak ada gunanya. Dia adalah orang yang tidak berguna dengan tidak banyak namanya di mata mereka, ini sebabnya mereka berani bertindak begitu liar.

Meskipun Jiang Tong memiliki kepribadian yang lemah dan pasif, dia adalah orang yang memiliki Jiang Feng secara pribadi dipercayakan untuk bertindak duke. Tidak ada anggota klan keluarga Jiang yang berani tidak taat ketika dia menggunakan kekuatan sang duke.

Bagaimanapun, tingkat pelatihan Jiang Tong membuatnya menjadi yang pertama setelah Jiang Feng, belum lagi identitasnya! >

Semua anggota klan keluarga Jiang berjumlah antara satu hingga dua ratus orang pada akhir hari.

Namun, aula utama dari bangsawan bangsawan itu cukup luas. Itu masih cukup luas bahkan ketika satu hingga dua ratus orang berdiri di dalamnya.

Jiang Tong dan putranya berdiri di sebelah kanan Jiang Chen, dan pengikut Jiang Chen berdiri di sebelah kirinya.

< p> Salam kepada adipati muda!”

Mengapa tidak ada yang memberi tahu kami bahwa adipati muda itu kembali?”

Memang. Saya kebetulan pergi dua hari yang lalu, dan tidak menerima kabar itu. Itu adalah kesalahan saya karena gagal bertemu dengan tamu. “

Semua anggota klan ini sangat cerdas. Mereka tidak pergi untuk menyambut Jiang Chen, karena mereka ingin secara diam-diam memainkan trik kecil dalam masalah sepele. Namun, tidak ada yang berani bertindak kejam ketika mereka benar-benar melihat Jiang Chen secara langsung.

Jiang Chen mengalihkan pandangannya ke orang-orang yang berkumpul dan sedikit mengangguk.

“Jiang Zheng, kau bicara.”

Sejak mengikuti Jiang Chen, seluruh kehadiran dan ketenangan Jiang Zheng telah benar-benar berubah setelah masalah di Hall of Healing. Dia sekarang membayar hormat budak kepada Jiang Chen.

“Semua orang, pertama-tama saya ingin melaporkan satu hal. Jing Man dan putrinya dari suku Redbud menyebabkan keributan di bangsawan Duke sekarang. Mereka tidak menghormati atasan mereka, dan tidak menghormati adipati muda itu. Mereka sudah ditangkap oleh adipati muda dan ditahan secara diam-diam! “

Dia menyampaikan berita kelas berat begitu dia membuka mulutnya.

” Apa? Jing Man telah ditangkap dan dikunci di balik jeruji besi? “

” Ini … Kami baru saja melihat Jing Man berperilaku kejam di pintu manor. “

” Jing Man, ditangkap? “

Anggota klan keluarga Jiang semua terkejut dan bingung ketika mereka mendengar berita ini. Mereka pikir itu luar biasa. Jing Man telah ditangkap? Yang paling penting adalah, mereka mendengar nada implikasi lain.

Jing Man telah menyebabkan kegemparan di istana bangsawan dan tidak menghormati atasannya. Dia tidak menghormati duke muda itu. Semua kejahatan ini membuat bulu-bulu halus di tubuh mereka berdiri ketika mereka mendengarnya.

Orang harus tahu, bahwa sebagai anggota klan keluarga Jiang, tidak ada dari mereka yang pergi untuk menyambut duke muda. Ini juga bisa dianggap sebagai rasa tidak hormat yang sangat besar pada adipati muda itu.

Ketika pikiran mereka menyusuri jalan ini, orang-orang ini mulai menjadi sedikit gugup, tidak peduli apa status atau posisi mereka.

< p> Jika Jiang Chen ingin membuat masalah besar tentang ini, mereka semua akan sulit sekali untuk menghindari bencana ini.

Jiang Zheng tersenyum tipis. “Sebagai anggota klan keluarga Jiang, kita semua memiliki asal yang sama. Darah lebih tebal dari air, dan ketika keluarga Jiang mengalami masalah, kita dipersatukan sebagai satu atau berhati-hati untuk menyelamatkan kulit kita sendiri. Duke muda ingin memanfaatkan kesempatan ini untuk menyaksikan karakter Anda! “

Kata-kata Jiang Zheng juga memberi mereka jalan keluar.

Yang pandai segera menyadari kesalahan dari mereka cara. Seorang tetua klan yang berusia lebih dari lima puluh tahun tersenyum, Keluarga Jiang saya selalu dipersatukan sebagai satu di bawah kepemimpinan adipati ini. Jing Man ini sering datang ke manor untuk berperilaku liar. Menangkapnya adalah hal yang benar untuk dilakukan, kami mendukung ini dengan sepenuh hati!

“Benar, Jing Man, kepala suku berani menghina otoritas bangsawan adipati, ia harus ditangkap!”

“Duke muda itu bijak dan brilian!”

“Dia adalah putra Duke baik-baik saja, kami mendukung Duke muda!”

Mereka semua cepat pada serapan. Setelah melihat bahwa Jiang Chen telah menghapus bahkan duri seperti Jing Man, mereka tahu bahwa itu akan semudah meniup setitik debu jika dia ingin berurusan dengan anggota keluarga.

Menilai dari Jiang Chen keadaan saat ini, jika penjelmaan iblis ini menjadi bingung dan menuduh mereka dengan kejahatan juga, maka segala sesuatunya akan menjadi sangat buruk.

Karena itu, mereka semua cepat-cepat menyatakan dukungan mereka. Pertama untuk asuransi diri, dan kedua sebagai anggota klan keluarga Jiang, mereka benar-benar tidak punya alasan untuk membela Jing Man.

Anggota keluarga Jiang juga sangat membenci sikap sombong Jing Man. Jiang Tong tidak memiliki metode untuk berurusan dengan Jing Man, dan karena itu mereka secara alami tidak dapat mengatakan apa-apa.

Sekarang Jing Man telah ditangkap oleh Jiang Chen, pertama-tama mereka merasakan kepuasan yang luar biasa karena mereka melampiaskan nafas perasaan sakit; mereka juga merasa bingung. Bagaimana Jiang Chen mendapatkan keberanian dan resolusi seperti itu dalam dua, tiga tahun sehingga dia pergi?

Kecuali, melihat penjaga pribadinya di belakangnya yang melihat sekeliling dengan tatapan sengit setan, hati para anggota klan ini berdebar seperti drum dan mereka tidak berani bicara banyak.

Jiang Chen tidak punya keinginan untuk mondar-mandir di depan anggota klannya, dan berkata dengan nada malu-malu, “Paman ketiga, sampaikan perintah dari bangsawan adipati, dan mengumpulkan semua suku di wilayah tersebut. Beri tahu mereka untuk datang ke River Wave City untuk menghadiri konvensi suku. Saya memiliki masalah penting untuk diumumkan. Kegagalan untuk datang dalam tiga hari akan dianggap sebagai pengkhianatan! “

Berbagai suku secara alami tidak berani memberikan bahu dingin begitu perintah adipati diberikan.

Mereka semua pergi ke River Wave City secepat mungkin.

Malam itu, Jiang Chen memanggil para senior yang memiliki posisi dan reputasi yang lebih menonjol dan memperlakukan mereka untuk perjamuan di dalam istana.

Jika bukan karena masalah dengan Jing Man, para tetua ini mungkin tidak semuanya muncul untuk Jamuan Jiang Chen. Namun, hari-hari sebelumnya bukan hari ini, dan mereka semua merasa ada sesuatu yang aneh mengenai masalah ini, setelah melihat adipati muda Jiang Chen hari ini.

Dengan mengatakan itu, keenam penatua semuanya segera tiba . Semua orang ini sangat berpengalaman, dan sangat lihai. Ketika mereka bertemu satu sama lain di pintu rumah, mereka semua saling memandang dan tersenyum, sedikit canggung dan sedikit tidak dapat memahami situasi saat ini.

“Penatua Xi, apa yang dilakukan Jiang Chen ini memiliki lengan bajunya? “

” Ai, aku tidak bisa melihatnya dengan jelas. Saya juga tidak bisa mengerti. Apakah Anda semua menemukan bahwa Jiang Chen tampaknya telah banyak berubah dalam tiga tahun bahwa ia tidak terlihat? “Seorang penatua dengan rambut beruban berbicara. Dia adalah penatua dengan catatan pelayanan terpanjang di klan keluarga Jiang, dan semua orang memanggilnya Penatua Xi.

“Ai, aku pernah mendengar bahwa Jiang Chen ini konyol di luar kepercayaan di ibukota. Rumor mengatakan bahwa dia bahkan tidak bisa lulus ujian dasar. Jika anak ini dibiarkan terus bermain-main seperti ini, bagaimana keluarga Jiang saya menjaga pangkat seorang duke? “

” Sepertinya tidak, benar-benar tidak seperti itu! “Elder Xi menggelengkan kepalanya. “Ketika saya melihat Jiang Chen, saya tidak melihat seseorang yang tidak bisa lulus ujian dasar.”

“Heh heh, apa gunanya mengatakan begitu banyak. Mari kita masuk dan melihat apa yang harus dia katakan! “Seorang penatua yang relatif lebih muda melintas dan memimpin dalam berjalan ke manor.

Perjamuannya sangat mewah. Jiang Chen duduk di kursi utama, dengan Jiang Tong di sebelah kirinya.

Semua orang duduk sesuai catatan layanan. Jiang Zheng proaktif saat ia menuangkan anggur untuk mereka dalam urutan itu.

Saya hanya akan membicarakan satu hal hari ini. Saya bersaing untuk adipati peringkat pertama dalam Percobaan Naga Tersembunyi kali ini, dan saya kembali untuk melaksanakan misi kedua dari peringkat pertama kali ini. Saya butuh bantuan semua orang dalam masalah ini. Jika para tetua bersedia membantu, tolong minum anggur mereka! “

Jiang Chen mengangkat cangkirnya, aura seorang atasan muncul secara spontan.

Apa? Adipati peringkat pertama? Misi dari peringkat pertama? Berita ini bahkan mengejutkan Jiang Tong. Lengannya bergetar, begitu terkejut sehingga dia hampir menumpahkan anggurnya.