Sovereign of the Three Realms – Chapter 681

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 681

Jiang Chen Berhasil Skema Melawan Keduanya

Jiang Chen mencibir ke dalam.

“Jangan takut, saudara senior Jun. Karena Lin Hai ini telah berani menyinggung Istana Regal Pill kita, saya akan menghabisinya dulu!” Jiang Chen menyatakan, kemunafikan hanya jelas baginya.

Lin Hai merasakan gelombang kecemasan membanjiri dirinya setelah mendengar kata-kata itu. Setelah berjuang dalam pertempuran yang intens, mereka berdua seperti panah di akhir penerbangan mereka — mereka hampir tidak memiliki stamina yang tersisa. Mereka mungkin memiliki cara untuk menyelamatkan situasi jika itu jenius biasa lainnya. Tapi dari semua orang, itu harus menjadi jenius tak terduga yang bahkan Xiang Qin tunduk. Lin Hai mungkin bahkan bukan pertandingan Jiang Chen ketika dalam kondisi puncak, apalagi kondisinya yang sedang kelelahan. Ekspresinya segera berubah, Saudara junior Jiang, sekte kami selalu bersatu dan harmonis. Rekan saudara senior Anda dan saya hanya bertempur dalam kebanggaan, itu bukan kematian sampai mati. “

Jiang Chen dengan sengaja mengambil ekspresi serius,” Istana ini tidak diragukan lagi adalah warisan yang ditinggalkan oleh seorang kultivator yang kuat. Daripada membagikannya, saya lebih suka mengklaimnya untuk Regal Pill Palace secara keseluruhan. “

Lin Hai menjawab dengan tergesa-gesa,” Jika saudara junior Jiang Chen berharap, saya akan kehilangan bagian saya. ” p>

Tidak. Ini akan merugikan bisnis kami jika Anda mengoceh setelah meninggalkan tempat ini! ”Gerakan Jiang Chen sepertinya berbicara tentang tekad mutlaknya.

Sekarang giliran Jun Mobai untuk menjadi cemas. Jika Lin Hai benar-benar terbunuh, hati nurani Jun Mobai yang bersalah akan lebih berat lagi. Tetapi bahkan lebih dari itu, jika Jiang Chen kemudian menemukan identitas Jun Mobai, yang terakhir tidak akan memiliki kepercayaan diri atau sarana untuk berurusan dengan murid top ini. Selain itu, jika dia hanya menonton dan tidak membantu, Lin Hai mungkin mengungkapkan semuanya dalam kekesalannya dan menyeret Jun Mobai bersamanya.

Jun Mobai buru-buru berbicara ketika pikirannya berakhir, Junior saudara Jiang, mari kita belum melakukan pembunuhan. Lin Hai telah mengungkapkan pikirannya yang tulus. Bagaimanapun, Istana Pill Regal dan Sekte Utara Gelap selalu memiliki hubungan persahabatan. Jika mereka menemukan bahwa kita membunuh kejeniusan nomor satu mereka, aku khawatir hubungan kita akan mencapai titik terendah. Kemudian, musuh kita tidak akan lagi menjadi Pedang Pedang Suci sendirian … “

Kereta pemikiran ini sangat masuk akal dalam keadaan normal. Tapi itu berdering cukup lucu untuk Jiang Chen dengan pengetahuan bahwa salah satu dari mereka adalah murid dari Sekte Langit Ninesuns, dan yang lainnya dari Modal Surgawi Abadi. Mereka masih ingin bermain trik bahkan dalam situasi seperti ini!

Jiang Chen berpura-pura tenggelam dalam pikiran, dan akhirnya menyimpulkan, “Karena seperti ini, saya akan mengobati luka kakak senior terlebih dahulu. Di sini, tolong menelan pil penyembuhan ini. “

Jiang Chen dengan santai melemparkan pil ke arah Jun Mobai. Jun Mobai adalah murid yang menyamar dari Ninesuns Sky Sect dan dengan demikian paranoid. Dia menemukan dirinya dalam kesulitan setelah menerima pil.

Jelas dari ini bahwa ia selalu memegang sepotong kewaspadaan terhadap Jiang Chen. Dia khawatir di satu sisi bahwa Jiang Chen mungkin sudah melihat identitas mereka, tetapi juga memikirkan istana di sisi lain. Bahkan jika Jiang Chen tidak melihat melalui keduanya, dia mungkin juga berusaha untuk menimbun warisan untuk dirinya sendiri dan mungkin mempertimbangkan membunuh keduanya.

Jiang Chen mencatat keraguan Jun Mobai, “Kakak senior Jun, apakah Anda tidak percaya padaku? ”

Jun Mobai tiba-tiba kehilangan kata-kata. Apakah dia tidak mempercayai Jiang Chen? Bagaimana mungkin dia menjawab dengan tegas? Siapa yang tahu apakah Jiang Chen akan memusuhi jika dia merasa Jun Mobai curiga padanya? Jadi Jun Mobai tersenyum. “Bukannya aku tidak percaya padamu, hanya saja aku sudah minum pil penyembuhan. Saya akan menyimpan yang telah Anda berikan kepada saya untuk digunakan nanti. Tidak perlu menyia-nyiakan obat berharga seperti itu. “

Wajah Jiang Chen berubah serius,” Sepertinya Anda tidak percaya padaku sama sekali. “

” Saudara junior, Anda dan saya milik sekte yang sama. Tidak perlu dicurigai. Apakah saya mungkin percaya Lin Hai dari Sekte Utara Gelap atas Anda? Kami dari sekte yang sama, dan harus saling mendukung di Alam Paramount. “

Jiang Chen mengangguk,” Kalau begitu, simpan pil untuk digunakan nanti. Biarkan saya membantu Anda. “

Jiang Chen berjalan dengan tangan terulur. Jun Mobai menarik napas dalam-dalam. Dia tahu ini adalah satu-satunya kesempatannya.

“Ada apa?” Jun Mobai bertanya dengan heran.

“Seperti ini. Saya bertemu beberapa orang di Mt. Mirage Rippling; seorang murid sejati dari Sekte Ninesuns Sky, seorang raja gemuk dan pil. “

” Mt. Mirage Rippling? Murid dari Sekte Langit Ninesuns? “Jun Mobai terguncang,” saudara junior Jiang Chen. Mengapa Anda tidak menyebutkan ini sebelumnya? “

Jiang Chen menggaruk kepalanya. “Saya tidak ingin sekte lain terlalu banyak bertanya kepada saya, jadi saya menghilangkan beberapa detail.”

“Bisakah Anda salah? Mt. Mirage Rippling jelas tidak dapat diakses oleh orang normal. Bahkan murid sejati dari Ninesuns Sky Sekte mungkin tidak bisa masuk sesuka hati. “

Jiang Chen tertawa. “Lalu mungkin aku salah mengira mereka untuk orang lain. Namun, saya memang mendapatkan item dari orang itu. “

“Ada apa?” Jun Mobai bertanya dengan rasa ingin tahu.

Jiang Chen menghasilkan Penusuk Moonshatter dengan putaran tangannya. Jantung Jun Mobai berdenyut sakit ketika melihatnya. Meskipun dia seorang mata-mata, dia tidak terbiasa dengan Ninesuns Sky Sect. Terlebih lagi, ketika Cao Jin menyebabkan keributan di Regal Pill Palace, dia menggunakan Moonshatter Awl ini untuk menyerang formasi pertahanan sekte yang hebat. Jun Mobai telah berada di dalam Istana Pill Regal pada waktu itu dan secara alami dapat mengenali item dan pengguna penggunanya. Melihat Moonshatter Awl Cao Jin di tangan Jiang Chen, Jun Mobai tertegun sejenak. Namun, ia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya dan berseru dengan terkejut, “Saudara junior Jiang Chen, apakah Cao Jin yang Anda sebutkan tentang pemuda bermata biru?

Jiang Chen mengangguk,” Saudara senior Jun, bagaimana Anda? tahu? ”

Jun Mobai merasakan jantungnya berdebar kencang karena ketakutan yang tak terbatas. Dia menyadari bahwa saudara senior yang sangat kuat Cao Jin mungkin telah dibunuh oleh Jiang Chen! Saudara junior Jiang Chen benar-benar mengesankan! Pemuda bermata biru itu memang jenius dari Ninesuns Sky Sect. Dia pernah datang ke Istana Pill Regal untuk menimbulkan masalah dan menggunakan senjata ini saat itu! “

Jiang Chen berkata dengan wajah penuh kegembiraan,” Dia adalah seseorang dari Sekte Langit Ninesuns setelah semua! Hahaha, fantastis! ”

Jun Mobai bertanya lebih lanjut. “Lalu … lalu apa yang terjadi pada Cao Jin?”

“Aku membunuhnya. Dia punya banyak hal bagus untuknya, “jawab Jiang Chen, nadanya benar-benar tidak terganggu.

Jun Mobai merasakan semua rambutnya berdiri tegak. Pada saat ini—

Tanpa peringatan, seberkas cahaya keemasan keluar dari mata Jiang Chen dan masuk ke murid-murid Jun Mobai. Yang terakhir merasa seluruh tubuhnya bergetar sejenak ketika tekanan kuat mulai menyempitkan jiwanya. Darah, nadi, dan bahkan kesadarannya mulai terasa semakin lamban.

Jun Mobai merasa seperti dia jatuh ke gua es. Sebuah kesadaran melanda dirinya — tetapi pada saat itu, sinar kedua cahaya sudah menembus matanya.

Gelombang demi gelombang …

Gelombang cahaya keemasan menembus pupilnya ketika kekuatan memperkuat Mata Emas Jahat menyerbu matanya.

“Jiang Chen … kamu!” Jun Mobai telah menyadari sekarang bahwa dia telah menjadi mangsa plot Jiang Chen. Dia sebenarnya telah berjaga-jaga terhadap Jiang Chen, tetapi masih gagal untuk melindungi dirinya dari langkah ini terlepas dari semua tindakan defensifnya.

Lin Hai di dekatnya dengan cepat memahami situasi dan menyadari bahwa identitas mereka telah kompromi begitu dia melihat Jun Mobai jatuh ke rencana Jiang Chen. Dia takut keluar dari akalnya, karena kebutuhan untuk melarikan diri menghabiskan pikirannya. Namun, bagaimana mungkin dia bisa berlari lebih cepat dari Jiang Chen dalam kondisinya saat ini? Dia berbalik untuk melarikan diri, tetapi ketika dia berlari, dia menemukan bahwa pasir kuning di depannya telah digantikan oleh dunia gletser tak terbatas yang tertutup salju putih yang cemerlang.

“Jiang Chen, Anda bermain babi untuk memakan harimau!” Lin Hai mengepalkan giginya, tahu bahwa ia juga telah ditentang. Dia telah memasuki formasi Jiang Chen. Dia melihat semuanya dengan jelas sekarang. Jiang Chen telah sengaja menunda waktu untuk berbicara dengan mereka. Dia telah mencari cara untuk mengeluarkan mereka berdua pada saat yang sama.

Di sisi lain, Jiang Chen juga sangat menyadari bahwa jika dia menyerang mereka dengan terburu-buru, keduanya bisa melarikan diri dengan mengaktifkan jimat pelarian mereka atau metode rahasia lainnya, untuk mengatakan apa-apa tentang serangan terakhir yang mematikan yang bisa digunakan mata-mata dari sekte peringkat pertama. Meskipun dia yakin bahwa dia dapat menangani satu kepala, dia tidak dapat membunuh dua kepala. Dengan demikian ia berpura-pura kesopanan dan berbicara tentang hal-hal sepele, memberikan ilusi lawan-lawannya bahwa masih ada kesempatan untuk membunuhnya. Dengan cara ini, musuh-musuhnya tidak akan langsung berpikir untuk melarikan diri. Lagipula, dilihat dari sikap mereka, keduanya sangat mendambakan warisan Kaisar Featherflight.

Dia telah memanipulasi formasi yang akan menjebak Lin Hai saat dia bermain untuk waktu. Dia mengaktifkannya untuk menjerat Lin Hai sementara dia sendiri memberikan pukulan mematikan kepada Jun Mobai. Dia juga membutuhkan kesempatan untuk mengerahkan Evil Golden Eye dalam serangan fatal itu. Dalam keadaan normal, Jun Mobai akan dilindungi oleh pertahanan mentalnya yang tidak bisa ditembus. Itulah sebabnya Jiang Chen menyebut-nyebut Cao Jin, untuk menyebabkan beberapa fluktuasi kesadarannya. Kelemahan sesaat yang disebabkan oleh ketakutan adalah semua yang dia butuhkan untuk Evil Golden Eye untuk menyerang.

Semuanya berjalan seperti yang direncanakan Jiang Chen. Dia memahami saat yang tepat untuk menyerang, dan meskipun Jun Mobai bereaksi setelah Mata Emas Jahat menembus kesadarannya, itu sudah terlalu terlambat. Satu pembukaan itu telah membuka pintu air untuk serangkaian serangan. Dalam kondisinya yang lelah dan lemah, tidak ada cara baginya untuk mengumpulkan pertahanan. Untaian energi logam yang tak terhitung jumlahnya mengalir dengan mantap ke dalam dirinya, dan setelah beberapa napas, dia berubah menjadi patung emas. Melihat Jun Mobai berubah menjadi logam, Jiang Chen merasa lebih percaya diri tentang Mata Jahatnya. Dibandingkan dengan ketika dia pertama kali mulai berlatih Evil Golden Eye, kekuatannya telah tumbuh secara eksponensial.

Jiang Chen melompat ke dalam formasi setelah mengeluarkan Jun Mobai. Dia tidak memanfaatkan formasi untuk membunuh, melainkan untuk menahan Lin Hai agar tidak melarikan diri dengan jimat pelarian. Semua seni melarikan diri dan penghindaran dianggap tidak efektif di dalam formasi. Dan itu jelas bahwa Lin Hai tidak memiliki teknik pemisahan senjata atau senjata yang kuat.

Kebencian melintas di matanya ketika Lin Hai melihat Jiang Chen melangkah ke formasi. “Jiang Chen, tidak mungkin bagimu untuk menjadi murid Istana Pill Regal! Tidak perlu menyembunyikannya lagi! Katakan, sekte peringkat manakah Anda? Saya ingat bahwa hanya Sekte Langit Ninesun dan Modal Surgawi Abadi yang mengetahui informasi tentang Kaisar Featherflight. Apakah sekte lain mengetahui tentang itu? Dan bahkan telah menyembunyikan diri mereka dengan sangat baik! “Lin Hai menggertakkan giginya dengan marah, nadanya penuh dendam dan keengganan untuk menerima situasi.