Sovereign of the Three Realms – Chapter 692

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 692

Kasih Sayang Huang

Ledakan yang disebabkan oleh peledakan diri seorang kultivator alam bijak cukup mengancam. Para jenius muda dari Thunder Note Hall dan Great Roc Sect yang berdiri di samping Shen Qinghong semuanya menderita luka sedang hingga serius dan cukup tercemar oleh ledakan itu. Salah satu dari mereka bahkan menderita luka berat dan tampak hampir mati. Kecelakaan yang tak terduga ini menyebabkan suasana hati Gong Wuji semakin buruk. Dia melambaikan tangannya dan berteriak, “Setelah mereka!”

Jiang Chen dan Huanger menggunakan beberapa mesin terbang melarikan diri berturut-turut saat mereka melarikan diri. Hanya setelah mereka berlari kira-kira seribu lima ratus kilometer barulah akhirnya mereka berhenti di tempat terpencil.

Mereka berhenti bukan karena Jiang Chen tidak punya cukup mesin terbang untuk melarikan diri darinya, tetapi karena dia bisa merasakan sesuatu yang salah dengan Nona Huang’er. Kesadaran Jiang Chen sangat sensitif. Dia memperhatikan bahwa Huang’er tampaknya kehilangan kendali atas Kutukan Binding Generasi. Dia buru-buru berhenti dan memanggil Bewitching Lotus of Fire and Ice, menggali beberapa ratus kaki di bawah tanah. Dia menemukan sudut yang cocok dan membuka ruang yang bisa cocok untuk mereka berdua. Kemudian, dia mendukung Huang’er ke posisi duduk di tanah.

“Nona Huang’er, silakan duduk dengan tenang sejenak sementara aku mengucapkan mantra Mantra Suci” beberapa kali untukmu. ” Jiang Chen tahu bahwa Nona Huang’er pasti telah memicu Kutukan Mengikat Generasi karena dia menggunakan terlalu banyak kekuatan mental. Dia telah memberi Huang beberapa perawatan di masa lalu, tetapi sayangnya itu hanya menenangkan gejala, bukan penyebabnya. Jika mereka hanya ingin menekan Kutukan Binding Generasi, itu bisa ditekan selama puluhan atau bahkan ratusan tahun. Tetapi pasien yang dikutuk harus menahan diri untuk tidak menggunakan terlalu banyak kesadaran mereka. Saat mereka melakukannya, mereka akan membangkitkan Kutukan Binding Generasi di dalam pikiran mereka. Jika itu terjadi, itu akan menjadi semakin sulit untuk ditekan.

Melihat Huang gemetar tak terkendali dan nyaris pingsan, dia mengenali mereka sebagai tanda bahwa Kutukan Binding Generasi sedang berkobar. Dia buru-buru tenang dan melantunkan mantra berulang-ulang. Menit bergetar yang memeras tubuh Huang perlahan-lahan mereda sebagai ‘Mantra Pembebasan Suci’ diulang. Jiang Chen tidak berani berhenti. Dia tidak berhenti mengucapkan mantra meskipun mulutnya kering. Dia melantunkan doa selama 24 jam sebelum Huang’er akhirnya sedikit gemetar dan sadar kembali.

“Tuan Jiang, Huang’er telah menyebabkan masalah Anda sekali lagi.” Suara lembut Huang’er terdengar sedikit meminta maaf.

Jiang Chen tersenyum kecut dan berkata, “Akulah yang menyebabkan Anda bermasalah.” p>

Huang’er menyunggingkan senyum yang sulit dan berkata, “Kalau begitu, mari kita tidak saling mengganggu dengan basa-basi.”

Jiang Chen mengangguk berulang kali, “Kau benar. Mengapa kamu tidak istirahat dulu sementara aku mengucapkan ‘Mantra Pembebasan Suci’ beberapa kali lagi untukmu. “

” Kamu pasti lelah setelah mengucapkan mantra untuk waktu yang lama. Tolong istirahat. Saya merasa sedikit lebih baik sekarang. “

Jiang Chen memeriksa kondisinya dengan kesadarannya, dan dia tahu bahwa kutukan telah ditekan lagi untuk saat ini. Namun, itu hanya hal sementara. Jelas sekali bahwa penggunaan kemampuan mentalnya yang berlebihan oleh Nona Huang telah membangkitkan kembali dendam Generasi Mengikat Kutukan sekali lagi. Nona Huanger, antra Mantra Pembebasan Suci’ tidak seefektif ‘Melodi Menenangkan Ethereal’. Jika Anda masih memiliki kekuatan dengan Anda, mengapa Anda tidak memainkannya beberapa kali? “

Huang sedikit berjuang sedikit dalam upaya untuk duduk tegak. Jiang Chen buru-buru membantunya dan mendukungnya. Ini bukan saatnya untuk peduli tentang kebaikan sosial antara pria dan wanita. Ketika dia memegang Huang’er, dia merasa seolah-olah dia menyentuh tubuh seorang dewi. Dia akan terlalu kurus jika dia sedikit lebih kurus, dan terlalu gemuk jika sedikit lebih gemuk.

Huang dengan lembut mengeluarkan sitarnya. Meskipun dia merasa sangat lemah, dia masih berusaha sekuat tenaga untuk memainkan melodi dengan benar. Jiang Chen merasakan tusukan di hatinya pada keadaannya saat ini. Dia tahu bahwa Huang tidak akan menderita siksaan ini jika bukan karena dia. Untuk sesaat, hati Jiang Chen diserang dengan perasaan yang kompleks.

“Tuan Jiang, apakah Anda tahu apa-apa tentang musik?” Huang’er berbicara untuk menghibur Jiang Chen, seolah-olah dia bisa membaca penyesalan Jiang Chen .

Pikiran Jiang Chen menjadi kosong saat dia mengingat kehidupan masa lalunya. Dia telah menjadi ahli dalam hampir semua hal kecuali bela diri. Secara alami, dia juga sangat mahir dalam bermusik. Hanya saja dia tidak punya waktu atau kecenderungan untuk mempelajari lebih dalam seni musik dalam kehidupan ini. Dia tidak tahu mengapa, tetapi ada beberapa hal yang sulit diungkapkan oleh Jiang Chen kepada kebanyakan orang.

Tapi ketika dia sebelum Huang, dia selalu merasakan kejujuran dan keterusterangan yang tak terlukiskan. Ketika dia melihat mata Huang yang tulus, dia merasa matanya tidak akan mentolerir segala kekotoran atau kebohongan di dunia ini. Selain itu, Huang juga orang yang tulus. Temperamennya yang bersih membuat Jiang Chen merasa seperti sekadar membohonginya tidak berbeda dengan melakukan dosa. Karena itu, dia menggaruk kepalanya dan menjawab dengan jujur, “Saya tahu sedikit tentang musik, tetapi saya ragu bahwa kemampuan saya sebanding dengan Anda, Nona Huang.”

Huang tersenyum sedikit dan menatap Jiang Chen dengan mata murni. Kemudian, seruling bambu vertikal tiba-tiba muncul di antara tangannya seperti sihir. “Tuan Jiang, bolehkah saya beruntung mendengar Anda bermain?”

Pada saat itu, mata cerdas Huang memiliki percikan nakal di mata mereka. Dia menunjukkan kepada Jiang Chen sisi asyik dan riangnya. Jiang Chen tertawa masam dan memaksa dirinya untuk menerima seruling. Anehnya, seruling itu tampak tidak berbeda dari apa yang biasa ia mainkan di kehidupan masa lalunya. Setelah bermain-main dengannya sebentar dan menguji suaranya beberapa kali, dia kira-kira menemukan perasaan yang biasanya dia alami ketika dia bermain selama kehidupan masa lalunya. “Saya harap Anda menikmati penampilan saya saat itu.”

Jiang Chen bukan orang yang terpincang karena malu. Dia segera mulai memainkan membawakan lagu ‘Ethereal Soothing Melody’. Penampilannya agak goyah pada awalnya, tetapi dia tidak butuh waktu lama untuk memasuki suasana artistik ‘Ethereal Soothing Melody’ dan menunjukkan kualitas kemurnian dan spiritual dari seruling hingga penuh. Ketika ia mencapai bagian kedua dari melodi, ekspresi Huang berubah dari kejutan menjadi khidmat. Ketika lagu itu akhirnya berakhir, kejutan besar di mata murni Huang’er tetap untuk waktu yang sangat, sangat lama.

Lama kemudian, Huang’er akhirnya tersenyum lembut dan berkata, “Tuan Jiang, Anda benar-benar seorang lelaki dengan banyak bakat tersembunyi. Huang’er sebenarnya merasa jauh lebih jernih setelah mendengarkan versi seruling Anda dari ‘Ethereal Soothing Melody’. “

” Oh tidak, Anda memuji saya terlalu tinggi. “Jiang Chen biasanya menerima orang lain memuji sesuka hati orang, tetapi dia tidak bisa menahan malu karena dipuji oleh Nona Huang’er. Namun, dia dengan cepat berkata, Nona Huanger, mungkin kita bisa mencoba dan memainkan lagu ini bersama. “Melody Ethereal Soothing” mungkin lebih efektif melawan Kutukan Binding Generasi jika kita memainkannya bersama. “

Rasa malu melintas di mata Huang. Untungnya, Jiang Chen tidak menatap langsung padanya. Meski begitu, hatinya tidak bisa membantu tetapi berdebar kencang. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Jiang Chen akan menawarkan untuk bermain bersama. Tentu saja, tidak ada yang salah tentang pertunjukan musik bersama, tapi … kenangan masa lalu melintas di benak Huang’er.

Ketika dia belum meninggalkan tanah kelahirannya, banyak pria muda dan berbakat telah mencari untuk merayu dia. Namun, dia memalingkan mereka semua. Orang-orang yang pernah melamarnya bertanya kepadanya apa yang diperlukan untuk memenangkan rasa sayangnya. Huang’er telah memberi tahu mereka saat itu bahwa jika suatu hari dia menemukan seorang pria yang dia bersedia untuk melakukan musik bersama, maka dia akan menjadi orang yang dia cintai. Pernyataannya baru saja menjadi alasan untuk menolak para pelamar itu saat itu.

Namun, Huang mempertahankan keyakinan itu sejak dia membuat deklarasi itu. Dia tidak pernah bermain musik dengan seorang pria sejak belajar seni. Dia benar-benar percaya kata-katanya sendiri juga. Dia percaya bahwa hanya seorang pria yang musiknya dapat memenangkan hatinya dan membuatnya bersedia untuk tampil bersamanya akan memiliki kualifikasi untuk menjadi cintanya.

Ketika Jiang Chen secara tidak sengaja membuat saran, dia tidak menyadari bahwa dia telah menyentuh perasaan terdalam Huang’er. Secantik Huanger, bahkan dia merasa sedikit terpana dengan tawaran itu. Rasa malu kewanitaannya membuatnya sedikit panik. Namun … Bisakah dia benar-benar menolaknya sekarang?

Huang menyadari bahwa dia sebenarnya tidak bisa menolak Jiang Chen. Bahkan, ada semacam harapan yang tumbuh di dalam dirinya. Dia telah mengunci hatinya sendiri untuk waktu yang paling lama, tetapi Jiang Chen telah memasuki hidupnya entah dari mana dalam perjalanannya untuk mencari obat. Dia menunjukkan padanya lagi dan lagi kualitas yang membedakannya dari pria lain. Pajangan itu telah melahirkan riak samar dalam emosinya untuk sementara waktu sekarang. Hanya saja dia tidak berani atau ingin menghadapi masalah ini secara langsung. Itu berlangsung sampai saat kata-kata Jiang Chen yang tidak sengaja tiba-tiba membuka pintu ke hatinya. Selain itu, kinerja seruling Jiang Chen membuatnya terpana jauh lebih banyak daripada jumlah kata-kata manis dan lembut. Pada satu saat itu, dia tidak hanya merasakan keterkejutan, tetapi juga kebahagiaan yang tak terbatas.

Dia selalu berpikir bahwa tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat menyelaraskan dengan musiknya. Dia tidak pernah berpikir bahwa nada yang tidak disengaja di lubang jauh di bawah tanah akan benar-benar menjatuhkan kepercayaannya. Orang bisa mengatakan bahwa kinerja seruling Jiang Chen telah dengan kuat menanamkan kehadirannya di hati Huang. Sejak hari ini dan seterusnya, tidak ada orang lain yang bisa menggantikannya.

Namun, Jiang Chen tidak tahu bahwa wanita seperti peri sebelum dia mengalami gelombang emosi yang begitu hebat. Dia bahkan kurang memiliki gagasan bahwa saran cerobohnya telah memicu badai emosional yang layak menjadi bencana alam dalam hati Huang’er.

“Nona Huang’er, apakah saran saya terlalu kasar?” Jiang Chen akhirnya menyadari bahwa Huang’er tampak sedikit cemas dan tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

Huang’er buru-buru melenyapkan kekhawatirannya, “Tidak, hanya saja Huang’er baru saja mengingat sesuatu dari masa lalu.” . Penguasaan Sir Jiang dalam musik benar-benar di luar harapan Huang. Ini akan menjadi kehormatan Huang untuk memainkan ‘Ethereal Soothing Melody’ dengan kamu. “

” Ayo kita coba saja? “Jiang Chen tidak berpikir seperti halnya Huang. Saat ini dia dipenuhi dengan penyesalan dan hanya ingin menebusnya dengan menekan Kutukan Binding Generasi lagi. Dia tidak memikirkan hal lain sama sekali.

“Ayo.” Huang juga mengangguk. Satu kecapi dan satu seruling bambu mulai selaras bersama. Itu adalah hal yang aneh. Keduanya belum pernah bermain bersama sebelumnya, tetapi saat mereka mulai, mereka sangat cocok satu sama lain sehingga seolah-olah mereka telah bermain bersama berkali-kali di masa lalu. Penampilan mereka, meskipun kurang penonton, ternyata benar-benar sempurna dan sempurna. Mereka memainkan melodi sekali, dua kali … Untuk sesaat, nada sitar dan seruling mengisi ruang kecil ini secara diam-diam di bawah tanah. Keduanya terpesona oleh atmosfer yang menakjubkan. Pertunjukan akhirnya berhenti setelah siapa yang tahu berapa lama. Mata Huang tiba-tiba memerah ketika air mata tiba-tiba menggulung pipinya. Dia adalah wanita yang kuat yang tidak meneteskan air mata sekalipun dia menderita siksaan terburuk dalam hidupnya di tangan Kutukan Binding Generasi. Tapi sekarang, air mata benar-benar mengalir di pipinya, di luar kendalinya. Mereka bukan air mata kesedihan, namun ternyata begitu. Air mata yang mengalir dari matanya seperti bendungan yang baru rusak juga air mata kebahagiaan. Kebahagiaan yang melanda dirinya berasal dari menemukan seseorang yang benar-benar memahaminya. Air mata kesedihan yang merobek hatinya untuk latar belakang dan hidupnya. Akhirnya, setelah sekian lama, dia akhirnya menemukan seorang pria yang ingin dia ajak bersamanya. Tetapi karena Kutukan Binding Generasi, kebahagiaan ini juga ditakdirkan untuk dipotong pendek. Jiang Chen belum pernah mengalami adegan seperti itu sebelumnya dalam hidupnya. Untuk sesaat, dia bingung dan tidak yakin apa yang bisa dia lakukan untuk memperbaiki keadaan. Adalah hal yang baik bahwa Huang dengan cepat mendapatkan kembali kendali emosinya. Setelah menyeka air matanya, dia tersenyum padanya dengan nada meminta maaf dan berkata, Tuan Jiang, Huang hanya ingin sedikit menangis. Saya minta maaf Anda harus melihat saya seperti ini. “Sesuatu tiba-tiba berkedip dalam kesadaran Jiang Chen, dan dia berseru dengan gembira,” Seperti yang saya pikirkan, kinerja bersama dari ‘Ethereal Soothing Melody’ sangat efektif. Kutukan Binding Generasi Anda tampaknya telah banyak ditekan! ”