Sovereign of the Three Realms – Chapter 695

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 695

Mengumpan Sage Realm Genius Tingkat Kelima

“Ah?” Sedikit ketakutan keluar dari mata Zhang Ole Third ketika dia mendengar bahwa Ding Rong adalah orang yang akan dia umpani.

Apa? Apakah ada masalah? “Ekspresi Jiang Chen berubah dingin.

” Kamu … Kakak senior Ding … ada bersama yang lebih tua. Sangat sulit untuk memancingnya keluar sendirian. “

” Bagaimana jika umpannya adalah ramuan roh pangkat langit? “Jiang Chen bertanya dengan acuh tak acuh.

Zhang Ole Third tampak terganggu. Lalu dia tiba-tiba bertanya, “Apakah kamu berjanji untuk membiarkanku hidup jika aku memancing kakak senior Ding?”

Tidak ada artinya membunuh seekor anak ayam kecil seperti dia. Jiang Chen juga mengerti bahwa dia harus menjanjikan sesuatu yang substansial untuk mendorong Zhang Ole Ketiga untuk mengambil tindakan sepenuh hati. Selain itu, Zhang Ole Ketiga ini akan menjadi pengkhianat ke Thunder Note Hall jika dia berhasil memikat Ding Rong. Hidupnya tidak akan memengaruhi gambaran yang lebih besar sedikit pun. Ketika pikirannya mencapai titik itu, Jiang Chen tersenyum tipis dan berkata, “Saya bisa bersumpah demi surga bahwa saya tidak akan mengambil hidup Anda. Tetapi jangan lupa bahwa jika Anda gagal … “

Zhang Ole Third mengertakkan giginya dengan gigih dan berkata,” Saya tahu. Pada akhirnya, hidupku sepenuhnya bergantung pada apakah aku bisa memikat kakak senior Ding Rong ke tempat ini. “

” Cerdas, “Jiang Chen tersenyum samar.

” Aku ingin kau bersumpah bahwa kau akan membiarkanku hidup dan juga memberikan penawarnya jika aku memikat kakak senior Ding Rong. “

” Jangan khawatir, aku sudah memutuskan, aku akan menang ‘ untuk kembali pada kata-kataku sendiri. Namun, Anda harus menemukan tempat untuk bersembunyi selama beberapa bulan agar rencana saya tidak terekspos. “

” Saya bisa melakukan itu, “Zhang Ole Third jelas telah menguatkan dirinya sendiri. Karena keduanya mencapai kesepakatan, Jiang Chen bersumpah di surga untuk menenangkan pikiran Zhang Ole Third. Zhang Ole Ketiga semua bersemangat setelah mendengar sumpah Jiang Chen. Dia mungkin pengecut, tapi dia pengecut yang pintar. Dia tahu hidupnya bergantung sepenuhnya pada kesuksesannya.

Jiang Chen kemudian berbalik ke Huang’er dan berkata, “Mari kita menyamarkan diri kita sendiri dan berpura-pura menjadi yang pertama.”

Huang ‘ er adalah ahli penyamaran, dan Jiang Chen sendiri juga tidak kekurangan di bidang ini. Penyamaran Mu Gaoqi-nya telah membodohi semua orang di Upacara Agung Myriad, jadi itu bukan hal yang sulit bagi mereka berdua. Dia dengan cepat menyamar sebagai saudara senior Hua yang telah dimakan oleh Long Xiaoxuan. Huang telah menyamar sebagai kakak senior Feng.

“Zhang Ole Ketiga, sudah waktunya bagi Anda untuk menemukan Ding Rong dan memberitahunya bahwa Anda telah menemukan petunjuk tentang ramuan roh pangkat langit. Apakah Anda berhasil atau tidak, dan pada akhirnya hidup, akan sepenuhnya bergantung pada keterampilan Anda sendiri. Jadilah cerdas. Jika masalah ini terungkap, maka bahkan para dewa pun tidak bisa menyelamatkan hidupmu yang menyedihkan, “Jiang Chen mengingatkan Zhao Ole Third sekali lagi.

Zhang Ole Third bekerja keras untuk mencoba dan mengendalikan emosinya dan tenang. “Kirim saya keluar.”

Begitu Zhang Ole Ketiga berada di atas permukaan tanah, dia mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri dan berlari ke arah perkemahan. Banyak tim patroli yang melihat Zhang Ole Third di sepanjang jalan, tetapi tidak satupun dari mereka menghentikannya untuk ditanyai. Bagaimanapun, tidak ada yang bisa diperoleh dengan mempertanyakan salah satu dari mereka sendiri.

Zhang Ole Ketiga berhasil kembali ke kamp. Pada kenyataannya, dia tidak memenuhi syarat untuk bertemu Ding Rong. Namun, ia adalah pengikut senior kakak Hua dan dengan demikian mewakili dia dengan cara yang sangat sedikit. Oleh karena itu, ia dapat dengan cepat bertemu Ding Rong menggunakan nama kakak laki-laki Hua.

Ding Rong sangat tinggi di tiang totem sebagai salah satu dari tiga jenius teratas di Thunder Note Hall.

“Zhang Ole Ketiga? Jika saya ingat dengan benar, Anda harus berpatroli sekarang. Apa yang kamu lakukan di sini? ”Sementara Ding Rong mungkin terlihat sopan di luar, tindakannya memancarkan otoritas seorang perwira atasan.

Zhang Ole Ketiga melirik diam-diam ke teman-temannya yang berdiri di sekitar Ding Rong sebelum menyeringai, “Kakak senior Ding, ada sesuatu yang perlu saya laporkan kepada Anda sendirian.”

Ding Rong memiliki bibir merah dan gigi putih, gambar seorang pria yang elegan. Namun, dia tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening atas permintaan Zhang Ole Third.

Para pembudidaya di samping Ding Rong berteriak, “Zhang Ole Ketiga, berhenti bersikap tertutup dan memuntahkan apa pun yang sudah! Waktu kakak Ding, sangat berharga, dan dia tidak punya waktu untuk menyia-nyiakan orang-orang seperti kalian. “

Zhang Ole Ketiga hanya tersenyum meminta maaf dan mengulangi,” Saudara senior Ding, saya dikirim oleh saudara senior Hua . Hal ini sangat penting, dan saudara senior Hua menginstruksikan saya untuk melaporkan ini kepada Anda dan Anda sendiri. “

Ding Rong memandangi Zhang Ole Ketiga dengan penuh arti. Dia memperhatikan bahwa ekspresi Zhang Ole Third sedikit mencurigakan, tetapi mengetahui sifat pengecut dan kurang keterampilannya, Ding Rong berpikir bahwa tidak mungkin Zhang Ole Third bisa menyembunyikan kejahatan terhadapnya. Oleh karena itu, ia melambaikan tangan anak buahnya.

“Zhang Ole Ketiga, Anda tahu konsekuensinya jika saya menemukan kata-kata Anda tidak lebih dari omong kosong, bukan?” Ding Rong memperingatkan dengan acuh tak acuh.

Ketika dia melihat bahwa semua orang telah pergi, Zhang Ole Third akhirnya berbicara dengan suara rendah, “Kakak senior Ding, kakak senior Hua dan Feng menemukan ramuan roh secara tidak sengaja ketika mereka sedang dalam patroli mereka. Itu benar-benar terlihat seperti ramuan roh pangkat langit, tapi karena kakak senior Hua tidak berani sampai pada kesimpulan yang ceroboh, dia … “

“Apa yang kamu katakan ?!” Ding Rong tampak sangat terkejut. Dia sangat menyadari apa arti ramuan roh peringkat langit. Bahkan kepala sekte Thunder Note Hall sendiri mungkin belum tentu memiliki ramuan roh pangkat langit! Hanya Kaisar Besar Berjabatan yang memiliki hak untuk menggunakannya.

Seseorang harus mengatakan bahwa keterampilan akting Zhang Ole Third adalah yang terbaik. Dia mengambil langkah ke depan dan berbicara dengan ekspresi serius, Ramuan roh itu disegel oleh semacam kekuatan. Kakak senior Hua sendiri berusaha untuk membuka segelnya, tetapi ia selalu selangkah lagi untuk berhasil. Dia mengatakan kepada saya untuk kembali dan melaporkan ini, tetapi saya tidak pergi ke penatua secara langsung karena … alasan tertentu. Saya malah datang kepada Anda, kakak senior Ding. “

Ding Rong memahami situasi dengan kasar setelah mendengarkan Zhang Ole Third. Zhang Ole Ketiga ini berusaha untuk memenangkannya. Itulah sebabnya dia mengatakan informasi ini hanya kepada Ding Rong, upaya terang-terangan untuk menjilat. Sebagai salah satu dari tiga jenius terhebat di sekte ini, status Ding Rong sangat tinggi. Itu biasanya tidak mungkin bagi seseorang dari perawakan Zhang Ole Third untuk memiliki kesempatan untuk memenangkannya. Ding Rong dengan cepat memercayai hampir semua kata-kata Zhang Ole Third.

“Siapa lagi yang tahu tentang ini?” Nada bicara Ding Rong berat.

“Kakak senior Hua dan kakak senior Feng adalah satu-satunya yang lain, tetapi mereka tidak berani menjauh dari tempat itu. Mereka hanya mengirim saya untuk meminta bantuan. Saya berpikir bahwa jika ramuan roh pangkat langit ini ditakdirkan untuk jatuh di tangan seseorang, itu mungkin juga jenius top dari Balai Catatan Guntur kami. Itu sebabnya … “

Ding Rong adalah orang yang pintar. Dia mengerti bahwa Zhang Ole Third mengklaim penghargaan atas prestasinya. Oleh karena itu, dia menepuk pundak Zhang Ole Third dengan segera, “Kamu melakukannya dengan baik. Saya akan memperlakukan Anda dengan baik jika semuanya berhasil. ”

Kata-katanya cukup indah untuk dilihat, tetapi tidak memiliki substansi apa pun. Zhang Ole Ketiga mengutuk Ding Rong di bagian dalam, tetapi dia terus mempertahankan pandangan hormat di wajahnya. “Aku akan memimpin dan membimbingmu, kakak senior Ding.”

Ding Rong mengangguk dan berkata, “Tunggu sebentar di sini sementara aku membuat beberapa pengaturan.” Apa yang disebut pengaturannya tentu saja gertakan untuk mencegah orang lain mempertanyakan keberadaannya untuk sementara waktu berikutnya.

Ding Rong bertemu Zhang Ole Ketiga di luar kamp sesaat kemudian.

“Pimpin jalan.” percaya diri dengan keterampilannya, jadi dia tidak takut untuk keluar sendirian. Tentu saja, dia agak waspada, tetapi mengingat pengecut Zhang Ole Third, tidak mungkin bahwa yang terakhir akan berbohong padanya. Lagipula, tidak mungkin seekor anak ayam kecil seperti Zhang Ole Third berani bermain lelucon seperti itu. Jika dia melakukannya, maka dia jelas ingin bunuh diri. Namun, terlepas dari kepastiannya, Ding Rong tetap berhati-hati, tidak membiarkan penjagaannya turun sekali pun.

“Berapa jauh lagi?” Ding Rong bertanya.

“Ini hanya sedikit lebih jauh. Kita akan hampir sampai di sana begitu kita melewati punggungan gunung ini. “

… …

” Ini mereka datang. “Kesadaran Jiang Chen sepenuhnya diperluas, jadi dia sudah bisa melihat Zhang Ole Ketiga memimpin seorang jenius muda ke arah mereka. Jiang Chen mungkin tidak mengenali orang ini, tetapi dia yakin bahwa jenius ini adalah Ding Rong.

“Apakah Anda membutuhkan saya untuk bertindak, Sir Jiang?” Jika Huang’er bertindak, dia pasti akan memiliki untuk menggunakan domain ranah kaisarnya. Itu adalah metode yang pasti untuk menangkap Ding Rong.

“Tidak perlu,” Jiang Chen tersenyum samar dengan nada yang penuh percaya diri.

Ding Rong dan Zhang Ole Third mendekati keduanya saat mereka mengobrol. Jiang Chen dan Huang’er berpura-pura terkejut dan memandang Zhang Ole Ketiga, “Mengapa kamu hanya membawa kakak Ding,?”

Zhang Ole Ketiga adalah aktor yang luar biasa, dan tampak sangat malu saat dia menggaruk kepalanya, “Aku … aku pikir masalah itu akan terbuka jika kita memberi tahu terlalu banyak orang. Kakak senior Ding merawat kami dengan baik, jadi saya berpikir bahwa mungkin lebih baik bagi ramuan roh peringkat langit jatuh ke tangan kakak senior Ding daripada di Ibu Kota Abadi. ”

Ding Rong melirik dingin ke arah Jiang Chen dan berkata, “Apakah Anda memiliki masalah dengan itu, saudara junior Hua?”

Jiang Chen mengangkat bahu, senyum masam di wajahnya, “Saya tidak bisa memecahkan segel itu sendiri. Saya harap Anda bisa melakukannya, kakak senior Ding. “

Ding Rong mengangguk acuh tak acuh. Dia melirik Jiang Chen dan Huang’er, tetapi tidak melihat melalui penyamaran mereka.

Mereka berjalan ke dalam kegelapan, dan Ding Rong segera melihat ramuan roh yang penuh dengan energi roh di antara celah di depan mereka.

“Kakak senior Ding, apakah itu ramuan roh pangkat langit?” Zhang Ole Ketiga bertanya tanpa malu.

Ding Rong bergumam, “Ya, itu harus . Saudara junior Hua, tidak ada di antara Anda yang akan mengungkapkan hal ini kepada siapa pun. Aku akan memperlakukanmu dengan baik jika masalah ini menyimpulkan dengan positif. ”Dia sudah mengambil pedang pendek dan berjalan menuju ramuan roh pangkat langit.

Tiba-tiba, dia merasakan sesuatu dan tiba-tiba berhenti. Pada saat yang tepat itu, ramuan roh pangkat langit bergetar dan menghilang di depan matanya, dan pemandangan yang sama sekali berbeda muncul sebagai gantinya.

Hutan berbonggol tiba-tiba muncul di sekitarnya, saat tanaman merambat yang tak terhitung jumlahnya mengalir ke arah Ding Rong. Dia sangat marah karena kecurigaan yang samar-samar bahwa dia sedang dipermainkan menjadi kenyataan.

Saat amarah yang menjulang melanda benaknya, tiga sinar lampu emas muncul di udara ketika tiga prajurit bijak lapis baja ranah langit turun ke langit. tanah. Mereka mengepung Ding Rong dalam formasi segitiga dan menyerangnya dengan gila. Ini adalah tiga prajurit bijak lapis baja langit sage ranah emas melawan jenius bijak kelima tingkat kerajaan. Itu adalah adegan singa yang tepat menggunakan kekuatan penuh mereka untuk melawan kelinci. Sementara Ding Rong memiliki keterampilan yang luar biasa dan banyak kartu truf, ia bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk melepaskan salah satunya. Tiga tentara lapis baja emas menghancurkan tubuhnya berkeping-keping sebelum dia bahkan bisa membiarkan jiwanya melarikan diri.

Adegan tersebut menyebabkan rahang Zhang Ole Third jatuh ke tanah. Semuanya dibersihkan dalam trice, dan ketiganya kembali ke bawah tanah sekali lagi. Zhang Ole Third masih bergetar seperti daun. Dia terkejut luar biasa oleh apa yang baru saja dia saksikan. Ding Rong selalu menempati posisi yang tinggi di hatinya. Tetapi orang yang tinggi itu baru saja dianiaya seperti boneka, terbunuh dalam satu pukulan. Dampak psikologis dari ini terlalu mengerikan bagi Zhang Ole Third untuk diproses. “Anda melakukannya dengan baik kali ini, Zhang Ole Third. Ini penangkal racun tiga bulan. Saya akan menyebarkan sisanya dari mereka di sekitar perbatasan Wilayah Mid Scarlet Besar tiga bulan kemudian. Apakah Anda dapat menemukan mereka semua akan tergantung pada kekayaan Anda. Ingat, Anda harus tetap di bawah tanah selama tiga bulan. Jika paparanmu menyebabkan kegagalan rencanaku atau bahkan lebih buruk, penawarmu juga akan hancur. “” Y-ya … aku akan berhati-hati … “Zhang Ole Ketiga mengangguk lagi dan lagi. Jiang Chen mengangguk acuh tak acuh sebelum beralih ke Huang’er , “Langkah selanjutnya adalah menyamar sebagai Ding Rong.” Kejutan besar muncul di mata Zhang Ole Third. Dia tiba-tiba memikirkan sesuatu dan berseru, “Tuan Jiang … kamu … kamu tidak bisa berpikir untuk memasuki markas Regal Pill Palace dan menargetkan Gong Qi, kan?” Zhang Ole Third adalah orang yang pintar. Ketika dia mengingat beberapa pertanyaan Jiang Chen tentang Gong Qi, jawabannya tiba-tiba datang kepadanya seperti petir.