Sovereign of the Three Realms – Chapter 726

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 726

Pasar Budak

“Brother Jiang, hanya ada beberapa orang yang saya kagumi di antara teman-teman sebaya saya, dan bahkan Anda, saudara Jiang, telah begitu mengesankan saya sehingga saya akan tunduk kepada kamu sepenuhnya. Namun, Tuan Muda Fan adalah salah satu dari sedikit orang yang saya sepenuhnya bersedia untuk bersumpah setia. “Tampaknya Wei Jie adalah pendukung keras dari Tuan Muda Fan. Jiang Chen tidak terkejut dengan ini. Akan aneh jika jenius paling terkemuka di Veluriyam Capital tidak memiliki sekelompok besar pengikut dan pengagum. Namun, apa sebenarnya yang merenggut nyawa seorang jenius seperti ini?

Jiang Chen tidak mencoba menanyakan tentang masalah ini. Saat ini, satu-satunya hal yang dia khawatirkan adalah keberadaan Gouyu, Mu Gaoqi dan yang lainnya. Kematian Tuan Muda Fan jelas telah memberikan pukulan besar bagi jiwa Wei Jie dan dia dengan jelas juga tidak ingin berbicara banyak tentang topik ini.

“Saudara Jiang, sejak Anda tiba di Veluriyam Capital, Anda harus siap untuk tinggal di sini untuk waktu yang lama, bukan? Dalam hal ini, ada beberapa hal tertentu yang perlu saya ceritakan tentang Veluriyam Capital. Kami memiliki tujuh Kaisar Bertitel Besar, dan di bawah mereka ada total dua puluh delapan klan. Keluarga aristokrat hanya datang setelah klan ini, dan Rumahku Wei adalah salah satu keluarga aristokrat. Namun, House Wei adalah keluarga aristokrat peringkat kesembilan dan dengan demikian diklasifikasikan sebagai salah satu eksistensi peringkat tertinggi di antara semua keluarga aristokrat lainnya … “Wei Jie menjelaskan semuanya dengan sangat terperinci, dan dia memberikan penekanan khusus pada apa yang harus diperhatikan oleh Jiang Chen di Veluriyam Modal, dan kekuatan apa yang tidak dapat atau tidak seharusnya diprovokasinya.

Kaisar dan klan besar adalah titik yang bisa diperdebatkan. Mereka tentu saja di bawah kategori ‘jangan memprovokasi’. Ada juga banyak kekuatan besar dan kecil yang termasuk dalam kategori ‘tidak memprovokasi’. Tentu saja, Jiang Chen tidak datang ke Veluriyam Capital untuk menyebabkan masalah. Kode etiknya sangat sederhana: dia tidak akan membahayakan orang-orang yang tidak menyakitinya.

Jiang Chen harus mengakui bahwa Wei Jie adalah roh yang baik hati. Mereka berdua mengobrol jauh ke dalam malam sebelum Wei Jie akhirnya mengucapkan selamat tinggal padanya. Pasangan ini sepakat untuk keluar dan menanyakan informasi pertama di pagi hari.

Malam berlalu dengan tenang dan damai. Jiang Chen bangun pagi-pagi sekali keesokan harinya. Wei Jie telah tiba di kediamannya juga. Keduanya pergi keluar setelah sarapan. Tetapi ketika mereka akan meninggalkan kediaman, mereka melihat sekelompok orang berjalan dari jalan ke kanan kediaman. Pemimpin kelompok itu adalah seorang pria paruh baya dan seorang anak muda. Mereka diikuti oleh master pil mengenakan jubah master pil. Sekelompok tentara mengikuti di belakang trio.

Langkah kaki Wei Jie terhenti ketika dia melihat grup itu.

“Kapan kamu pulang, Jieer?” Pria paruh baya itu tampak terkejut ketika dia melihat Wei Jie dan berjalan mendekat dengan wajah penuh senyum.

“Paman Kelima,” Wei Jie tersenyum. “Saya baru saja kembali kemarin malam dan belum menelepon Anda, Paman Tong.”

“Sepupu, saya sangat khawatir ketika mendengar bahwa Anda terluka, tetapi sepertinya bahwa Anda penuh semangat dan baik-baik saja! Saya bisa tenang sekarang, ”pemuda di sebelah Paman Tong itu tertawa kecil dan berjalan. Dia menatap Wei Jie untuk waktu yang sangat lama.

“Aku baik-baik saja, saudara Xiu. Saya minta maaf telah membuat Anda khawatir, “nada suara Wei Jie sopan dan ramah. Mereka bertukar sapa konvensional untuk sementara sebelum Wei Jie akhirnya mengucapkan selamat tinggal pada mereka, Paman Kelima, saudara Xiu, saya perlu keluar sebentar. Maaf, tapi saya harus pergi sekarang. “

Setelah mengatakan ini, Wei Jie mengangguk pada Jiang Chen dan berjalan menuju pintu masuk utama bersama. Dia belum memperkenalkan Jiang Chen kepada mereka. Kelompok itu tetap di tempat mereka dan menatap kosong pada punggung Wei Jie. Mereka tampak kaget sekaligus heran.

“Ayah, anak itu kelihatannya baik-baik saja, bukan?” Pria muda bernama saudara Xiu bergumam.

“Jaga mulutmu tutup di dalam manor! ”Pria paruh baya itu membentak dengan cemberut. Pada saat yang sama, dia menyapu lirikan pil di depannya. Master pil itu tanpa ekspresi, tetapi alisnya sedikit berkerut, Ini tidak masuk akal. Saya mengontrol dosis dan menghitung efeknya dengan sangat akurat. Dia seharusnya tidak kembali sama sekali. Bubuk Buddha Emas Ninelaugh bukanlah racun yang mudah disembuhkan, jadi bagaimana dia melakukannya? Betapa aneh, betapa anehnya … “

” Hmph! “Pria paruh baya itu mengembangkan lengan bajunya dan tampak sangat tidak senang dengan hasil ini,” Pill King Jiang, aku belum memperlakukanmu dengan buruk di sini, apakah aku ? Tetapi tampaknya Anda sudah mengecewakan saya kali ini. “

Ketua pil tersenyum dengan acuh tak acuh,” Rencana surga menggantikan rencana kita. Dia mungkin beruntung kali ini, tapi dia mungkin tidak seberuntung kedua kalinya, kan? Jangan khawatir, saya sudah punya rencana baru dalam pekerjaan. “

… …

Setelah berjalan sekitar dua kilometer dari pintu masuk utama, Jiang Chen tiba-tiba berbicara , “Tuan muda Wei, apakah orang-orang dari keluarga Anda sebelumnya?”

“Mm. Paman kelima saya adalah sepupu dengan ayah saya, dan dia dianggap sebagai paman keluarga kami. Dia hanya nomor dua dari ayah saya dalam hal status. Pemuda itu bernama Wei Xiu, dan dia adalah putra pamanku yang kelima. Dia dianggap sebagai saudara keluarga bagi saya. ”

Jiang Chen tersenyum halus dan berkata, “Kamu tidak terlalu dekat satu sama lain, bukan?”

Wei Jie tampak terkejut. Dia telah bertindak dengan sangat ramah dan penuh pertimbangan sebelumnya, dan dia tidak mengungkapkan ketidaksenangan atau ketidakpuasan sama sekali sekarang. Jadi mengapa Jiang Chen mengatakan ini?

“Saudara Jiang, apakah Anda melihat sesuatu?” Wei Jie tampak sedikit terkejut.

“Hehe,” Jiang Chen tersenyum samar, “Jika Anda merasa tidak nyaman untuk membocorkan hal-hal tertentu, tuan muda Wei, maka tidak tepat bagi saya untuk berbicara juga. Bagaimanapun juga, saya tidak ingin dicurigai menabur perbedaan pendapat. “

Wei Jie telah bertindak saat ia menghadapi kerabatnya baru saja. Alasan dia tidak memberi tahu Jiang Chen tentang itu bukan karena dia mencoba menyembunyikan sesuatu, tetapi hanya karena dia berpikir bahwa drama keluarga tidak boleh disebarkan dengan sembarangan. Ketika dia mendengar kata-kata Jiang Chen, Wei Jie tersenyum masam, “Kamu benar-benar jenius yang bisa berdiri ujung ke ujung dengan Modal Surgawi Abadi, saudara Jiang. Tampaknya saya tidak bisa menyembunyikan sesuatu seperti ini dari Anda. Paman kelima saya telah berjuang sangat keras terhadap ayah saya sejak muda, dan ketika generasi kita lahir, putranya juga berperang dengan sengit melawan saya. Itulah sebabnya apa yang Anda lihat sebelumnya hanyalah tindakan ramah. “

Jiang Chen sedikit mengangguk,” Ini pertarungan sengit yang hanya bisa berakhir dengan darah. Anda tahu bahwa ayah dan anak ini adalah orang-orang yang telah merencanakan untuk membunuh Anda, bukan? “

Wei Jie bergetar dan menatapnya dengan wajah penuh kejutan,” Apa yang Anda katakan? “

Jiang Chen terkejut sendiri melihat reaksi yang begitu kuat dari Wei Jie. Dia mengira Wei Jie sudah mengetahui hal ini sejak awal, tetapi tampaknya bukan itu masalahnya. “Kamu tidak tahu?” Jiang Chen menggosok hidungnya sedikit karena malu.

Mata Wei Jie dipenuhi dengan rasa tidak percaya. Bukan karena dia tidak mencurigai mereka sebelumnya. Bahkan, dia berspekulasi bahwa itu mungkin sudah ada sejak lama, atau dia tidak akan memberi tahu Wei Qixia bahwa ayah dan anak ini adalah racun di dalam dinding manor. Tetapi meskipun dia mungkin sudah menebak ini, hanya ayahnya, Wei Qixia dan beberapa orang yang tahu tentang ini. Dia belum pernah membawa ini ke Jiang Chen. Jadi dia terkejut,

Suasana di antara keduanya menjadi sedikit canggung untuk sesaat. Jiang Chen menghela nafas dengan lembut dan berkata, “Anggap saja aku sudah bicara salah jika kamu tidak percaya padaku, tuan muda Wei. Maafkan saya. “

Jiang Chen tidak mencoba untuk mendorong ganjalan antara kedua pihak dengan sengaja. Dia hanya berpikir bahwa dia harus mengingatkan Wei Jie tentang masalah yang akan datang karena dia bekerja sama dengan tuan muda. Konflik akan merusak rencana penyelamatannya juga.

Wei Jie menghela nafas panjang, Rasa malu keluarga tidak boleh disebarkan dengan sembarangan. Saya tidak siap untuk membicarakan skandal ini, tetapi saya tidak membayangkan bahwa Anda sudah bisa menebaknya. Tapi saya penasaran. Bagaimana Anda bisa menebaknya? “

Jiang Chen menggelengkan kepalanya,” Ini bukan dugaan. Saya baru menyadarinya sekarang. “

” Baru saja? “Wei Jie tampak lebih bingung.

” Ada ahli pil berdiri di samping pamanmu, dan dia mungkin telah menyempurnakan Ninelaugh Golden Buddha Powder dalam sebulan. Ada sedikit sisa dari dirinya yang begitu lemah sehingga hanya seorang profesional yang akan melihatnya. Selain itu, saya perhatikan sedikit niat membunuh dari sepupu Anda Wei Xiu saat Anda sedang berbicara dengan paman kelima Anda. Dia menyembunyikannya dengan baik, dan karena Anda sedang mengobrol, Anda melewatkannya. Banyak hal yang lebih jelas bagi saya karena saya adalah penonton. “

Wei Jie terpana. Dia tidak yakin harus berkata apa. Bau bubuk Buddha Emas Ninelaugh? Jiang Chen bisa merasakannya meskipun itu dibuat hampir sebulan yang lalu? Seberapa kuat kesadaran dan indra penciuman yang harus dimiliki seseorang untuk menyadarinya? Selain itu, dia telah memperhatikan niat membunuh Wei Xiu meskipun Wei Jie sendiri tidak memperhatikan apa pun.

“Anda sudah mengajari saya lagi, saudara Jiang. Selalu ada seseorang yang lebih baik di luar sana, saya mengerti. “Wei Jie tampak terkesan,” Melihat adalah kepercayaan. Saya benar-benar terkesan. “

Jiang Chen tidak berusaha pamer dengan sengaja. Karena maksudnya telah dibuat, sekarang tergantung pada Wei Jie untuk mengatasinya. Konflik internal dalam keluarga bukanlah hal baru. Bahkan Kerajaan Timur kecil memiliki banyak konflik tentang kekuasaan dalam keluarga kerajaan.

“Di mana kita akan pergi, tuan muda Wei?” Tanya Jiang Chen.

“Kami sedang menuju ke Distrik Ikan dan Naga. “

” Di mana itu? “Jiang Chen bertanya dengan rasa ingin tahu.

” Seperti namanya, itu adalah tempat yang dipenuhi dengan segala macam orang. Ini bertindak sebagai zona perdagangan yang sangat besar di mana semua jenis bisnis terjadi. Semua perdagangan budak pada dasarnya terjadi di Distrik Ikan dan Naga. “

Ada banyak orang di Distrik Ikan dan Naga, dan itu lebih besar dari yang dibayangkan Jiang Chen. Orang-orang dari semua tipe hadir. Satu hanya perlu mengambil pandangan sekilas untuk menemukan pembudidaya dunia bijak di mana-mana di jalanan. Bahkan para pakar kerajaan bisa sering dilirik. Adapun pembudidaya ranah asal, mereka secara harfiah tak terhitung, sebanyak rambut pada lembu. Di sini, bahkan seorang pelayan yang tidak signifikan berada di ranah roh minimum. Seorang penggarap ranah roh berada di bagian bawah status quo di masyarakat ini. Bahkan penyapu jalan acak setidaknya adalah seorang kultivator roh.

Orang bisa melihat bahwa Wei Jie memiliki jejaring sosial yang sangat besar. Setelah memasuki distrik Ikan dan Naga, ia sering disambut oleh orang-orang di jalanan. Tampaknya dia cukup disukai. Wei Jie sangat mudah pergi sendiri. Dia akan selalu tersenyum ramah kepada siapa saja yang menyambutnya. Itu tidak membuatnya terlihat sombong, atau membuatnya terlalu rendah hati. “Ini tempatnya.” Keduanya memasuki lorong setelah melewati beberapa jalan. Gang itu tidak luas, tapi ada dunia lain di dalam begitu mereka masuk. Sebenarnya ada semua jenis kios di dalam zona perdagangan yang sangat besar ini. Sebenarnya ada banyak budak yang berlutut di setiap kios. Semua budak ini memiliki label harga, jadi mereka jelas dijual. Namun, itu tidak seperti Jiang Chen belum pernah melihat perdagangan budak selama kehidupan sebelumnya. Dia melepaskan kesadarannya dan melihat ke mana-mana. Baris pertama, baris kedua … Setelah menyapu para budak berkali-kali, dia sama sekali tidak menemukan wajah familiar dari Regal Pill Palace. “Mereka tidak di sini. Mari kita masuk, “Wei Jie menarik Jiang Chen ke sebuah toko di pasar.” Oh, bukankah ini tuan muda House Wei? “Sebuah suara yang agak tajam terdengar saat mereka melangkah masuk,” Pelanggan yang langka! Begitu? Apakah kamu datang ke sini untuk membeli beberapa budak untuk kemewahanmu? ”Seorang lelaki dengan wajah penuh riasan tertawa dan memberi isyarat kepada mereka.