Sovereign of the Three Realms – Chapter 748

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 748

Permainan Hidup dan Mati

“Tuan rumah, apakah Pill Master Zhen berani memainkan permainan ini? Anda mengundangnya, taruhannya adalah hidup dan mati. Saya harap mereka tidak terlalu tinggi, hmm? ” Wei Tiantong tersenyum, nadanya dilapisi dengan kebaikan palsu.

Wei Tianxiao melirik Jiang Chen, yang mengangguk tanpa terasa. Didorong oleh gerakan itu, dia tertawa. “Ole Fifth, akulah yang harus mengatakan itu kepadamu.”

“Tidak pernah ada taruhan yang terlalu tinggi untukku.” Wei Tiantong terkekeh. “Pill King Yu, reputasiku menggantung di pundakmu hari ini.”

Tersenyum samar, Pill Master Yu melirik Jiang Chen dengan sedikit semangat. “Nak, tempat ini terlalu sempit. Tidak ada ruang bagi kita untuk memamerkan kemampuan kita tanpa melukai yang lain di sini. Bagaimana kalau kita menemukan ruang terbuka?” Pill Master Yu menyentak kepalanya ke arah Jiang Chen dalam tantangan.

Berdiri perlahan, Jiang Chen menuju ke luar.

“Ayo semuanya, mari kita menonton.” Wei Tianxiao memimpin, berjalan mengejarnya dengan senyum yang mudah. ​​

Wei Tiantong geli melihat ketenangan kakaknya yang pura-pura, dan menatapnya dengan cemberut.

Halaman House Wei cukup luas. Pill Master Yu dan Jiang Chen masing-masing dipisahkan dan menempati sisi timur dan barat.

“Nak, bisakah Anda menyelesaikan pengaturan Anda dalam sepuluh napas? Jika Anda tidak bisa, Anda lebih baik mengatakannya sekarang jadi saya bisa membiarkannya kamu pergi mudah. ​​” Master pil itu mengangkat alis kurusnya, nadanya semakin seram.

Jiang Chen mendengus. “Sepuluh napas? Apakah kamu bekerja dengan kecepatan siput? Jika kamu tidak bisa menyelesaikannya dalam tiga napas, kamu harus melepaskan diri dari sini. Membutuhkan sepuluh napas dan mengaku sebagai raja pil … Aku cukup curiga dengan yang sebenarnya kualifikasi. “

Orang-orang di pihak Wei Tianxiao tertawa terbahak-bahak pada kata-kata itu. Pill Master Yu telah ditolak secara langsung, tetapi kemarahannya menutupi kewaspadaannya yang sangat nyata. Tiga nafas? Apakah bocah ini sesumbar dan gusar, atau apakah ia memiliki pengetahuan dan keterampilan yang nyata? Dia ragu-ragu sedikit, meskipun panas saat ini.

Di sisi lain, Jiang Chen bersikap tenang tentang seluruh perselingkuhan. “Permisi, bisakah salah satu dari kalian menyatakan dimulainya kompetisi? Siapa yang akan punya waktu?”

Penatua Feng tiba-tiba melantunkan nada. “Aku akan melakukannya.”

Menjadi seorang penatua netral, pengawasan Penatua Feng terhadap situasi itu disetujui oleh kedua belah pihak. “Apakah kamu siap? Lalu, mulailah!” Kata-kata sesepuh itu jelas-jelas jelas.

Meskipun napas waktu dalam dunia bela diri dao berbeda dari waktu napas orang biasa, tiga napas masih merupakan waktu yang sangat singkat. Meramalkan bahwa akan ada pertempuran sengit hari ini, Jiang Chen telah membuat beberapa persiapan sebelum berangkat. Atas sinyal Penatua Feng, Jiang Chen dengan cepat dan ahli mengerahkan formasi kecil ke sekitarnya. Gerakannya yang cepat menunjukkan peningkatan signifikan dalam seni formasi, dan dia memasukkan setidaknya empat racun ke dalam formasi.

Salah satunya adalah Pohon Ilahi Mimpi, menenangkan dan membius semua yang terkena itu. Berikutnya adalah Spirit Restraint Powder, yang telah diambilnya dari tangan Wei Qing dari Walkabout Sect dalam Myriad Domain. Itu telah memainkan peran penting dalam berurusan dengan Gong Wuji dan perusahaannya. Satu lagi adalah jenis racun yang Jiang Chen campur sendiri. Meskipun itu tidak terlalu kuat, itu yang paling jelas. Jiang Chen berencana untuk menjadi orang yang menipu lawannya. Yang terakhir dan paling mematikan adalah racun yang diperoleh Jiang Chen dari Divine Befuddlement Miasma. Itu tersembunyi di dalam formasi sebagai pukulan terakhir. Semua kecuali raja pil yang paling ahli akan dengan mudah melewatkannya.

Menggabungkan kedua elemen yang jelas dan tersembunyi, pembentukan racun empat kali lipat adalah empat lapisan asuransi yang berbeda. Itu cukup pintar. Namun, Jiang Chen telah menyelesaikannya dengan mudah dalam tiga tarikan napas.

Relatif, Pill Master Yu agak terburu-buru. Dia telah mengusulkan sepuluh napas karena dia merasa sudah cukup cepat, dan ingin menggunakan kerangka waktu untuk mencoba dan menjebak Jiang Chen dengan menyibukkannya. Namun tanpa diduga, itu ternyata menjadi jerat untuk dirinya sendiri. Pengaturannya hanya bisa dianggap memuaskan setelah tiga napas waktu.

Jiang Chen tidak terburu-buru dan tersenyum riang. “Pill Master Yu, tampaknya kamu belum menguasai keterampilanmu. Tiga nafas mungkin terlalu sulit untukmu. Haruskah aku memberimu cacat tujuh lagi? Dengan begitu, kamu dapat memiliki lebih banyak waktu untuk bersiap sehingga kamu tidak sakit ketika Anda kalah. “

Meskipun Pill Master Yu ingin membawanya pada proposisi, dia tidak mau kehilangan muka di depan begitu banyak orang, dan dilecehkan.” Nak, satu-satunya hal yang Anda harus kredit Anda adalah lidah Anda. Saya harap Anda masih bisa tertawa sedikit. “

Ketika dia mengatakan ini, dia meninggalkan pengaturannya sendiri dan mulai berjalan menuju pembentukan Jiang Chen. Tidak ketinggalan langkah, Jiang Chen melakukan hal yang sama .

“Bagus, sekarang, silakan masukkan jebakan lawan Anda. Hitungan mundur … dimulai! “Penatua Feng berteriak.

Mencibir, Pill Master Yu berjalan dengan percaya diri ke area yang telah ditentukan Jiang Chen. Namun, tatapannya bukan pada perangkap Jiang Chen, tetapi pada dirinya sendiri. Dia cukup percaya diri dalam pengaturannya sendiri. Setelah masuk, bahkan raja pil peringkat enam tidak akan bertahan seperempat jam, apalagi peringkat kedua. Melihat Jiang Chen melangkah begitu saja ke dalam perangkapnya, Pill Master Yu membiarkan sedikit senyum jahat mengintip keluar .

Untuk seorang ahli racun, memiliki ratapan musuh di bawah kakinya dalam pergolakan kematian mereka secara bersamaan adalah hadiah tertinggi dan pemenuhan terbesar. Dia menghabiskan beberapa waktu melirik ke lamunannya sebelum mengingat dia juga hadir dalam perangkap lawannya, dan membuatnya tampak biasa-biasa saja.Raja pil raja peringkat kedua yang muda, bahkan mungkin bukan yang asli … perangkap menakjubkan macam apa yang bisa diatur lawannya? Dia sama sekali tidak mempercayainya.

Sebagai ahli racun, Pill Master Yu akibatnya juga ahli penangkal racun. Dia tidak memedulikan susunan racun biasa, dan bahkan pernah mengalami beberapa yang luar biasa pada masanya, jadi dia tidak kekurangan strategi yang tepat. Dia tidak takut menghabiskan bahkan beberapa jam dalam hal seperti ini, apalagi lima belas menit.

“Hmm? Ini terlihat seperti formasi.” Pill Master Yu mengamati dengan cermat, hatinya sedikit berdenyut. “Sepertinya anak itu memiliki beberapa trik di lengan bajunya. Hmph, apakah dia mempermalukan dirinya sendiri dengan mengeluarkan formasi racun yang jelas? Dan yang lain, Bubuk Penahan Roh? … Haha, itu mungkin langka, tapi racun seperti itu tidak bisa menghentikanku ! ” Dia sudah menemukan dua susunan racun. “Seseorang yang dapat mengatur sesuatu seperti ini hanya dalam tiga tarikan napas bukan hanya untuk pertunjukan. Aku seharusnya tidak terlalu puas diri, mungkin dia telah menyembunyikan racun lain di dalam ini.”

Mengalami kemampuan Jiang Chen secara langsung , Pill Master Yu tidak lagi meremehkan pria muda itu. Dia mulai memeriksa sekelilingnya dengan cermat. Meskipun dia percaya diri, dia tidak merasa perlu buta dengan kesombongan. Itu adalah kredo hidupnya. Dia bisa membanggakan kepastian perseptif, tetapi tanpa melihat keangkuhan.

Tiba-tiba, napas kagum datang dari kerumunan. Terkejut, Pill Master Yu memandang ke seberang halaman. Dia mencibir samar-samar ketika pemandangan yang familiar menyapa matanya. Lawannya sudah duduk bersila di dalam perangkapnya.

Di luar, ekspresi Wei Tianxiao dan Wei Zhi membeku. Dari apa yang mereka lihat dari situasinya, orang yang ada di sudut mereka kelihatannya tidak beruntung. Jiang Chen sudah duduk bersila, dan sepertinya dia dalam pertahanan penuh. Namun, Pill Master Yu yang berlawanan bebas untuk membaca dengan teliti kondisi lawannya. Perbandingan keterampilan tampak jelas.

Wei Tiantong senang dengan pergantian acara, terutama dengan penggantian bertahap Wei Tianxiao dan senyum percaya diri Wei Zhi dengan ekspresi kaget. Dia memiliki dorongan untuk melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa. “Tuan rumah, raja pil peringkat kedua yang kamu undang tampaknya palsu, ya? Apakah dia menyerah secepat ini? Itu memalukan.” Mengambil kesempatan itu, Wei Tiantong tersenyum dengan jijik dan ejekan.

“Seperti yang saya katakan, dia hanya bank umum. Dan Anda tidak mempercayai saya! Betapa benarnya saya.” Wei Xiu tertawa dengan kesenangan yang sama dan kemudian menoleh ke Wei Jie dengan nada ceramah. “Adik laki-laki, Jie, lihat dirimu, bergaul dengan para penjahat ini sepanjang waktu. Aku tidak bermaksud menggurui, tapi aku benar-benar khawatir tentang perilakumu yang tidak terlalu terhormat ini!”

Wei Jie hendak muntah. “Saudaraku Xiu, apakah kamu sudah sendirian menyatakan kemenangan? Lima belas menit belum bangun, tapi kamu sedang terburu-buru. Mereka yang tidak tahu akan berpikir kamu hanya keturunan dari anak di bawah umur rumah, tidak berpengalaman dalam hal-hal dunia! “Wajah Wei Xiu berwarna. “Mengapa kamu tidak terus berusaha memukul kepalamu ke dinding; kamu akan segera mendapatkan kenyataan!” Penatua Zhuo dan Penatua Feng saling melirik. Mengingat keadaan, bahkan mereka berpikir bahwa kontes sudah berakhir. Pill King Zhen cukup ahli, tapi mungkin Raja Pill Wei Tiantong yang disewa masih selangkah lebih maju. Ekspresi Master Yu tiba-tiba berubah. Dia menatap ke tengah formasi, alisnya sedikit terangkat, seolah dia menemukan sesuatu yang baru. Bahkan, dia baru saja menemukan susunan racun ketiga. Pohon Mimpi Ilahi tanpa aroma dan tanpa aroma. Meskipun dia tidak tahu persis apa itu racun, dia langsung merasakan efek obat tidur itu. Kelopak matanya berkibar-kibar, dan pikirannya diserang oleh gelombang kelelahan. Pil Master Yu mengeluarkan beberapa pil penyegaran dan menelannya dengan cepat sebelum dia berhasil menekan efek hipnotis racun. Dahinya bermanik-manik dengan keringat dingin. “Racun yang mengerikan! Anak ini memiliki lebih dari beberapa trik licik di lengan bajunya! Untung aku tidak ketinggalan!” Dengan gembira, dia melihat ke seberang halaman lagi. Jiang Chen yang diam duduk di sana, patung dan tidak bergerak. Sepertinya pemuda itu telah kehilangan semua tanda vital!