Sovereign of the Three Realms – Chapter 769

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 769

Wang Teng, Kamu Tidak Bisa Memberi Taruhan

Jiang Chen tidak peduli dengan apa yang dipikirkan oleh para pengamat. Tatapannya begitu kuat sehingga Wang Teng merasa sulit untuk mengalihkan matanya. Satu adalah ahli pil yang tidak dikenal, dan yang lainnya adalah tuan muda dari salah satu klan terpenting Veluriyam Capital. Untuk orang normal mana pun, keduanya tidak berada pada level yang sama. Tapi, yang mengejutkan semua orang, raja pil tamu Rumah Wei tanpa rasa takut menatap lurus ke arah Wang Teng.

Tiba-tiba, Jiang Chen memukul dahinya dengan tawa. “Aku hampir lupa. Toko di seberang sebenarnya bukan milik Majestic Clan. Aku tidak berpikir tuan muda klan Wang benar-benar dapat membuat keputusan apa pun di sini. Nah sekarang, karena kau tidak mampu untuk bertaruh, mari kita berpura-pura tidak mengatakan apa-apa. ” Kata-kata Jiang Chen berubah secara drastis berbeda, menarik hati penonton mereka lagi.

Apa ini? Dari nadanya, tampaknya raja pil tamu House Wei benar-benar ingin berkelahi dengan Klan Majestic. Dia benar-benar bukan agen yang menyamar? Tantangannya tidak terlalu pintar, tapi masih tajam seperti pedang. Serangan itu merupakan pukulan langsung pada Wang Teng, yang merasa sulit untuk tidak terlibat. Sebesar Veluriyam Capital, berapa banyak orang di dalamnya berani mengatakan “Anda tidak mampu untuk bertaruh” kepada Majestic Clan?

Apakah ada taruhan yang Klan Majestic tidak mampu?

Meskipun toko itu bukan milik Klan Majestic, ada banyak metode untuk mengambilnya! Meskipun Wang Teng mengingatkan dirinya sendiri berkali-kali untuk tetap tenang, dia tidak bisa menahan rasa marah menggerogoti dirinya karena sikap Jiang Chen. Mencibir, dia mengalihkan perhatiannya pada ayah dan anak Wei. “Wei Tianxiao, tidak heran House Wei lebih mati daripada hidup. Pendidikan buruk dan sopan santun tidak dapat membantu. Sejak kapan raja pil tamu bertindak atas nama House Wei?”

Wei Tianxiao berhati-hati secara alami, tetapi dia secara mengejutkan tenang pada saat itu. Dia tahu tidak ada jalan keluar sekarang. Klan Majestic ingin mengambil kesempatan ini untuk benar-benar menghancurkan House Wei. Bahkan jika Jiang Chen tidak membuat janjinya tentang Pil Panjang Umur, mereka masih harus melangkah ke piring. Memperkuat dirinya sendiri untuk yang terburuk, dia tersenyum tipis. “Tuan muda klan Wang, tidak ada masalah dengan berterus terang jika Anda benar-benar tidak mampu untuk bertaruh. Kami di House Wei tidak memiliki kebiasaan memaksa tangan orang. Adapun Pill King Zhen, saya sudah memberinya penuh otoritas untuk masalah hari ini. Siapa pun yang kita percayai posisi dengan memiliki kepercayaan penuh House Wei. “

Itu menyebutkan lagi “Anda tidak mampu membuat taruhan”! Mungkin dia mungkin dengan enggan menanggung hal-hal jika kata-kata itu berasal dari orang lain, tetapi orang seperti apa Wang Teng? Apakah dia seseorang yang rumah dari peringkat kesembilan bisa mengatakan “kamu tidak mampu untuk bertaruh”? Di mana martabatnya? Menyeringai marah Wang Teng menceritakan ketidaksenangan yang ekstrim, matanya berkilau dengan jijik. “Bagus, sangat bagus, House Wei punya nyali baik-baik saja! Jika kamu benar-benar harus memberikan toko ini sebagai hadiah kepadaku, aku senang menerimanya.”

Tetap saja, dia tidak tahu Niat House Wei. Menggunakan toko sebagai taruhan sepenuhnya tidak terduga. Taruhannya terlalu tinggi untuk mereka. Dari perspektif Wang Teng, House Wei menggerutu dengan sekuat tenaga; mereka tidak menggigit. Mereka berpura-pura agresif untuk memaksanya mundur. Tapi, untuk apa mereka membawanya? Bagaimana mungkin Wang Teng tidak mengambil taruhan?

Jiang Chen tersenyum dingin. “Aku tidak akan tergesa-gesa menerima jika aku adalah kamu. Pemenangnya masih ragu-ragu. Jika kamu ingin menempatkan properti itu sendiri di telepon, kamu harus terlebih dahulu memperoleh hak untuk Taiyuan Lodge. Jika tidak, dari siapa kita kumpulkan dari jika kamu Sedang bertaruh dengan barang milik orang lain? “

Dia berbicara seolah kemenangan House Wei atas Majestic Clan terjamin. Kemarahan Wang Teng tidak lagi tahu terikat. Dia belum pernah bertemu dengan provokasi sombong seperti di Veluriyam Capital. Memang, Klan Majestic tidak memiliki Taiyuan Lodge. Itu juga benar bahwa Klan Majestic telah menggunakan cara yang kuat untuk secara paksa menyewa tempat untuk sementara waktu. Dia memindai sekeliling untuk mencari pemilik toko. Itu milik rumah aristokrat peringkat kesembilan lain, bukan bawahan Klan Naga atau Naga Penggilingan.

“Tuan Rumah Teng, aku bersedia menggunakan toko keluargaku di bagian Jalan Surga dari Dewa Petani. Pasar sebagai jaminan. Jika saya kehilangan toko Anda hari ini, maka toko itu akan menjadi milik Anda. Seperti yang Anda tahu, itu terletak di posisi superior dan menempati area yang lebih besar. ” Dalam amarahnya, Wang Teng bersedia untuk menjanjikan toko yang superior sebagai jaminan.

Tuan Rumah Teng tidak terhibur, namun. Dia tidak tertarik ikut campur dalam urusan faksi ini. Dia mengeluh dengan wajah masam, “Tuan muda klan Wang, bukan karena aku tidak mempercayai kata-katamu, tapi sesuatu seperti ini … tidak ada jaminan dalam janji lisan.”

Wang Teng sangat marah dengan kata-kata ini. Ketidakpercayaan tuan rumah ini sangat mencolok. Bagaimana mungkin entitas sebesar Klan Majestic kalah dari Keluarga Wei saja? Meskipun toko itu agunan, itu hanya dalam nama. Apa lagi yang dia butuhkan selain dari janji lisan?

Ji San tertawa di tempat kejadian. “Wang Teng, kamu bertaruh dengan cara yang riang dengan properti orang lain. Kemurahan hati dengan mengorbankan orang lain … benar-benar rencana yang bagus. Jika kamu kalah, kamu bisa bangun dan pergi. Karena tidak ada jaminan, apa kamu mengharapkan House Teng untuk mengorek toko itu dari tangan Klan Majestic? “

Ji San mahir menemukan kelemahan. Komentarnya bersih dan jujur, dan menarik banyak sorak-sorai dan tepuk tangan dari kerumunan. Bagaimanapun, Ibukota Veluriyam memiliki dua puluh delapan klan. Meskipun banyak dari klan lain tidak bisa dibandingkan dengan Klan Majestic, itu tidak berarti yang terakhir memiliki kekuatan absolut juga. Sikap Wang Teng membawa nada sombong yang, sendirian, cukup untuk menyebabkan ketidakpuasan ringan di antara penonton. Dia pikir dia memberikan wajah yang cukup kepada tuan Rumah Teng, tetapi kata seru Ji San membuatnya tampak seperti pengganggu yang mengancam. Dia menekan amarah mendidih di hatinya, melirik Ji San dengan dingin. “Ji Ole Ketiga, aku bukan tipe orang yang menipu orang lain dari sesuatu yang tidak sepenting ini. Kamu di sisi lain … apa yang akan kamu menenangkan House Wei setelah mereka kehilangan toko, hmm?”

“Jangan mencoba mengubah topik pembicaraan dengan menyebutkan hal-hal yang tidak berhubungan. Tidak ada jaminan, tidak ada taruhan,” Tuan Muda Ji San tersenyum dengan tenang. Wei Tianxiao dengan keras mendukungnya. “Tuan muda Ji San memiliki hak untuk itu. Setiap taruhan yang dibuat oleh House Wei harus transparan dan terbuka. Kami tidak dapat membiarkan klan muda Lord Wang bertaruh pada milik orang lain.”

Wang Teng telah didukung ke sudut oleh rentetan verbal Ji San dan Wei Tianxiao. “Ambil pena dan kertas.” Jika dia akan meninggalkan beberapa bukti, dia akan menjadi tegas tentang hal itu.

“Kami adalah penggarap, apa perlunya pena dan kertas? Bahkan jika bukti tertulis ada, apa yang bisa dilakukan House Teng untuk Anda jika Anda ingin keluar dari itu? ” Tuan Muda Ji San tersenyum dingin. “Para pembudidaya terikat pada aturan yang berbeda. Sumpah surga jauh lebih meyakinkan daripada kontrak apa pun.”

Mata House Lord Teng cerah, menatap Ji San dengan penuh rasa terima kasih. Jelas, dia sangat mendukung sumpah. Jiang Chen mengerutkan kening. “Wang Teng, kamu adalah tuan muda dari sebuah klan, namun kamu rewel seperti seorang wanita tua. Apakah kita bertaruh atau tidak? Jika kamu tidak cukup percaya diri dalam kesempatanmu, maka katakanlah sebelumnya. Mengapa membuang waktu semua orang?” < / p>

Wang Teng sangat marah sehingga dia hampir meludahkan darah. Jika terlihat bisa membunuh, semua orang yang berdiri di dekat Rumah Wei akan menjadi mayat baru. Memaksa dirinya untuk tenang dengan upaya, dia memejamkan mata dengan Wei Tianxiao. “Wei Tianxiao, kamu dengan bebas memotret, sekarang tunggu sebentar dan aku akan menunjukkan untuk apa. Kamu bahkan tidak akan bisa menangis!” Mengatakan ini, ia menoleh ke tuan House Teng. “Lord Teng, jika Anda menginginkan sumpah surgawi, saya akan memberikannya kepada Anda. Tetapi Anda akan segera tahu bahwa kekhawatiran Anda tidak perlu. Kemenangan Klan Majestic pasti.”

Pada saat itu, Wang Teng dipenuhi dengan ketabahan dan kebanggaan, penuh dengan tekad. Dia bersumpah di surga dengan orang banyak sebagai saksi. Wang Teng tidak meninggalkan celah tekstual dalam sumpah, dan menyatakan bahwa jika toko House Teng benar-benar hilang dari House Wei, dia akan mengganti House Teng dengan tempat yang lebih baik milik Klan Majestic dalam Pasar Petani Petani. Dengan sumpah dibuat, Wang Teng bersorak sangat. “Taruhan sudah diatur. Sekarang, mari kita lihat trik lain apa yang kamu miliki!” Dia memandang dengan jijik pada penentangannya.

“Pill King Yu, dengan kedua taruhannya dan aturan di tempatnya, mengapa kita tidak mulai? Waktu adalah uang. Saya yakin ini berlaku untuk semua orang.” Setelah kehilangan keuntungan dalam percakapan verbal, Wang Teng memiliki banyak frustrasi yang muncul. Dia dengan sabar menunggu kemenangan yang menghancurkan, meyakinkan melawan House Wei. Dia hampir bisa merasakan kenikmatan mengambil toko mereka untuk dirinya sendiri.

Pill Raja Yu mengulangi aturan dan bertaruh untuk kejelasan. “Tidak ada pertanyaan final dari kedua sisi, ya? Lalu kompetisi dimulai!”

Ruang kosong dengan cepat dibersihkan. Kesembilan hakim menyebar dalam garis yang solid; pihak taruhan memisahkan diri ke kedua sisi. Taiyuan Lodge memiliki keunggulan absolut baik dalam formasi maupun formasi. “Untuk putaran pertama, masing-masing pihak harus menyerahkan tiga jenis pil. Ingat, tidak perlu menipu kita dengan pil langka. Pil tersebut harus sesuai untuk produksi dan penjualan massal. Tujuan kami bukan untuk melihat pengumpulan pil pribadi Anda, tetapi untuk membandingkan kualitas pasokan pil masing-masing pihak, “Pill King Yu memperingatkan dengan keras.

Duel antara dua toko pil harus melibatkan pil yang sebenarnya tersedia untuk dijual. Tidak ada gunanya mengeluarkan pil yang langka dan dicari, yang hanya disimpan dalam koleksi pribadi. Bagaimanapun, pil-pil itu hampir tidak mewakili kemampuan toko.

Ji San ingin diam-diam mengembalikan Pil Panjang Umur yang ia terima dari Jiang Chen untuk mendukung timnya, tetapi kata-kata Pill King Yu melarangnya. Dari sudut pandangnya, Menara Taiyuan tidak memiliki cara untuk membuat Pil Panjang Umur. Namun, Jiang Chen tidak berniat sama sekali menggunakan Pil Panjang Umur sejak awal. Situasinya bahkan tidak mendekati mengerikan, jadi mengapa mengekspos dirinya sendiri? Selain itu, itu bukan seolah-olah pil yang dia persiapkan sebelumnya adalah biasa juga.

Dia dengan cepat memilih tiga jenis pil. Pil Naga Heptarune Benar untuk terobosan, Pil Erupsi Harimau untuk kekuatan pertempuran, dan Pil Elixir Abadi Setengah Langkah untuk racun. Adapun Aeons Evergreen Pill kosmetik, Jiang Chen memutuskan untuk tidak mengambilnya di depan para hakim. Raja-raja pil di sini semuanya laki-laki, dan pil semacam ini tidak menarik bagi mereka. Sebaliknya, mungkin saja mereka akan menganggapnya sebagai tindakan bodoh yang tidak lazim.

Demi keadilan, ketiga pil itu tidak diminum bersamaan oleh kedua belah pihak. Sebaliknya, mereka disajikan satu per satu, dan tidak ada yang tahu pil apa yang akan dibawa. Pil Naga Heptarune Sejati yang dipilih Jiang Chen untuk putaran pertama ditempatkan di kotak batu giok, diberi label dengan Menara Taiyuan sebagai asalnya, dan dibawa ke hadapan sembilan raja pil. Masing-masing dari sembilan hakim mulai menyelidiki dan memeriksa dua pil. Mereka semua bepergian dengan baik dan berpengetahuan luas. Meskipun tingkat pil yang disajikan tinggi di kedua sisi, mereka tidak terguncang. Setelah sekitar lima belas menit, pemungutan suara dimulai di antara raja-raja pil. Tidak lama sebelum hasilnya keluar. Sebagai pil pertama dari tiga pil di babak pertama, Heptarune True Dragon Pill milik Jiang Chen mencetak kemenangan awal dengan keunggulan 6-3!