Sovereign of the Three Realms – Chapter 796

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 796

Penjajah

“Aku memperingatkanmu lagi, ini adalah milik pribadi yang dimiliki oleh Coiling Dragon Clan, dan benar-benar terlarang. Siapa pun yang masuk secara paksa akan diperlakukan sebagai penyerang! Kami tidak akan bertanggung jawab atas segala konsekuensi yang mungkin terjadi! ” Kapten Zhang tegas. Meskipun pihak lain memiliki jumlah yang cukup banyak dan tampak lebih kuat dari anak buahnya, wilayah ini masih menjadi tanggung jawabnya. Dia tidak bisa mentolerir penyusup. Apalagi dia punya misi sekarang. Wilayah ini untuk sementara berada di bawah yurisdiksi Pill King Zhen, tamu terhormat tuan klan. Lebih penting lagi, Pill King Zhen adalah pria yang santai yang cukup ramah terhadapnya. Kapten Zhang tersanjung oleh perlakuan itu, dan itu membuat resolusi untuk memenuhi tanggung jawabnya semakin kuat.

Orang-orang di seberangnya mengenakan perlengkapan berburu. Orang yang memimpin mereka adalah seorang pria bermata satu dengan sosok kekar dan sikap arogan yang mengintimidasi. “Oh, tutup mulutmu! Kami sedang berburu binatang roh peringkat suci saint sejati dan hampir membunuhnya, tetapi menghilang ke sekitar daerah ini. Kami curiga bermain curang. Kau pasti yang menyembunyikan mangsa kami!”

< p> “Ya, serahkan langsung. Anda harus memperhatikan kemampuan Anda sendiri sebelum mencoba merampok hadiah kami dari kami!”

Kapten Zhang merasa kesal dengan rekayasa mereka. “Aku sudah di sini untuk waktu yang sangat lama, dan aku belum pernah melihat binatang buas sama sekali! Cukup bicara omong kosong, pergi atau mati!”

“Mati? Hati-hati ketika kamu membual, kamu mungkin Luka lidahmu! Mengancam kami saat kau hanya sekelompok penurut yang sedikit? Lelucon! ” Pria bermata satu itu terkekeh dan melambaikan tangan. Selusin orang di sekitarnya dengan cepat berserakan, seringai brutal di setiap wajah. Jelas, mereka menganggap Kapten Zhang dan orang-orangnya berada di bawah mereka.

Kapten Zhang sangat marah, mengangkat tangan berlawanan dengan gerakan mereka. “Laki-laki, bangun!”

Pasukannya telah mengebor bersama untuk waktu yang lama dan dengan demikian terkoordinasi dengan baik. Meskipun kekuatan individu mereka tidak bisa dibandingkan dengan kekuatan pihak lawan, sinkronisitas mereka dalam pertempuran membuat mereka tangguh. Pria bermata satu itu tertawa, suara antara berkotek dan menggeram. Dia menangkap udara, dan kapak pemisah gunung yang besar muncul. Dengan satu goyangan lengannya, dia berubah saat dia melebarkan aura dan qi-nya. Tindakan itu membuat jahitan pada pakaiannya, menaburkan kain ke angin. Otot-ototnya yang beriak memiliki tekstur baja, dan memberi kesan kekuatan yang tak terbatas. Dengan lengan terulur ke langit, pria bermata satu itu berteriak kepada bawahannya, “Saudara-saudara, pegang barisan! Aku akan masuk!”

Dengan teriakan keras, pria itu membanting splitter gunungnya ke tanah. Tanah retak seketika, tumbuh menjadi celah panjang yang berayun ke luar dengan kecepatan menjengkelkan. Ledakan hitam qi meledak dari kapak, meluncur ke arah lawannya seperti sekawanan lembu.

“Keluar dari jalanku!” Pria bermata satu menginjak bumi dan melesat maju dengan tergesa-gesa mustahil, memotong formasi Kapten Zhang dengan ayunan tunggal. Lengkungan gelap yang indah yang dilacak oleh kapak di udara disertai dengan retaknya leher. Prajurit Kapten Zhang ditebang seperti tiang kayu, tidak bisa bereaksi. Delapan kepala tersapu kapak, selamanya berpisah dengan pemiliknya dan terbang menuju cakrawala. Pria bermata satu itu dengan kejam terkekeh-kekeh, “Hancurkan, hancurkan, hancurkan! Aku akan menghancurkan kalian semua!” dihujani dengan daging dan tulang. Kegilaan adegan itu menyulut sisi binatang lelaki bermata satu itu. Dia melemparkan kepalanya ke belakang dengan tawa, dan pertumpahan darah di matanya meningkat. Orang-orang di belakangnya menggonggong untuk mendukung. “Boss Hong’s Universe Axe bukan hanya untuk pertunjukan! Itu pembantaian! “

” Ck tsk, aku juga gatal untuk berkelahi sekarang! “

” Serahkan sebagian untuk kita, bos! “

Kapten Zhang diam-diam terkejut oleh kejahatan pria bermata satu itu. Dia adalah ahli ranah bijak peringkat keempat, tapi Boss Hong ini membawa dirinya seperti ahli ranah bijak tingkat tujuh. Hati sang kapten berlumuran darah ketika melihat nyawa pasukannya menuai seperti gandum. Dengan pisau peraknya yang berkembang, dia berteriak, “Semua orang mundur, aku akan menanganinya!”

Menggambar setengah bulan baja putih berkilau, Kapten Zhang menyapu pedangnya ke arah satu- Pria bermata, menciptakan ruang bagi tentaranya untuk mundur. Namun, anak buahnya tidak memiliki gagasan yang sama. Pasukannya setia sampai mati, dan kehendak mereka besi. Kegigihan musuh mereka hanya memperkuat tekad mereka. Setelah melihat rekan-rekan mereka dipenggal, mereka rela bertarung dengan orang terakhir. “Kapten, tolong mundur! Kami akan membuatnya sibuk!”

Para penjaga tidak mundur di bawah pukulan pria bermata satu itu ketika mereka berteriak, agak maju dengan panik, bergegas menuju musuh mereka. Seperti binatang buas yang marah, mereka tidak memiliki apa-apa selain darah. Mereka rela menyerahkan nyawa mereka.

“Semut yang tidak berguna!” Pria bermata satu itu mencibir. Dia menyapu kapak di tangannya ke arah para pejuang yang datang ke arahnya dalam ayunan horizontal yang lebar. Itu melecut angin puyuh yang menangkap delapan orang di dalam. “Mati!”

Kapak diuraikan dalam kecemerlangan teredam, berkilauan seperti sisik ikan mas hitam yang tak terhitung jumlahnya di dalam air. Tetapi pada saat ini—

Sinar cahaya yang tidak terduga menghantam bilah kapak. Gangguan tiba-tiba tampaknya mengikat kapak dengan kekuatan yang tidak terlihat saat momentumnya macet. Ketika para ahli berdagang pukulan, kemenangan atau kekalahan diputuskan dalam sekejap. Pada saat itu, delapan pria yang sebelumnya dijatuhi hukuman mati melihat peluang untuk menyerang. Semua jenis senjata terbang ke arah pria bermata satu itu dalam kesibukan.

Sangat terkejut dengan pergantian kejadian ini, pria itu mendorong kedua tangan ke depan, mencegat serangan dengan kapaknya. Pada saat yang sama, tubuhnya membungkuk saat ia meluncur mundur. Reaksinya cukup cepat, tetapi meski begitu, dua pedang berhasil menembus pertahanannya.

“Bos!” Anteknya heran dengan pergantian peristiwa, berlari ke sisinya. Pria bermata satu itu mengangkat tangan untuk menghentikan mereka, memindai sekelilingnya sebelum mengunci ke langit utara.

Jiang Chen dan Huang’er meluncur berdampingan ke arah orang-orang yang berkumpul. Mata Kapten Zhang bersinar dengan campuran kejutan yang menyenangkan dan rasa malu yang ringan. Dia tidak dapat melakukan tugasnya sepenuhnya, dan raja pil telah diganggu.

“Pil Raja Zhen, ketidakmampuan saya telah menyebabkan ketidaknyamanan Anda.”

Ekspresi Jiang Chen menyesal. “Kapten Zhang, akulah yang harus meminta maaf. Kamu kehilangan beberapa saudara karena apa-apa karena aku.”

Mendengar kata-katanya meringankan beberapa kesedihan Kapten Zhang dan membawa kehangatan di hatinya. Di sisi lain, pria bermata satu dan bawahannya memeriksa Jiang Chen dengan tatapan aneh. Lebih tepatnya, mereka memeriksa gadis di sisinya. Mata mereka berubah-ubah dan kacau, cahaya kegilaan perlahan menyinari mata mereka, menyoroti perilaku para pria yang buruk dan kasar. Meskipun Huang’er telah membuat beberapa perubahan pada penampilan aslinya, pancaran kecantikannya yang indah tidak bisa ditutupi.

“Bos, ini gadisnya.”

“Heh heh, jadi dia keluar sendiri. Menghemat waktu kita mencari ke dalam. Ini saatnya bagi kita untuk bersinar di depan tuan muda klan, bos! “

” Seorang gadis secantik ini sulit ditemukan di Veluriyam Capital, tsk. Dari mana keindahan ini berasal? “

“Sungguh. Tenang, wajah, dan fisiknya tidak tertandingi! Wanita lain di sisi tuan klan muda tidak bisa membandingkan.”

“Ayo kita lakukan, bos!” Para pengikut Hong semuanya terlihat kurang ajar saat mereka secara terbuka melirik Huanger, hampir seolah-olah mereka berpikir bahwa Jiang Chen, Kapten Zhang, dan orang-orangnya sudah mati. Kelompok terakhir benar-benar diabaikan.

Setelah tinggal di Pulau Myriad Abyss sejak masa kecilnya, Huang’er dibesarkan sebagai wanita di keluarganya. Meskipun dia ditunjuk sebagai kapal kultivasi untuk makhluk lain sejak lahir, statusnya yang tinggi berarti bahwa rakyat jelata tidak memiliki tempat sebelum dia.

Dalam beberapa tahun di pulau yang dihabiskan untuk bepergian bersama Penatua Shun, dia hidup dengan tenang, tanpa melihat banyak orang. Tentu saja, dia belum pernah terkena kekasaran seperti ini dalam perjalanannya. Mendengar sama sekali tidak ada rasa hormat dan kekasaran dari bajingan ini, bahkan seseorang setenang dia merasa sedikit kesal. Sebelum sekarang, sifatnya yang baik hati telah menghentikannya dari membungkuk ke tingkat kejahatan apa pun yang telah melintasi jalannya. Tapi sekarang setelah dia dan hati Jiang Chen selaras, dan emosi mereka saling kenal, dia kesal pada hal-hal yang dikatakan tentang dia di depan pria yang dia cintai.

“Jangan marah. Saya akan menghadapinya. ” Memegang tangan ramping Huang’er dengan ringan, Jiang Chen memberinya pandangan yang menghibur.

Seperti seberkas sinar matahari, gerakannya membuat suasana hati Huang’er jauh lebih baik. “Baik.” Dia mengangguk dengan lembut dalam persetujuan. Huang’er bukanlah seseorang yang secara alami halus, juga tidak suka semata-mata mengandalkan orang lain. Namun, dia sangat senang bertindak dua arah di depan orang yang dia sukai. Dia tahu bahwa Jiang Chen takut akan merusak kesadarannya jika dia menjadi marah dan memicu Kutukan Seratus Generasi lagi.

“Brat, lebih baik kau lepaskan gadis itu. Jika kau tahu apa yang baik untukmu, scram! “

” Gadis, bocah ini tidak terlihat mengesankan sama sekali. Dia mungkin juga tidak berstatus, ya? Bersamanya tidak tampak berharga. Mengapa tidak ikut dengan kami ke klan muda kita Tuan, bukan? Dia memiliki kekayaan yang cukup untuk bertahan lebih dari sepuluh kali seumur hidup! “

” Hei, bos, bukankah dia sekuntum bunga tertancap di tumpukan kotoran sapi? ” Pria lain menampar bibirnya, menyeringai pada Jiang Chen.

Jiang Chen sudah menganggap mereka orang mati di dalam hatinya. Tanpa diganggu oleh lelaki itu, dia bertanya pelan, “Jadi maksudmu, kamu membuat kata-kata tentang berburu, dan tambangmu yang sebenarnya adalah kita?”

Bos Hong sudah pulih sekarang, dan terkekeh sebagai tanggapan . Dia mengunci mata dengan Jiang Chen, tatapannya ganas dan kasar. “Nak, apakah kamu bertanggung jawab atas trik itu sebelumnya?”

“Jawab pertanyaanku dulu,” Jiang Chen berkata dengan dingin.

Boss Hong terlihat tidak terkesan oleh nadanya dan meledak dengan suara parau tawa. “Ah, kamu lebih pintar daripada kamu melihat! Kenapa kamu tidak melihat dirimu di cermin dulu, Nak. Apa yang membuatmu berpikir kamu layak menjadi seorang gadis secantik dia, hmm? Bagaimana pepatahnya?”

“Kekayaan pria adalah kehancurannya sendiri ketika itu menyebabkan keserakahan pada orang lain.” Seorang bawahan melangkah maju, memengaruhi udara yang busuk seperti yang dia kutip. “Aha, ya, itu haknya. Nak, kamu tidak memiliki kemampuan, dan kamu juga tidak terlihat seperti pewaris rumah bangsawan, tapi kamu membawa keindahan ke mana pun kamu pergi. Itu kejahatanmu!” Bos Hong menatap Huang’er secara terbuka, tidak berusaha menyembunyikan kekesalan dalam pandangannya. Bibirnya yang sesekali hanya menambah bahan bakar ke api.