Sovereign of the Three Realms – Chapter 8

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 8

Mengejutkan Aula Penyembuhan

Seseorang harus mengatakan, medali naga berukir memiliki pengaruh yang cukup besar. Entah itu adalah hallmaster Healing ketiga, atau para tetua, tidak ada dari mereka yang berani meremehkan pemegang medali naga.

Bukan karena mereka tidak berani menghina karakter seperti itu; itu lebih dari yang tidak mereka inginkan.

Jiang Zheng dengan cepat diundang ke dalam. Selain hallmaster ketiga, ada seorang pria dan wanita yang hadir juga, yang sepenuhnya menunjukkan kedalaman ketulusan Hall.

Itu bukan pertama kalinya Jiang Zheng datang ke Hall of Penyembuhan. Orang berperingkat tertinggi yang dia lihat sebelumnya adalah seorang administrator, dan itu hanya sepintas. Dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk memulai percakapan.

Tapi, hari ini, seorang hallmaster dan dua orang tua berdiri di depannya dan memperlakukannya sebagai tamu terhormat.

Bukankah ini perubahan nasib yang drastis?

Jiang Zheng merasa benar-benar baik di dalam, tetapi tidak membiarkannya pergi ke kepalanya. Dia dengan tegas mengatakan pada dirinya sendiri untuk tenang dan untuk tidak menunjukkan rasa takut. Dia tahu bahwa orang-orang ini tidak memberikan wajahnya, tetapi medali itu sebagai gantinya.

Karena dia memiliki medali di lengan bajunya, apa yang harus dia takuti?

Seseorang harus memberikan baginya, Jiang Zheng adalah hal lain yang baik-baik saja. Tiga hallmaster masih belum bisa membacanya setelah tiga putaran minum teh. Dia tertawa kecil dan berkata, Tuan yang mulia ini membawa medali yang diberikan oleh raja sendiri. Pak harus individu yang tidak biasa. Bolehkah kami mengumpulkan sedikit tujuan Anda di sini hari ini? ”

Diberikan oleh raja sendiri? Jiang Zheng hampir melemparkan cangkir teh dari tangannya dengan ketakutan.

Ketika Jiang Chen memberinya medali ini, dia hanya mengatakan bahwa itu akan berguna, tetapi tidak menghirup isyarat bahwa itu telah terjadi. dianugerahkan oleh raja sendiri. Dia akhirnya mengerti mengapa Aula Penyembuhan bersikap sangat sopan.

“Sejujurnya, itu bukan masalah besar. Saya datang untuk mendapatkan beberapa bahan obat, dan untuk mendiskusikan sedikit bisnis dengan Aula Anda. ”

Membeli bahan obat adalah hal kecil di mata hallmaster dan tetua, sesuatu yang tidak akan mereka tanyakan lebih jauh tentang. Mereka jauh lebih tertarik pada ‘tempat bisnis itu.’

“Bolehkah kita tahu bisnis apa ini?” Tanya sang hallmaster tanpa bertanya. Dia tidak akan terburu-buru menyetujui sesuatu sebelum mendapatkan pemahaman penuh tentang latar belakang orang asing ini.

“Saya punya resep pil di sini, resep yang telah hilang sejak zaman kuno.” Jiang Zheng tidak peduli dengan obrolan ringan dan langsung ke pengejaran. Saya tidak akan menjual resep ini, hanya berbagi keuntungan. 50/50: Anda bertanggung jawab atas bahan obat, saya hanya akan memegang kepemilikan. “

Memegang kepemilikan dan meminta pembagian 50/50, ini meminta banyak.

Bahkan jika itu adalah resep pil eksklusif, bukan seolah-olah Aula Penyembuhan belum pernah melihatnya sebelumnya. Orang ini terlalu banyak menuntut. Perpecahan 50/50, ini adalah perampokan belaka!

Heh, Aula telah melihat bagian kita dari perdagangan resep pil sebelumnya. Kami selalu membeli pemilik sebelumnya, dan tidak memiliki preseden untuk berbagi keuntungan. Belum lagi fakta bahwa kita menanggung biayanya. Perpecahan 50/50 ini adalah … itu benar-benar … Mari kita begini: Bolehkah saya melihat resepnya terlebih dahulu? “

hallmaster ketiga tidak menutup negosiasi, tapi jelas bahwa dia tidak terlalu antusias. Mengenai membaca resepnya, ia melakukannya karena rasa hormat profesional.

“Anda dapat melihatnya dengan baik, saya khawatir Anda tidak akan bisa memahaminya. Ah terserahlah, kamu bisa melihatnya. Saya memiliki metode pemurnian, dan saya sudah meninggalkan beberapa bahan terpenting. Jangan ragu untuk memeriksanya, tetapi bahkan tidak berpikir untuk mencurinya. “

Jiang Zheng dengan murah hati mengeluarkan daftar itu dan berbicara dengan cara yang ceroboh dan acuh tak acuh. Dia setenang gunung. Jelas terlihat bahwa dia sepenuhnya nyaman dengan situasinya sekarang dan berinteraksi dengan figur otoritas Hall dengan mudah. ​​

Hallmaster ketiga mengambil resep, melirik dan sedikit mengerutkan alisnya. Bagaimana ini resep pil yang telah hilang selama berabad-abad?

Sepotong kertas biasa, tulisan tangan biasa … kesan pertamanya adalah ini adalah penipuan.

Jika Anda ingin palsu resep pil kuno, setidaknya menemukan selembar kertas menguning dan menulis dalam kaligrafi bijak.

Apa-apaan ini?

Palsu ini benar-benar tidak memiliki usaha. Apakah dia bermaksud menggunakan medali naga untuk menipu Hall of Healing?

Kedua tetua juga melihat resep dengan ekspresi aneh di wajah mereka. Tatapan mereka bertemu, dan keduanya bisa membaca “penipuan” di mata satu sama lain.

Kepala sekolah ketiga mengambil kembali resep itu dan meneliti lagi. Alisnya berkerut, Pil Karma Surgawi. Saya belum pernah mendengar pil ini. “

” Ini resep pil dari zaman kuno. Apakah tidak normal bahwa Anda belum pernah mendengarnya? Jika sudah, apakah itu akan menjadi resep yang sudah lama hilang? ”Jiang Zheng dengan tenang membasahi bibirnya dengan seteguk teh.

Dia meletakkan cangkir teh dan tutupnya di atas meja dengan satu gerakan halus. Kamu sudah melihat resepnya sekarang tetapi tidak bisa mengenali nilainya yang sebenarnya. Akan ada orang lain yang bisa. Saya tahu pikiran Anda. Anda berpikir bahwa tulisan dan tulisan tangan ini terlihat terlalu umum, dan itu palsu. Ah, terserahlah. Seseorang tidak dapat berbicara dengan serangga musim panas tentang es. Jika Anda mengerti, Anda tidak perlu kata-kata penjelasan. Jika Anda tidak melakukannya, maka tidak ada bedanya jika saya berbicara sampai wajah saya biru. Aku tidak akan mengganggumu lagi. Selamat siang.”

Meskipun Jiang Zheng berbicara dengan sikap yang bebas dan mudah, hatinya berdebar seperti drum. Ini adalah skema terakhirnya: bermain keras untuk mendapatkannya. Berpura-pura menjadi karakter yang dalam, berpura-pura tidak peduli.

Jika mereka tidak menyukainya, maka dia benar-benar kehabisan ide.

Ai. Saya berharap bahwa Kuil Dewa Petani atau Taman Pill King mengenali nilai di mana letaknya. Mari kita berharap bahwa tidak ada banyak pil amatir dan tidak ada satu pun master yang layak mendapatkan gelarnya di ibukota besar ini. ”

Jiang Zheng menunjukkan minat yang menurun saat dia dengan sembarangan berdiri dan bersiap untuk pergi. < / p>

Kepala sekolah ketiga merasa Jiang Zheng agak misterius karena yang terakhir cukup sulit dipahami dan secara gratis dan mudah dijelaskan. Jika tamu mereka pergi begitu saja, itu berarti Aula Penyembuhan tidak menawarkan penghinaan. Berbicara secara logis, mereka seharusnya cukup senang dengan pergantian peristiwa ini.

Tapi untuk beberapa alasan, pemimpin ketiga merasa bahwa jika mereka membiarkan tamu ini pergi seperti ini, Hall akan kehilangan sesuatu. < / p>

Rasa penasarannya memuncak, hallmaster ketiga berseru, Pak, tolong tahan langkahmu! Hallmaster tuanku Hall dan hallmaster kedua akan kembali hanya dalam beberapa hari. Meskipun saya tidak tahu pil ini, mungkin mereka … “

” Ah, lupakan saja. Kesempatan dan keberuntungan tidak menunggu siapa pun. Saya datang ke Aula Penyembuhan dengan iseng hari ini. Saya tidak memiliki kesabaran untuk menunggu beberapa hari untuk Anda. Siapa yang mengira bahwa Aula Penyembuhan yang agung tidak akan memiliki satu orang pun yang dapat mengenali nilai resep ini. Sayang sekali, sayang sekali. ”

Jiang Zheng maju dengan mundur, dan meningkatkan permainannya untuk bermain keras.

Kepala sekolah ketiga dan dua tetua tak ada yang mengatakan sebagai tanggapan dan akan dengan senang hati mengirim tamu mereka sepanjang jalan mereka, ketika dengusan dingin menembus lorong. Suara angkuh menembus dengan kuat di udara, “Resep apa? Para tamu yang kosong seperti itu, bawalah itu ke hadapanku. “

Jiang Zheng ragu-ragu dan akan berbicara ketika pemimpin ketiga tersenyum,” Itu akan menjadi penatua Shun. Penatua Shun adalah orang asing, tetapi ahli yang tinggal di Aula dan kelas berat di dunia kedokteran pil. Bahkan bangsawan tuan rumah Hall saya harus memberikan penghormatan kepada Penatua Shun.

“Bisakah pakar penduduk membuat keputusan?” Jiang Zheng menancapkan hidungnya ke udara.

“Jika itu adalah penatua Shun yang melakukan penilaian, Aula akan mempercayai penilaian penatua Shun. “

Seorang pakar residen dapat memiliki pengaruh dan goyangan seperti itu? Pakar residen seperti apa ini? Jiang Zheng berpikir itu sangat aneh, tapi ini bukan yang dia pedulikan.

Resep pil diteruskan ke ruangan lain, tempat seorang lelaki tua berambut putih, yang telah menyaksikan perjalanan waktu, mengambil kertas itu. Dia meliriknya, dan pada awalnya berpikir sama dengan hallmaster ketiga. Tetapi dia kemudian mengerutkan alisnya dan mulai berpikir keras.

Kerutannya semakin dalam setelah beberapa saat, dan dia bergumam pada dirinya sendiri, Bisakah resep pil seperti itu ada di bumi ini? Bisakah saya menapaki jalan dao alkimia selama dua ratus tahun, namun masih begitu bodoh? ”

Penatua Shun tiba-tiba berdiri dan mendorong membuka pintu untuk melangkah ke taman di belakang ruangan. Ada seorang gadis berpakaian sutra hijau pucat di tengah-tengah taman, berdiri di tengah-tengah sepetak bambu hijau giok. Dia memberi makan beberapa burung saat kabut pagi menyinari kulit putih saljunya, mengubahnya sehitam suet.

“Huanger,” panggil Penatua Shun.

Gadis itu berbalik dan ditampilkan keindahan yang menakjubkan yang sama memesona dengan bulan perak, putih salju, pemandangan paling indah. Beberapa jejak kesedihan samar dapat ditemukan di alisnya, menambahkan sedikit kesedihan pada kecantikannya yang sebaliknya memikat.

Untuk menemukan kecantikan seperti itu di bumi, itu adalah kecocokan bahkan untuk peri di surga.

“Ya, Penatua Shun?”

Penatua Shun tersenyum, “Saya baru saja menerima resep pil tetapi tidak bisa meletakkan jari saya di atasnya. Huang, apakah kamu akan mengawasinya? “

Gadis itu tersenyum ringan. Senyum itu merapikan alisnya dan membubarkan kesuraman, menghidupkannya.

“Jika bahkan Shun yang lebih tua tidak bisa keluar, maka Huang tidak mungkin melakukan yang lebih baik. Biarkan saya memeriksanya. “

Ketika dia menangani resep itu, Huang’er tidak mengomentari kertas atau tulisan tangan, tetapi tanpa sadar memberikan napas rendah,” Pil Heavenly Karma? Ini adalah resep kuno. “

Ekspresinya semakin heran ketika dia membaca lagi. Akhirnya, dia membaca resep dari atas ke bawah lagi, Saya pernah melihat resep pil ini dalam sebuah buku klasik yang berharga, tetapi itu tidak lengkap. Namun bahan-bahan yang terdaftar, persis sama dengan yang tercantum di sini. Daftar dalam buku klasik tidak selengkap yang ada di sini. “

Sekarang giliran Shun yang terkejut,” Jadi ini berarti resep pil Heavenly Karma itu asli? “

“Nyata atau tidak, Huang’er belum pernah melihat resep lengkap sebelumnya. Tetapi mengikuti alur pemikiran ini, sangat mungkin resep ini nyata. Penatua Shun, dari mana resep pil ini berasal? “

Wajah Penatua Shun tiba-tiba menjadi hidup ketika cahaya animasi bersinar dari matanya. Tapi dia sepertinya memikirkan sesuatu yang menyedihkan, dan cahaya itu perlahan memudar lagi.

Ai, bahkan jika pil Karma Surgawi ini nyata, itu hanya standar emas untuk luka fisik. Tidak ada gunanya melawan penyakitmu, Huang’er. “

Kegembiraan Penatua Shun mereda setelah dia berbicara.

Namun, Huang’er adalah orang yang tersenyum dan berkata,” Penatua Shun, hal-hal yang ditulis dalam bintang-bintang tidak dapat dipaksakan. Serahkan saja pada takdir. “

Resep pil berjalan kembali ke hallmaster ketiga dan tetua, bersama dengan kalimat memalukan dari penatua Shun,” Resep itu kemungkinan besar nyata, dan jika itu masuk ke produksi , maka semua pil penyembuhan Kerajaan Timur Anda, dan bahkan yang dari enam belas kerajaan tetangga, adalah sampah dibandingkan dengan itu. Permintaan akan mengering karena pil Karma Surgawi akan menguasai pasar. Anda memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya! “

Jelas bahwa meskipun penatua Shun hanya seorang ahli penduduk, statusnya sangat tinggi dan bahkan Aula Penyembuhan mengetahuinya.

Kepala sekolah ketiga terkesima. Dia tidak mengantisipasi bahwa, setelah penilaian penatua Shun, pil palsu yang melampaui kata-kata itu kemungkinan besar akan menjadi nyata.

Itu bagus dan semuanya, tetapi kata-kata penatua Shun terlalu menakutkan. Pil Karma Surgawi ini akan menyebabkan semua produk serupa lainnya ditarik dari rak? Ini terlalu menakutkan untuk direnungkan.

Ini menyudutkan pasar! Memojokkan pasar berarti untung besar dan laba atas investasi sangat tinggi. Bahkan memikirkannya saja sudah cukup untuk membuat seseorang bergidik di seluruh.

Sebaliknya, Jiang Zheng mampu meletakkan hatinya untuk beristirahat ketika dia mendengar penilaian Penatua Shun. Apa penyelamat; sungguh ahli! Dia benar-benar keluarga, seseorang yang mengakui nilai sebenarnya dari hal-hal!

Jiang Zheng sangat takut bahwa penatua Shun akan menyimpulkan dengan “sampah” sebagai penilaiannya. Jika itu yang terjadi, maka dia, Jiang Zheng, akan diusir dari Aula dalam eksodus yang berdebu.

Tapi sekarang, dipersenjatai dengan penilaian penatua Shun dan mengamati reaksi hallmaster ketiga, Jiang Zheng tahu bahwa duke muda telah memenangkan taruhan ini. Dia benar-benar mendapat bantuan dari para dewa!

Dia mendapatkan kepastian dan kartu as di lengan bajunya, oleh karena itu sikap Jiang Zheng menjadi semakin superior. Dia tersenyum tipis, Melihat Aula Penyembuhan tidak mau mengungkapkan apa-apa, maka aku tidak akan membuang waktu saya lebih jauh. Perpisahan. “

” Pak, tolong tunggu! “Kepala sekolah ketiga menjadi sedikit stres.

Dia tidak mampu untuk tidak melakukannya, jika pil Karma Surgawi ini berakhir di tangan kompetisi, maka itu akan menjadi perkembangan yang sangat buruk. Di masa depan, tidak hanya pasar Kerajaan Timur akan didominasi oleh pil ini, demikian juga pasar dari 16 negara tetangga.

Itu memang pemikiran yang menakutkan.