Sovereign of the Three Realms – Chapter 821

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 821

Tes Dimulai

Jiang Chen duduk di kursinya, wajahnya sama sekali tidak terganggu. Namun, dia mendapat kesan bahwa Kaisar Peafowl telah melirik sekilas dengan penuh semangat saat dia mengucapkan kata-kata itu.

Selain Jiang Chen, Ji San menusuknya dan berkata melalui transmisi suara, “Saudaraku, aku pikir Kaisar Peafowl sedang menatapku barusan. Apakah Anda melihat sesuatu? “

Jiang Chen terdiam. Orang ini benar-benar narsis. Namun, Jiang Chen tidak akan mengatakan yang sebenarnya. Melihat wajah saudaranya yang penuh dengan kegembiraan, Jiang Chen tidak tega untuk memecahkan gelembungnya. Bagaimanapun, akan terlalu kejam bagi seorang pria untuk mengalami pukulan dalam kehidupan profesionalnya setelah menderita kesengsaraan sentimental belum lama ini.

“Bapak-bapak dan ibu-ibu, sekarang Yang Mulia telah berbicara, semua orang memiliki untuk menghargai kesempatan luar biasa ini. ”Berbagai tuan klan juga senang. Mereka memandangi anak-anak mereka sendiri dan mulai mendiskusikan perkembangan dengan mereka. Segera setelah itu, anak-anak muda semua dipenuhi dengan kegembiraan, ingin memberikannya. Orang-orang muda yang diundang kali ini berjumlah delapan belas, termasuk Jiang Chen. Mereka semua adalah jenius tingkat pertama dari berbagai klan besar.

“Kita tentu saja tidak bisa berterima kasih pada Yang Mulia atas berkahnya.” Tuan klan Klan Naga Penggulung Naga terkekeh. Jika aku berani, Pill Master Zhen yang hadir di sini juga jenius yang mencolok. Saya ingin tahu apakah mungkin bagi Yang Mulia untuk memasukkannya dalam ujian Anda? “

Dengan tawa yang tulus, Kaisar Peafowl berkata,” Karena semua orang di sini adalah tamu saya, semua orang secara alami akan diperlakukan sebagai sama. “

A

Jiang Chen tidak terlalu tertarik, tetapi provokasi yang bisa dia lihat dari mata orang-orang ini membuatnya tidak bahagia. Dia segera menangkupkan tinjunya dengan hormat. “Banyak terima kasih atas bantuan Yang Mulia.” Kata-katanya jelas menyatakan niatnya untuk berpartisipasi. Permaisuri Peafowl tertawa terbahak-bahak. Dia diam-diam menghela nafas lega tanpa alasan sama sekali ketika dia melihat Jiang Chen setuju untuk berpartisipasi. Dia sebenarnya sedikit khawatir. Jika orang lain tahu kerangka berpikir Kaisar Peafowl, mereka kemungkinan akan membuka rahang mereka karena terkejut.

Melihat Jiang Chen benar-benar akan berpartisipasi, para murid dari klan besar lainnya tiba-tiba sedikit tersingkir. Jelas, raja pil ini dari rumah bangsawan yang menerima perlakuan mulia seperti itu tidak cocok dengan mereka. Bagaimanapun, bahkan batang-batang rumah bangsawan tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi.

Beberapa orang yang berpikiran sempit sudah merencanakan bagaimana menempatkannya di tempatnya ketika ada kesempatan. Mereka juga bisa memberi tahu dia pada saat yang sama bahwa bahkan seorang jenius pil tidak dapat dengan ceroboh menempelkan hidungnya di wilayah jenius bela diri.

“Apakah Anda semua siap?” Kata Cloudsoar Monarch. “Jika Anda siap, maka silakan maju.”

Semua jenius bergegas maju untuk mengalahkan yang lain dan berkumpul di dekat Cloudsoar Monarch. Jiang Chen mencapai kelompok di belakang Ji San dengan langkah santai. Dia melihat beberapa keturunan klan dengan ejekan yang tidak tersamar di wajah mereka begitu dia mencapai kelompok, tampaknya sedikit bermusuhan dengannya. Jiang Chen sudah lama terbiasa dengan sikap tidak berarti seperti itu. Dia tidak merasa ingin memperhatikan mereka, dan hanya menjawab dengan senyum yang ceroboh. Bagi yang lain, sikapnya terlihat sebagai penghinaan yang mencolok. Xiao Suo berkata dengan senyum dingin, Ole Ketiga, apakah Anda menjadi pikun? Kamu bahkan nyaman dengan raja pil tamu rumah bangsawan sekarang? ”

Keduanya adalah musuh pribadi. Itu tidak mengherankan bagi mereka untuk berada di tenggorokan masing-masing.

Senyum menghina adalah satu-satunya jawaban Ji San. “Fatso, apakah kamu pikir kamu cukup berkualitas untuk menjalankan mulutmu di hadapanku?”

Miao Suo akan berbicara ketika dia melihat mata Cloudsoar Monarch padanya. Sosoknya yang besar tiba-tiba bergetar. Wajahnya pucat, dia tidak bisa menemukan keberanian untuk mengatakan omong kosong lagi.

“Apakah Anda melihat Peafowl Lotus Pond?” Cloudsoar Monarch menunjuk ke Peafowl Lotus Pond yang luas yang bergelombang dengan gelombang biru. Itu sangat luas sehingga orang tidak bisa melihat dari satu ujung ke pantai yang berlawanan dalam satu tatapan.

“Anda masing-masing akan diberi daun lotus. Anda harus mencapai tepi kolam lainnya dengan bantuan daun teratai ini. The Thousand Peafowl Mural ada di sana. Yang harus Anda lakukan adalah bermeditasi dengan Mural. Yang Mulia Peafowl telah meninggalkan peluang di sana. Apakah Anda dapat memperolehnya akan tergantung pada keberuntungan Anda sendiri. Tentu saja, perlu diingat bahwa apakah Anda dapat mencapai Mural itu sendiri merupakan masalah. Setidaknya ada tiga uji coba yang terlibat. “

Seseorang harus mengakui bahwa kesulitannya besar. Jiang Chen tidak peduli. Berdiri di dalam kelompok orang-orang, matanya sedikit tertutup, dia tampaknya hanya bermeditasi tanpa peduli dengan berbagai reaksi di sekitarnya.

“Kakak?” Ji San bertanya dengan hati-hati.

“Tetap tenang.” Jiang Chen hanya mengucapkan dua kata.

Ji San yang terkejut segera menyadari sesuatu. Dia menenangkan pikirannya. Dua kata Jiang Chen berdering di benaknya seperti bel besar. Dia menyadari bahwa dia berada dalam kondisi pikiran yang berkepala ringan setiap sejak tiba di Gunung Suci Peafowl. Keadaan pikiran seperti itu belum hilang bahkan sekarang. Bagaimana dia akan menghadapi kontes dalam suasana hati seperti itu?

Beberapa keturunan klan tidak memperhatikan penampilan Jiang Chen. Mereka pikir Pill King Zhen ini benar-benar suka melakukan tindakan misterius. Seberapa jauh seorang jenius pil pergi dalam situasi seperti itu? Tidak masalah seberapa keras dia memainkan peran itu. Cloudsoar Monarch tampak sangat tertarik pada Jiang Chen. Tatapannya mengungkapkan sedikit kekaguman ketika menyapu Jiang Chen. Bahkan dengan menyisihkan bakat apa pun yang dia miliki di dao pil, kepemilikan diri pemuda ini jelas di luar kebiasaan. Tidak setiap remaja putra dapat tetap tenang dengan hanya menghendakinya.

Dalam suasana kompetitif seperti itu, seorang pria muda yang bisa menutup mata terhadap pandangan provokatif dari pesaing lain, telinga yang buta terhadap segala macam kata-kata provokatif, jelas merupakan pemandangan yang langka. Bagaimanapun, semua anak muda cenderung mudah marah. Ketika datang ke budidaya bela diri, semua jenis perasaan negatif adalah sumber setan internal.

Dengan gelombang luas dari Cloudsoar Monarch, riak biru tiba-tiba melonjak. Delapan belas daun teratai muncul entah dari mana dan jatuh di permukaan kolam. Hadirin sekalian, ini adalah kapal yang akan membawa Anda ke pantai lain. Ingat, jangan menganggapnya sebagai danau biasa. Di tempat ini, kultivasi Anda, kekuatan Anda, kecerdasan dan kebijaksanaan Anda, semuanya akan tercermin dengan jelas. Tidak ada yang bisa memastikan untuk menjadi pemenang sebelum tertawa tawa terakhir. “Cloudsoar Monarch memerintahkan,” Berada di jalanmu. “

” Saudaraku, lakukan yang terbaik! “Ji San melompat pada daun lotus. Dengan anggukan, Jiang Chen juga melompat ke atas daun teratai.

Pada saat Jiang Chen mendarat di daun teratai, dia menyadari tidak ada pesaing lain yang terlihat lagi ketika dia melihat sekeliling. Apa yang tersisa di tempat mereka adalah hamparan air putih yang luas. Dia mengamati pemandangan itu sejenak tanpa rasa takut atau khawatir, kemudian memanggil energi internalnya dan perlahan mendorong daun teratai maju tanpa berjuang untuk kecepatan yang berlebihan. Jiang Cheng berpikir kata-kata terakhir Cloudsoar Monarch sama sekali tidak biasa. Terutama ketika dia mengatakan bahwa “tidak ada yang bisa memastikan menjadi pemenang sebelum tertawa tawa terakhir.” Jelas ada makna yang tersembunyi di dalamnya.

Dengan kata lain, hanya orang yang memiliki tawa terakhir yang akan jadilah pemenang. Dalam hal itu, mengejar kecepatan buta di awal mungkin bukan hal yang baik. Terutama ketika mereka akan mengalami tiga rintangan di jalan, paling tidak. Jiang Chen membuka Mata Dewa dan mengamati sekelilingnya. Meskipun Cloudsoar Monarch tidak menyebutkan apakah akan ada elemen bahaya, berhati-hati tidak bisa melukai keduanya.

Sesuatu tiba-tiba muncul dalam kesadaran Jiang Chen setelah seperempat jam. Dia tiba-tiba menyipitkan matanya dan melihat ke depannya. Dia melihat banyak aliran air putih secara paksa mempartisi kolam seperti blokade baja, menghalangi jalannya.

“Apakah itu kendala pertama?” Jiang Chen melambat dan dengan cermat mempelajarinya sejenak. Dia menyadari itu adalah formasi pemisah.

Formasi ini tidak terlalu rumit. Itu murni menggunakan sifat-sifat air untuk membuat lapisan demi lapisan gelombang lipat untuk memblokir ruang. Jika dia tidak bisa menembus blokade ini, maka dia tidak bisa maju lebih jauh. Segalanya sesederhana itu. Jiang Chen melambaikan tangannya tanpa berhenti. Sesuatu muncul di dalamnya: itu adalah Penusuk Moonshatter yang diperolehnya dari Cao Jin setelah dia membunuh yang terakhir. Item ini hanya dibuat khusus untuk penghalang ini. The Moonshatter Awl tidak lain adalah artefak pemecah formasi. Saat itu, Cao Jin telah menggunakan Penusuk ini dan, bersama dengan beberapa anggota sekte-nya menggunakan teknik pemecahan formasi, mereka menghancurkan formasi di sekitar Mt. Mirage Rippling. Dari situ bisa dilihat betapa konyolnya Penusuk Moonshatter itu.

Jiang Chen bukan salah satu dari mereka yang tidak fleksibel. Dia mencengkeram Awl dan dengan kejam menebasnya. Sinar cahaya bulan seperti menembak pada lapisan gelombang lipat. Setelah tujuh hingga delapan tebasan berturut-turut, sinar cahaya seperti bulan bercampur menjadi satu dan memecahkan celah kecil di gelombang yang terlipat dengan gemuruh yang keras. Segera setelah pembukaan muncul, struktur internal formasi tiba-tiba hancur dan hancur, menjadi semprotan air yang tak terhitung jumlahnya yang tersebar seluruhnya dengan tabrakan. Air melonjak tiba-tiba sebelum memulihkan ketenangannya sesaat kemudian. Jiang Chen tidak berhenti setelah melihat rintangan pertama. Dia mengarahkan daun teratai dan melanjutkan perjalanannya ke depan. Dia telah melewati rintangan pertama ini dengan lebih mudah daripada orang lain. “Sekarang saya telah berurusan dengan rintangan pertama, apa yang akan terjadi berikutnya?” Jiang Chen tidak terlalu senang atau puas meskipun telah mengatasi kendala pertama. Rintangan pertama mungkin tidak terlalu sulit, tetapi dia akan membutuhkan waktu yang lama dan banyak energi tanpa Penusuk Moonshatter. “Sepertinya Yang Mulia sedang serius saat ini?” Jiang Chen tidak bisa membantu tetapi menjadi sedikit lebih tertarik pada tes ini. Dia mungkin sudah memiliki banyak hal, tetapi seseorang tidak pernah memiliki terlalu banyak hal baik.