Sovereign of the Three Realms – Chapter 846

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 846

Surat Rahasia Pillfire City

Tidak ada tempat lagi bagi lelaki lain di hati Daner, karena setiap inci sudah menjadi milik satu orang. Entah itu jenius superlatif, atau pria paling tampan di dunia, mereka hanyalah pejalan kaki yang tidak berarti baginya. Pria itu adalah langit dan buminya, seluruh dunianya dan sumber kebahagiaannya.

Perasaan yang tumbuh antara pria dan wanita sangat menarik seperti itu. Itu juga sifat Dan. Dia benar-benar tidak berdaya untuk melepaskan diri dari perasaannya. Dia tidak merasakan sedikit penyesalan tidak peduli seberapa banyak kesulitan yang dia derita. Dalam benak Daner, pria ini adalah seseorang yang sakral, cita-cita yang tidak bisa dilanggar oleh siapa pun. Dia tidak akan pernah membiarkan siapa pun mengatakan setengah kata terhadapnya.

Alasan mengapa dia tidak pernah menyebutkannya kepada orang lain adalah bahwa dia tidak ingin mendengar pendapat negatif sedikit pun tentang dia. Daner telah membuat setiap keputusan dalam hidupnya berdasarkan kemauannya sendiri. Dia bahkan mungkin sama sekali tidak menyadari bahwa dia membawa darah dan dagingnya. Jika dia benar-benar tipe pria yang mencintai dan meninggalkan mereka, maka dia akan memiliki kesempatan untuk melakukannya kembali ketika dia mengungkapkan perasaannya kepadanya. Tapi dia belum melakukannya. Jadi Daner tahu dia adalah pria sejati. Dia tidak pernah meragukan hal itu.

Cuier bingung ketika dia melihat kemarahan wanita muda itu. Pandangannya jatuh ke lantai saat dia tergagap, Nona, Cuier salah lagi. Jangan marah, oke? “Air mata gadis pelayan itu mengalir di pipinya ketika Daner diam. Nona, jika aku membuatmu marah, maka pukul aku atau berteriak padaku. Jangan tahan di dalam. Yang Mulia berkata bahwa Anda terlalu khawatir, sehingga kekhawatiran Anda terkubur terlalu dalam. Anda tidak dapat terus merajuk sendiri lagi, atau itu akan buruk bagi kesehatan Anda, “kata Cuier sambil menahan isak tangisnya.

Dan menghela napas kecil. Cuier, Anda salah menuduhnya karena Anda tidak mengenalnya, jadi saya tidak akan menyalahkan Anda. Jangan biarkan itu terjadi lagi. “

Cuier bergegas untuk mengangguk. Tidak akan ada waktu berikutnya. Nona, kamu bisa mengeluarkan lidahku jika kamu mendengar aku berbicara omong kosong lagi. “

” Apakah aku kejam itu? “Dan’er tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

Cuier tertawa terbahak-bahak meskipun dia menangis. “Nona, kamu sama sekali tidak kejam, kamu sangat baik padaku. Saya tidak bisa mengungkapkan betapa beruntungnya saya memiliki Yang Mulia memilih saya untuk melayani di sisi Anda. Nona, jangan marah padaku, aku mohon. Jika Yang Mulia menganggap pelayanan saya kurang, saya harus meninggalkan tempat ini. Cui’er tidak ingin meninggalkan Gunung Peafowl Suci. “

Di Gunung Peafowl Suci, bahkan seorang gadis pelayan adalah gadis pelayan kelas atas. Keluarga Cui pernah naik coattail dan naik di dunia semua berkat dia. Jika dia akan diusir dari Gunung Peafowl Suci, keluarganya mungkin akan kembali ke stasiun mereka sebelumnya. Begitulah prestise Sacred Peafowl Mountain. Bahkan hamba biasa memiliki pengaruh yang tidak terduga.

Saya tidak akan membiarkan Anda pergi. Saya akan selalu merasakan sesuatu yang salah tanpa Anda mengoceh di telingaku. “Dan tidak akan benar-benar marah pada seorang gadis pelayan yang jujur ​​dan blak-blakan. Dia menenangkan kecemasan Cui dengan beberapa kata dan mengubah topik pembicaraan. “Baiklah, Cuier, sekarang katakan padaku apa yang sebenarnya terjadi dengan pertarungan pil itu?”

Cuier benar-benar melupakan kecemasannya sebelumnya dan gemetar dalam kegembiraan. Sifat gosipnya muncul ke permukaan sekali lagi ketika dia tanpa lelah menceritakan kisahnya, naik turunnya suaranya mirip dengan pendongeng. Bagaimanapun, gadis ini tinggal di Gunung Peafowl Suci. Meskipun dia tidak memiliki senioritas untuk menyaksikan duel secara pribadi, dia masih mendengar beberapa rumor. Berita yang terdengar di Gunung Peafowl Suci jauh lebih dapat diandalkan daripada yang ada di dunia luar. Jadi, dia memberi tahu Nona Dan setiap berita gembira yang dia tahu.

“Jadi itu berarti bahwa penilaian Yang Mulia sama tajamnya seperti sebelumnya. Ada begitu banyak raja pil yang luar biasa di gunung, tetapi ia memilih orang luar muda daripada mereka. Saya yakin tidak ada yang mengerti Yang Mulia ketika ia sampai pada keputusan ini. Mereka pasti meragukannya, kan aku benar? “Dan menghela nafas.

” Nona, wawasanmu sama tajamnya seperti biasa. Dari atas ke bawah, banyak orang di gunung benar-benar mempertanyakan keputusan Yang Mulia. Saya mendengar bahwa dari empat raja besar, selain dari Raja Cloudsoar, tiga lainnya semuanya sedikit skeptis, belum lagi kaisar besar lainnya di Ibukota, “kata Cuier, sepenuhnya bersemangat.

< Namun faktanya telah membuktikan bahwa Yang Mulia tetaplah Yang Mulia. Yang Mulia masih yang berdiri paling atas di Ibukota, orang yang melihat paling jauh. Semua orang adalah satu langkah, atau sepuluh, bahkan seratus langkah di belakang. ”Daner bertingkah kagum ketika menyebut Kaisar Peafowl, sedikit kebanggaan menyelinap ke suaranya seperti seorang anak perempuan yang berbicara tentang ayahnya yang luar biasa.

“Hehe, tidak heran Yang Mulia sangat mencintaimu, nona. Sacred Peafowl Mountain sangat besar, tetapi Anda benar-benar orang kepercayaan Yang Mulia, “seru Cui dengan kagum.

” Bagaimana saya bisa berpura-pura menjadi orang kepercayaan Yang Mulia? Yang Mulia hanya mengobrol dengan saya sesekali, jadi saya bisa membedakan beberapa pemikirannya dari kata-katanya. “Daner adalah seorang gadis yang sensitif. Dia tahu bahwa pada tingkat Kaisar Peafowl, pikirannya sangat mustahil untuk dipahami oleh orang kebanyakan. Memilih pil KB ini, Zhen Zhen, tidak terkenal hanya karena menekankan hal ini. Berapa banyak keberanian dan ketetapan yang dia butuhkan untuk memilih seorang junior yang tidak jelas? Jika duel ini berakhir dengan kegagalan, semua kritik dan semua kesalahan akan jatuh ke pundak Kaisar Peafowl, bukan pada Pill King Zhen.

Memikul begitu banyak tekanan, menghadapi begitu banyak skeptisisme, kaisar tetap saja maju ke depan terlepas dari kesulitan, menahan risiko kekalahan yang luar biasa dan menantang raksasa seperti Pillfire City. Pill King Zhen telah menuai semua pengakuan, tetapi Daner tahu bahwa, meskipun kinerja Pill King Zhen hampir sempurna, kebanyakan orang mengabaikan peran Yang Mulia sebagai pengambil keputusan dan yang mendukungnya dari bayang-bayang.

……

Kembali di Menara Taiyuan.

Jiang Chen telah menerima banyak surat pribadi, tetapi ia melemparkan semuanya ke dalam api tanpa membacanya, sehingga membuatnya menjadi abu. Semua surat itu telah ditinggalkan oleh para ahli pil sebelum keberangkatan mereka. Meskipun kata-kata mereka berubah, artinya tetap sama. Mereka semua memberi tahu Jiang Chen bahwa, selama dia membawa surat mereka ke wilayah mereka, dia bisa menerima perawatan tingkat tertinggi. Dia pasti akan menerima lebih banyak kehormatan dan prestise daripada yang dia lakukan di Veluriyam Capital.

Di Ibukota, semua orang telah mengetahui bahwa Pill King Zhen hanyalah raja pil tamu di rumah bangsawan, hanya beberapa menit terakhir ditemukan oleh Kaisar Besar Peafowl. Tidak ada ikatan warisan apa pun di antara mereka. Untuk alasan itu, semua orang telah mengambil kesempatan untuk memancingnya pergi. Itu sebabnya setiap orang dari para ahli pil ini terus mengiriminya missives rahasia, untuk mencoba membujuknya pergi ke faksi mereka sendiri.

Jika mereka tahu bahwa Raja Pil Zhen yang ingin mereka ikat memiliki sudah menolak Kaisar Peafowl beberapa kali sudah secara pribadi, mereka kemungkinan tidak akan melakukan sesuatu yang sia-sia. Dia bahkan menolak undangan dari Kaisar Peafowl untuk menjadi murid pribadinya. Mengapa dia bahkan mempertimbangkan milik mereka? Jadi, semua surat rahasia ini berakhir dengan api.

Hm? Bahkan api tidak dapat membakar surat khusus ini? “Jiang Chen mengambil satu surat dari api dan mengamatinya dari setiap sudut, tetapi dia tidak melihat sesuatu yang tidak biasa.

” Siapa yang memberikan ini padaku? ” Jiang Chen tidak bisa mengingat dari atas kepalanya. Dia menerima beberapa lusin surat dan dengan santai menyingkirkan semuanya tanpa melacak yang mana milik siapa. Sebagian besar surat sudah menjadi abu, jadi bahkan lebih sulit untuk mengatakannya sekarang, kecuali jika dia membukanya.

Ketika dia membukanya, sebenarnya adalah lambang Pillfire City yang muncul, sebuah tembakan ilahi bergantian biru dan merah, memberikan dampak visual yang mencolok. “Ini dari Pillfire City?” Tidak ada terlalu banyak kata-kata yang ditulis di surat resmi ini, hanya beberapa baris yang mengatakan kepada Jiang Chen bahwa, selama dia bersedia meninggalkan Gunung Peafowl Suci dan mencari perlindungan dengan Pillfire City, Pillfire City akan melupakan tentang masalah hari ini, dan akan memberinya kekayaan yang tak terhitung jumlahnya, serta perlakuan tertinggi untuk raja pil di Pillfire City. Jika dia gagal menghargai sikap yang baik ini, dia pasti akan menemui akhir yang tragis segera …

Nada antara bagian pertama dan terakhir surat ini sangat bertentangan satu sama lain. Tampaknya tidak ada ketulusan terhadap tawaran mereka, sementara ancamannya dilukiskan dengan cukup jelas. Sangat sulit untuk tidak terpancing. Dengan tawa, Jiang Chen hendak meremas surat ini dan menghancurkannya ketika matanya tiba-tiba melintas. Dengan teriakan terkejut, dia dengan hati-hati meletakkan surat ini di depannya dan melihatnya untuk waktu yang lama. Semakin dekat dia memeriksanya, semakin alisnya berkerut. Pada saat dia selesai, ekspresinya sama gelapnya dengan badai yang mendekat. Jiang Chen membenturkan tinju ke dinding di sampingnya, menatap ke kejauhan saat dia keluar dari antara gigi yang terkepal, “Betapa kejamnya dirimu, Pillfire City ! Kamu terdengar seperti kamu ingin mengikatku, tetapi sebenarnya, kamu ingin menguburku enam kaki di bawah! ”Dia melihat surat ini dan butiran unik kertasnya. Tampaknya tidak ada yang aneh tentang surat ini pada pandangan pertama. Hanya saja, pandangannya sangat tajam. Dia bisa melihat bahwa kertas itu memiliki tekstur tertentu. Biji-bijian itu sebenarnya mengandung racun yang mematikan. “Pillfire City!” Jiang Chen meletakkan surat ini, aura pembunuh yang kuat berkedip di matanya. Dia tidak pernah membayangkan Pillfire City akan seram itu. Surat rahasia ini jelas merupakan skema untuk melawannya. Tawaran yang disebut adalah omong kosong murni. Kata-kata mengancam yang keras di bagian terakhir dirancang untuk membuatnya marah. Selain itu, musuh-musuhnya jelas telah merencanakan ini dengan sangat rinci. Mereka ingin membuatnya marah, memprovokasi kemarahannya, sehingga ia akan bertindak marah. Jika Jiang Chen meremas kertas di tangannya dan menggunakan pil api untuk menghancurkan surat ini, maka toksisitas dari kulit ular akan menjadi sepuluh kali lebih keras. Bahkan pembangkit tenaga listrik di puncak kerajaan kaisar mungkin akan menderita racun yang begitu ganas. Bahkan seorang kaisar yang hebat mungkin akan sedikit menderita jika mereka benar-benar membiarkan pertahanan mereka luntur. “Pillfire City, Anda benar-benar tidak menunjukkan belas kasihan ketika menekan lawan Anda. Sepertinya posisi Pillfire City sebagai pemimpin dunia pil telah dipertahankan berkat metode tak tahu malu ini! “Jiang Chen mendidih dengan marah. Itu hanya menjadi satu tantangan bagi Pil Panjang Umur, tapi sekarang Pillfire City ingin mengirimnya langsung ke alam baka. Ini langsung memicu api kemarahan Jiang Chen!