Sovereign of the Three Realms – Chapter 847

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 847

Berita Momen

Harus dikatakan bahwa kekejaman Pillfire City tidak mengenal batas; mereka tidak akan berhenti ketika menyerang orang luar. Selain itu, tidak ada cara untuk membuktikan kejahatan ini setelah barangnya dihancurkan.

“Bagus, bagus, sangat bagus!” Jiang Chen menggertakkan giginya. Sepertinya aku perlu menambahkan satu nama lagi — Pillfire City — ke daftar hitamku.”

Jiang Chen tidak pernah diinjak-injak. “Karena kamu ingin membunuhku, maka kamu harus siap secara mental untuk kemungkinan kamu dibunuh sebagai gantinya!” Dia benar-benar marah. Kemenangan dan kekalahan adalah hal biasa di kompetisi pil, tetapi sangat sedikit yang benar-benar akan melakukan pembunuhan segera setelah dikalahkan.

“Langkah kejam Pillfire City mungkin bukan hanya karena aib dari kehilangan ini, tetapi juga agar mereka dapat mempertahankan dominasinya di bidang pil. Mereka tidak akan mentolerir bahkan ancaman sekecil apa pun. Jadi ternyata filosofi Pillfire City sebagai hegemon sesederhana dan kejam itu. ”Jiang Chen sangat tidak puas. Dia tidak akan terlalu terkejut jika hal seperti itu terjadi pada orang lain, tetapi begitu mengancam, dia bukan orang yang bisa dianggap enteng. Dia sudah membuat Pillfire City menjadi target balas dendamnya meskipun statusnya kolosal. Bukan sifat Jiang Chen untuk membiarkan serangan tidak terjawab.

Dia akan mengingat dendam ini dengan baik, tetapi tidak terburu-buru untuk membalas budi ini. Itu akan mengundang masalah bagi dirinya sendiri jika dia membalas tanpa pertimbangan. Kekuatan Pillfire City setidaknya setara dengan Veluriyam Capital, atau bahkan mungkin lebih besar. Dia harus berhati-hati jika ingin membalas dendam terhadap raksasa semacam itu. Itu tidak akan gagal dalam serangan balik dan menderita kerugian sebagai gantinya.

“Itu adalah keberuntungan besar yang saya sempurnakan garis keturunan jangkrik emas dan mendapatkan kekebalan terhadap semua racun sebelum semua ini. Kalau tidak, saya mungkin sudah diracun bahkan tanpa membakar surat itu dengan api unggun. Pillfire City, kau menganggapku sangat, eh? Begitu tinggi sehingga Anda akan menggunakan metode berbahaya seperti itu! “Jiang Chen melanjutkan untuk membuang surat rahasia dengan hati-hati.

Dia sama sekali tidak takut dengan racun di kulit ular, tapi itu kemungkinan besar bukan itu yang terjadi pada orang lain. Jadi dia harus dengan cermat menghilangkan semua jejak racun. Setelah itu, ia menghancurkan sisa surat-surat rahasia. Dia tidak begitu tertarik pada mereka.

Suasana hatinya benar-benar hancur oleh Pillfire City. Dengan susah payah, dia berhasil menenangkan diri sebelum keluar dari ruang rahasia dan menuju ke daerah perumahan ayah dan anak perempuan Ling. Duo ayah dan anak itu akhirnya bisa tidur nyenyak di malam hari dan menikmati hari-hari damai di Menara Taiyuan. Ling Su selalu gelisah karena mereka telah berkeliaran di dunia luar dan bisa dikatakan telah menderita semua jenis siksaan. Dia benar-benar senang sekarang karena mereka telah menemukan tempat yang aman.

Dia sebenarnya tidak takut dengan kesulitan, tetapi dia tidak tahan melihat putrinya menderita. Ini terutama berlaku untuk anak perempuannya yang lebih muda dan lugu dan polos, yang hanya tahu sedikit tentang cara dunia. Dia relatif tidak khawatir tentang putri sulungnya yang berkeliaran, Ling Bi’er, meskipun kurangnya komunikasi di antara mereka. Bagaimanapun, ia memiliki bakat, kebijaksanaan, dan pengetahuan yang luar biasa mengenai cara dunia. Bahkan jika dia masih berkeliaran di luar, Ling Su yakin dia akan bisa mengatasi kesulitan apa pun. Sebaliknya, dia jauh lebih khawatir tentang anak perempuan yang lebih muda yang selalu dia simpan di dekatnya. Gadis itu agak naif, tidak sensitif, dan terlalu ekspresif suka dan tidak suka. Dia memiliki kecenderungan untuk membela orang-orang yang tertindas meskipun bakatnya biasa-biasa saja yang, tentu saja, akan membuatnya bermasalah dari waktu ke waktu.

Ling Su harus menjaga kewaspadaan terus-menerus sepanjang jalan keluar dari rasa takut bahwa Ling Huier akan menyebabkan masalah. Dia hanya bisa menemukan kelegaan setelah mereka tiba di Veluriyam Capital dan memasuki Menara Taiyuan. Setelah melihat status Taiyuan Lodge dan Jiang Chen, Ling Su tahu bahwa Modal Surgawi Abadi tidak akan berani bertindak seenaknya bahkan jika mereka datang ke Veluriyam Capital. Dia juga memperhatikan bahwa beberapa murid yang masih hidup dari Regal Pill Palace juga berjalan keluar dari bayang-bayang kehancuran sekte mereka. Mereka semua sangat bersemangat karena mereka sekarang memiliki tujuan bersama untuk membangun kembali sekte tersebut. Sikap dan pandangan mental mereka telah sepenuhnya diperbarui.

Ling Su tidak bisa menahan diri untuk kagum pada kemajuan Shen Trifire, menambah pengakuan dan kekagumannya terhadap Jiang Chen. Dia sekarang benar-benar yakin. Dia juga curiga bahwa Ling Huier jatuh cinta pada pemuda ini yang telah menyelamatkan hidupnya. Ling Su sebelumnya khawatir bahwa pria ini akan mengambil keuntungan dari perasaan terima kasih kedua saudara perempuan itu dan menipu mereka.

Mengingat itu, Ling Su merasa cukup malu tentang kekhawatirannya. Itu bukan karena Jiang Chen telah menipu kedua gadis itu, tetapi sebaliknya, putrinyalah yang jatuh cinta padanya. Faktanya, Jiang Chen sudah memiliki wanita cantik di perusahaannya dan tidak menunjukkan perasaan khusus padanya. Pikiran ini membuat Ling Su sedikit tertekan. Tetapi dia tahu bahwa sebagai seorang ayah, dia tidak bisa berbuat banyak untuk membantu dalam hal-hal yang terjadi di antara anak-anak muda. Dia tahu, setidaknya, bahwa Jiang Chen adalah orang yang jujur ​​dan tidak akan pernah melakukan sesuatu yang tidak pantas untuk putrinya.

Melihat Nona Huang yang misterius di samping Jiang Chen, ia mendapati bahwa temperamen, perilaku, dan pengendalian diri wanita itu semuanya bersinar dengan kualitas seorang wanita yang dibesarkan dengan baik. Dia telah memperlakukan Ling Su dengan hormat dan tidak menunjukkan sedikitpun ketidakpedulian hanya karena dia adalah ayah dari saingan cinta. Bahkan terhadap Ling Huier, dia masih ramah seperti tetangga sebelah.

Hui’er yang berpikiran sederhana juga mulai memanggilnya dengan intim sebagai kakak perempuan setelah hanya beberapa hari berinteraksi. Ling Su merasa situasinya lucu dan menyedihkan. Dia tahu kedua putrinya diakui luar biasa, tetapi tidak satu pun dari mereka memiliki keuntungan jika dibandingkan dengan Nona Huanger ini. Jika seseorang mendiskusikan penampilan, bahkan kecantikan terkenal Ling Bi’er agak lebih rendah daripada Huang’er.

Dalam hal temperamen, Nona Huang’er memancarkan sifat-sifat yang sesuai dengan seorang wanita dari warisan yang mulia, sementara anaknya mencontohkan putri cantik dari keluarga yang rendah hati. Keduanya memiliki sifat yang sama sekali berbeda. Ketika datang ke interaksi sosial, salah satu putrinya sedingin es sementara yang lain tidak bersalah dan naif. Hanya bisa dikatakan bahwa putrinya memiliki karakteristik sendiri, tetapi tidak memiliki keuntungan yang jelas atas sikap Nona Huang yang tenang dan bermartabat.

Yang paling penting, cukup jelas bahwa hubungan antara Jiang Chen dan Huanger adalah hubungan sepasang kekasih. Meskipun mereka belum bertunangan, mudah untuk melihat afinitas yang mereka miliki satu sama lain. Jadi, setiap kali dia melihat putrinya Ling Huier bergaul dengan Huang’er dengan baik, Ling Su bingung apakah dia harus senang dengan putrinya yang berpikiran luas atau apakah dia harus berduka atas kenaifannya.

……

Jiang Chen sama sekali tidak menyadari kekhawatiran Ling Su, juga tidak punya waktu untuk menganalisisnya secara detail. Dia menyapa Ling Su dengan singkat dan menanyakan kesejahteraannya. Jiang Chen juga mengatakan kepadanya bahwa ia harus memulihkan diri dengan damai di Menara Taiyuan dan bahwa ia dapat memilih untuk melakukan beberapa pekerjaan untuk Menara di masa depan jika ia menginginkannya. Bagaimanapun, Menara Taiyuan sekarang dengan mudah mampu mendukung orang-orang yang menganggur.

Ling Su tidak bisa membantu tetapi menyukai Jiang Chen ini setelah melihat kemurahan hatinya. Dia pernah berpikir bahwa para genius muda dari Regal Pill Palace cukup berbakat. Tapi sekarang, tidak ada dari mereka yang merasa normal jika dibandingkan dengan Jiang Chen. Shen Trifire tiba-tiba berjalan masuk ketika mereka berbicara, “Kakak senior, Pill King Lu Feng telah tiba dan mengklaim dia perlu melihat Anda dengan segera untuk suatu hal yang penting.”

Pill King Lu Feng pergi dengan semangat tinggi setelah menerima sejumlah besar resep Fraksi Pill menyimpang dari Jiang Chen terakhir kali dan tidak menunjukkan tanda-tanda aktivitas sejak itu. Bagaimana orang tua gila itu menemukan waktu untuk mengunjunginya? Resep-resep Fraksi Pill yang Menyimpang itu cukup memadai baginya untuk belajar selama beberapa tahun. Tidak banyak waktu berlalu sejak saat itu. Jiang Chen sebenarnya sangat mengagumi orang tua itu. Dia telah mendengar pria tua itu diam-diam mengutuk dan meludahi Klan Majestic pada hari pembukaan kembali Taiyuan Lodge. Dia tahu bahwa kakek tua ini telah mengikutinya dengan tulus. Jiang Chen secara alami harus membalas karena yang terakhir sangat setia.

“Tuan, sesuatu yang besar! Sesuatu yang besar telah muncul! “Raja Pil yang bersemangat, Lu Feng, berseri-seri positif ketika dia melihat Jiang Chen.

Jiang Chen sudah lama terbiasa dengan sikapnya yang gila,” Apa yang terjadi? Jangan bilang Anda ingin lebih banyak resep pil? “

Pil King Lu Feng tertawa keras,” Tuan, resep pil itu sudah cukup untuk membuat saya sibuk setidaknya selama tiga tahun. Saya tidak perlu lagi untuk saat ini. Saya tidak akan menggigit lebih dari yang bisa saya kunyah. Kali ini, saya datang untuk melaporkan sesuatu yang sangat penting. “

” Apa masalah penting ini? Berdoalah, “Jiang Chen tersenyum. Tidak akan ada lagi resep untukmu dalam sepuluh tahun ke depan jika aku mendapatimu membuat alarm palsu.”

Pil Raja Lu Feng tersenyum puas, Apakah ada hadiah jika informasinya bermanfaat? “

” Imbalan apa yang Anda inginkan? “

Pil Raja Lu Feng tertawa nakal,” Saya hanya ingin master menunjuk saya sebagai penerus Fraksi Pill Deviant dan mengumumkan kepada publik bahwa aku muridmu. “

Tuntutan pria tua itu selalu aneh. Dia telah mengambil raja pil muda sebagai tuan meskipun usianya sudah lanjut. Biasanya orang tidak ingin hal seperti itu diketahui dan akan memilih untuk tetap rendah sambil menuai manfaat. Tetapi kakek tua ini hampir tampak takut bahwa semua orang tidak akan tahu bahwa dia telah mengambil Jiang Chen sebagai tuannya, bersikeras bahwa mereka mengumumkan masalah ini kepada dunia. Ini membuat Jiang Chen agak jengkel.

“Ceritakan padaku berita dulu. Ada apa? “Jiang Chen tidak ingin direcoki tanpa henti.

” Saya baru saja menerima berita tentang Kayu Requiem, “Pil Raja Lu Feng mendekat secara misterius dan berbisik dengan sangat serius.

“Apa ?!” Jiang Chen melompat kaget, “Dari mana Anda mendapatkan berita ini? Mengapa saya belum pernah mendengarnya? “

Penatua Shun sebelumnya telah meninggalkan hadiah yang sangat besar untuk berita apa pun tentang Requiem Wood. Hadiah ini akan aktif secara otomatis selama petunjuk yang relevan ditemukan. Jiang Chen juga menyebutkan ini kepada tuan klan Naga Melingkar sebelumnya. Tuan klan akan segera memberi tahu Jiang Chen jika hadiah ini diaktifkan dan berita tentang Requiem Wood muncul.

“Itu bukan berita yang berharga jika semua orang mengetahuinya. Saya mengetahui berita ini secara tidak sengaja, dan itu masih rahasia sampai sekarang. “Pill King Lu Feng tersenyum aneh.” Oh? “Jiang Chen sangat tertarik sekarang. Jika jaringan intelijen Veluriyam mengetahui hal ini, hadiah Penatua Shun akan diaktifkan, dan situasinya akan menjadi rumit dengan intervensi beberapa faksi. Siapa yang tahu kapan penatua akan kembali ke Delapan Daerah Atas? Jika sesepuh itu benar-benar kembali ke Pulau Myriad Abyss dan sibuk di sana, maka dia mungkin tidak akan kembali. Bukankah hadiahnya akan menjadi janji kosong dalam kasus itu? Maka Kayu Requiem mungkin tidak jatuh ke tangan Jiang Chen, karena yang terakhir tidak memiliki kemampuan untuk menawarkan hadiah Penatua Shun.