Sovereign of the Three Realms – Chapter 872

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 872

Pil Penjaja Pengembara yang Berkeliaran

Gua Hantu Lima memiliki reputasi yang buruk, membuat para penggarap pengembara yang khas memberi mereka tempat tidur yang luas. Jiang Chen bahkan lebih ganas dan lebih mendominasi dalam hal ini, memberikan tekanan mencekik pada semua orang yang terlihat. Banyak pembudidaya berkeliaran menjadi takut tatapannya. Mereka tidak lagi berani menatapnya secara langsung, memeriksanya hanya dengan tatapan sidelong yang licik dan memastikan bahwa tidak ada keramahan yang dapat diuraikan dari tindakan mereka.

Jiang Chen tidak membiarkan mengurus Gua Hantu Lima sampai ke kepalanya. Dia dengan tenang memberi isyarat kepada Huang’er, dan mereka duduk di daerah yang termasuk dalam kelompok yang baru saja diusir. Gua Hantu Lima telah menempati wilayah yang cukup besar. Dia pikir itu bagus bahwa dia punya cukup ruang untuk tidak terganggu oleh orang lain. Pintu masuk ke segel hanya sekitar dua kilometer dari tempat dia duduk. Dari jarak ini, Jiang Chen dapat menggunakan kesadarannya untuk dengan hati-hati memeriksa pembukaan di segel

Jiang Chen memeriksanya sejenak untuk menemukan di mana tepatnya celah itu. Pada pandangan pertama, tampaknya tidak berbeda dari segel lainnya. Tetapi pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan bahwa energi roh yang mengalir melewati pembukaan sedikit lebih lambat daripada di tempat lain. Itu seperti rantai yang berisi cincin cacat di dalamnya. Ketika energi roh di dalam segel datang ke cincin ini, ia melompati setengah ketukan.

Setelah melihat segel itu sedikit lebih lama, Jiang Chen dapat mengumpulkan beberapa prinsip di balik operasinya. Menurut perhitungannya, segel masih membutuhkan satu atau dua hari lagi untuk pembukaan seukuran manusia untuk muncul. Setelah menganalisis segel, Jiang Chen menenangkan dirinya dan mulai mengamati sekelilingnya. Dia awalnya berpikir bahwa Gua Hantu Lima memiliki real estat utama, tetapi setelah diteliti lebih dekat, itu tidak benar. Meskipun tempat itu tampaknya dekat dengan pintu masuk, itu sebenarnya persimpangan jalan yang berisiko tinggi untuk diperebutkan. Ketika segel itu meledak, tempat yang sebelumnya ditempati oleh Gua Hantu Lima akan menanggung beban aktivitas.

Dari para pembudidaya pengembara lainnya yang tersebar di sekitar, beberapa memiliki bintik-bintik yang tampak jauh tetapi sebenarnya lebih efektif. Ketika pembukaan muncul, pintu masuk depan akan cukup ramai. Tempat-tempat yang lebih dekat dengan sayap mungkin jauh lebih baik dalam hal geografi.

Jiang Chen mencatat hal ini secara mental setelah melihat dengan kasar. Gua Hantu Lima memiliki kulit yang keras, tetapi mereka tidak terlalu pintar. Orang-orang yang pandai telah menyembunyikan diri, siap menerkam pada tanda kelemahan atau peluang pertama. ”

Ini adalah kesimpulan yang menakutkan bahwa Jiang Chen datang setelah penyelidikannya. Mungkin Gua Hantu Lima memang memiliki keunggulan jika dibandingkan dengan beberapa pembudidaya berkeliaran di pinggiran. Tetapi, melawan orang-orang yang menyembunyikan kekuatan mereka sampai-sampai diabaikan, mereka tidak memiliki kesempatan sama sekali. Mereka tampak hampir bodoh.

“Saya kira itu menjelaskan mengapa tidak ada yang memperebutkan wilayah mereka. Itu langsung menghadapi segel dan pasti akan menghadapi lalu lintas yang padat. Keduanya berbahaya dan akan diperebutkan. Saya terkejut bahwa Lima masih hidup, mengingat kekuatan otak mereka … mereka harus menjalani kehidupan yang sulit. “Terlepas dari pemikirannya, Jiang Chen tidak berencana mengubah tempat. Sekarang setelah dia secara terbuka mengusir kelima orang itu dari tempat mereka, mungkin orang lain melihatnya sebagai makhluk yang sedikit lebih kuat. Dia tidak mau memperbaiki prasangka yang salah mereka. Jika orang lain mengabaikan atau meremehkannya dalam perjalanan ini, maka semuanya menjadi lebih baik.

Tidak ada alasan untuk khawatir jika semua orang yang hadir seperti mereka. Tetapi mereka yang mempertahankan kekuatan mereka jelas berbeda. Beberapa sangat menakutkan, bahkan tidak masuk akal, kuat. Bagi orang-orang dengan kekuatan sekecil itu untuk menyembunyikan kekuatan mereka, situasinya pasti sangat rumit. Tidak ada yang ingin menonjol. Menjaga kehati-hatian adalah mantra banyak orang di perjalanan ini. Tetapi Jiang Chen tidak ingin memamerkan sisi dirinya yang berbeda. Dia dengan sengaja memasang topeng “Aku sangat kuat, jadi tidak seorang pun boleh menyinggung perasaanku”.

Huang’er adalah gadis yang pengertian. Dia bisa tahu dari pandangan sekilas dan gerakan sekecil apa apa yang dipikirkan Jiang Chen, dan sebaliknya. Dia tahu bahwa Jiang Chen berpura-pura tidak kompeten. Setelah mereka duduk bersila untuk sementara waktu, ada suara dari kiri. “Teman, bisakah aku memiliki beberapa saat waktumu?”

Jiang Chen menggoyangkan telinganya, sudah mengunci ke asal suara. Melihat ke arah itu, dia melihat seorang pembudidaya berkeliaran yang relatif muda. Kultivator muda itu tersenyum kepadanya, matanya memendam keinginan kuat untuk interaksi sosial. Melihat tatapan penuh perhatian Jiang Chen, pemuda itu mengirim pesan lagi. “Saya bersumpah ke surga bahwa saya maksud tidak ada salahnya.”

Jiang Chen menyipitkan mata pada pemuda itu, menatapnya beberapa kali untuk memastikan tidak ada yang tak terkatakan tersembunyi di matanya. “Ayo, kalau begitu,” dia mengangguk. Pemuda itu mengangkat kedua tangan secara horizontal, berhati-hati agar tidak mengganggu orang lain, bahkan semut di tanah. Tingkah lakunya yang berhati-hati menunjukkan sifatnya sebagai seorang kultivator.

Khawatir tentang kemungkinan kesalahpahaman, pemuda itu mengangkat kedua tangannya saat dia berjalan ke wilayah Jiang Chen. Dia melontarkan senyum yang sedikit dijaga. Halo teman, sedikit perkenalan dulu. Saya Lin Yanyu. “

” Hmm, saya mengerti. Silakan duduk. ”Jiang Chen mengangguk dengan acuh tak acuh, lalu melirik pemuda itu lagi. Jangan bertindak mencurigakan. Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, maka keluarkanlah. “

Lin Yanyu tidak bisa membantu tetapi terus mengangguk. Ekspresinya meminta maaf. “Bolehkah saya menanyakan nama keluarga Anda?”

Jiang Chen memiringkan kepalanya ke arah Huang’er. “Huang,” katanya dengan santai.

“Ah, jadi Taois Huang kalau begitu.”

“Kamu datang untuk berbicara ringan?” Jiang Chen mengerutkan kening.

< p> Lin Yanyu menawarkan senyum damai. Tidak, tidak, tidak sama sekali. Maaf jika ini sedikit mendadak, tapi saya datang ke sini untuk, ah, memasarkan beberapa produk yang saya miliki. “

” Pasar … produk? “Jiang Chen tidak bisa mengerti mengapa para pemuda datang ke seperti tempat yang serius untuk menjual barang. Itu tidak cukup pas.

Hutan belantara yang sepi belum dibuka sejak zaman kuno. Banyak Miasma pasti terbentuk tanpa aktivitas manusia. Saya bukan orang yang memiliki banyak bakat, tetapi saya sangat bangga dengan keterampilan pemurnian pil saya. Saya datang untuk menawarkan beberapa obat penawar untuk perjalanan Anda. “

Jiang Chen bertukar pandang dengan Huang’er, merasa terhibur secara pribadi oleh sang prospek. Seseorang meminum pil pemasaran untuknya?

Lin Yanyu menganggap ekspresinya sebagai salah satu pemecatan, mempercepat penjelasan. “Friend daoist, saya seorang kultivator pengembara dari Pillfire City. Resep saya eksklusif. Saya belum bisa membuat nama untuk diri saya sendiri karena persaingan yang ketat di sana. Ini adalah kesempatan bagi saya untuk membuktikan kualitas pil saya. Anda dapat menenangkan pikiran Anda, saya hanya bermaksud untuk mendapatkan beberapa testimoni daripada menghasilkan uang. Selama biaya materi dan perjalanan saya ditanggung, itu sudah cukup. “

Mata pemuda itu memancarkan kejujuran yang tulus, bercampur dengan sedikit peredaan. Dia jelas sudah di sini untuk sementara waktu, tetapi hasil pemasarannya membuahkan sedikit hasil. Dari memar yang berbentuk palem di pipi kirinya, dia bahkan ditampar oleh seseorang. Jiang Chen tidak tahu mengapa, tapi tiba-tiba dia merasa sedikit kasihan pada Lin Yanyu. Untuk seorang pembudidaya berkeliaran dari latar belakang akar rumput, ada risiko dihina dan dipukuli bahkan di antara para pembudidaya berkeliaran, apalagi ketika bersaing dengan Pillfire City. Ada banyak orang seperti ini di dunia bela diri dao, Jiang Chen tidak bisa membantu tetapi tergerak oleh tatapan di mata Lin Yanyu.

“Ayo beli beberapa, kalau begitu,” tiba-tiba Huang’er berbicara ke samping. “Keluarkan pilmu. Mari kita lihat.”

Sangat senang dengan kata-kata Huang’er, Lin Yanyu tetap mencari Jiang Chen untuk panduan lebih lanjut. Dia tahu bahwa pembudidaya laki-laki perkasa ini adalah orang yang memiliki keputusan akhir. Jiang Chen mengangguk. “Ya, mari kita lihat kualitas pil Anda.”

Lin Yanyu mengambil botol pil dengan tergesa-gesa, menuangkan pil aquamarine dari kapal. Pil ini disebut Penawar Delapan Harta. Itu bisa bertahan melawan racun yang paling umum dan Miasma yang Anda temui. “Lin Yanyu sangat bangga dengan pilnya sendiri.

Jiang Chen membalikkan pil di telapak tangannya. Penggarap berkeliaran dari Pillfire City benar-benar luka di atas yang lain. Eight Treasures Antidote ini berada di peringkat atas dalam desain dan kualitas. Itu hampir layak disebut pil peringkat bumi.

“Pil ini cukup bagus. Untuk apa Anda menjualnya? “Jiang Chen bertanya dengan lancar.

” Untuk satu pil? Hanya dua ratus ribu batu roh suci, “jawab Lin Yanyu dengan cepat.

Bahkan sesuatu seperti Pil Panjang Umur bisa dijual seharga sepuluh juta atau lebih. Pil seperti ini untuk dua ratus ribu sebenarnya cukup murah. Jiang Chen tersenyum kecil. “Beri aku sepuluh, kalau begitu.”

“Sepuluh pil?” Lin Yanyu berkedip. Kamu ingin sebanyak itu? Sobat, tidak ada untungnya menggunakan beberapa pil ini. Efeknya sama apakah Anda mengkonsumsi satu atau lima. Saya tidak akan membeli begitu banyak sekaligus. ”Meskipun Lin Yanyu sangat ingin menjual pilnya, dia masih pedagang yang sangat jujur. Dia bersedia memberi tahu Jiang Chen tentang kerugian produknya.

Jiang Chen tersenyum lagi. “Kamu tidak mau menjual? Maka tidak apa-apa, Anda bisa pergi. “

Lin Yanyu tampak pahit. “Rekan, aku … aku hanya menabung untukmu.”

“Apa gunanya membeli hanya satu atau dua pil seharga hanya dua ratus ribu?” Jiang Chen berkata dengan jujur. “Sepuluh atau tidak sama sekali.”

Lin Yanyu hanya bisa tertawa dengan tidak berdaya sebelum mengangguk. Baiklah, sepuluh. Jika Anda merasa telah membeli terlalu banyak, Anda dapat menemukan saya untuk pengembalian uang. “

” Anda terlalu banyak bicara. “Memutar sudut mulutnya, Jiang Chen melemparkan cincin penyimpanan kepada pria lain kepada pria itu. . Ini uang untuk pil. Berhentilah mengomel dan keluarlah dari hadapanku. ”

Huang’er tahu sekarang bahwa Jiang Chen terlihat agresif. Dia ingin mengelabui orang-orang yang mengamati dengan berpikir bahwa dia adalah orang yang kasar.

Mengambil cincin penyimpanan, Lin Yanyu memindai isinya. Dia tertegun. Cincin itu berisi lima juta batu roh suci penuh. Namun, penampilan hawkish Jiang Chen dan peringatan sebelumnya membuatnya menelan kata-kata di bibirnya. Dia melakukan salut tinju sebagai gantinya. “Terima kasih atas perlindunganmu.”

Jiang Chen melambaikan tangan dengan tidak sabar. Apa yang harus disyukuri? Ini transaksi yang adil. ”Membungkuk, Lin Yanyu berubah dari ucapan ke pesan. “Taois, kamu telah memberiku lebih dari yang seharusnya kuterima. Hati saya mewajibkan saya untuk memberi tahu Anda beberapa hal tambahan, dan saya harap mereka dapat membantu Anda. “Pertama, wilayah yang Anda miliki sekarang sengaja diabaikan oleh banyak ahli. Kedua, ada banyak ahli yang sangat kuat yang tersembunyi dalam diri orang-orang tentang Anda. Ketiga, para pakar kuat ini tampaknya telah membentuk aliansi tersembunyi, untuk menetapkan beberapa aturan baru tentang ekspedisi khusus ini ke hutan belantara … “