Sovereign of the Three Realms – Chapter 876

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 876

Aliansi Yang Disebut?

Orang tua bungkuk ini sependek anak berusia sembilan tahun. Pakaiannya compang-camping dan compang-camping. Wajahnya, yang berkerut seperti kulit jeruk yang dikeringkan di udara, ditutupi dengan lipatan dan bekas luka. Dia tampak seperti sudah memiliki satu kaki di kuburan. Namun, Jiang Chen tidak berani melukainya. Penampilan orang tua ini terlalu aneh. Bahkan dengan tingkat kesadarannya, Jiang Chen tidak merasakan bagaimana orang tua ini menyingkir sampai dia sudah menginvasi wilayah Jiang Chen.

Ketika si bungkuk melihat Jiang Chen berjalan, dia tiba-tiba mendorong dirinya dengan tongkat yang dipegangnya di satu tangan. Dengan desakan tubuhnya, dia segera melayang beberapa ratus meter jauhnya. Ekspresi Jiang Chen terpelintir saat ia mengembangkan lengan bajunya.

Dia melirik jarum hantu dan jelas menyadari racun fatal yang terkandung di dalamnya. Selain itu, jarum-jarum ini transparan dan tidak terlihat oleh mata telanjang. Jika Jiang Chen tidak memiliki kesadaran yang kuat, jika dia tidak mendapatkan Cermin Featherflight, dia akan mengalami nasib buruk segera setelah dia lengah. Ketika Lin Yanyu melihat jarum melayang di udara, wajahnya juga memucat. “Taois Huang, hati-hati! Jarum perak itu mengandung racun. “

Jiang Chen mendengus dingin saat dia melotot ke arah orang tua itu. Tetapi dengan belokan dan belokan di semak-semak, lelaki tua itu menghilang di bawah tanah seperti tikus tanah. Jiang Chen melambaikan tangannya dengan marah dingin. Denyut energi gelap terpancar dari telapak tangannya dan menghancurkan jarum. Dia tidak terlalu takut dengan racun itu. Namun, jika mereka diarahkan pada vitalnya ketika dia tertangkap basah, dia akan membayar kelalaiannya dengan sangat mahal. Selain itu, pria tua itu tidak memiliki sejarah bersamanya, namun langkah pertama yang dilakukan pihak lain adalah upaya untuk membunuhnya. Metode kejam seperti itu secara alami membangkitkan kemarahan Jiang Chen. Dia memeriksa area di sekitarnya. Terlepas dari keramaian dan hiruk pikuk situs itu, dia tidak bisa mendapatkan petunjuk dari lingkungannya.

“Dasar bajingan yang licik.” Jiang Chen diam-diam terkejut. Lawannya sebenarnya berhasil melarikan diri dengan mudah dalam keadaan seperti itu. Itu bukan prestasi yang mudah. Ketika orang-orang di sekitarnya melihat serangan terhadap Jiang Chen, mereka semua ketakutan dalam hati. Awalnya, tidak ada seorang pun di sini yang waspada terhadap bahaya. Namun dalam sekejap, suasananya menjadi tegang. Seseorang meluncurkan serangan!

Setelah berita ini menyebar, setiap pembudidaya di sekitarnya menjadi gugup. Mereka berasumsi bahwa semua orang akan dengan damai menunggu bersama untuk membuka meterai, tetapi hal seperti itu benar-benar terjadi! Tanpa diduga, itu adalah korban, Jiang Chen, yang menyapu daerah di sekitarnya dengan kesadarannya. Ketika dia tidak menemukan petunjuk, dia tertawa kecil pada dirinya sendiri dan kembali ke tempat asalnya. Huang bertanya, sangat prihatin, “Apakah kamu baik-baik saja?”

“Heh, benar-benar bajingan yang tak tahu malu. Itu tidak mudah untuk menjatuhkan saya, “Jiang Chen sengaja mengangkat suaranya. “Ini hanya kebetulan bahwa dia berhasil menggali rute pelarian dirinya sendiri. Jika ada yang kedua kalinya, saya akan mengajarinya rasa penyesalan! “

Huang sepenuhnya menyadari kemampuan Jiang Chen. Pasti sulit untuk melukainya dengan jarum beracun biasa. Ekspresi Lin Yanyu agak bingung, tapi dia tidak pergi. Sebagai gantinya, ia duduk bersama Jiang Chen dan Huanger. Setelah serangan ini, Jiang Chen sepenuhnya memperluas kesadarannya. Namun, pria tua bungkuk itu tidak muncul lagi. Seolah-olah dia bahkan tidak pernah muncul di mulut lembah sama sekali.

“Apakah Anda Taois Huang? Tuan saya telah meminta kehadiran Anda. “Tidak lama setelah Jiang Chen duduk, seorang pemuda, mengenakan jubah hitam, tiba-tiba muncul di pinggiran wilayahnya dan berbicara dengan hati-hati.

” Siapa adalah tuanmu? “Jiang Chen mengerutkan kening.

” Pangeran Shangping yang terhormat. “

Lin Yanyu bergegas ke sisinya dan menggumamkan beberapa kalimat di telinga Jiang Chen. Setelah mendengar kata-kata Lin Yanyu, senyum yang bermakna muncul di wajah Jiang Chen. Dia melambaikan tangannya, “Tunjukkan padaku jalan.” Setelah dia berbicara, dia berbalik dan menatap Huang’er. Huang tersenyum damai padanya. “Pergi, aku akan berada di sini.”

Meskipun Huang tidak dapat dengan mudah melakukan gerakan apa pun, Jiang Chen sangat menyadari tingkat kultivasi yang telah dia capai. Bahkan Cao Jin, kebanggaan sekte kelas satu, dengan mudah dikalahkan olehnya. Jiang Chen tidak perlu khawatir untuknya.

“Saya akan segera kembali,” Jiang Chen berbicara di sebelah Lin Yanyu. “Kamu tinggal di sini.”

Lin Yanyu awalnya ingin mengikuti Jiang Chen. Bukan karena dia penasaran, tetapi dia takut Jiang Chen akan diserang lagi. Namun, setelah mendengar ketegasan dalam nada Jiang Chen, dia mengambil dua langkah ke depan sebelum berhenti, Taois Huang, hati-hati. Jumlah orang di sini menyulitkan hal-hal. “

Jiang Chen menunjuk dengan acuh sebelum mengikuti pria muda berpakaian hitam. Pria muda itu tidak berusaha apa-apa saat dia membawa Jiang Chen ke hutan pohon aprikot di sebelah kiri pintu masuk lembah. Saat dia memasuki hutan, Jiang Chen segera melihat pemandangan sebelum matanya berubah. Dia benar-benar berjalan ke dalam formasi yang telah berubah menjadi ruang yang aneh. Bahkan jika orang-orang di luar berjalan ke hutan ini, mereka pasti tidak akan dapat menemukan ruang yang diciptakan oleh formasi ini. Jiang Chen tidak berhenti. Saat dia memindai sekitar area, dia tidak merasakan niat membunuh dari formasi.

“Kami di sini.” Sebelum mereka berjalan terlalu jauh, pemuda berpakaian hitam itu membawa Jiang Chen ke hamparan tanah kosong. Potongan-potongan besar batu kapur berserakan berantakan di sekitar tanah, membentuk hutan batu yang tidak teratur. Beberapa orang menempati hutan batu. Dari mereka, beberapa tidak ditemani sementara yang lain telah membentuk kelompok dua atau tiga. Jiang Chen melihat sekeliling dan menghitung bahwa ada sekitar selusin kelompok secara total.

“Hehe, kamu Taois Huang?” Seorang pria mengenakan jubah bersulam rumit berjalan keluar dari dalam hutan batu. Rambutnya disapu menjadi jambul yang tinggi, dan ia menyimpan janggut tipis tipis yang memancarkan aura royalti.

“Pangeran Shangping?” Jiang Chen telah mendengar dari Lin Yanyu bahwa Pangeran Shangping ini adalah penguasa suatu wilayah tertentu. Meskipun dia seorang pangeran, dia tidak tertarik merebut tahta. Sebaliknya, ia sangat bersemangat tentang bela diri dao. Di dunia persilatan, pria ini bisa dianggap sedikit terkenal.

Hehe, itu memang aku. Sebuah buku tidak bisa dinilai dari sampulnya. Taois Huang tampak penuh keberanian. Semua orang percaya Anda adalah orang yang tidak sopan dengan semua pembicaraan dan tanpa tindakan. Tampaknya mereka semua meremehkanmu. “Pangeran Shangping ini tampaknya mengevaluasi Jiang Chen, tetapi kata-katanya tampak membawa nada aneh.

Jiang Chen tersenyum acuh tak acuh,” Apa yang ingin kau katakan ? ”Dia sama sekali tidak tertarik mendengarkan omong kosong pihak lain. Dia jelas tidak dipilih dari kerumunan orang yang begitu besar dan diundang ke sini untuk sekadar berbasa-basi.

Baru saja, Penatua Feng Huan bertindak untuk menilai kemampuan Anda. Saya percaya bahwa rekan Taois saya tidak akan tersinggung? “Pangeran Shangping tiba-tiba tersenyum pada tumpukan formasi batu.

Tiba-tiba sesosok muncul dari permukaan formasi batu itu. Justru pria tua yang telah menyerang Jiang Chen sebelumnya. Lelaki tua itu tampaknya hampir tidak bisa membuka kelopak matanya. Tapi tiba-tiba, matanya yang seperti kucing terbuka, dan dia menatap Jiang Chen sebelum mencibirnya dengan kejam. “Jangan membenci saya. Saya dipercayakan oleh Pangeran Shangping untuk menguji kemampuan Anda, itu saja. Jika Anda ingin membalas dendam, tahan terhadapnya. Itu tidak ada hubungannya dengan saya. “Dalam sekejap, pria tua itu benar-benar mencuci tangannya.

Jiang Chen mengangkat alisnya. “Pangeran Shangping, kita belum berkenalan. Tampaknya metode pengujian saya ini agak terlalu ekstrem, bukan begitu? “Nada bicara Jiang Chen agak tidak senang.

Tanpa diduga, Pangeran Shangping tertawa ketika dia menjawab, “Jika kamu tahu niat saya, kamu tidak akan menyalahkan saya. Sebaliknya, Anda bahkan mungkin berterima kasih kepada saya. “

Jiang Chen mencibir,” Terima kasih atas penyergapannya? “

” Taois, dari perspektif lain, penyergapan pada Anda adalah untuk menguji kualifikasi Anda. Hanya ketika Anda telah lulus ujian kami, Anda memiliki hak untuk memasuki tempat ini. “Nada Pangeran Shangping bahkan, tidak cepat atau lambat; itu memberi kesan ketenangan penuh.

“Masuk ke tempat ini?” Jiang Chen tertawa apatis. Ini hanya formasi yang dirancang untuk membingungkan. Apa yang istimewa tentang itu? ”Karena dia memberi kesan pada semua orang bahwa dia adalah orang gila, maka dia mungkin juga bertindak sedikit liar.

Pangeran Shangping tertawa. “Taois, saya percaya bahwa Anda juga telah melihat berapa banyak orang di luar. Hutan belantara yang sepi belum pernah dibuka dalam sepuluh ribu tahun terakhir. Tidak ada yang tahu apa yang ada di dalamnya. Tetapi begitu banyak orang yang mencoba untuk bergegas sekaligus pasti akan menghasilkan kekacauan besar. Jika mereka tidak hati-hati, mereka akan bertemu dengan roh yang kuat di sana dan menyeret kita, kelas berat sejati, ke dalam kekacauan mereka. “

Pada saat ini, seorang pria paruh baya berjalan dari kejauhan . Dia tampak agak tidak sabar ketika berkata, “Pangeran Shangping, potensi bocah ini bahkan belum melampaui ranah bijak. Tentunya Anda tidak perlu bersikap sopan padanya? Membiarkannya masuk ke tempat ini sudah menunjukkan rasa hormat. Mengapa Anda harus menurutinya begitu banyak? “

” Itu benar. Dari semua orang yang duduk di sini, siapa di antara kita yang tidak berada di kerajaan kaisar? Mengizinkan bocah kerajaan bijak untuk datang ke tempat ini bahkan tidak pantas untuk memulai. “

Begitu seseorang mulai, yang lain mulai berbicara, satu demi satu. Jelas, mereka tidak mengakui hak Jiang Chen untuk berjalan ke tempat ini. Pangeran Shangping juga tidak keberatan dengan pernyataan ini. Dia hanya menatap Jiang Chen sambil tersenyum, ingin melihat bagaimana Jiang Chen akan menangani dirinya sendiri. Jiang Chen mengangkat bahu, “Yah, jika aku tidak diterima maka aku akan pergi begitu saja.”

“Kamu sudah datang dan sudah ingin pergi?” Pria paruh baya yang baru saja tertawa dengan dingin sebelum berbicara dengan Pangeran Shangping. Jika kamu membiarkan bocah ini masuk ke sini, maka ijinkan dia pergi, siapa yang tahu bagaimana lidahnya akan bergoyang ketika dia meninggalkan tempat ini? Jika dia mulai semburan omong kosong saat dia kembali ke sana, dia akan menggerakkan semua orang. Jika beberapa ribu orang mulai membuat masalah, bagaimana kita akan mengatasinya? “

” Ya. Karena dia ada di sini, kita tidak bisa membiarkannya pergi. “

Ekspresi Jiang Chen menjadi gelap saat dia mulai tertawa dingin. “Apa, jangan bilang ini adalah jenis undangan di mana rencananya adalah untuk membunuh tamu?” Pangeran Shangping melambaikan tangan dalam pemberhentian. Lalu tiba-tiba, bibirnya melengkung membentuk senyum rahasia, Tuan dan nyonya, tolong tenangkan dirimu. Taois kami yang terkasih, Huang, di sini mungkin hanya berada di alam bijak tetapi tingkat kesadarannya telah mencapai tangguh dan dapat dibandingkan dengan siapa pun di antara Anda. Kami tentu saja bisa menggunakan beberapa alat berat dengan kesadaran kuat di perjalanan kami. Selain itu, semakin banyak orang seperti ini semakin baik. “” Bahkan jika kesadarannya adalah kualitas yang menebus, dia tidak memiliki potensi yang cukup. Tidakkah dia membutuhkan kita untuk melindunginya? “” Tepat. Kami akan membawa sekitar bobot mati. Bukankah itu hanya akan membuat masalah bagi diri kita sendiri? “Satu per satu, mereka semua mulai melemparkan berbagai kata penghinaan pada Jiang Chen dengan nada yang sangat tidak ramah. Jiang Chen hanya mencibir. Dia kurang lebih yakin bahwa ini adalah aliansi yang Lin Yanyu bicarakan. Mereka sepertinya berkumpul bersama dengan harapan bisa mengendalikan ekspedisi ke hutan belantara yang sunyi. Lanjutkan diskusi di waktu luangmu. Saya tidak tertarik mendengarkan omong kosong Anda, “kata Jiang Chen. Dengan goyangan tubuhnya, dia sudah mencapai ujung formasi. Pangeran Shangping terkejut. Memasuki formasinya mudah tapi pergi tidak. Pintu keluar telah disembunyikan dengan sangat baik. Orang biasa pasti tidak akan dapat menemukannya. Kultivator muda ini sebenarnya telah melarikan diri ke tepi formasi hanya dalam satu langkah! Tingkat keterampilan kesadaran dan pengamatannya telah mencapai sangat mengejutkan Pangeran Shangping.