Sovereign of the Three Realms – Chapter 878

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 878

Para Ahli Menetapkan Aturan

Beberapa aturan akhirnya disepakati setelah serangkaian argumen tak henti-hentinya. Aturan pertama menyatakan bahwa setiap fraksi yang hadir diizinkan membawa tiga bawahan. Tidak masalah jika faksi ini dibuat dari seorang kultivator mandiri, pasangan, atau seluruh tim. Mereka semua dihitung sebagai satu ‘faksi’, dan jumlah bawahan yang dialokasikan untuk masing-masing dari mereka adalah sama. Aturan khusus ini sangat diperdebatkan untuk waktu yang sangat lama. Pada akhirnya, ada lebih banyak penanam berkelana solo yang hadir daripada pembudidaya berpasangan atau berkelompok. Karena itu, minoritas tidak punya pilihan selain mengakui mayoritas.

Jiang Chen bisa memahami perlunya aturan ini. Mereka yang datang dalam kelompok sudah mulai dengan keuntungan dalam jumlah. Jika mereka diizinkan untuk membawa lebih banyak bawahan, perbedaan kekuatan antara pembudidaya yang datang berpasangan atau kelompok dan pembudidaya yang datang sendiri akan tumbuh terlalu besar. Itu akan memiringkan keseimbangan kekuasaan sedikit terlalu banyak pada kelompok yang lebih besar. Lagi pula, ini bukan kolaborasi yang bersahabat antara saudara-saudara — semua orang di sini saling berjaga-jaga. Tidak ada yang ingin melihat kekuatan orang lain tumbuh begitu besar sehingga merusak keseimbangan. Aturan khusus ini tidak mengganggu Jiang Chen. Huang’er dan Lin Yanyu hanya akan menggunakan dua dari tiga slot yang dialokasikan. Oleh karena itu, tiga slot lebih dari cukup baginya.

Aturan kedua menyatakan bahwa jumlah total pendatang, termasuk semua orang yang hadir bersama dengan bawahan mereka, tidak boleh melebihi lima ratus orang. Lima ratus adalah batas absolut. Aturan ketiga menyatakan bahwa setiap orang harus memberlakukan aturan dan bahwa mereka dapat menggunakan kekuatan untuk menegakkannya jika perlu.

Aturan keempat menyatakan bahwa, setelah memasuki hutan belantara yang sunyi, setiap orang dapat memilih untuk bekerja sama satu sama lain atau bekerja sendiri jika mereka menginginkannya. Aliansi tidak akan membatasi pilihan siapa pun.

……

Ada beberapa aturan besar dan kecil yang muncul setelah aturan keempat, tapi Jiang Chen tidak peduli tentang mereka. Dia bisa membayangkan bahwa petani biasa di luar tidak punya pilihan selain tunduk, karena aturan ini akan ditegakkan oleh begitu banyak petani kaisar. Tidak ada keraguan tentang itu sama sekali. Dari semua aturan ini, yang benar-benar membuatnya lebih prihatin adalah aturan keempat.

Setelah memasuki hutan belantara yang sunyi, setiap orang dapat memilih untuk bekerja sama satu sama lain atau bekerja sendiri jika mereka menginginkannya. Aliansi tidak akan membatasi pilihan siapa pun. Ada makna mendasar di balik aturan ini. Apa yang sebenarnya dimaksudkan oleh peraturan itu adalah bahwa mereka tidak lagi berada di sisi yang sama setelah mereka memasuki tanah liar yang sunyi. Karena mereka tidak lagi berbagi hubungan satu sama lain, siapa pun bisa bertarung sampai mati jika mereka berdua mengalami sesuatu yang berharga. Tidak ada tindakan yang akan dianggap ‘terlalu busuk’. Singkatnya, hukum rimba diterapkan setelah mereka masuk.

Jiang Chen memahami aturan ini dengan sangat baik. Grup bubar setelah aturan ditetapkan. Tepat ketika Jiang Chen hendak kembali ke wilayahnya, suara magnetik tiba-tiba terdengar dari belakang, "Silakan tunggu, Taois Huang."

Jiang Chen mungkin tidak hadir lama, tapi dia sudah memahami karakteristik semua orang. Dia segera tahu siapa yang memanggilnya begitu dia mendengar suara itu. Seorang kultivator mengenakan penampilan ilmiah berjalan cepat menuju Jiang Chen. Pakaiannya membuatnya tampak lebih seperti seorang sarjana yang bergegas ke ibukota untuk ujian kekaisaran daripada seorang kultivator. "Bolehkah kita berbicara di suatu tempat secara pribadi, Taois Huang?"

Jiang Chen ingat orang itu. Namanya adalah Lu Shinan, salah satu dari sedikit pembudidaya yang tidak menunjukkan keberatan atau permusuhan terhadapnya. Ini tidak berarti bahwa Jiang Chen akan lengah di sekitar orang ini. Keduanya berjalan ke sudut terpencil sebelum Lu Shinan tersenyum. "Saya sangat terkesan dengan kekuatan kesadaran Anda, Taois Huang."

"Anda dapat menyimpan basa-basi dan langsung ke pokok permasalahan, Daoist Lu."

Lu Shinan tidak menunjukkan kemarahan terhadap gangguan Jiang Chen. Dia tersenyum, "Memang ada sesuatu yang ingin saya bicarakan dengan Anda."

"Jika saya ingat dengan benar, Anda dan saya tidak berbagi hubungan satu sama lain, jadi apa sebenarnya yang ingin Anda bicarakan?"

“Kita mungkin orang asing sebelumnya, tapi kita bisa berteman nanti, bukan? Anda mungkin memiliki sedikit temperamen panas, tapi saya masih menemukan Anda lebih dapat dipercaya daripada orang-orang yang licik. "

Jiang Chen tidak menganggap pujian ini terlalu serius. Bagaimanapun, kata-kata yang indah datang tanpa biaya.

"Seperti ini. Saya perhatikan bahwa Anda mampu menangani serangan Ole Feng Huan dengan percaya diri sebelumnya, jadi saya menduga bahwa kekuatan Anda yang sebenarnya tidak lebih lemah dari kita para kultivator kekaisaran. Mengapa kita tidak bergandengan tangan setelah memasuki hutan belantara yang sunyi? ”

Jiang Chen tersenyum. “Kamu ingin aliansi? Beri aku alasan untuk mempercayaimu. "

Lu Shinan berkata, “Saya datang sendiri, jadi saya yakin orang-orang itu akan memandang rendah saya, dan Anda bahkan lebih. Jika kita tidak bersekutu satu sama lain sekarang, saat kita memasuki hutan liar yang sepi kita pasti akan menjadi target pertama mereka. Seperti kata pepatah, kesengsaraan suka ditemani, jadi saya pikir kita harus bergandengan tangan dan saling menjaga. ”

Jiang Chen harus mengakui bahwa saran Lu Shinan sangat masuk akal. Sial baginya, Jiang Chen tidak tertarik bersekutu dengan siapa pun sekarang. Dia juga tidak bisa mempercayai orang asing. “Maaf, tapi aku sudah punya teman sendiri. Silakan temukan sendiri uluran tangan lain, Daois Lu. ”Jiang Chen kembali ke wilayahnya setelah menolak tawaran Lu Shinan untuk bekerja sama.

Dia pergi hanya untuk waktu yang singkat, tetapi jumlah pembudidaya di luar jelas telah meningkat. Huang’er memandang sekelilingnya dengan sedikit khawatir. "Semakin banyak orang mulai berkumpul."

Jiang Chen mendesah lembut. Kedatangan mereka tidak ada gunanya, karena mereka ditakdirkan untuk dilarang masuk ke hutan belantara yang sunyi. Aliansi para kaisar telah dibentuk, dan aturan sudah dibuat. "Jangan khawatir," Jiang Chen menepuk tangan Huang’er dengan lembut. “Sebagian besar dari orang-orang ini hanya pengamat acak. Mereka tidak memenuhi syarat untuk memasuki hutan belantara yang terpencil. ”

Huang’er tampak penasaran, "Apakah Anda sudah punya berita?"

Jiang Chen mengangguk sedikit dan secara mental mentransmisikan semuanya ke Huang’er. Meskipun Huang’er menganggap karakter moral para pakar kaisar ini sedikit tidak menyenangkan, dia berpikir bahwa aturannya cukup baik. Ketika dia teringat pemandangan banyak pembudidaya yang bersemangat terus-menerus berjalan menuju hutan belantara yang sunyi, untuk beberapa alasan nalurinya memanggilnya dalam peringatan. Itu membuatnya agak curiga dan khawatir tentang situasi yang dihadapi. Namun, dia tidak bisa menjelaskan mengapa dia merasa seperti ini.

“Aturannya akan diumumkan besok pagi. Biarkan kami menunggu sampai saat itu. "

Huang’er mengangguk sambil berpikir dan meraih lengan Jiang Chen dengan lembut. Keduanya bersandar erat satu sama lain.

Bahkan lebih banyak pembudidaya berkeliaran muncul semalam, dan ruang sebelum pintu masuk lembah menjadi lebih ribut dan bahkan lebih ramai. Ketika pagi tiba, lautan kepala memenuhi visi Jiang Chen saat dia melihat sekeliling. Setidaknya ada sepuluh ribu orang berkumpul di luar hutan belantara yang terpencil sekarang.

Pada saat inilah murid Pangeran Shangping datang untuk mengundang Jiang Chen ke pertemuan sekali lagi. Setiap ahli yang telah berpartisipasi dalam pertemuan aliansi kemarin berkumpul di satu tempat. Pangeran Shangping, pemimpin aliansi yang ditunjuk, berdiri di tempat yang lebih tinggi dan dengan paksa menyebarkan auranya ke sekeliling, menekan telapak tangannya ke bawah. Dia berbicara dengan tegas, "Harap diam, semuanya!"

Aura perkasa dari seorang kultivator kerajaan melonjak ke lingkungan seperti badai. Angin astral yang kuat meletus ke segala arah, seolah-olah gelombang pasang besar tiba-tiba muncul. Setiap pembudidaya dalam jarak seribu meter dari Pangeran Shangping terlempar tidak seimbang oleh angin ini. Beberapa pembudidaya yang lebih lemah bahkan meludahkan darah dan berjalan terhuyung-huyung. Jiang Chen tahu bahwa Pangeran Shangping memberikan contoh yang kuat dengan kekuatannya.

"Aku ingin mengatakan beberapa hal, semuanya." Nada bicaranya apatis, tetapi terkandung di dalam timbre-nya adalah kekuatan seorang ahli yang tidak salah lagi. “Saya tidak peduli dari mana Anda berasal atau apa yang Anda rencanakan di dalam hutan belantara yang sunyi. Saya hanya ingin mengatakan bahwa tanah liar yang sepi bukanlah tempat di mana semua orang bisa menjelajah.

“Untuk mengamankan minat semua orang, para ahli terhebat di tempat ini telah berkumpul dalam sebuah pertemuan dan membuat beberapa aturan. Saya sekarang akan mengumumkannya untuk Anda semua. Begitu aturan telah diproklamirkan, saya berharap mereka yang memahaminya akan pergi dengan kemauan sendiri. Mereka yang tidak memilih untuk tinggal, tetapi tidak akan bisa melangkah lebih jauh ke dalam hutan belantara yang sunyi. Jika Anda masih ingin menyusup ke tanah terlarang ini dengan paksa, maka kematian adalah satu-satunya hasil! ”Bagaimanapun, mereka akan memainkan peran penjahat, sehingga Pangeran Shangping tidak luput berpura-pura atau berbasa-basi dalam pidatonya.

Saat dia mengatakan ini, seluruh area diliputi kegemparan.

"Apa?! Apakah telingaku menipu saya? Apa aturannya, dan siapa yang menetapkannya? "

“Ya, kamu pikir kamu ini siapa? Apakah Anda pikir Anda adalah pemimpin dari seluruh wilayah manusia? Mengapa kami harus mematuhi aturan yang telah Anda tetapkan? "

"F * ck kamu, kita semua pembudidaya berkeliaran di sini, jadi mengapa kamu berpura-pura semua tinggi dan perkasa?" Para pembudidaya berkeliaran ini adalah orang-orang yang brutal dan pemberontak, jadi pikiran pertama yang muncul di pikiran mereka setelah mendengar ini adalah bahwa penolakan langsung. Bahkan jika mereka hanya diberi puntung untuk digunakan sebagai kepala, sudah jelas bahwa aturan-aturan ini tidak menguntungkan bagi mereka. Mereka tahu bahwa apa yang disebut aturan hanyalah cara bagi minoritas untuk melindungi kepentingan mereka sendiri dan mencegah orang lain mengambil sepotong kue.

Beberapa sinar cahaya muncul dari belakang Pangeran Shangping tepat setelah teriakan menembus udara. Sinar-sinar itu langsung menembus kerumunan sebagai serangan mengerikan yang secara akurat menunjuk para pengeluh paling keras, meledakkan mereka. Jeritan mengerikan terdengar hampir bersamaan dengan penarikan balok-balok ini. Para pembudidaya pengembara yang baru saja mengejek Pangeran Shangping sesaat sebelum menghilang ke udara tipis, hanya menyisakan genangan darah dan daging. Adegan kejam ini menyebabkan para penggarap berkeliaran yang mengelilingi para korban menjadi pucat dan mundur dengan cepat. Tak satu pun dari mereka ingin terjebak dalam niat mengerikan itu. Kaisar kultivator di belakang Pangeran Shangping tersenyum apatis. "Tolong lanjutkan. "Harga Shangping memakai wajah yang sama tanpa ekspresi saat dia melanjutkan," Aku tidak akan mengulangi ini dua kali. Siapa pun yang berani mengganggu saya saat saya berbicara akan menemui nasib yang sama dengan mereka. "

Orang-orang itu dibunuh untuk menjadi contoh. Untuk sesaat, pemandangan itu begitu hening sehingga bahkan pin yang jatuh dapat didengar. Setiap pembudidaya berkeliaran muncul berwajah pucat dan ketakutan meskipun mereka merasa marah terhadap ketidakadilan aturan. Kekuatan seorang kultivator kerajaan adalah sesuatu yang harus dihormati oleh semua orang di sini. Tapi sekarang, seluruh kelompok mereka berdiri di depan. Jelas betapa kuat dan mengintimidasi mereka. Jiang Chen dalam hati tercengang oleh adegan yang baru saja terbentang di depannya, tetapi bahkan dia tidak bisa menghentikannya dari terjadi.

Pangeran Shangping menyapu pandangannya yang dingin di seluruh tempat sebelum melanjutkan, “Tanah liar yang sepi telah menjadi tanah terlarang sejak zaman kuno. Meskipun berita pembukaannya belum menyebar ke publik, masih ada setidaknya puluhan ribu orang di sini. Jika kita membiarkan semua orang masuk sekaligus, tidak dapat dihindari bahwa situasinya akan larut dalam kekacauan besar. Seseorang bahkan mungkin secara tidak sengaja membawa masalah besar pada kita. Karenanya, kami telah memutuskan untuk membatasi jumlah pendaftar hanya lima ratus orang. Kami telah memesan tiga ratus slot ini, dan kami meninggalkan dua ratus sisanya untuk Anda pilih sendiri.

"Ingat, jangan mengeluh tentang aturan, dan jangan mencoba menimbulkan masalah. Jika Anda benar-benar mampu, maka Anda secara alami akan muncul sebagai salah satu pendaftar yang memenuhi syarat. Tetapi jika Anda tidak, maka Anda akan mati bahkan jika kami mengizinkan Anda untuk memasuki hutan belantara yang sunyi. Dan tentu saja, itu harus dilakukan tanpa mengatakan bahwa kita tidak akan membiarkan siapa pun yang tidak berguna untuk menipu jalan mereka ke tempat itu. ”Nada suaranya sama kejamnya dengan baja dingin. Tidak ada yang berani membantah poinnya.