Sovereign of the Three Realms – Chapter 880

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 880

Herbal Roh yang Tidak Tersentuh Di Seluruh Tanah

Setelah menerima uang, Pangeran Shangping tertawa kecil. “Baik. Sejak kami masuk, Anda semua dapat berpisah atau bepergian sebagai grup sesuai dengan perjanjian kami sebelumnya. Biarkan saya hanya mengingatkan Anda lagi bahwa kita semua berjuang untuk mendapatkan akses ke tempat ini. Akan lebih baik jika tidak ada konflik fatal. Anda semua akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan sesuatu dari hutan belantara yang sunyi. Jangan memaksakan orang lain. ”Kata-katanya mengalir dengan anggun seperti air. Tapi tentu saja, tidak ada yang benar-benar mempercayainya. Beberapa yang hadir mengetahui rahasia seperti apa Pangeran Shangping biasanya. Tidak peduli apa bahasa bunga mengalir dari bibirnya, ketika mereka benar-benar dihadapkan pada sesuatu yang berharga, dia mungkin menjadi orang pertama yang menghidupkan teman satu tim.

Jiang Chen jelas tidak tertarik membentuk kelompok dengan orang lain . Bahkan, sebelum Pangeran Shangping bahkan selesai berbicara, dia sudah melirik Huang’er dengan penuh arti dan dengan cepat meninggalkan daerah itu bersama Lin Yanyu. Setelah berjalan beberapa saat, Lin Yanyu dengan tergesa-gesa bertanya, “Taois Huang, mengapa kamu tidak menggunakan Eight Treasures Antidote?”

Jiang Chen mencibir. “Bagaimana kamu tahu aku tidak menerimanya?”

Lin Yanyu tertawa masam. Penawar Delapan Harta ini memiliki bau yang sangat kuat. Akan ada semacam bau lima belas menit setelah Anda mengkonsumsinya. Anda akan tahu saat Anda menciumnya. “

Jiang Chen tertawa. “Ayo pergi. Kami akan baik-baik saja tanpa Penawar Delapan Harta Karun. “

Kata-kata nasihat tetap ada di lidah Lin Yanyu tetapi Jiang Chen dan Huanger telah mempercepat langkah mereka, maju dengan kecepatan kilat. Lin Yanyu bergegas mengejar mereka. Namun, kecepatan mereka benar-benar keluar dari tangga lagu. Butuh seluruh energinya hanya untuk mengikuti jejak mereka dengan lemah.

“Tunggu aku, Taois Huang!” Memasuki dunia baru yang aneh ini memakan habis kepercayaan Lin Yanyu. Setelah beberapa saat, berbagai pihak yang telah memasuki hutan liar yang sunyi telah tersebar seperti lima ratus karat di sungai yang besar. Bahkan tidak ada riak yang tersisa untuk dilihat. Memang, tanah liar yang sunyi sangat luas sampai-sampai bahkan lima juta manusia akan mencapai efek yang sama. Skala belantara hutan belantara yang kerdil bahkan hingga manusia lebih dari sepuluh kali lipat.

Lima belas menit kemudian, tidak ada yang tersisa di pintu masuk. Namun, sesaat kemudian, sebuah bayangan tiba-tiba muncul kembali. Sosok itu melihat sekeliling sebelum mereka dengan cepat mengambil sesuatu dengan tangan dan melemparkannya dengan keras ke bendera yang menandai formasi Pangeran Shangping.

Kesenjangan yang sebelumnya telah diperbaiki dengan cepat diganti oleh celah raksasa lainnya. Kemudian, sosok itu berdiri untuk memeriksa hasil karyanya selama sepersekian detik sebelum menghilang seketika. Setelah sekitar satu jam, para peladang yang awalnya meninggalkan tempat itu berjalan kembali ke pintu masuk lembah satu demi satu. Harapan di hati mereka belum padam. Pintu masuk lembah kosong. Para kultivator pengembara yang kembali ini mendekati dengan sangat hati-hati, takut bahwa Pangeran Shangping dan yang lainnya akan tiba-tiba muncul untuk membantai mereka semua. Dengan pandangan sekilas, mereka menemukan bahwa celah restriksi telah terbuka dan lima ratus orang itu telah memasuki hutan.

“Sialan, mereka masuk ke dalam tetapi kami tidak diizinkan? Atas dasar apa ?! Kami akan mengejar mereka. Siapa denganku ?! “

” Apa yang harus ditakuti? Yang terburuk yang bisa terjadi adalah kita akan mati. Tetapi jika kita tidak melakukannya, kita akan ditetapkan seumur hidup! Ayo pergi. “

” Tunggu sebentar. Tidakkah Anda melihat bahwa celah ini sedikit mencurigakan? Jika mereka sudah masuk, mengapa mereka belum memperbaikinya? Saya tidak percaya ini. Mungkin ada jebakan yang menunggu kita di dalam. “Banyak orang menjadi waspada dengan kata-kata ini.

Namun, masih ada orang-orang yang tak kenal takut yang berteriak,” Neraka itu jebakan? Mereka semua masuk karena ingin kaya. Siapa yang akan begitu bebas untuk memasang perangkap seperti itu? Anda pikir mereka benar-benar bekerja bersama? Pada akhirnya, bukankah mereka masih sekelompok pengkhianatan, bajingan egois ?! “

” Benar! Ayo pergi dan melihatnya. Bahkan jika ada formasi, ada begitu banyak dari kita sehingga kita dapat menghancurkannya. “

” Tidak harus. Kita semua akrab dengan Pangeran Shangping. Keahliannya dalam formasi benar-benar abnormal. Jika dia mengatur formasi di dalam dan kita bergegas masuk dengan sembrono, maka satu-satunya nasib yang akan menunggu kita adalah kematian. “

” Enyahlah jika kamu tidak pergi! Berhenti membuang air dingin pada kita semua. Jika Anda seorang pria, maka mari kita masuk bersama! “

” Itu benar. Kami akan pergi bersama! Siapa pun yang tertinggal adalah bajingan. Jika kita mati, kita mati bersama. Jika kita menjadikannya kaya, kita membuatnya bersama. ”Semakin banyak orang berkumpul di pintu masuk lembah. Sekelompok pendatang pertama telah sepakat bahwa setelah teriakan mereka, semua orang akan bergegas menuju celah.

Batch pertama masuk, lalu yang kedua, yang ketiga … Beberapa saat kemudian, batch demi batch, ada di Setidaknya dua puluh hingga tiga puluh kelompok yang masuk. Dengan pengecualian dari mereka yang tidak berani kembali, para pembudidaya ini yang awalnya meninggalkan semua masuk ke hutan belantara. Orang-orang di dalam, termasuk Jiang Chen, tetap tidak tahu apa yang terjadi di pintu masuk.

… …

Jiang Chen dan Huang’er berhenti di persimpangan jalan, menunggu Lin Yanyu yang terengah-engah untuk mengejar ketinggalan.

“Daoist Lin, ini adalah tempat kami akan berpisah. Mari kita bertemu dalam tujuh hari. Siapa pun yang datang lebih dulu akan menunggu di sini, tetapi hanya selama tiga hari. Jika kita masih belum bertemu saat itu, pergi saja. “

Lin Yanyu baru saja menyusul mereka sebelum dia mendengar berita bahwa mereka berpisah. Dia tidak bisa membantu tetapi menjadi putus asa, “Taois Huang, junior ini tulus mengikuti Anda …”

“Kita perlu menangani beberapa hal penting. Itu berbahaya. Tidak perlu bagi Anda untuk mengambil risiko. Selain itu, Anda tidak cocok untuk pekerjaan itu. “Jiang Chen langsung ke titik tanpa berbelit-belit.

Lin Yanyu sedikit sedih. Tapi setelah mempertimbangkan hal-hal, dia masih mengangguk. “Baiklah, kalau begitu. Saya akan kembali setelah tujuh hari. Taois Huang, semoga perjalanan Anda lancar. ”

Berhati-hatilah. ”Jiang Chen percaya bahwa seorang kultivator berpengalaman seperti Lin Yanyu pasti akan memiliki cara bertahan hidup sendiri. Kalau tidak, dia tidak akan berani memasuki tanah liar yang sepi dengan begitu terburu-buru. Oleh karena itu, ia relatif tidak peduli tentang kesejahteraan Lin Yanyu. Sejujurnya, mereka masih kenalan belaka. Jika kekayaan anak laki-laki itu benar-benar sangat sedikit sehingga ia tidak bisa melampaui rintangan ini, maka itu juga tidak mungkin baginya untuk tetap berada di sisi bocah itu sebagai pengasuh. Itu tidak realistis.

Setelah memisahkan diri dengan Lin Yanyu, Jiang Chen dan Huanger mengikuti peta yang ditinggalkan oleh He Hongshu kepada mereka. Mereka melakukan perjalanan yang relatif tidak terganggu di sepanjang jalan yang ditentukan.

“Huanger, ambil pil ini.” Jiang Chen mengambil dua pil, menelan satu pil sebelum menyerahkan yang lain ke Huanger. Dia secara pribadi membuat pil ini sebagai tindakan pencegahan terhadap Parasit Setan Kayu. Setiap bahan yang dimasukkan ke dalam pil ini dimaksudkan untuk mengusir parasit. Selain itu, ia telah mengintegrasikan Dragonwhisker Water, tindakan defensif yang sangat baik terhadap parasit. Setidaknya, minum obat ini bisa mencegah serangan tiba-tiba dari Parasit Setan Kayu.

Meskipun dia tidak tahu bagaimana He Hongshu telah diserang oleh Parasit Setan Kayu, juga dia tidak tahu di mana orang itu memiliki telah ditargetkan, Jiang Chen mengikuti prinsip ‘membayar untuk berhati-hati’. Mengambil tindakan pencegahan sangat diperlukan. Setelah meminum pil itu, kedua orang itu duduk untuk memperbaikinya sebentar sebelum mereka melanjutkan perjalanan.

Penghijauan di tanah liar yang sunyi sangat subur. Vegetasi menutupi setiap permukaan, tanpa meninggalkan jejak yang jelas. Ini tidak biasa. Puluhan ribu tahun telah berlalu tanpa gangguan manusia. Secara alami, tidak akan ada jalur apa pun. Bagaimanapun, dengan peta di tangan, Jiang Chen tidak terlalu khawatir tersesat.

“Kakak Chen, lihat! Di sana. “Huanger tiba-tiba menunjuk sesuatu.

Jiang Chen memandang sepanjang lengannya sebelum dia melihat batang ramuan roh. Dua kali lebih besar dari ramuan roh biasa, itu tampak sangat kokoh, dipenuhi dengan vitalitas yang bersemangat. Matanya berkedip saat dia bergegas dan mengitari ramuan roh ini dua kali. Setelah memeriksanya, dia berbicara dengan suara kagum, “Ini adalah … ramuan roh pangkat langit!”

Huang mengangguk. Kemampuan penilaiannya tidak buruk. Dia secara alami bisa membedakan ramuan roh pangkat langit. Hanya kaisar besar yang memenuhi syarat untuk menggunakannya. Bahkan para ahli empyrean di Pulau Myriad Abyss kebanyakan hanya menggunakan ramuan roh pangkat langit. Lagipula, apa pun di atas pangkat langit dapat diklasifikasikan sebagai pangkat ilahi, benda sejati yang cocok untuk para dewa. Itu sangat sulit untuk ramuan roh pangkat ilahi. Bahkan Pulau Myriad Abyss tidak memiliki banyak dari mereka. Meskipun mereka ada di sana, itu tidak sampai batas bahwa mereka dapat digunakan tanpa pertimbangan oleh siapa pun. Ini sebabnya Huang sangat terkejut menemukan satu di tempat ini.

Jiang Chen mengamati sekelilingnya, memastikan bahwa tidak ada tanda-tanda bahaya. Namun, instingnya berteriak padanya untuk meninggalkan batang ramuan roh ini sendirian. Dia bertahan selama sepersekian detik sebelum dia meraih tangan Huang. Sambil menggertakkan giginya, dia berkata, “Ayo pergi.”

Huang tampak sedikit terkejut bahwa Jiang Chen tidak memanen ramuan ini. Dia menatapnya dengan heran.

“Percayalah, pasti ada yang salah di sini. Naluri saya sangat jarang salah. Jika saya menghapusnya, pasti akan ada masalah di cakrawala. “Jiang Chen tidak benar-benar takut. Tetapi dia tidak ingin membangkitkan keributan yang tidak perlu sebelum mereka menemukan Kayu Requiem. Ketika Huang mendengar kata-katanya, dia mengangguk. Dia adalah seorang wanita yang tidak terlalu memikirkan barang-barang material, dan acuh tak acuh pada ketenaran atau keuntungan. Sebagai seseorang yang memiliki repertoar pengetahuan yang luas, dia merenung sebentar setelah mendengarkan Jiang Chen dan sampai pada kesimpulan yang sama bahwa ini tampak agak aneh. Bukankah mereka baru saja memasuki hutan belantara yang sunyi? Jika mereka dapat menemukan ramuan roh pangkat langit hanya lima ratus mil, maka tanah liar yang sepi harus terlalu berlimpah dengan harta yang tak ternilai. Jika itu masalahnya, itu akan jauh lebih menarik daripada Pulau Myriad Abyss.

Sepanjang jalan, mereka berdua bertemu dengan berbagai jenis ramuan roh dari peringkat bumi dan langit. Meskipun demikian, Jiang Chen menolak untuk mengumpulkan mereka dan dengan gigih mengabaikan kemungkinan mengumpulkan batang-batang selanjutnya. Dia dengan tegas menghancurkan semua keserakahan. Apakah itu ramuan roh langit atau bumi, dia pasti tidak kekurangan itu. Satu-satunya yang dia butuhkan saat ini adalah Kayu Requiem.

Ketika siluet Jiang Chen dan Huang menghilang ke kejauhan, sebuah getaran tiba-tiba mengalir melalui batang ramuan roh pangkat langit itu sebelum mulai bersinar dengan cahaya zamrud yang aneh. Sinar cahaya zamrud ini perlahan menyatu sosok hantu. Itu berkedip-kedip di dalam dan di luar penglihatan, kadang-kadang solid, kadang-kadang ilusi, memberikan sensasi sesaat. Sosok itu mendecakkan lidahnya. Ck tk. Seorang pembudidaya manusia benar-benar menahan godaan dari ramuan roh pangkat langit? Mungkinkah transformasi saya tidak cukup realistis? “Sosok hantu itu tiba-tiba goyah, melebur menjadi angin berwarna zamrud dan menghilang di tempat ia berdiri. Di tengah-tengah hutan belantara yang tak ada habisnya, gerakannya tampak sangat aneh. Jiang Chen dan Huanger tetap tidak menyadari apa yang terjadi di belakang mereka. Tujuan mereka sangat jelas: Hutan Requiem. Mereka berdua melanjutkan langkah mereka. Kemudian, ketika mereka bepergian, tiba-tiba mereka mendengar suara yang tidak biasa keluar dari semak-semak di samping mereka. Tanpa diduga, Jiang Chen berhenti mengikuti jejaknya. Mata Tuhan-Nya menyinari seberkas cahaya keemasan menuju sumber suara. “Eh? Mengapa mereka? “Tatapan Jiang Chen menembus vegetasi dan mendarat di lima sosok. Itu adalah Gua Hantu Lima! Lima orang ini sebelumnya telah melewati seleksi dan entah bagaimana menyelinap ke lembah juga. Ketika Gua Hantu Lima menyapu semak-semak untuk melihat Jiang Chen dan Huanger, ekspresi mereka agak malu. Pria bermata satu yang memimpin kelompok itu tertawa canggung, “Ah, itu kamu, senior.”