Sovereign of the Three Realms – Chapter 881

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 881

Penampakan Tulang

Meskipun perubahan lima dalam kehormatan, Jiang Chen tidak mengecewakan penjaganya. “Kalian cukup cepat, ya,” dia mencibir. “Menjauhlah dariku jika kamu tidak ingin dihajar lagi.”

Dia tidak tertarik membuang-buang kata-kata pada mereka. Kelima membungkuk malu malu. Pria bermata satu itu mengangguk beberapa kali. “Ya, ya, senior, kita akan segera pergi. Tapi kita punya satu kata nasihat untukmu. Jangan pergi ke barat. Ada sedikit berbahaya di sana.”

“Bahaya macam apa yang ada ? ” Jiang Chen mengerutkan kening.

“Kami tidak cukup menemukan diri kami sendiri, tetapi kami melihat Pangeran Shangping menuju ke arah itu. Sepertinya ia sedang mengatur formasi untuk menyergap seseorang. Pasti ada sesuatu yang baik sana.” Bos bermata satu itu ingin membuat kesan yang bagus.

“Prince of Shangping?” Jiang Chen sama sekali tidak terkejut. Fasad pangeran dari penampilan terhormat bisa menipu orang normal, tapi Jiang Chen tidak percaya sepatah kata pun katanya. Jiang Chen kembali menatap Gua Hantu Lima, menyeringai dengan sudut mulutnya. Dia juga tidak mempercayai grup ini. Sesuatu yang bagus? Prince of Shangping? Jiang Chen tidak tertarik pada mereka sama sekali, dan bahkan tidak akan memikirkannya. Dia sedang menuju ke barat, dan dia tidak akan dihentikan oleh beberapa kata dari Lima.

“Kamu harus bergegas dan pergi. Jangan perlihatkan dirimu di depan saya lagi.” Mencibir, Jiang Chen melirik mereka untuk terakhir kalinya sebelum terbang bersama Huang’er.

“Tunggu sebentar!” teriak lelaki bermata satu itu. “Tidakkah kamu ingin tahu sesuatu tentang teman yang menjual pil kepadamu, Taois Huang?”

Jiang Chen menghentikan langkahnya, dengan dingin menatap pria bermata satu itu. “Apa maksudmu?”

Pria bermata satu itu tertawa. “Akhirnya, sesuatu yang membuatmu tertarik.”

“Bicaralah. Jika kamu berbohong, aku tidak keberatan memotongmu di tempat kamu berdiri.” Wajah Jiang Chen menjadi gelap.

“Kamu bisa membunuh kami, tapi temanmu pasti mati,” lelaki bermata satu itu tertawa aneh.

“Lanjutkan,” Jiang Chen mengerutkan kening.

“Lima juta batu roh suci,” pria bermata satu itu tiba-tiba menyela.

Tampilan Jiang Chen dingin. “Aku akan memberimu sepuluh, tetapi jika kamu memberiku berita palsu, kamu sudah mati.”

Pria bermata satu itu tertawa. “Aku bisa membuat sumpah surgawi. Jika aku berbohong tentang itu dan itu tidak ada hubungannya dengan pria itu sama sekali, maka mari kita semua mati di hutan belantara.”

Jiang Chen sangat terkejut melihat bagaimana siap sumpah dibuat, cukup untuk membuatnya takjub sesaat. Dia mendapat kesan bahwa pria bermata satu itu menggertak, tetapi sumpah yang terakhir membuatnya berpikir sebaliknya. Dia harus memperlakukan masalah ini dengan lebih serius. Dalam dunia bela diri dao, sumpah surgawi bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng bagi siapa pun. Siapa pun yang melakukan hanya merugikan diri sendiri. Selain itu, tidak ada celah dalam sumpah semacam itu. Pria bermata satu itu dengan jelas mengatur masalah ini.

“Memimpin.” Jiang Chen merasakan banyak emosi dalam hatinya. Dia mengerutkan kening, tidak bisa menentukan kunci. Meskipun sumpah pria bermata satu itu cukup meyakinkan, Jiang Chen masih curiga ada sesuatu yang tidak beres dengan situasinya.

Mengapa Gua Hantu Lima muncul kembali begitu tiba-tiba, dan dengan berita yang relevan seperti Lin Yanyu? Itu hanya beberapa jam sejak keberangkatan Jiang Chen dari pemuda. Apa yang bisa terjadi dalam rentang yang begitu singkat>

“Di mana Anda terakhir melihatnya?” Jiang Chen tiba-tiba bertanya.

“Kamu akan tahu kapan kamu ikut dengan kami,” pria bermata satu itu menyeringai. “Kami tidak akan mengatakan sebelum kami mendapatkan uang. Jangan tanya kami lagi, senior.”

“Bagaimana dia sekarang?”

“Sangat berbahaya. Terperangkap oleh beberapa semacam tanaman berbentuk manusia ‘n tidak bisa gratis. Saya kira dia tidak bisa menahannya lebih lama. Jika Anda lambat, tidak akan ada banyak dari dia yang tersisa. “

Mengangguk sedikit, Jiang Chen memutuskan untuk berhenti bertanya lagi. Dia mengambil beberapa langkah lagi sebelum mengendus-endus di udara, mengingat sesuatu yang penting. “Apakah kalian tidak memiliki hati nurani sama sekali? Dia menjual Eight Treasures Antidote kepada Anda, dan Anda menerima uang untuk berita tentang dia?”

“Heh heh, kami para pembudidaya yang hidup di tepi hanya peduli tentang uang. Bahkan jika dia memberi kita pil, kita masih tidak akan melakukannya secara gratis. “

” Kamu masih minum pil? ” Jiang Chen tiba-tiba bertanya.

Pria bermata satu itu berhenti, lalu tersenyum. “Sudah makan.”

“Bagaimana rasanya?” Jiang Chen tersenyum tipis.

Pria bermata satu itu menyipit ke arah Jiang Chen. “Rasa apa yang bisa dimiliki pil? Apa pun itu, benar. Tidak ada yang istimewa.” Dia memberikan jawaban yang tidak langsung. Pria bermata satu itu sepertinya menyadari bahwa Jiang Chen berusaha menipu dia, dan berhenti memberikan info lebih lanjut. Berhenti di jalurnya, Jiang Chen membiarkan sedikit senyum memudar dari sudut mulutnya. Niat dingin dan mematikan menggantikannya.

“Apa?” Pria bermata satu itu mengerutkan kening. “Tidak mungkin kamu tidak yakin tentang apa pun setelah sumpah kita, kan? Tetapi jika kamu tidak pergi, tidak ada yang bisa kulakukan.”

Jiang Chen mengangguk. “Tidak perlu untuk itu. Kita bisa berhenti di sini.”

“Di sini? Untuk apa?” Pria bermata satu itu tidak bisa mengerti.

“Ini, aku akan mengirimmu ke tempat di mana kalian semua berada.” Dengan kesibukan tanda tangan, Jiang Chen menarik Ghost Cave Five ke dalam formasi yang baru diaktifkan. Lingkungan sekitarnya langsung dipenuhi dengan magma. Gunung berapi yang tak terhitung jumlahnya membunyikannya dalam panas terik.

“Apa … apa yang kamu mainkan?” Pria bermata satu itu benar-benar panik.

Melihat langsung ke pria bermata satu itu, Jiang Chen mengucapkan setiap kata dengan jelas. “Kamu menyamarkan dirimu dengan baik, begitu baik sehingga aku hampir tidak bisa membedakannya. Jika kamu menyembunyikan udara busukmu sedikit lebih baik, jika kamu bisa menunjukkan aroma yang sedikit menyengat dari Eight Treasures Antidote, maka tindakanmu pasti sudah telah sempurna. Sayang sekali … kamu hanya sedikit libur. “

Mata Huang’er yang cantik berputar ke atas, pikirannya bergerak bersama mereka. Ketika Lin Yanyu mengatakan kepada mereka untuk menggunakan Penawar Delapan Harta Karun, ia mengatakan bahwa akan ada aroma tajam yang mudah dibedakan dalam waktu lima belas menit atau lebih dari konsumsi. Namun, tidak ada Gua Hantu Lima yang menyebutkan detail ini. Dia memeriksa kelimanya dengan minat baru. Secara bersamaan, dia secara diam-diam terkesan dengan kesigapan Jiang Chen. Pertanyaan-pertanyaannya yang tampaknya tidak masuk akal dipenuhi dengan kedalaman tersembunyi. Dia menemukan lubang dalam cerita mereka hanya dengan beberapa kata.

Udara busuk? Ekspresinya menjadi lebih waspada. Jiang Chen, di sisi lain, sudah melompat untuk bertindak. Dengan belokan Cermin Featherflight, satu sinar cahaya terbelah menjadi lima, menghamburkan diri ke Gua Hantu Lima. Di bawah pancaran cahaya, Jiang Chen memanggil gunung emas magnetik. Puncak-puncak dan punggungnya yang berkilauan merambat dari atas seperti penampakan ilahi, turun dengan gemuruh yang berat. Cahaya dari cermin, panas terik, dan tekanan gunung menyebabkan Gua Hantu Lima retak terbuka. Tubuh mereka bergeser dan berubah. Tiba-tiba, kelimanya berteriak serempak, tubuh mereka membelah dalam kilatan cahaya hitam. Tubuh mereka telah berubah menjadi tumpukan tulang. Tulang-tulang itu tampaknya memiliki kehidupan sendiri, dan tanpa henti berjuang melawan beban Goldmount. Namun, kekuatan mereka sangat tidak tertandingi.

“Mati.” Jiang Chen menekan dengan telapak tangannya.

Boom! Dengan kilatan cahaya keemasan, bobot gunung yang hancur menghancurkan tulang-tulang menjadi debu. Ada teriakan nyaring di dalam formasi, menghilang hanya setelah waktu yang lama. Jika dia bukan seorang kultivator bela diri dengan banyak pengalaman, hanya suara pekikan akan memukul rasa takut ke tulangnya sendiri.

Huang’er memandang ke tempat kejadian dengan khawatir. “Mereka bukan Gua Hantu Lima?”

“Aku hampir tertipu,” Jiang Chen menggelengkan kepalanya. “Mereka bukan Gua Hantu Lima, tetapi penampakan hantu. Transformasi tulang adalah metode milik ras iblis …” Dia sangat sedih. Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk menghadapi ras iblis, dan bahkan bukan Setan Kayu, pada saat itu. Penampakan tulang jelas bukan milik mereka.

Dari bukti, Setan Kayu bukan satu-satunya ras iblis di hutan belantara yang sunyi. Ada juga ras cabang lainnya. Ini mempersulit perasaan Jiang Chen tentang masalah ini. Selalu ada legenda tentang ras iblis di wilayah manusia. Bahkan Kaisar Peafowl terus mengawasi mereka. Dia bisa mendeteksi jejak kembalinya mereka yang segera ke dunia dengan All-Seeing Eyes-nya. Meskipun berbagai indikator, Jiang Chen tidak berpikir akan secepat ini. Tampaknya sekarang kaisar tidak perlu pesimis dengan sia-sia. Sebaliknya, Jiang Chen dan setiap penggarap lainnya dari domain manusia terlalu optimis. Bahkan, sebagian besar dalam domain manusia mati rasa terhadap ancaman ini. Meskipun ada bahaya laten, mereka tidak ingin menghadapinya secara langsung karena ketakutan alami mereka terhadap ras iblis.

“Tidak heran mereka membuat sumpah surgawi segera setelah mereka berbicara,” gumam Huanger. “Lagipula mereka sebenarnya bukan Gua Hantu Lima.” “Ya, itu bagian jenius tentang rencana mereka.” Jiang Chen juga lega setelah fakta itu. Ketika sampai pada situasi seperti ini, dia hanya punya insting untuk diandalkan. Dia hanya menemukan kekurangan dalam cerita mereka setelah perlahan menggali untuk mereka. Tanpa kepintaran tipu muslihatnya, tidak mungkin untuk mengatakan bahwa mereka salah. Namun, Jiang Chen mengingat hal lain lagi. Jelas Huang’er juga melakukannya, karena wajah mereka berwarna pada saat yang sama, “Mereka tidak tahu detail tentang Penawar Delapan Harta Karun, tetapi mereka melakukan hal-hal yang terjadi di luar lembah.” Jiang Chen sangat pucat. “Itu pasti berarti ras iblis memiliki sekutu dalam kelompok di luar. Komunikasi mereka tentu sangat maju. Bahkan penampakan tulang mereka memiliki pengetahuan yang begitu rinci. Sulit untuk melihat sesuatu yang tidak pada tempatnya.” Mereka berdua menjadi agak tegang ketika mereka mempertimbangkan masalah mendasar. Perlombaan iblis, kemungkinan pengkhianat, hutan belantara … Semua ini berkontribusi pada meningkatnya rasa tidak nyaman. “Setidaknya mereka tidak tahu apa-apa tentang kejadian setelah kami masuk. Ini menunjukkan bahwa Lin Yanyu bukan salah satu dari mereka. , setidaknya, “kata Huanger. Jiang Chen setuju. Jika Lin Yanyu adalah sekutu dari ras iblis, tidak akan ada kebutuhan baginya untuk mengungkapkan sifat khas Eight Treasures Antidote. Berita menarik tentang aroma tajam datang langsung dari mulut pemuda itu, “Lalu siapa agen rahasia itu di sini?” Wajah kultivator lain melintas di benak Jiang Chen satu per satu. Dia tidak punya petunjuk. Tak satu pun dari mereka tampak seperti orang baik, tetapi bekerja untuk ras iblis? Tidak ada bukti sama sekali.