Sovereign of the Three Realms – Chapter 890

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 890

Chaotic Astral Wind

“Ada hutan purba yang lebat melewati padang rumput ini. Menurut apa yang ditulis He Hongshu, Kayu Requiem seharusnya berada di hutan itu. “Jiang Chen menganalisis peta ketika ia berbicara kepada Huanger,” Ayo pergi. “

Dia samar-samar merasakan ada sesuatu yang aneh. Dengan tingkat kultivasi He Hongshu, bagaimana ia berhasil melintasi Lembah Seribu Corpse? Mungkinkah ras iblis di dalam lembah belum sepenuhnya terbangun pada waktu itu? Terlepas dari keraguannya, dia saat ini sedang tidak ingin mempertanyakan bagaimana informasi itu diperoleh. Saat tatapan mereka berkeliaran di atas padang rumput yang luas di depannya, Jiang Chen dan Huanger tidak melangkah ke rumput. Sebagai gantinya, mereka mengaktifkan Golden Cicada Wings mereka dan terbang di ketinggian rendah. Bagi seorang kultivator normal yang tidak pernah memperbaiki sayap terbangnya, terbang sebanyak ini akan menghabiskan banyak energi.

Melalui Sayap Cicada Emas, energi yang dikeluarkan Jiang Chen dan Huang’er tidak menghabiskan bahkan mencapai sepersepuluh dari apa yang akan mereka gunakan seandainya mereka mengandalkan energi mereka sendiri. Selama mereka sesekali mengambil beberapa pil untuk memulihkan diri, mereka tidak akan menderita efek samping sama sekali. Namun, arus udara di daerah itu sangat aneh. Bahkan ketika mereka terbang dekat ke tanah, mereka merasa sulit untuk mendapatkan kecepatan. Seolah-olah ada semacam bentuk perlawanan di udara yang menghalangi upaya mereka untuk melewati daerah itu dengan cepat.

Awalnya, He Hongshu dan kelompoknya berganti-ganti antara bepergian dengan berjalan kaki dan terbang untuk melintasi padang rumput ini . Mereka telah menghabiskan total dua hari melakukan trekking melalui bagian ini dan lebih dari sepertiga dari kawan mereka telah meninggal. Padang rumput mungkin tampak tenang, tetapi dalam pertumbuhan, rumput liar yang tak berujung merajalela yang telah melampaui ketinggian manusia, siapa yang tahu apa yang tersembunyi di dalam dan di bawah medan? Eksistensi mengerikan macam apa yang menunggu mereka?

Pertama dan terutama tanah rawa yang menghiasi padang rumput ini dipenuhi dengan jebakan yang tak terhitung jumlahnya. Dari waktu ke waktu, pusaran air quagmire akan muncul secara misterius, menyeret orang ke kedalaman mereka. Ketika mereka berdua melayang di atas tanah, mereka bisa melihat banyak hal yang terjadi di bawah mereka. Kadang-kadang, mereka bisa memata-matai beberapa tulang usang yang terbaring di tengah-tengah rumput. Ada juga jenazah banyak hewan dengan berbagai penampilan yang mencengangkan. Tempat ini benar-benar penuh dengan kehancuran dan isolasi.

Bukan karena keduanya tidak ingin melayang lebih tinggi ke langit, tetapi semakin tinggi mereka pergi, semakin kuat resistensi udara menjadi. Seolah-olah bidang rumput ini secara alami diciptakan untuk mengandung jenis kekuatan sihir khusus. Keduanya kurang lebih terjebak untuk meluncur tiga hingga empat meter di atas tanah. Tentu saja, bahkan kecepatan ini jauh lebih cepat daripada bepergian dengan berjalan kaki.

Jika mereka bisa terbang tanpa terhalang untuk seluruh perjalanan, Jiang Chen merasa bahwa mereka membutuhkan waktu kurang dari sehari untuk melewati padang rumput yang luas ini. Mereka meluncur tanpa hambatan selama dua jam. Perjalanan mereka sejauh ini sangat sunyi — begitu sunyi sehingga dia merasa itu agak tak terduga. Dia bahkan cukup gelisah tentang seluruh situasi. Sepanjang perjalanan, dia merasa ada yang aneh mencurigakan tentang ketenangan yang meresahkan ini. Pada saat ini, kekuatan pertahanan yang diberikan oleh Imperial Advent Defense Talisman telah menghilang seluruhnya. Oleh karena itu, Jiang Chen tidak punya pilihan selain melanjutkan dengan sangat hati-hati.

“Ketika Brother Ji memberi saya Jimat Pertahanan Advent Imperial, dia berkata bahwa saya bisa menggunakannya dua kali. Saya sudah mengaktifkannya sekali sehingga harus ada satu penggunaan lagi. Saya tidak bisa menggunakannya dengan bebas sekarang. Jika saya menggunakannya, saya akan dibiarkan dengan hampir tidak ada sumber daya pertahanan. “Ketika Jiang Chen memikirkan hal ini, dia merasakan kilasan kebencian yang intens terhadap Pangeran Shangping. Jika bukan karena serangan orang itu, dia tidak akan menyia-nyiakan penggunaan pertama Imperial Advent Talisman seperti ini! Namun demikian, ini semua di masa lalu. Sekarang, orang itu mungkin sudah meninggal. Tidak peduli seberapa besar Jiang Chen membencinya, itu tidak akan berarti apa-apa. Kedua orang melanjutkan penerbangan mereka dengan penuh perhatian, panca indera mereka dengan hati-hati menyelaraskan diri dengan lingkungan mereka.

Eh? Tiba-tiba, suara gemerisik melayang melewati telinga Jiang Chen. Pada awalnya, dia bahkan mengira dia salah dengar. Tapi suara ini semakin keras. Namun, ketika dia melihat sekeliling, dia tidak melihat sesuatu yang aneh. Sejak Jiang Chen memperbaiki Telinga Zephyr, indra pendengarannya tidak pernah mengecewakannya dalam keadaan apa pun. Suara ini mengingatkannya pada ulat sutra yang menggerogoti daun, berbeda dan mudah dibedakan. Dia mendengarkan dengan cermat dan merasakan bahwa suara itu dipancarkan dari segala arah. Meskipun itu tidak terdengar terlalu serius, itu masih membuat Jiang Chen agak gelisah.

Pekik! Tiba-tiba, suara tindik telinga membelah udara. Dari jauh di atas awan, bayangan hitam besar meluncur ke bawah. Itu adalah elang yang sangat besar! Dia mengepakkan sayapnya dengan waspada saat mengitari langit di atas padang rumput, matanya dipenuhi kepanikan.

Memang, panik! Jiang Chen bisa melihat kecemasan ekstrem di mata elang yang besar ini. Satu, dua, lalu yang banyak …

Di tengah-tengah awan, banyak burung muncul entah dari mana di langit di atas mereka, memekik ketakutan dan ketakutan, seolah-olah akhir dunia sudah dekat. Elang raksasa pertama tampaknya telah mengambil keputusan. Dengan penyelaman yang dahsyat, ia tiba-tiba jatuh ke arah padang rumput di bawah.

Tiba-tiba, bayangan hijau cepat kilat melintas di dalam rumput sebelum rahang yang menganga terbuka lebar dan menelan seluruh elang. Setelah diperiksa lebih dekat, Jiang Chen menyadari bahwa itu sebenarnya adalah python hijau yang sangat besar. Apa … itu telah menyembunyikan dirinya begitu mahir! Dia sudah mendekati itu, tapi dia sama sekali tidak mendeteksi keberadaan ular sanca yang tersembunyi.

“Apa-apaan ini?” Jiang Chen tercengang melihat pemandangan di depan matanya. Burung-burung roh di udara tampaknya telah melemparkan semua kehati-hatian pada angin ketika mereka menembak ke arah rumput seperti pangsit.

Setiap jenis makhluk yang lahir di alam liar memiliki wilayah alami sendiri. Burung seperti ini biasanya hanya diburu untuk makanan di padang rumput. Mereka tidak benar-benar membuat padang rumput rumah mereka. Tetapi pada saat ini, mereka sepenuhnya mengabaikan fakta ini. Mereka bahkan tidak menganggap bahwa mereka mungkin menerobos masuk ke wilayah makhluk lain. Mereka terjun ke tanah dalam kebingungan. Ketika predator di tanah melihat fenomena ini, mereka memburu burung-burung itu terus menerus, melahap mereka satu demi satu. Namun demikian, puluhan ribu burung terus menembak ke arah rumput. Seolah-olah mereka tidak ingin menghabiskan sedetik lagi di udara.

Jiang Chen dan Huanger menyaksikan semua ini terjadi dengan mata lebar dan mulut ternganga. Dan pada saat ini, suara di telinga Jiang Chen semakin keras, melengking hampir seketika menjadi raungan seperti pasang surut. Saat dia menatap ke cakrawala dengan Mata Tuhannya, dia menemukan bahwa aliran udara berwarna arang mengalir di sekitar mereka, menuju ke arah mereka dengan kecepatan seperti kilat. Momentum di balik aliran udara itu sebenarnya sepuluh kali lebih ganas daripada gelombang pasang di lautan! Di kejauhan, ada beberapa burung yang tidak mengelak pada waktunya. Bulu-bulu mereka tersebar dengan liar ke udara, daging mereka meledak menjadi serpihan berdarah saat mereka digiling menjadi bubuk halus oleh arus setan.

“Ini buruk!” Sesuatu tampaknya telah terjadi pada Jiang Chen saat ia meraih Huanger dan dimakamkan di tanah tanpa berpikir dua kali. Pada saat yang sama, ia menggunakan Bewitching Lotus of Fire and Ice untuk membuka jalan di depan mereka, mengawal Huang lebih dalam ke tanah. Dalam situasi saat ini, bahkan jika beberapa kaisar binatang buas sedang berbaring di bawah tanah, Jiang Chen masih tidak akan mundur.

Uwuwuwuwu! Arus udara yang mengerikan menelan awan di sekitarnya saat mereka bergerak ke segala arah, berkumpul bersama. Dengan lolongan mengerikan, arus menghisap ruang di sekitar mereka seperti gelombang yang tidak terkendali. Jiang Chen sudah menusuk lebih dari tiga ratus meter ke tanah pada saat itu. Meski begitu, dia masih bisa merasakan getaran mengerikan yang menghantam tanah di sekitar mereka, seolah-olah bumi itu sendiri akan pecah kapan saja dan langit akan runtuh dari atas.

Huang pernah melihat dan mengalami banyak hal dalam hidupnya, tetapi dia juga sudah pucat pasi. Dia berbisik dengan suara rendah kepada Jiang Chen, “Kakak Chen, apa yang terjadi?”

Ekspresi Jiang Chen sangat suram. “Ini adalah angin astral yang kacau. Air mata itu bahkan merobek-robek gunung tertinggi di jalannya menjadi potongan-potongan kecil. Jika daging dan darah kita menyentuhnya, kita akan langsung ditumbuk menjadi debu halus. “

” Angin astral yang kacau? “Itu adalah pertama kalinya Huang mendengar nama ini. Dia terkejut untuk sementara waktu. Sebagai seseorang dari Myriad Abyss Island, semua yang dia lihat dan alami sepanjang hidupnya adalah tingkat tertinggi dalam Benua Divine Abyss. Tapi dia belum pernah melihat angin astral yang kacau ini. Sebaliknya, itu Jiang Chen, seorang anak laki-laki yang lahir di Kerajaan Timur yang terpencil, yang tahu apa yang menakutkan ini. Gumpalan kepuasan melayang di dalam hati Huang. “Tampaknya Saudara Chen memang membangkitkan banyak kenangan yang bukan milikmu. Mungkinkah Anda benar-benar reinkarnasi dari benda langit dari kehidupan Anda sebelumnya? “

Angin merusak area sekitar selama beberapa jam sebelum itu menunjukkan tanda-tanda menghilang. Namun, Jiang Chen tidak terburu-buru untuk pergi. Bahkan jika angin kencang melemah, itu masih bukan sesuatu yang bisa dipertahankan tubuh manusia. Meskipun demikian, dia merasa ada yang aneh dengan ini. Mereka berada di tanah liar yang sunyi. Di mana di dunia ini angin astral yang semrawut ini berasal?

Biasanya, angin astral yang kacau diciptakan oleh celah spasial. Ketika sebuah pesawat hancur atau jika retakan muncul di ruang antara dua pesawat, angin astral yang kacau akan dihasilkan. Tetapi di hutan belantara yang sunyi, bagaimana mungkin ada kehancuran yang sangat kuat dari dunia?

Dunia di atas mereka mungkin sedang dalam proses dihancurkan oleh angin astral, tetapi itu tidak berarti bahwa area di bawah tanah juga aman. Ketika Jiang Chen mengaktifkan Mata Dewa-nya dan mengamati sekelilingnya, ia merasakan pendekatan setidaknya empat hingga lima musuh dari seluruh mereka. “Makhluk roh yang begitu kuat hidup bahkan di celah bawah tanah yang begitu dalam. Tidak heran begitu banyak orang kehilangan nyawa di padang rumput ini. Ini neraka di bumi. ”

Untungnya, makhluk-makhluk kuat yang memandang mereka dengan lapar tampaknya tidak terlalu kuat secara individual. Oleh karena itu, Jiang Chen tidak takut pada mereka. Yang paling penting, sumber-sumber kekuatan ini yang mengawasi mereka dengan sangat tamak juga secara alami berhati-hati. Dia tidak memprovokasi mereka. Dia hanya ingin menunggu angin astral menghilang sebelum meninggalkan tempat bawah tanah ini. Jika ada di tempat lain, dia mungkin mempertimbangkan bepergian di bawah tanah. Tapi area bawah tanah ini berbeda dari yang lainnya. Di sini, rawa di sekitar mereka sangat lengket, membuatnya sulit untuk bepergian dengan cepat. Selain itu, ada banyak makhluk roh di jurang di bawah tanah. Jika Jiang Chen ingin melakukan perjalanan bawah tanah, hanya berurusan dengan makhluk-makhluk ini saja sudah cukup untuk membuatnya sakit kepala.

Pada saat ini, salah satu makhluk bawah tanah tidak bisa lagi menahan diri. Dengan teriakan mengancam, itu menembak ke arah Jiang Chen seperti bor. Itu sangat cepat, seolah-olah lengket rawa di jurang ini tidak berpengaruh sama sekali. Namun, hanya karena gerakan Jiang Chen terhambat tidak berarti bahwa dia tidak punya cara untuk menghadapi situasi ini. Dengan flash dari Featherflight Mirror, seberkas cahaya melesat ke arah makhluk itu. Itu langsung melambat, tetapi sudah ditelan oleh tanaman merambat yang tak terhitung dari Bewitching Lotus of Fire and Ice. Untungnya untuk itu, Jiang Chen tidak ingin menyinggung penghuni bawah tanah ini. Dengan desakan ceroboh dari lotusnya, dia melemparkan makhluk roh itu ke samping. Secara bersamaan, dia meraih Huanger, meluruskan tubuhnya dan terbang ke permukaan. Angin astral telah menghilang dan lingkungan mereka kembali tenang seperti biasanya. Hanya saja, ketika mereka muncul dari tanah, pemandangan yang menyapa mata mereka sangat berbeda. Rumput-rumput tinggi itu sudah benar-benar robek. Banyak binatang roh telah diperdebatkan menjadi potongan kecil dari darah berdarah yang mengotori seluruh area. Sesungguhnya, ini adalah akibat dari bencana yang meluas. Jiang Chen mendesah ringan. Jejak rasa takut masih melekat di hatinya. Jika dia bahkan satu langkah lebih lambat barusan, dia bisa saja terhapus juga. “Seperti yang diharapkan, kamu mengalami kesulitan setiap sepuluh langkah yang kamu lakukan di sini di hutan belantara yang sunyi. Kita tidak bisa membiarkan penjagaan kita turun sama sekali, “Jiang Chen menenangkan dirinya sendiri. Dia bertukar pandang dengan Huanger sebelum mereka melangkah maju.