Sovereign of the Three Realms – Chapter 896

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 896

Menghilangkan Enam Serigala dari Gunung Sparrow

Jiang Chen bahkan tidak berusaha menakuti mereka. Dia benar-benar tidak menemukan orang yang hidup ketika dia keluar dari Myriad Corpse Valley. Entah itu berubah menjadi boneka mayat atau penampakan tulang. Dia menghela nafas ketika dia melihat aliran orang yang terus menerus mengalir ke arahnya. “Jika kamu akan menggunakan otakmu untuk sesaat, kamu akan menyadari mengapa kamu semua berkumpul di tempat ini. Itu karena seseorang sengaja memasang perangkap untuk memikat kalian semua. Saya yakin Anda semua berpikir bahwa ada harta berharga yang tak terhitung jumlahnya terbaring di tanah hanya menunggu Anda untuk mengambilnya di dalam, tetapi kenyataannya adalah kejam dan kontras brutal. “

Dia tidak berharap mereka berubah pikiran. Dia sudah memenuhi tujuan aslinya. Tidak ada alasan bagi Jiang Chen untuk menghentikan mereka dengan paksa jika orang-orang ini bersikeras melakukan bunuh diri. Saat ini, dia hanya berharap orang-orang ini akan sedikit tenang.

“Omong kosong! Bocah itu pasti mendapatkan tangkapan yang cukup di dalam lembah, tetapi takut bahwa kita akan masuk dan mengambil sisanya untuk diri kita sendiri. Itulah sebabnya dia menyemburkan omong kosong konyol seperti itu. “

” Ayo bunuh dia dulu dan lihat apakah ada yang baik pada dirinya! “Karena Jiang Chen bukan ahli kaisar, orang-orang ini berpikir bahwa mereka mungkin memiliki kesempatan untuk membawanya bersama. Selain itu, Six Wolves of Sparrow Mountain bersembunyi di dalam kelompok. Jika mereka bisa memacu para petani berkeliaran buta ini untuk berselisih melawan Jiang Chen, maka mereka akan memiliki kesempatan yang baik untuk mendapatkan keuntungan dari konflik.

“Anda ingin membunuh saya?” Ginseng mint bertindak sebagai Jiang Chen mencibir . Itu mengeluarkan banyak kepulan asap hijau, menyebabkan tentakelnya yang penuh dengan kutil meledak dari bawah tanah, menyelimuti para pembudidaya. Ginseng mint mungkin lebih lemah dibandingkan dengan Jiang Chen, tapi masih cukup kuat terhadap para pembudidaya pengembara ini.

Begitu mereka tertangkap, seratus pembudidaya pengembara tidak bisa menggerakkan satu otot pun tidak peduli betapa sulitnya mereka berjuang. Mereka merasa seolah-olah dibungkus dengan baja. Untungnya bagi mereka, Jiang Chen tidak punya niat mengambil nyawa mereka. Kilatan ketidakpedulian dingin melintas di matanya saat dia menatap para petani yang ditangkap. “Aku tidak akan peduli tentang kamu jika ras iblis tidak menunggu untuk mendapatkan keuntungan bebas dari mayatmu.”

Saat dia mengatakan ini, ginseng mint mengayunkan anggota tubuhnya berulang kali dan melemparkan para pembudidaya setidaknya beberapa ratus meter jauhnya. Buk Buk Buk Buk. Para pembudidaya berkeliaran memotong sosok menyesal saat mereka menabrak tanah seperti karung pasir. Meskipun tabrakan itu hampir tidak berakibat fatal, mereka masih sedikit terluka. Namun, tidak semua orang seberuntung mereka. Lebih khusus lagi, enam orang tertentu tidak berhasil dengan baik.

“Halo, Enam Serigala dari Gunung Sparrow. Jika Anda tidak keberatan, dapatkah Anda memberi tahu saya apa yang Anda rencanakan dengan bersembunyi di dalam kelompok ini? “Jiang Chen mencibir dan menatap mereka, hantu senyum melewati bibirnya. “Jangan bilang kamu nanti mencoba mengalahkan lawan yang kuat dengan berpura-pura lemah sekarang?”

Enam Serigala dari Gunung Sparrow mengenakan ekspresi ketakutan di wajah mereka. Mereka tidak segera berbalik melawan Jiang Chen sebelumnya, di luar pintu masuk lembah, karena pertimbangan gambaran yang lebih besar. Kalau tidak, bagaimana mungkin sebuah kelompok setenar Enam Serigala Gunung Sparrow melepaskan masalah itu sesederhana yang mereka lakukan sebaliknya? Selain itu, mereka tidak pernah sangat menghormati Jiang Chen dari awal sampai akhir. Mereka selalu berpikir bahwa kesombongan Jiang Chen adalah produk ketidaktahuan. Tetapi sekarang, pikiran-pikiran ini telah sepenuhnya lenyap dari benak mereka. Pride sekarang menjadi prioritas yang terlupakan ketika pemimpin tua berambut putih kelompok itu dengan tergesa-gesa berkata, “Itu semua hanya kesalahan, teman saya. Kami menyerah. ”

Enam Serigala Pegunungan Sparrow adalah orang-orang yang fleksibel yang dapat menundukkan kepala jika perlu. Jika tidak, tirani mereka pasti sudah membuat mereka mati dengan cepat di dunia para penggarap berkeliaran.

“Menyerah?” Mata Jiang Chen berubah dingin, “Apakah Anda pikir ini hanya masalah menang atau kalah? “

Pemimpin berambut putih buru-buru melanjutkan,” Teman, kami memberi Anda wajah sebelumnya di luar lembah, bukan? Jika Anda dapat membiarkan kami pergi sekali ini, hidup kami akan menjadi milik Anda. ”

Wajar jika mereka akan berjuang dalam menghadapi kematian. Mereka cukup kuat, tetapi karena ginseng mint telah menyergap semua orang dengan memuntahkan gas hijau, gerakan mereka sangat melambat. Selain itu, Jiang Chen telah mengunci Enam Serigala Pegunungan Sparrow sebelum dia menyerang mereka. Dia secara halus mengarahkan Cermin Featherflight pada mereka beberapa kali selama penyergapan. Karenanya, terlepas dari kekuatan mereka, mereka tidak dapat menghindari penangkapan. Selama gerakan mereka dibatasi, mereka dapat memiliki sejuta kartu truf, tetapi tidak dapat menggunakan salah satu dari mereka.

Penggarap berkeliaran yang terombang-ambing ke kejauhan tampak terkejut mendengar bahwa keenam orang ini benar-benar Enam Serigala Pegunungan Sparrow. Mereka memelototi kelompok itu dengan tak percaya di mata mereka.

“Enam Serigala Pegunungan Sparrow?”

“Sial, apakah benar-benar keenam bajingan itu? Bukankah mereka sudah masuk ke lembah sejak awal? Mengapa mereka ada di sini bersama kita? “

” Juga, bukankah mereka mengipasi api dan berusaha mendorong semua orang ke lembah? “

“Mungkinkah … mungkinkah benar bahwa keenam bajingan ini telah tunduk kepada ras iblis dan memancing kita ke kematian kita?” adalah jebakan setelah meluangkan waktu untuk mempertimbangkan seluruh situasi. Semua orang menjadi pucat ketika mereka mendengar ras iblis.

Enam Serigala Pegunungan Sparrow terkejut ketika mereka mendengar percakapan para pembudidaya. “Kamu jangan salah paham dengan kami. Kami hanya berusaha untuk menjaga Anda, sesama kultivator pengembara, karena ada kekuatan dalam jumlah. Kami benar-benar belum menyerah kepada ras iblis. “

” Taois Huang, bagaimana Anda bisa salah kami? Ras iblis adalah ancaman kuno, bagaimana mungkin kita tunduk pada ras iblis? Selain itu, kami baru tiba di sini beberapa hari yang lalu, dan tanah liar yang sepi masih tertutup pada saat itu. Bagaimana kita bisa membelot ke mereka? “

Jika percakapan ini telah terjadi di masa lalu, maka mungkin Jiang Chen mungkin mempercayai kata-kata mereka. Tetapi dengan kasus Lu Shinan sebelumnya, meskipun ia masih tidak tahu bagaimana orang-orang ini berhasil membelot ke ras iblis, fakta berbicara lebih keras daripada kata-kata.

“Dalam hal ini, apakah Anda keberatan bersumpah sumpah surgawi untuk membuktikan bahwa Anda tidak bersalah? “Nada bicara Jiang Chen acuh tak acuh,” Anda tahu, kalau-kalau saya salah menuduh Anda. Jika Anda, Enam Serigala dari Gunung Sparrow berani bersumpah demi surga untuk membuktikan bahwa Anda tidak bersalah, maka saya dapat membiarkan Anda hidup kali ini. “

Sumpah surgawi? Jejak panik muncul di mata kelompok itu. Jika mereka bersumpah di surga, maka tidak ada yang lolos dari kematian tidak peduli apa. Tetapi jika mereka tidak bersumpah sekarang, mereka bahkan mungkin tidak bisa melewati masa ini. Keenamnya adalah pria baja. Setelah mereka saling bertukar pandang yang berarti, mereka memutuskan untuk mengambil risiko dan selamat dari kesulitan hari ini terlebih dahulu. Apakah sumpah surgawi akan menjatuhkan mereka setelah ini adalah masalah masa depan.

Untungnya, Jiang Chen tidak melewatkan sinar licik di mata mereka. Maka ia berkata dengan dingin, Ingat, sumpah surgawi Anda harus mencakup orang-orang yang paling dekat dengan Anda. Saya tahu Anda mencoba untuk melewati momen ini dan berharap untuk beruntung nanti. Anda dapat berhenti memikirkan pemikiran seperti itu sekarang. “

Kata-kata Jiang Chen seperti seember air dingin yang mengalir di atas kepala keenam pria itu.

” Taois Huang, Anda melangkah terlalu jauh. Ini tidak bisa ditoleransi! “

” Mengapa ini harus melibatkan orang-orang terdekat kita? Juga, saya pikir sumpah surgawi hanya membahayakan orang yang bersumpah dan bukan keluarga mereka? ”Kata-katanya sebenarnya benar. Sebagian besar waktu, sumpah surgawi hanya mengikat orang yang bersumpah. Namun, jika seluruh kelompok terlibat dalam sumpah, maka tidak terpikirkan bahwa kelompok tersebut akan diseret ke dalamnya juga. Pada saat yang sama, sumpah mungkin tidak serta merta memicu hukuman pada setiap orang. Misalnya, Sekte Tristar melanggar sumpah surgawi mereka dan dihukum karena itu, tetapi tidak semua murid Sekte Tristar dibunuh oleh sumpah.

“Memang benar bahwa hukuman sumpah surgawi mungkin tidak menimpa keluarga Anda, tetapi jika Anda berbohong, maka saya akan bertindak atas nama surga sebagai gantinya.” Nada Jiang Chen dingin.

The Enam Serigala Gunung Sparrow bergidik dan menatap Jiang Chen dengan penuh kebencian. Dia tidak takut sama sekali. Dia tersenyum tipis, Pertama Lu Shinan, sekarang Enam Serigala dari Gunung Sparrow. Itu persis karena sampah seperti kalian semua yang menyerah pada ras iblis yang mendorong kebangkitan mereka dan jumlah yang tampaknya tak terbatas. “

Enam Serigala Gunung Sparrow berubah pucat ketika mereka mendengar Jiang Chen membawa Lu Shinan . Mereka tahu bahwa mereka mungkin tidak akan lolos dari kematian hari ini. Pria tua berambut putih itu tiba-tiba tertawa jahat. “Apakah kamu pikir kamu dapat melarikan diri setelah membunuh kami, Huang?”

“Itu benar. Ketika raja iblis turun ke atas padang belantara yang sunyi, semua pembudidaya yang mengganggu di sini tidak bisa melakukan apa pun selain mati! Wajah mereka jelek dan menakutkan.

Penggarap berkeliaran yang sebelumnya tertipu tampak tercengang oleh ini. Mereka tidak benar-benar mempercayai Jiang Chen sebelumnya, tetapi sekarang setelah mereka mendengar kata-kata gila Six Wolves of Sparrow Mountain, rahang mereka ternganga kaget. Apakah kelompok itu benar-benar menyerah kepada ras iblis? Apakah mereka hanya mengatakan bahwa raja iblis akan muncul di dunia ini? Apakah tanda-tanda ini benar-benar menunjukkan awal kebangkitan ras iblis?

Mata Jiang Chen menjadi beku. Keturunan raja iblis, katamu? Itu mungkin benar, tetapi Anda masih tidak bisa lolos dari kematian hari ini, apa pun yang terjadi. “

Dia membenci pengkhianat seperti ini sampai ke tulang di kedua hidupnya. Setelah perintah diberikan, ginseng mint menghancurkan Enam Serigala dari Gunung Sparrow hingga berkeping-keping dengan tentakelnya. Tidak seperti Bewitching Lotus, ginseng mint tidak memiliki pengisap pada tentakelnya dan dengan demikian tidak dapat menyerap esensi mereka ke dalam tubuhnya. Jiang Chen bersimpati dengan lotus karena kehilangan esensi dari enam pembudidaya, tetapi dia tidak bisa memanggilnya di depan umum seperti ini. Dia tidak tinggal di belakang setelah membunuh Enam Serigala dari Gunung Sparrow. Dia menyelinap melewati para pembudidaya berkeliaran, seringan burung pipit. “Tentukan pilihanmu. Saya tidak peduli dengan hal itu. ”

Lagi pula, ia telah melakukan kewajibannya sepenuhnya. Jika orang-orang ini bersikeras melakukan bunuh diri, dia tidak punya alasan untuk menghentikan mereka. Seseorang harus mengatakan bahwa iming-iming kekayaan dan kekuatan dalam hutan belantara terlalu besar. Meskipun para peladang pengembara ini tidak berani memprovokasi Jiang Chen lagi, mereka enggan menyerah begitu saja.

“Tidakkah menurutmu anak itu menjadi sedikit melodramatik?” “Ya, jika raja iblis benar-benar turun ke bumi ini, lalu mengapa dia masih bisa masuk dan meninggalkan lembah dengan bebas? Mungkin dia hanya tidak ingin kita menjarah kekayaan di sana dan mencoba menakut-nakuti kita darinya? “” Tapi Enam Serigala dari Gunung Sparrow mengakui dosa-dosa mereka. “Ratusan pembudidaya berkeliaran berbicara satu sama lain, tetapi tidak akan mengambil langkah. Itu jelas bahwa mereka semua enggan untuk pergi setelah akhirnya diberi kesempatan untuk memasuki hutan belantara yang sunyi. Namun, tidak satu pun dari mereka menyadari bahwa bahaya besar saat ini menyelinap ke arah mereka ketika mereka membuang-buang waktu di sana. Jiang Chen tercengang oleh para pembudidaya bodoh ini. Dia sudah mengatakan semua yang harus dikatakan, jadi tidak mungkin dia kembali untuk meyakinkan mereka lebih jauh. Kehidupan seseorang ditakdirkan saat lahir. Jika itu adalah nasib mereka untuk mati di sini, maka ia tidak akan menjadi jangkar yang menjaga mereka dari itu. Dia menoleh dengan segera dan dengan cepat pindah ke luar. Setelah melewati sungai dan berjalan selama beberapa jam berturut-turut, dia akhirnya tiba di persimpangan di mana dia setuju untuk bertemu Lin Yanyu. Hanya lima sampai enam hari telah berlalu sejak itu, dan masih ada satu atau dua hari lagi sebelum persetujuan mereka tentang tujuh hari tercapai. Jiang Chen adalah orang yang suka berkata-kata, jadi dia tidak meninggalkan daerah itu.