Sovereign of the Three Realms – Chapter 907

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 907

Provokasi Berbahaya

Karena permintaan yang kuat, Jiang Chen tidak punya pilihan selain bergabung dengan para hakim. Sekarang, ada delapan hakim, bukan hanya tujuh. Untungnya, sedikit peningkatan jumlah juri tidak akan memengaruhi kontes. Faktanya, partisipasi Jiang Chen persis seperti yang diharapkan semua orang. Itu memberi para genius dao jenius ini kesempatan untuk menunjukkan bakat mereka sebelum Pill King Zhen.

Saat Jiang Chen mendekat, dia segera merasakan dua atau tiga tatapan tersembunyi, tidak ramah yang meliuk-liuk di sekujur tubuhnya. Namun, dia tidak memedulikan mereka dan duduk di antara para hakim dengan senyum santai di wajahnya. Di sampingnya, Pill Raja tingkat pertama Gunung Suci Peafowl Mountain memberi senyum ramah pada Jiang Chen dan mengirim pesan, “Pill King Zhen, Anda seharusnya menjadi hakim festival ini, bukan saya, tetapi karena Anda tidak kembali lebih cepat, saya tidak punya pilihan selain mengambil tempat Anda dan pad nomor. Namun, meskipun saya menyadari keahlian Anda, para hakim lainnya di sini dapat menantang otoritas Anda. Anda harus hati-hati, Pill King Zhen. “

Jiang Chen sedikit terkejut dengan pengingat awal ini, tapi dia dengan cepat mencapai pemahaman. Hati manusia itu berbahaya, dan kecemburuan adalah salah satu dosa aslinya.

Meskipun dia tidak ingin menempatkan dirinya di pusat perhatian, ada hal-hal tertentu di dunia yang tidak bisa dihindari. Dia adalah orang yang telah memilih untuk duduk di kursi hakim, jadi dia tidak takut akan kecemburuan atau permusuhan dari orang lain yang mungkin timbul dari itu. Ketika seseorang tidak menyukai seseorang, mereka selalu bisa memikirkan alasan untuk menyerang mereka. Tidak sekali pun dalam hidupnya dia berpikir untuk menyenangkan orang-orang seperti ini, jadi dia memilih untuk mengabaikan mereka. Jika mereka benar-benar cukup bodoh untuk memprovokasi dia, dia memiliki segala macam cara untuk mempermalukan mereka di lengan bajunya.

Jiang Chen telah berpartisipasi dalam banyak pertarungan pil di masa lalu, tapi ini adalah pertama kalinya dia ‘ d mengambil peran sebagai hakim dalam kehidupan ini. Karena itu, dia sedikit tidak nyaman berada di kursi hakim. Ketika Jiang Chen memeriksa peraturan untuk pertama kalinya, dia dengan cepat mengerti bagaimana sistem bekerja. Setelah merisetnya beberapa kali lagi, dia sepenuhnya memahami aturan.

“Mari kita mulai.” Jiang Chen mengangguk ke arah hakim lain. Pill King Yi adalah perwakilan Sacred Peafowl Mountain, jadi tentu saja, dari semua orang yang hadir, dia memiliki hak untuk berbicara terlebih dahulu. Setelah melihat anggukan Jiang Chen ke arahnya, dia segera mulai.

“Baiklah, semua peserta, harap perhatikan kata-kata saya. Saya dengan ini mengumumkan bahwa semifinal dari Pill Pagoda Battles dimulai sekarang. Semua orang akan berada di garis awal yang sama terlepas dari status Anda sebagai seorang kultivator yang mulia atau berkeliaran. Kami akan memilih tiga puluh enam orang teratas dari dua ratus yang hadir untuk memasuki Pagoda Veluriyam. Semua pertempuran akan terjadi di bawah pengawasan kami yang adil, dan kami menjamin bahwa tidak ada peluang untuk terjadinya penyuapan atau penipuan di bawah pengawasan kami. Jika salah satu dari Anda berencana untuk curang dalam kontes ini, saya dapat memberitahu Anda untuk menghilangkan pikiran itu sekarang. Jika Anda tertangkap, Anda akan diasingkan dari Veluriyam Capital selamanya! ”

Pill King Yi melirik seluruh peserta sebelum dia melanjutkan pidatonya dengan tatapan serius. Akhirnya, saya ingin mengingatkan Anda semua tentang satu hal. Kepada semua yang telah menghadiri kontes ini dengan motif tersembunyi untuk menemukan rahasia Pagoda Veluriyam, saya akan menyarankan Anda untuk menghapus pemikiran itu juga. Veluriyam Capital telah menangkap mata-mata yang tak terhitung jumlahnya sejak zaman kuno, dan masing-masing dari mereka berbagi nasib yang sama persis — kematian! ”

Pertarungan pil memiliki banyak format, tetapi dasarnya semuanya sama. Semi-final dari Pill Pagoda Battles dibagi menjadi tiga segmen. Segmen pertama adalah tes dasar-dasar. Segmen kedua adalah ujian teori. Segmen ketiga adalah tes penyempurnaan pil. Tes dasar-dasar mengevaluasi keterampilan dasar peserta. Ini sangat penting bagi seorang jenius pil dao. Itu adalah subjek yang sangat luas, dan ujian dasar-dasar akan mengevaluasi bahkan bakat alami seorang peserta.

Bagaimanapun, bakat adalah yang pertama dari banyak kendala yang tidak dapat dihindari yang harus dihadapi seseorang dalam pil dao atau bela diri dao. Tidak ada yang bisa dicapai tanpa itu. Misalnya, dalam kehidupan masa lalunya Jiang Chen tidak memiliki bakat untuk berkultivasi karena ia dilahirkan dengan konstitusi yin. Bahkan ayahnya, Kaisar Surgawi yang maha kuasa yang dapat membalikkan bahkan matahari dan bulan, dapat mengubah ini.

Tanpa bakat, yang lainnya sama sekali tidak relevan. Dua ratus jenius pil dao dengan cepat memulai dan menyelesaikan ujian dasar-dasar. Meskipun tes dasar-dasarnya memiliki banyak komponen yang harus dilalui, mereka disusun sedemikian tertata sehingga Jiang Chen tidak perlu bekerja terlalu keras untuk mendapatkan ‘bayaran’ sebagai hakim. Yang perlu dia lakukan adalah melalui gerakan. Tidak ada yang istimewa dari tes dasar-dasar ini dan hasilnya dengan cepat keluar.

Ternyata, tiga puluh dari tiga puluh enam teratas semuanya adalah pemuda bangsawan. Hanya enam dari mereka yang berkultivasi petani. Segera diperjelas bahwa kelahiran yang mulia memiliki keunggulan secara keseluruhan daripada yang dilahirkan dengan rendah hati. Namun, ketika tes dasar-dasar berakhir, nama di tempat nomor satu papan peringkat mengejutkan banyak orang. Tempat itu bukan milik seorang bangsawan, tetapi, milik seorang kultivator pengembara.

Bahkan Jiang Chen harus kagum ketika dia melihat melalui hasil tes Lin Yanyu. Dari segi fondasi, keterampilan Lin Yanyu bahkan lebih baik daripada Mu Gaoqi. Dalam hal bakat mentah saja, Lin Yanyu mungkin sedikit lebih rendah karena Mu Gaoqi memiliki konstitusi kayu bawaan orde tinggi. Namun, Lin Yanyu berasal dari keluarga dengan sejarah yang terkenal, dan setiap keterampilan dasarnya, tidak termasuk bakat, lebih solid daripada Mu Gaoqi.

Mu Gaoqi mungkin berada di peringkat lima besar jika dia berpartisipasi dalam tes ini, tetapi dia tidak akan pernah bisa mengklaim tempat nomor satu. Itu bukan karena dia tidak mampu, tetapi Istana Pill Regal tidak dapat sepenuhnya memanfaatkan kemampuan Mu Gaoqi sebelum bencana melanda. Jika Mu Gaoqi telah diberi waktu tiga puluh tahun untuk meredam keterampilannya di Pillfire City sebelum ia berpartisipasi dalam kontes ini, maka Lin Yanyu mungkin tidak memiliki keunggulan apa pun darinya.

Seratus tahun setelah itu, Lin Yanyu bahkan mungkin kalah dari Mu Gaoqi. Tapi sampai sekarang, Lin Yanyu tanpa diragukan lagi adalah pembudidaya dao pil terbaik dari kelompok itu. Bahkan Jiang Chen terdiam. Pillfire City tidak mempermalukan gelarnya sebagai kekuatan terbesar dalam pil dao. Memikirkan bahwa pemuda dari keluarga acak di Pillfire City akan memiliki bakat luar biasa seperti itu! Terima kasih Heavenly Pillfire City tidak tahu bagaimana menghargai bakat mereka karena mereka dibanjiri dengan mereka, atau tidak akan ada cara bagi Veluriyam Capital untuk mendapatkan seseorang yang luar biasa seperti Lin Yanyu sama sekali.

Lin Yanyu membuktikan seberapa jauh di bawah Veluriyam Capital adalah Pillfire City dalam hal pil dao. Jelas bukan celah yang bisa ditutup hanya dalam waktu tiga hingga lima tahun. Meskipun Jiang Chen sangat mengagumi Lin Yanyu, dia tidak secara terbuka menunjukkan emosinya. Ini karena dia tahu bahwa beberapa hakim ini memusuhi dia. Jika dia menunjukkan kekaguman yang tidak biasa terhadap kinerja Lin Yanyu, hakim ini mungkin tergoda untuk menunjukkan permusuhan terhadap Lin Yanyu juga. Dia akan menyeret Lin Yanyu ke dalam kekacauan sendiri. Segmen pertama berakhir, dan Lin Yanyu saat ini ditempatkan pertama di antara semua peserta. Hasil ini menyebabkan diskusi juga terjadi di antara para hakim.

“Hanya siapa kultivator pengembara ini? Bagaimana dia begitu berbakat? Mengapa jenius seperti dia datang ke Ibukota Veluriyam kami? “

” Kita harus menyelidiki sedikit latar belakangnya. Dia tidak bisa menjadi mata-mata dari musuh kita, bukan? “

Jiang Chen tidak mengatakan apa-apa meski berada dalam jangkauan pendengaran. Namun, hanya karena dia tetap diam bukan berarti yang lain tidak bisa memaksanya untuk memecah kesunyian. Raja pil tingkat sembilan di bawah Kaisar Shura tersenyum lebar. Pil Raja Zhen! Anda seorang pria yang memiliki reputasi baik, dan saya ingin mendengar pendapat Anda tentang hal ini. Apakah Anda berpikir bahwa pembudidaya pengembara ini yang tampaknya muncul entah dari mana bisa menjadi mata-mata musuh? “

Pertanyaannya sangat provokatif. Di permukaan dia berbicara tentang pembudidaya berkeliaran Lin Yanyu, tetapi pada kenyataannya istilah itu melibatkan Jiang Chen juga. Setelah semua, Pill King Zhen juga muncul entah dari mana persis seperti Lin Yanyu. Hakim lain tersenyum ketika mendengar ini, Jika saya ingat dengan benar, Pill King Zhen adalah seorang kultivator pengembara juga, bukan? Saudara Bu, bukankah Anda menyiratkan bahwa Pill King Zhen adalah mata-mata musuh juga? “

Raja pil ini di bawah sayap Kaisar Shura disebut Pill King Bu. Dengan senyum yang tidak mencapai matanya, dia menjawab, “Pill King Zhen, saya tidak mencoba untuk menyerang Anda. Tolong jangan salah anggap ini. “

Jiang Chen tersenyum acuh dan membalas dengan ekspresi heran,” Apakah Anda berbicara dengan saya sekarang? Saya pikir Anda berbicara kepada diri sendiri. “

Pancing saya, ya? Maka saya akan memperlakukan kata-kata Anda seperti bagaimana saya memperlakukan kentut. Lendutan serangan kasual Jiang Chen seperti noda lumpur di wajah Pill King Bu. Itu membuat raja pil merasa sangat malu. Hakim lain itu tertawa lagi, Saudara Bu, tidakkah Anda setuju bahwa perkataan bahwa yang muda menggantikan yang lama itu benar? Berpikir bahwa seseorang dari prestasi Anda akan diabaikan begitu menyeluruh oleh seorang junior. Ini pemandangan yang menyedihkan! “

Hakim ini telah mengobarkan api dan menebarkan perselisihan antara Jiang Chen dan Pill King Bu sejak awal. Wajah raja pil berubah menjadi dingin ketika dia menatap Jiang Chen dengan pandangan dingin, “Kamu benar-benar tahu bagaimana menjadi tuli dan bisu, Pil Raja Zhen!”

Jiang Chen tersenyum. “Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa aku harus menanggapi semua yang kamu katakan?”

“Ya ampun, kamu pikir kamu sesuatu yang hmm! Anda benar-benar adalah jenius pil dao yang menghancurkan legenda Pillfire City yang tak terkalahkan. Saya kira kita orang tua tidak lagi layak untuk perhatian Anda, bukan, Pill King Zhen? “

Jiang Chen tersenyum dan menjawab dengan suara datar,” Biarkan saya memperbaiki Anda di sana sebentar — saya punya tidak tahu siapa yang harus Anda mulai, jadi itu bukan ‘tidak lagi’ tetapi ‘tidak pernah, dan tidak akan pernah ada’. “

Orang ini terus berusaha membuat drama, dan Jiang Chen tidak pernah memberi hadapi orang-orang seperti ini. Karena itu, tanggapannya adalah menamparnya dengan wajah yang kasar dengan semua kekasaran yang bisa dikerahkannya. Dia menjadi benar-benar merah setelah ejekan ini. Pada saat inilah Pill King Yi melotot pada mereka bertiga dan memarahi dengan lembut, “Pria, Anda dapat saling menghina semua yang Anda inginkan setelah kami meninggalkan tempat ini, tetapi untuk sekarang tolong berhenti memalukan diri Anda di depan kerumunan . “

Setelah selesai, Pill King Yi berdiri lagi dan mengumumkan kepada para peserta di bawah panggung,” Semua orang, segmen kedua pertempuran adalah ujian teori. Kami memiliki delapan hakim di sini, dan masing-masing dari kami akan mengeluarkan pertanyaan. Anda harus menjawab setiap pertanyaan dengan eksposisi yang cermat sehingga kami dapat mempelajari dan menikmati kedalaman penuh dari pil dao Anda. ”

Tes teori adalah ujian pengetahuan, landasan, dan kemampuan sejati. Awalnya, para peserta hanya perlu menjawab tujuh pertanyaan secara total, tetapi partisipasi Jiang Chen berarti bahwa mereka harus menjawab satu pertanyaan lagi. Karena itu, lebih banyak waktu juga ditambahkan ke jam. Begitu Pill King Yi membuat deklarasi, dia memberi tahu para hakim lainnya, “Tolong mulai buat pertanyaanmu sekarang, sesama hakim.”

Pertanyaan-pertanyaan dibuat di tempat dan terbatas pada spektrum tertentu dari subjek sehingga tidak ada yang bisa menipu selama tes. Bagi Jiang Chen, membuat pertanyaan itu semudah pie, tapi dia tidak bekerja dengan setengah hati. Dia dengan hati-hati merumuskan pertanyaan di kepalanya sebelum akhirnya menuliskannya. Dia akan berusaha sekuat tenaga dalam apa pun yang dia lakukan. Pertanyaan itu perlu dipusatkan secara wajar agar jarak antara jenius tingkat pertama dan genius rata-rata dapat dibedakan dengan jelas. Kalau tidak, dia hanya akan menyia-nyiakan usahanya jika dia menyusun pertanyaan umum yang tidak memiliki perbedaan sama sekali. Jiang Chen selesai menyusun pertanyaannya hanya setelah lima belas menit berlalu. Sekarang, seluruh hakim sudah selesai menyusun pertanyaan mereka juga. Faktanya, Pill King Bu sedang menembak Jiang Chen dengan pandangan provokatif. “Pill King Zhen, aku tidak ada di sana untuk menyaksikan kemuliaanmu dengan mataku sendiri ketika kamu menjatuhkan Pill King Ji Lang. Namun, saya berani mengatakan bahwa bahkan Anda mungkin belum tentu dapat memecahkan pertanyaan yang saya buat. “Jiang Chen tersenyum dingin dan tetap acuh tak acuh. Namun, Pill King Bu tidak akan membiarkan hal-hal meluncur begitu saja. Dia melanjutkan, “Jika para peserta diizinkan untuk memilih satu pertanyaan yang menurut mereka memiliki kualitas tertinggi, saya yakin mereka akan memilih pertanyaan yang saya buat.” Pill King Yi tersenyum samar sebagai tanggapan, “Saya melihat Anda sangat percaya diri, Ole Bu. “Pill King Bu tersenyum bangga,” Saya percaya diri. Saya telah terkenal selama beberapa ratus tahun, dan tidak ada keajaiban satu-hit yang bertujuan hanya untuk ketenaran yang akan mengalahkan saya! ”Keajaiban satu-hit, bertujuan hanya untuk ketenaran. Semua yang dia katakan diarahkan pada Jiang Chen.