Sovereign of the Three Realms – Chapter 909

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 909

Mengalahkan Kekalahan

Saat rasa ingin tahu terfokus padanya, Pill King Yi hanya bisa tersenyum. “Kami memiliki sedikit … ketidaksepakatan … secara internal dengan para hakim. Jadi, kami ingin Anda semua memberi peringkat pada pertanyaan ujian. Ujian Anda terdiri dari delapan pertanyaan. Kami ingin Anda memilih satu pertanyaan yang menurut Anda memiliki efek menguntungkan terbesar bagi Anda. Harap tulis, dan kami akan menghitung hasilnya. “

Ada keributan dari peserta tes. Menemukan situasi yang cukup lucu, banyak dari mereka tertawa terbahak-bahak. Permintaan itu membuat mereka bersemangat. Ada banyak tekanan pada mereka karena proses penilaian. Sekarang, mereka diberi kesempatan untuk memutuskan sesuatu tentang para hakim. Tidak seorang pun akan membiarkan kesempatan yang begitu menyenangkan lewat begitu saja! Semua orang cepat-cepat menuliskan jawaban mereka. Sebenarnya, banyak kontestan sudah memiliki jawaban internal untuk pertanyaan itu, meskipun mereka tidak mengharapkan putaran bonus tambahan ini.

Sebagian besar menulis tanpa banyak berpikir. Seluruh kerumunan menyelesaikan penilaian mereka hanya dalam waktu singkat. Pill King Yi juga memperhatikan ini, dan menganggapnya sedikit aneh. “Apa, kamu sudah selesai? Anda tidak ingin mempertimbangkan lebih banyak hal? “

Di meja juri, Pill King Bu mencengkeram sisi kursinya dengan kedua tangan dengan intensitas yang hampir cukup kuat untuk mematahkan kedua sandaran tangan. Ekspresinya bertentangan dan tatapannya tajam, fokus pada para kontestan di bawah ini. Dia sangat tertarik dengan jawaban akhir. Pertanyaan siapa yang akan dipilih peserta ini? Mengapa itu dipilih begitu cepat dan tanpa berpikir? Dia tidak tahu mengapa, tetapi Pill King Bu merasakan kepanikan yang tidak masuk akal muncul di hatinya ketika dia melihat kurangnya keraguan semua orang. Jawabannya diberikan secara instan. Meskipun dia merasa pertanyaannya bisa melampaui semua orang, dia masih memiliki tingkat kesadaran diri. Tidak peduli sebagus apa pun jawabannya, itu tidak akan memiliki keunggulan absolut … tidak cukup untuk membuat semua orang memutuskan secara serempak disinkronkan, bagaimanapun juga. Dia punya firasat buruk tentang ini. Kelopak matanya mulai berkedut.

Tiba-tiba, salah satu peserta di bawah ini memutuskan untuk berteriak, “Semua pertanyaan kali ini ditulis dengan baik, tetapi tidak ada pertanyaan tentang yang mana yang terbaik.” p>

Saya setuju! Salah satu dari mereka khususnya menyentuh saya dengan cara yang kuat. Saya harus memilih yang satu itu. ”Satu kata seru berubah menjadi lautan diskusi.

Para hakim memandang satu sama lain tanpa daya ke meja mereka. Rupanya, proses pengambilan keputusan sangat mudah, dan ada satu pertanyaan dengan persetujuan publik yang signifikan? Tepi yang nyaris luar biasa, bisa dikatakan? Tak satu pun dari hakim menganggap pertanyaan mereka sendiri layak memiliki karakteristik seperti itu.

Pill King Yi mengumpulkan dua ratus slip dengan sangat cepat, dan kembali ke hakim lain. Karena Jiang Chen dan Pill King Bu adalah pihak yang bertaruh, mereka tidak memiliki hak untuk melihat slip. Enam hakim lainnya memulai proses penghitungan. Hasilnya cukup mengejutkan. Ekspresi para hakim tampak aneh aneh setelah hanya membaca selusin jawaban. Secara khusus, ekspresi Pill King Yi memiliki sedikit senyum di dalamnya, seolah akan meledak pada saat tertentu. Mereka semua menatap Pill King Bu dari atas ke bawah, penampilan mereka aneh.

Saat penghitungan berlanjut, tatapan para hakim semakin tajam. Dengan selesainya penghitungan, mereka benar-benar bingung. Seolah-olah tugas yang sulit baru saja selesai. Masing-masing bersandar di kursi, dahi mereka bermanik-manik dengan keringat dingin.

Betapa tidak bisa dimengerti.

Semua slip memilih untuk pertanyaan yang sama! Tidak ada satu pun yang berbeda.

Masing-masing dari mereka memilih pertanyaan 8 — pertanyaan yang ditulis Pill King Zhen. Itu adalah konsensus total. Bahkan Pill King Yi tidak mengharapkan kesimpulan seperti itu. Dia mengira bahwa Pill King Zhen lebih mungkin menang, tetapi tidak dengan cara yang menghancurkan. Itu adalah penghancuran total dan total!

Meskipun kurang ajar, Pill King Bu tidak menerima satu pun suara. Mereka semua memilih Pil Raja Zhen sebagai gantinya. Bahkan keturunan Kaisar Shura belum mengambil jawaban lain. Mungkin mereka mengabaikan masalah berdiri dalam subjek ini, memilih untuk melihatnya dalam hal tingkat keterampilan saja.

Kesenangan pil Raja Yi yang nyaris tak terkendali, pil Raja Bu sampai ke tulang. Bahkan orang bodoh pun akan tahu, mengingat ekspresi hakim lain juga, bahwa hasil penghitungan itu kemungkinan besar sangat tidak menguntungkan baginya. Tapi dia belum tahu persis seberapa buruknya. Dia memandang Pill King Zhen dari sudut matanya. Anak itu dikumpulkan seperti biasa, hampir seolah-olah dia bukan salah satu pihak yang bertaruh. Keyakinannya tetap tak tergoyahkan. Perayaan Jiang Chen dengan menyakitkan menusuk ego Pill King Bu.

Sangat disayangkan bagi saya untuk mengatakan ini, tapi … Pill King Bu, Anda telah kalah. “Pill King Yi tidak terlalu kejam tentang itu. Pengumumannya tanpa basa-basi dinyatakan.

Jantung pil King Bu berdetak kencang, dan semua darah mengering dari wajahnya. Dia tergagap. “Tidak … tidak mungkin … bagaimana aku bisa kalah? Apakah Anda mendapatkan sesuatu yang salah di suatu tempat? “

” Tidak ada kesalahan. “Sambil mendesah pelan, Pill King Yi menggelengkan kepalanya. Mungkin itu mungkin dengan hanya beberapa orang, tetapi semua dua ratus slip itu identik. Bagaimana mungkin ada kesalahan?

Pill King Bu masih berjuang dengan kenyataan. “Aku tidak percaya itu. Saya ingin melihat slipnya! “Dia berseru dengan keras.

Pill King Yi tertawa dengan ajaib,” Pill King Bu, Anda pasti tidak ingin melakukan itu. Anda akan lebih sedih lagi jika melakukannya. “

” Omong kosong! Bagaimana saya tahu Anda tidak hanya main-main dengan saya jika saya tidak bisa melihat suara? “Meja hakim memiliki penghalang kedap suara di sekitarnya. Para kontestan dapat melihat keributan, tetapi mereka tidak tahu apa yang sedang mereka diskusikan. Namun, sepertinya ada semacam pertengkaran.

Pill King Yi mengerutkan alisnya pada sikap rekannya. Dia menyelamatkan Pill King Bu dari rasa malu lebih lanjut dengan tidak menjelaskan detail kehilangannya. Bagaimana Pil Raja Bu tidak tahu apa yang baik baginya? Menyebutnya ‘omong kosong’ tidak sopan. Dia curiga bahwa semua orang memalsukan suara hanya untuk mengacaukannya? “

” Jika Anda ingin melihat suara, maka silakan saja. “Ekspresi Pill King Yi menjadi dingin. “Aku hanya berharap kamu tidak memiliki mimpi buruk yang menjangkitimu seumur hidupmu!”

Tidak mungkin raja pil lain bisa menerima nasihatnya sekarang. Pill King Bu dengan putus asa ingin melihat perbedaan di suatu tempat. Semua dua ratus slip diletakkan di depan Pill King Bu. Dia melihat melalui mereka satu per satu, otot-otot wajahnya mengejang setiap kali dia membaca melewati slip. Demikian pula, wajahnya menjadi semakin tidak berwarna dengan setiap jawaban yang dia baca. Dia sudah di ambang kehancuran setelah melewati empat puluh atau lima puluh slip. Tangan dan bibirnya bergetar, seolah dia melihat hantu di siang hari bolong.

Melewati seratus, dia tidak lagi memiliki keberanian untuk melanjutkan. Dia duduk di kursinya, ekspresinya tiba-tiba menjadi tua. Keputusasaan keluar dari matanya. Setelah beberapa lama, raja pil tua itu duduk lagi. Dia menatap Jiang Chen, wajahnya pucat. Aku mengakui kekalahan. Saya hanya memiliki satu permintaan tersisa. Biarkan saya melihat pertanyaan yang Anda tulis. Pertanyaan macam apa itu, yang semua orang mengambil milikmu? ”

Jangan ragu. ”Jiang Chen tersenyum dengan mudah. ​​

Membuka gulungan itu, Pill King Bu membacanya untuk hanya sesaat sebelum wajahnya mengalami serangkaian ekspresi yang berbeda. Ada kejutan, takjub, dan akhirnya — sama sekali tak berdaya.

“Aku … sungguh, aku benar-benar kehilangan.” Menempatkan gulungan itu dengan lemah, dia berjalan di depan Jiang Chen. “Pill King Zhen, aku hanya kodok di sumur. Kamu adalah tuanku mulai hari ini, dan aku akan mengindahkan setiap perintahmu. “

Tidak ada banyak keengganan dalam nadanya. Hanya pengunduran diri dan kegagalan yang mendalam. Tidak ada yang mengalahkannya dengan sangat nyaring sebelumnya. Tidak ada ruang sama sekali untuk debat. Buntut dari badai lokal ini dengan cepat diteruskan ke tujuh kaisar agung, yang hanya bisa menggelengkan kepala mereka satu per satu.

“Kau kehilangan jenderal kunci lain, kan?” Kata Kaisar Void bercanda, keenam di antara tujuh kaisar.

Kaisar Shura sedang cemberut. “Hanya pertarungan kecil. Perebutan pil hanya bisa dianggap sebagai hidangan pembuka. Tidak layak disebut banyak, sungguh. ”

Tidak ada kaisar lain yang mau merespons. Ketidaksukaan Shura terasa biasa saja di siang hari. Kaisar Peafowl adalah orang pertama yang memecah kesunyian, “Pil dao dan bela diri dao jatuh di bawah perintah dao surgawi,” dia tersenyum. “Biasmu tetap ada, Brother Shura.”

Kaisar Shura sedikit mengernyit, “Apakah Anda memegang pil dao dengan sangat hormat, Brother Peafowl?”

Kaisar Peafowl membalas senyum tanpa kendali , Sejak jaman dahulu kala, jenius yang tak terhitung jumlahnya telah memasuki dunia melalui pil dao. Itu bukan pendapat saya sendiri, Anda tahu. Itu kebenaran. “

Bertekad untuk berkelahi, Kaisar Shura mempertimbangkan para genius pil di hadapannya dengan saksama. “Lalu, jika aku boleh … Apakah ada di antara para jenius pil yang memiliki potensi untuk menjadi seorang kaisar yang hebat?” Dia tiba-tiba bertanya.

Pertanyaan itu agak sulit dijawab, tetapi Kaisar Peafowl tidak terpengaruh. Kaisar langsung mengangguk sebagai jawaban, Ya. Misalnya, prestasi Pill King Zhen di masa depan tidak akan sepadan dengan milikku. “

Kaisar lainnya terkejut karena kata-katanya.

” Saudara Peafowl, jangan Anda pikir bahwa Anda menarik kesimpulan terlalu dini? “Kaisar peringkat keempat, Vastsea, tidak bisa membantu tetapi menyela. Dia seperti saudara bagi Kaisar Shura. Keduanya bergerak sebagai satu.

Resolusi di mata Kaisar Peafowl tidak redup. Dia tidak menoleh langsung ke Kaisar Azuresea, hanya menunjukkan senyum ringan. “Tidak semuanya. Mungkin penilaianku bahkan bisa disebut agak terlambat. ”

Kaisar Shura menjadi sangat serius. Anda harus memiliki harapan yang tinggi untuk Raja Pill Pill ini, Brother Peafowl. Mungkin kehilangan Tuan muda Fan dan mendapatkan Pill King Zhen adalah berkah tersembunyi, hmm? “

” Cukup. Gunung Peafowl yang Suci akhirnya memiliki penerus yang layak dengan seorang jenius seperti dia di sini. “Kaisar Peafowl tidak melanjutkan, tetapi implikasinya jelas. Karena itu, Veluriyam juga memiliki ahli waris yang layak. Namun, dia tidak ingin meletakkan terlalu banyak beban pada Jiang Chen sekaligus, atau menyebabkan pemuda itu masalah yang tidak semestinya sebelum waktu yang tepat datang.

Semua kaisar lain tersentak oleh kata-katanya.

“Brother Peafowl, apakah Anda benar-benar ingin menjadikannya pewaris Gunung Peafowl Suci?” Kaisar Void adalah yang pertama berbicara dan bertanya. Melanjutkan memandang Kaisar Peafowl, para kaisar lainnya sama terkejutnya. Pengganti Sacred Peafowl Mountain adalah masalah serius, tetapi mereka belum pernah mendengar kaisar menyebutkan hal seperti itu sebelumnya.

Apakah gagasan terakhir ini berarti sesuatu akan terjadi …?