Sovereign of the Three Realms – Chapter 914

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 914

Menundukkan Pill King Bu

Ketika dia kembali ke Menara Taiyuan, Jiang Chen disambut oleh situasi yang sama sekali berbeda. Duo ayah dan putra Wei sekarang absen dalam operasi Menara. Mereka tahu banyak dan tidak punya niat untuk memperebutkannya. Sikap mereka sangat cocok untuk posisi mereka. Saat ini, House Wei mengandalkan Jiang Chen bukannya sebaliknya. Semua orang di Veluriyam Capital tahu itu. Jika Pill King Zhen tidak muncul tiba-tiba, duo ayah dan putra Wei akan lama mati.

Bertindak sebagai hakim dalam pertempuran Pill Pagoda sudah merupakan kehormatan yang luar biasa. Semua hakim lainnya adalah bawahan langsung ke kaisar agung yang bergelar. Jiang Chen adalah satu-satunya pengecualian. Pill King Zhen berasal dari Menara Taiyuan saja, yang memiliki ikatan tak terbantahkan dengan House Wei. Selanjutnya, Jiang Chen benar-benar membuat nama untuk dirinya sendiri selama pertempuran. Ia menjadi lebih bereputasi daripada ketujuh hakim lainnya yang digabungkan. Judul ‘ahli pil terbaik di Veluriyam’ sekarang menjadi miliknya.

Jiang Chen saat ini adalah yang terbesar di Veluriyam dalam hal pil, baik metriknya adalah kekuatan, bantalan, atau ketenaran. Setelah percakapan singkat, Jiang Chen dengan jelas melihat perbedaan dalam sikap ayah dan putra Wei. Mereka menjadi jauh lebih rendah hati, dan dia tidak cukup terbiasa dengan itu. Namun, pergeseran disposisi ini benar-benar dapat dimengerti mengingat peningkatan ketenaran dan status Jiang Chen. Perbedaan pada stasiun berarti perbedaan yang mencolok dalam bagaimana seseorang menampilkan diri sendiri juga. Jiang Chen tidak berencana mengubahnya, karena jujur, itu tidak bisa membantu. Sebaliknya, dia menyeringai di senyum rendah hati Kepala Keluarga Wei. “Kepala Rumah, kamu harus membuat persiapan terlebih dahulu. House Wei harus siap untuk menjadi klan yang hebat suatu hari nanti. “

” Menjadi klan yang hebat? “Wei Tianxiao berkedip. “Aku … aku tidak yakin apakah aku siap memikirkannya.” Itu bukan karena kurangnya ambisi. Keadaan saat ini rumit. Pemerintahan berlanjut Kaisar Peafowl atas Veluriyam sendiri dipertanyakan. Sebagai faksi di bawah Kaisar Peafowl, masa depan House Wei bergantung pada identitas penguasa Veluriyam. Tanpa ini diputuskan dengan benar, masa depan mereka tidak memiliki kejelasan.

“Jangan tertipu oleh penampilan, Kepala Rumah. Anda harus bergerak maju tanpa ragu ketika saatnya tiba. “Itu bukan tempat Jiang Chen untuk berbicara lebih banyak. House Wei adalah faksi pertama yang dia kenal di Veluriyam Capital. Wajar baginya untuk ingin membantu mereka bangkit dengan status tinggi.

Mendengar ini, Wei Tianxiao merenungkan situasi sebentar. Tampaknya ada makna tersembunyi dalam kata-kata Jiang Chen, tapi dia tidak bisa memastikan apa itu. Ketika mereka berbicara, ada pengumuman dari luar. “Kepala Rumah, Pill King Zhen, ada seorang pengunjung yang menyebut dirinya Pill King Bu. Dia memiliki janggut putih, tetapi mengatakan ia adalah murid Pill King Zhen. “

Jiang Chen harus tersenyum pada pikiran itu. Pill King Bu adalah seorang raja pil peringkat tinggi yang setia kepada Kaisar Shura yang telah kehilangan taruhan padanya selama pertempuran Pill Pagoda. Sepertinya pria tua itu tidak berencana untuk mengingkari.

“Biarkan dia masuk.” Jiang Chen tidak takut akan hal itu. Jika orang tua itu kembali pada kata-katanya, sumpah surgawi yang ada di tempat akan menghakiminya dengan tepat.

Pil Raja Bu memiliki banyak hal dalam pikirannya. Biasanya, dia tidak akan melirik duo ayah dan putra House Wei untuk kedua kalinya, terlepas dari kemuliaan mereka. Namun, dia tahu posisi apa yang harus dia adopsi. Dengan tawa tak berdaya, dia mengangguk ke arah mereka dengan setengah salam.

Wei Tianxiao sangat senang bahwa raja pil berpangkat tinggi yang biasanya luar biasa sekarang jujur. Pill King Bu bertindak seperti anak kecil yang menunggu hukuman. Dia tidak berani memikirkannya, dan meraih lengan Wei Jie. Jieer, mari kita berangkat sebentar. Kita harus membiarkan raja pil berbicara sendiri. “

Pil Raja Bu berdiri dengan canggung di tempat setelah duo ayah dan putra Wei Wei pergi. Dia menggosok tangannya tanpa henti. Terlepas dari kehilangannya, masih sulit bagi seseorang yang posisinya terlalu rendah hati. Dia berhasil hanya beberapa frase setelah periode waktu yang lama. Pill King Zhen, pria tua ini mengaku kalah. Mengapa Anda tidak menetapkan aturan? Selama Anda tidak mempermalukan saya, saya akan melakukan apa pun yang Anda katakan. “

Setelah menjalani kehidupan yang cukup sukses selama sebagian besar tahun-tahunnya, Pill King Bu hanya ingin mempertahankan reputasinya. Hal-hal lain sebagian besar tidak penting.

“Memalukan kamu?” Jiang Chen tersenyum. Seseorang hanya menerima rasa hormat ketika mereka menghormati orang lain. Jika Anda tidak mempermalukan diri sendiri sejak awal, peluang apa yang akan saya miliki? Tetapi Anda adalah murid saya sekarang, jadi tidak perlu untuk menghapusnya lagi pada Anda. Katakan padaku, apakah akan ada pembalasan jika kau meninggalkan Kaisar Shura? Jika demikian, beri tahu saya dan saya akan menyelesaikannya. “

Pill King Bu tersenyum masam,” Saya orang tua yang mengabdikan seluruh hidup saya untuk pil dao. Saya tidak punya istri dan anak, saya juga tidak punya saudara. Pembalasan apa yang mungkin ada? Saya hanya memiliki beberapa kilogram daging di tubuh saya. Jika dia menginginkannya, maka biarkan dia datang. Tidak mungkin saya akan kembali pada kata-kata saya. “

Ekspresi serius pria tua itu mengatakan kepada Jiang Chen bahwa ia lebih suka berada di sisi buruk Kaisar Shura daripada melanggar janjinya. Bagaimanapun, dia adalah seorang pemain taruhan yang terhormat.

“Biarkan dia datang?” Jiang Chen mencibir. “Kamu muridku. Saya tidak hanya akan membiarkan dia datang. Tapi saya juga memperingatkan Anda sekarang — jangan berpikir untuk menjaga pikiran Anda di tempat lain. Anda murid saya sekarang, jadi saya sarankan Anda menghentikan desain untuk mengubah pikiran Anda nanti. Pengkhianat dua kali jarang menemui akhir yang baik. ”

Leher Pill King Bu menegang. Dia merasa terhina secara pribadi. “Jangan khawatir, aku bukan orang seperti itu!” Dia berteriak. “Aku bukan pengkhianat.”

Jiang Chen tersenyum, tetapi tidak menegaskan pernyataan itu. Dia memandang Pill King Bu sejenak sebelum melanjutkan, Mungkin Anda berpikir itu agak memalukan untuk menjadi murid saya, tetapi bahkan orang-orang seperti Pill King Lu Feng memohon untuk menjadi seperti itu. Jika saya tidak memiliki kebutuhan yang besar untuk orang-orang, saya tidak akan begitu tertarik untuk membawa Anda sebagai murid saya sendiri. “

Wajah Pill King Bu berubah menjadi biru, kemudian ungu. Dia tidak tahu harus berkata apa. Dari ekspresinya, jelas bahwa dia tidak sepenuhnya menerima situasinya. Jiang Chen tersenyum. “Tidak ada orang lain di sini. Jika Anda masih tidak menghormati saya, saya dapat memberi Anda kesempatan lagi untuk menantang saya. Topiknya tidak relevan. Jika Anda dapat memperoleh sedikit keuntungan dari saya, saya akan memberi Anda kebebasan lagi. Anda dapat pergi ke mana pun Anda inginkan. “

Meskipun dia ingin pil King Bu membantu, Jiang Chen tidak ingin raja pil itu menyimpan segala hal negatif yang ada di dalam hatinya. Setiap pendaftaran dari orang tua itu harus dilakukan dengan penyerahan yang lengkap dan lengkap. Seseorang harus menghilangkan semua ketidakpercayaan dari hati seorang pria sebelum ia dapat digunakan. Jiang Chen tidak menginginkan bantuan jangka panjang dari seseorang yang membencinya karena alasan apa pun.

Pill King Bu penasaran. Bagaimana raja pil muda bisa semurah ini?

Aku memberimu kesempatan. Jika Anda tidak memiliki keberanian untuk mengambilnya, maka itu tidak terserah saya, “kata Jiang Chen dengan setengah tersenyum.

Dada Pill King Bu terangkat, matanya melotot. Apakah kamu benar-benar bersungguh-sungguh?”

Kamu terlalu banyak bicara. Tunjukkan gerakan Anda, jika ada. Jika Anda tidak melakukannya, maka tetaplah berada di tempat. “Jiang Chen kesal.

Pill King Bu tidak kecewa dengan sikap pemuda itu. Dia mempertimbangkan sejenak, lalu mengambil pil. “Aku tidak akan menantang kamu untuk hal lain. Selama Anda berhasil menganalisis pil ini dan memberi tahu saya bahannya, saya akan benar-benar yakin. Bahkan setengah saja sudah cukup untuk mendapatkan kesetiaan saya. ”

Raja pil lama telah mengerahkan seluruh keberaniannya untuk mengatakan ini. Dia mengaitkan kerugian sebelumnya dengan kurangnya perawatan, jadi dia masih tidak puas tentang hal itu. Tersenyum tipis, Jiang Chen memberi isyarat kepada Pill King Bu untuk meletakkan pil itu. Dia menyapu pandangannya ke pil. Pil ini telah diturunkan selama tiga ratus tahun, bukan? Apakah ini yang unik? “Jiang Chen tersenyum dengan tenang ketika dia bertanya.

Ekspresi terkejut melintas di mata Pill King Bu. Tetap saja, dia tidak tergerak. “Jangan mengujiku. Menganalisis pil ini terlebih dahulu. “

Jiang Chen menemukan kebulatan orang tua itu lucu, dan mengambil pil di antara jari-jarinya dengan santai. Tiba-tiba, sedikit senyum mengejek bermain di wajahnya. Dia melemparkan pil berharga Pill King Bu langsung ke tempat sampah di sampingnya.

“Kamu …” Wajah Pill King Bu diwarnai kemarahan. Kamu bisa mempermalukanku, tetapi kamu tidak bisa mempermalukan pil tuanku! Aku … “” Apakah Pill Dreamweaver yang Mendalam benar-benar layak dihargai seperti ini? Ini hanya versi yang tidak sempurna. Anda belum menyimpan ini selama beberapa abad terakhir, bukan? “Tingkat cemoohan Jiang Chen terlihat jelas di wajahnya. Faktanya, Pil Mendalam Dreamweaver bukanlah sampah sama sekali. Jiang Chen hanya bertindak dengan cara yang dilebih-lebihkan untuk menghancurkan sedikit pun martabat dan ego Pil Raja Bu. Jiang Chen tahu bahwa seorang lelaki tua yang keras kepala seperti dia tidak mungkin kehilangan udara dengan begitu mudah. Dia hanya akan melakukannya setelah egonya benar-benar hilang. “Kamu … kamu mengenali pil ini?” Seluruh orang Pill King Bu berantakan. Wajahnya berubah warna beberapa kali, dan dia mulai gagap. Matanya sangat terkejut. Jiang Chen melengkungkan bibirnya, Apakah kamu pikir semua orang sama bodohnya dengan kamu? Menyimpan sampah sebagai harta … pasti tidak! ”Pill King Bu berwarna abu-abu. Jiang Chen telah mendaratkan pukulan persegi ke rahang. Pil telah diberikan kepadanya oleh tuannya yang dulu, di ranjang yang terakhir. Majikannya telah memberinya pil dengan tangan tua dan jompo. Pil itu adalah mahakaryanya, kata lelaki tua itu, tetapi itu tidak lengkap. Jika dia mampu memperbaiki Pill Dreamweaver Mendalam yang nyata, maka hidupnya akan benar-benar lengkap, puas sampai mati … Salah satu permintaan yang telah dibuat tuannya adalah bahwa Pill King Bu, sebagai muridnya, harus berhasil menyempurnakan Mendalam Pil Dreamweaver. Raja pil selalu menganggap permintaan itu pada tingkat kepentingan yang sama dengan perintah kekaisaran. Namun, usianya lebih dari seribu tahun, namun impian tuannya masih belum terpenuhi. Dengan demikian, dia mengeluarkan pil untuk sengaja membuat hidup Jiang Chen sulit. Dia tidak mengira bahwa pil yang dia pegang dengan sangat hormat akan diperlakukan sebagai sampah di mata Pill King Zhen. Pil yang tuannya minta agar dia lengkapi dengan ketulusan di ranjang kematiannya adalah sampah bagi yang lain. Pill King Bu ingin menyerang, tetapi tidak bisa. Dia tidak punya kepercayaan diri. Pill King Zhen secara langsung mengatakan nama pil dengan mudah, setelah semua. Mungkin itu benar-benar sampah di mata raja pil raja muda?