Sovereign of the Three Realms – Chapter 916

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 916

Tiga Murid

Dengan Pil Raja Lu Feng dan Pil Raja Bu di sana untuk membantunya, beban Jiang Chen menjadi jauh lebih ringan. Dia memberikan beberapa isi pelajarannya kepada mereka sehingga mereka dapat mengambil alih beberapa ceramah. Mereka berdua raja pil tingkat pertama di Veluriyam Capital. Karena itu, wajar bagi mereka untuk memiliki tingkat pemahaman yang tinggi. Mereka mampu sepenuhnya memahami materi kuliah hanya dengan beberapa petunjuk darinya. Namun, Jiang Chen tidak berani memberi mereka terlalu banyak pelajaran untuk diajarkan. Bagaimanapun juga, orang-orang ingin mendengarkannya, dan bukan orang lain. Setelah dia selesai membagikan ceramah kepada Pill King Lu Feng dan Pill King Bu, seseorang di luar tiba-tiba mengumumkan bahwa pemenang dari pertarungan Pill Pagoda meminta audiensi.

Lin Yanyu? Jiang Chen menampar dahinya. Dia lupa semua tentang masalah ini. Jika ada orang di seluruh Ibukota Veluriyam yang bisa menaklukkan pria muda yang superkaya bernama Lin Yanyu ini, tidak lain adalah Jiang Chen. Ini karena dia memiliki dua identitas, dan Lin Yanyu sangat menghormati keduanya. Salah satu identitasnya adalah penyelamat Lin Yanyu. Jika Jiang Chen tidak menyelamatkannya di pintu masuk ke hutan belantara yang sunyi, Enam Serigala dari Gunung Sparrow akan menyebabkan Lin Yanyu menderita kerugian besar. Identitas kedua adalah milik Pill King Zhen. Lin Yanyu sangat mengagumi Pill King Zhen. Namun, itu bukan karena dia secara membuta memujanya, melainkan, karena Pill King Zhen telah mengalahkan Pill King Ji Lang yang terlalu kuat. Secara kebetulan, Pill King Ji Lang juga musuh bebuyutan Lin Yanyu.

Pill King Bu tidak terbiasa dengan Lin Yanyu. Karena itu, dia sedikit terkejut melihat talenta dao pil muda ini bertindak patuh seperti domba di depan Jiang Chen. Sebelum raja pil datang di bawah pengawasan Jiang Chen, dia bertindak sebagai wakil Kaisar Shura. Dia bahkan dua kali mewakili Kaisar Shura dalam merekrut Lin Yanyu. Dengan demikian, Pill King Bu mengerti seperti apa kepribadian Lin Yanyu itu. Pria muda ini mungkin tampak patuh, tetapi dia sebenarnya seperti tangan besi yang terbungkus sarung tangan beludru. Orang biasa tidak akan dapat mengubah pikirannya dengan mudah. ​​

Pill King Bu telah mencoba merekrut Lin Yanyu berkali-kali atas nama Kaisar Shura. Kultivator pengembara selalu tampak luar sopan dan hormat, tetapi dia tidak pernah pernah membuat janji yang substansial, juga tidak pernah menjelaskan bahwa dia akan bergabung dengan sisi Kaisar Shura. Kultivator pengelana jenius ini mungkin tampak tidak menarik di permukaan, tapi dia mengejutkan berpendapat. Pertemuan dalam keadaan seperti itu memang aneh.

Lin Yanyu sedikit terkejut ketika dia melihat Pill King Bu, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa tentang itu. Dia hanya memberi Jiang Chen haluan yang sangat rendah hati dan hormat. “Senior Zhen, Junior Lin Yanyu memberi hormat.”

Jiang Chen tersenyum kecut. Sejak kapan aku tiba-tiba menjadi seniormu?”

Pil Master Zhen adalah nomor satu dalam pil dao di Veluriyam Capital. Oleh karena itu, bersikap hormat terhadap senior Anda hanyalah masalah saja. “Lin Yanyu berkata dengan ekspresi serius di wajahnya. Pill King Lu Feng dan Pill King Bu cukup senang mendengar kata-kata itu. Mereka berdua dengan sukarela di bawah pengawasan Jiang Chen. Tetapi jika Lin Yanyu tiba-tiba berbicara kepada Pill King Zhen seolah-olah mereka adalah teman sebaya, mereka akan sedikit kesulitan mempertahankan martabat mereka. Bagaimana mereka bisa mengangkat kepala mereka di masa depan jika junior muda ini memiliki senioritas yang lebih tinggi daripada mereka? Untungnya, Lin Yanyu sangat bijaksana dan memilih untuk tidak menyebut Jiang Chen sebagai Saudara Huang seperti yang pernah dilakukannya di masa lalu. Jika tidak, kedua orang tua itu mungkin benar-benar kehilangan seluruh wajah mereka.

Jiang Chen juga memperhatikan masalah ini dan tidak mengatakan apa-apa tentang itu. Sebaliknya, dia berbicara dengan sedikit geli dan memandang Lin Yanyu. “Mengapa kamu tidak memasuki Pill Pilloda?”

Lin Yanyu dengan cepat menjawab, “Semua orang telah mengajukan permohonan untuk menunda masuknya mereka ke Pill Pagoda selama setengah bulan. Mereka semua ingin mendengarkan ceramah senior. “

Pil Raja Lu Feng mendengus. “Bocah-bocah muda ini secara mengejutkan licik.”

Jiang Chen tidak terlalu terkejut. Dia kemudian bertanya, “Apa rencanamu mulai sekarang?”

“Junior ini ingin mengikuti para senior dan mendengarkan ajaran senior,” kata Lin Yanyu dengan tulus.

Seorang pil dao senior yang bisa mengalahkan Pill King Ji Lang, layak dihormati dan tulus Lin Yanyu. Namun, alis Pill King Lu Feng berkedut. “Anak nakal. Anda juga mencari pengawasan di bawah tuan kita ?! “

Pill King Bu menatap Lin Yanyu dengan tatapan memusuhi.

” Kalian berdua, berhentilah menggertaknya. Yanyu adalah seorang pria muda yang sangat kuharapkan. ”Jiang Chen tertawa dengan santai.

Lin Yanyu tersentuh ketika mendengar kata-kata itu. Dia dengan cepat berlutut dan bersujud. “Senior, aku mohon padamu, tolong bawa murid ini ke dalam pengawasanmu. Murid ini pasti akan melayani tuan dengan baik dan menaruh hati dan jiwanya untuk belajar. “

Jiang Chen sudah merencanakan untuk melakukannya sejak awal. Kalau tidak, dia tidak akan pernah memanggil Lin Yanyu ke Veluriyam Capital. Namun, menerima seorang murid bukanlah permainan anak-anak. “Kamu tidak akan menyesal ini?” Tanya Jiang Chen dengan geraman.

“Muridmu tidak akan pernah menyesali ini!” Jawab Lin Yanyu tanpa ragu. Dia tidak bodoh. Penguasaan Pill King Zhen atas pil dao sangat jelas. Bahkan Pill King Ji Lang yang legendaris dan tak terkalahkan telah dikalahkan oleh pria ini! Berapa banyak orang di Benua Divine Abyss yang mungkin lebih kuat darinya?

Meskipun Lin Yanyu mewarisi pengetahuan mendalam keluarganya, itu semua sudah ketinggalan zaman. Tidak peduli seberapa dalam fondasi keluarganya, dia hanya mewarisi sebagian dari pengetahuan itu. Selain itu, bahkan jika dia mewarisi semua warisan keluarganya, itu masih tidak cukup baginya untuk membalas dendam pada Pillfire City. Jika dia ingin secercah harapan untuk balas dendam, atau mengembalikan keluarga Lin ke kejayaannya sebelumnya, dia harus mencari bimbingan dari senior pil dao seperti dewa ini. Dia akan memohon agar diterima dan belajar dari orang seperti itu. Selama dua hari terakhir, Lin Yanyu terus mengulangi pertanyaan ini dalam benaknya dan akhirnya sampai pada kesimpulan seperti itu.

Jiang Chen tiba-tiba mulai tertawa dan menatap Pill King Bu dan Pill King Lu Feng. Aku bermaksud menerimanya sebagai muridku. Apa yang kalian berdua pikirkan tentang ini? “

Karena Jiang Chen sudah membuat keputusan, dua raja pil secara alami tidak bisa keberatan. Selain itu, tidak ada alasan bagi mereka untuk keberatan. Dengan status tuannya dalam pil dao, itu wajar baginya untuk menerima banyak murid.

Pill King Lu Feng menggerutu, “Bagaimanapun, aku akan menjadi kakak senior tertua.”

Pill King Bu tertawa masam. Meskipun dia tidak terlalu mementingkan status atau jabatan, dia tidak mau menjadi junior untuk seseorang yang jauh lebih muda darinya.

Lin Yanyu sangat gembira ketika dia melihat bahwa tak satu pun dari orang-orang tua ini telah keberatan. “Yanyu memberi hormat kepada kedua saudara senior!” Dia cepat-cepat berteriak. Ini berarti bahwa dia mengakui status dua kakak laki-lakinya yang senior.

Senang, Pil Raja Lu Feng segera tersenyum ceria. Sikapnya juga berubah total. Anak baik. Anak baik! Anda memiliki mata yang tajam! Mmm! Sekarang setelah Anda bergabung dengan kami, Anda akan ditugaskan untuk menguasai sebagian besar pekerjaan yang kotor dan melelahkan karena Anda masih muda! ”

Pil Raja Lu Feng segera mengenakan mengudara kakak tertua tertua. Meskipun lelaki tua ini tampaknya memiliki kepribadian seorang imp tua, dia sebenarnya cukup pintar.

Tentu saja. Kedua kakak laki-laki saya adalah individu yang sangat dihormati dan telah membuat nama untuk diri mereka sendiri sebagai Mt. Tai dan Biduk di pil dao. Wajar bagi junior ini untuk bertanggung jawab atas tugas-tugas itu. “

Pill King Bu mendesah pelan. Berpikir bahwa anak ini akan dengan sukarela memasuki pengawasan guru, meskipun Kaisar Shura tidak dapat merekrutnya! Perbedaan sikap yang sangat besar ini menyebabkan hati raja pil dipenuhi dengan berbagai macam emosi. Sepertinya kemampuan Kaisar Shura untuk menarik generasi muda perlahan-lahan dikalahkan oleh Pill King Zhen. Pill King Bu baru saja datang di bawah pengawasan Jiang Chen, dan karenanya tidak memperkuat posisinya di sini. Dia secara alami tidak akan memamerkan senioritasnya. Dia menepuk Lin Yanyu di bahunya untuk menunjukkan dukungannya tetapi tidak akan mengatakan apa-apa lagi.

“Yanyu, kedua kakak laki-lakimu sedang membantuku dengan ceramah. Anda juga harus bergabung dengan mereka untuk membantu saya memberikan beberapa ceramah alih-alih hanya menjadi penonton. “

Lin Yanyu terkejut. “Aku … aku akan kuliah juga?”

Meskipun Lin Yanyu mewarisi pengetahuan mendalam keluarganya, keluarganya telah mengalami kemalangan besar ketika dia masih muda, jadi dia berkeliaran dari satu tempat ke tempat lain sejak saat itu. Oleh karena itu, ia tidak berbeda dari para pembudidaya berkeliaran lainnya. Dengan latar belakang keluarganya, dia tidak akan sampai pada tahap demam panggung. Tetapi untuk memberi ceramah di podium adalah masalah yang sama sekali berbeda.

Jiang Chen menepuk bahu Lin Yanyu. “Siapa Takut. Saya akan menjelaskan dan mengajari Anda semua yang perlu Anda ketahui untuk kuliah. Ini pelatihan. Jika Anda ingin menjadi tokoh legendaris dalam pil dao yang dihormati semua orang, Anda harus melalui ini. “

Figur legendaris dalam pil dao? Tiga murid terkejut sampai-sampai tidak bisa berkata-kata.

“Itu akan menjadi kegagalan saya sendiri jika Anda gagal menjadi tokoh legendaris di benua ini setelah Anda melalui pengawasan saya.” Jiang Chen berkata dengan acuh tak acuh . Dia mengucapkan kata-kata itu dengan cara yang sangat sederhana, namun tidak ada yang bisa menyangsikan keasliannya. Ini karena mereka semua dapat dengan jelas merasakan kepercayaan diri yang berasal dari tuan mereka.

Seorang tokoh legendaris dalam pil dao, ya? Bahkan tulang-tulang tua seperti Pill King Bu dan Pill King Lu Feng bisa merasakan darah panas mengalir melalui nadi mereka, sesuatu yang tidak terjadi dalam waktu yang cukup lama.

Kuliah sepuluh hari yang dihadiri seluruh Veluriyam Capital telah menanti-nantikan akhirnya akan dimulai. Jiang Chen, bersama dengan ketiga muridnya, memulai ceramah mereka di bawah pagoda pil Pagoda Veluriyam. Kembali ketika Menara Taiyuan pertama kali dibuka, Jiang Chen telah memberikan ceramah selama tiga hari berturut-turut dan telah menarik banyak perhatian. Namun, semua orang baru saja mulai mendengar tentang reputasi Pill King Zhen pada waktu itu.

Kali ini, situasinya tidak lagi sama. Saat itu, Jiang Chen hanya mengalahkan Pill King Rong, raja pil peringkat keenam. Tapi sekarang, Jiang Chen telah mengalahkan Pill King Ji Lang yang arogan, tokoh legendaris dari Pillfire City. Dia saat ini adalah yang terkuat di pill dao di Veluriyam Capital. Maka, tak perlu dikatakan lagi bahwa popularitas ceramahnya yang sepuluh hari meledak.

Kerumunan terbentuk di bawah pagoda pil yang memanjang hingga beberapa mil di belakang. Itu adalah lautan hitam ke segala arah. Bahkan tidak ada ruang sedikit pun yang dapat ditemukan. Sekilas, setidaknya ada satu juta orang yang hadir. Dan ini hanya yang beruntung yang datang cukup awal untuk menemukan tempat. Tidak ada yang tahu pasti berapa banyak yang bertahan di luar setelah mereka gagal menemukan tempat untuk diri mereka sendiri. Ceramah yang diberikan oleh orang nomor satu di pill dao di Veluriyam Capital! Selama sepuluh hari berturut-turut juga! Ini adalah peristiwa yang bahkan mungkin tidak terjadi sekali setiap dekade, atau bahkan sekali abad! Tidak ada yang akan mau ketinggalan.

Satu demi satu, Jian Chen mulai memberikan kata-kata bijak sejak awal ceramah. Dia membawa banyak perumpamaan klasik tentang pil dao dan mengintegrasikannya ke dalam pengetahuan yang diambil dari beberapa sekolah pil dao. Ceramahnya kali ini sangat mendalam. Dia menarik perhatian semua orang segera setelah dia memulai ceramah.

Jiang Chen telah benar-benar mempersiapkan ceramah ini dengan sangat cermat. Dia mengerti bahwa ada orang-orang di sana untuk mendengarkan ceramahnya tentang pil dao dan tidak mendengarkannya mengoceh tentang hal-hal yang tidak penting. Karena itu, ia mendiskusikan beberapa informasi yang menghancurkan bumi langsung dari kelelawar, menarik perhatian semua orang seolah-olah ia menggunakan kail. Tanpa diragukan lagi, hanya seorang jenius dao pil multi-talenta dari kaliber Jiang Chen yang bisa melakukan hal semudah mengangkat bulu, memadatkan begitu banyak pengetahuan ke dalam kuliah sepuluh hari.

Sekitar sepuluh mil area itu dipenuhi dengan kesunyian total untuk sementara waktu. Setelah mendengar informasi yang mencengangkan dari awal, beberapa ahli pil di Veluriyam Capital yang hanya menghadiri kuliah untuk menonton pertunjukan yang baik tidak tahan untuk pergi. Setiap orang dari mereka mendengarkan seolah-olah mereka mabuk. Mereka benar-benar lupa bahwa mereka awalnya ada di sana hanya untuk menonton hiruk-pikuknya.

Namun, yang paling terkejut bukan para ahli ini, tetapi tiga murid yang duduk tepat di samping Jian Chen. Mereka sudah sangat terkesan dengan banyaknya pengetahuan yang dimiliki tuan mereka. Tetapi setelah mendengarkan ceramah, mereka menyadari bahwa mereka seperti katak di dasar sumur. Ceramah mendalam tuan mereka jauh melampaui level Veluriyam Capital. Orang bisa mengatakan bahwa itu jauh melampaui apa yang mereka pikir mungkin. Ini membuat mereka merasa seperti mereka tidak hanya meningkat satu tingkat, tetapi dengan beberapa tingkat sekaligus!