Sovereign of the Three Realms – Chapter 928

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 928

Penentang yang Sangat Kuat

Penantangnya sangat kejam, sama seperti penggemar seperti singa yang ganas. Surai emasnya memancarkan aura kekuasaan dan kemuliaan. Dia muncul entah dari mana, membuat orang-orang di sekitarnya kewalahan.

“Dari mana asal biadab ini?”

“Dia merendah selama ini. Kenapa dia tiba-tiba ingin memamerkan dirinya? ”Para kandidat dari kelompok pertama mulai dengan panas mendiskusikan situasi ketika mereka melihat pendatang baru melompat ke arena. Jelas, semua orang bisa tahu dari cara penantang yang mengesankan ini bahwa dia bukan lawan biasa. Bahkan Jiang Chen tertangkap agak lengah ketika binatang itu meluncur ke arena dari bawah. Intuisinya yang luar biasa sebagai seorang kultivator menusuk ketika gelombang ancaman tersembunyi menyapu dirinya.

Sejak Jiang Chen memulai perjalanan bela dirinya, nalurinya selalu sangat kuat. Brute ini mungkin terlihat impulsif, tetapi jika dia dapat menyebabkan Jiang Chen merasa terancam, dia pasti akan menjadi lawan yang luar biasa.

“Siapa yang mengira bahwa memang ada orang yang menyembunyikan mereka kekuatan sejati? ” Jiang Chen menyapu pandangannya ke sosok penantang. Dia sangat yakin dengan fakta bahwa penantang baru harus menyembunyikan potensinya selama tantangan formasi. Dengan kekuatan dan potensinya, tidak mungkin dia tidak akan berada di atas seribu. Jiang Chen bahkan memiliki firasat bahwa dia mungkin berada di posisi tiga.

Pada saat itu, sebuah getaran mengguyur tulang punggung Jiang Chen. Ekspresinya tetap tanpa ekspresi, tapi dia diam-diam menempatkan pengawalnya. Brute ini tidak ragu-ragu untuk menyembunyikan potensinya dan memilih untuk mengeluarkan tantangannya saat ini. Ini jelas bukan serangkaian kebetulan.

“Pill King Zhen, biarkan aku menantimu!” ​​Ada cara agung yang digunakan orang kasar itu berbicara. Suaranya sedalam lonceng lonceng besar.

Jiang Chen mengalihkan pandangannya dengan acuh tak acuh, “Dan siapa Anda, Tuan?”

Pria itu tertawa dengan jijik, ” Tidak perlu pertanyaan. Saya hanya berharap untuk pertempuran. Pertarungan yang mengabaikan hidup dan mati, di mana kita bertarung demi hasrat hati kita. ”

Mengabaikan hidup dan mati? Secara umum, arena pemilihan ini kadang-kadang dapat berakibat fatal, tetapi semua orang biasanya menahan diri dan berhati-hati untuk menghindari kematian kapan pun memungkinkan. Meskipun tidak ada aturan yang melarang pembunuhan, tidak ada yang akan dengan sengaja bertujuan untuk membunuh kandidat lain.

“Apa, kamu terlalu takut untuk menerima tantangan?” Saat dia melangkah lebih dekat, kekuatan tiba-tiba menyala dari tubuhnya. Gelombang tekanan yang kuat melonjak ke luar, seperti singa jantan yang akan mematahkan tambatan besinya dan kemudian dengan ganas melahap orang-orang di sekitarnya. Setiap gerakan yang dilakukan orang ini bersama dengan rambutnya yang liar benar-benar melengkapi auranya, memancarkan perasaan intimidasi omnidirectional.

Suar kekuatan ini langsung menembak ke arah Jiang Chen seperti kekuatan yang menghancurkan bumi. Setiap penonton yang menonton dari bawah arena langsung menghirup udara dingin. Dari mana kekuatan jahat ini berasal? Potensi orang ini jelas jauh melampaui sembilan penantang sebelumnya. Faktanya, kekuatan gabungan dari sembilan orang itu mungkin bahkan tidak mencapai setengah dari makhluk kasar ini.

Pada saat itu, arena begitu hening sehingga Anda bisa mendengar pin drop. Seolah-olah semua orang tercekik dalam keheningan oleh aura brute. Jiang Chen tiba-tiba tertawa, “Apakah Anda berharap untuk menekan saya dengan aura Anda dan menang tanpa harus bertarung?”

Si brute itu menjawab dengan arogan, “Jadi bagaimana jika saya? Saya tidak peduli jika Anda adalah penguasa arena. Hanya jika Anda dapat bertahan dari serangan berikutnya, Anda akan memenuhi syarat untuk menerima tantangan saya! “

Nada suaranya sangat keras, sampai-sampai ia tampak seperti seorang tiran. Senyum tenang muncul di bibir Jiang Chen. Serangan mental yang canggung. Anda mungkin berpikir kekuatan Anda cukup menakutkan. Tapi bagiku, kau hanyalah bocah kecil yang lemah yang membuat ulah keras. “

Bocah kecil yang lemah? Ketika sang penantang mendengar ini, dia hanya tertawa dan mengangguk alih-alih menjadi marah. Kefasihan yang pandai. Kemudian rasakan serangan saya sekarang … ooooow …. ooooow ….. ”

Suara kasar itu tiba-tiba meledak seperti guntur. Dia tiba-tiba menyeret kata terakhir yang diucapkannya, “sekarang”, mengguncang udara seperti lolongan harimau atau ratapan binatang legendaris. Pada saat itu, suaranya membentuk gelombang suara besar yang menabrak Jiang Chen seperti tsunami.

Langit segera berubah gelap karena cahaya dari matahari dan bulan benar-benar dikaburkan. Bahkan para penonton di bawah memucat secara drastis sambil mengaktifkan kemampuan bertahan mereka dan menutupi telinga mereka, belum lagi yang ada di arena. Namun, gelombang suara ini jelas bukan serangan biasa. Itu menyerang tidak hanya pendengaran seseorang, tetapi juga kesadaran seseorang. Sensasi semacam ini terasa seolah-olah banyak binatang buas menerkam kesadaran seseorang dalam kesibukan gigi dan cakar, siap untuk menghancurkan pikiran seseorang kapan saja. Para pembudidaya yang menonton di bawah ini melemah berturut-turut saat mereka mundur satu demi satu. Pada saat yang sama, mereka menyegel kesadaran mereka untuk bertahan melawan serangan gelombang suara. Untungnya, gelombang suara ini tidak diarahkan ke mereka; pukulan terbesarnya ditujukan pada Pill King Zhen.

Namun demikian, gelombang suara masih menghantam mereka dengan keras. Jika ini masalahnya, bukankah Pil Raja Zhen menghadapi krisis yang akan terjadi seperti perahu layar kecil yang mencoba bertahan di tengah gelombang laut yang kuat? Alis Jiang Chen berkedut saat ekspresi keheranan memasuki matanya. Jelas, tidak ada penggarap biasa yang bisa memperbaiki gelombang suara mereka sejauh ini. Dia berpikir dengan marah dan akhirnya memutuskan bahwa orang ini pasti secara khusus menargetkannya.

Si antek siapa ini? Beberapa murid lain dari kaisar Veluriyam Capital? Atau mungkin bahkan seseorang dari Ninesuns Sky Sect atau Eternal Celestial Capital? Berbagai kemungkinan muncul di benak Jiang Chen. Dia memutar tubuhnya dan mengaktifkan Tubuh Emas Iblis dan Dewa, segera menyelubungi dirinya dalam sepuluh sinar cahaya keemasan. Pada saat yang sama, dia melingkarkan lengan bajunya di sekeliling dirinya sendiri. Cermin Featherflight-nya bergoyang di udara, mengubah ruang di sekitarnya menjadi penghalang pelindung. Gelombang-gelombang suara menekannya seperti gelombang pasang yang terus-menerus menghilang di bawah sinar cemerlang yang dipantulkan dari Cermin Featherflight.

Kekuatan gelombang suara terletak pada fokus mereka. Itu terletak pada ketajaman mereka, dalam keganasan kekuatan gabungan mereka. Setelah mereka terpecah, gelombang suara semacam ini tidak akan berbeda dari serangan udara biasa. Jiang Chen tiba-tiba tertawa terbahak-bahak. Alih-alih mundur, dia melangkah maju dengan berani, “Serangan sepele Anda membangkitkan angin yang cukup menyenangkan, bukan?”

Apa? Setelah melihat ini, sang penantang melebarkan matanya. Ketidakpercayaan bersinar dari kedalaman mereka.

Para penonton di bawah arena semua bingung dengan kaget. Mereka bisa merasakan betapa sengit serangan itu bahkan sebagai penonton murni. Namun Pill King Zhen, yang telah berdiri di mata badai, telah bertahan tanpa mendapatkan goresan pada dirinya? Selain itu, dia telah melangkah maju daripada mundur?

“Kamu … kamu benar-benar menangkis serangan gelombang suara saya, Thunderous Lion Roar?” Namun, dia segera menenangkan diri dan tersenyum, Aku tahu itu. Anda memiliki harta yang dapat sangat mengurangi kecepatan serangan apa pun. Tampaknya dibandingkan dengan Anda, saya tidak memiliki keuntungan dalam hal kecepatan. “

Pikiran Jiang Chen dingin. Dia telah menyembunyikan penggunaan Cermin Featherflight-nya dengan sangat cerdik. Dari perspektif orang luar, mereka tidak akan melihatnya sama sekali. Mereka hanya akan berpikir bahwa dia telah menggunakan metode tertentu atau kemampuan khusus. Tapi makhluk kejam ini benar-benar melihat melalui dirinya hanya dengan sekilas? Meskipun demikian, Jiang Chen tidak menyukai tipuannya. Siapa yang tahu kalau binatang itu bisa dengan sengaja mencoba memancingnya? Tentu saja, dia tidak akan mengakui memiliki Cermin Featherflight dengan mudah. Dia segera mencibir, “Berhentilah mencari alasan untuk ketidakmampuanmu.”

Senyum kasar itu menghilang, “Ketidakmampuan. Brat, itu hanya pembuka. Jangan terlalu penuh dengan diri Anda sejak dini. Bahkan jika kamu memiliki semacam harta penurun kecepatan, apakah kamu berpikir bahwa aku hanya bisa mengandalkan kecepatanku untuk mengalahkanmu ?? ”Saat orang brute itu berbicara, dia melenturkan telapak tangannya. Tangannya tiba-tiba berubah menjadi sepasang cakar yang tajam, mirip dengan singa jantan. “Brat, kekuatanku terletak pada pertempuran jarak dekat!”

Dia berlari menuju Jiang Chen saat dia mengatakan itu. Tidak ada jejak penipuan dalam gerakannya saat ia berlari lurus ke arah Jiang Chen. Dari posenya, dia jelas berencana untuk terlibat dalam pertarungan head-to-head. Kekuatan brutal ini memang menakutkan. Dengan setiap pompa kakinya, tampaknya seolah-olah sebuah gunung besar menabrak ke depan. Selain itu, sepasang cakar yang berkilauan dan tajam itu dipenuhi dengan rasa haus darah yang kuat. Jelas, orang ini benar-benar seorang pengecut yang haus darah. Meskipun demikian, Jiang Chen benar-benar tidak takut pada siapa pun dalam pertempuran jarak dekat. Terutama setelah dia menyempurnakan Tubuh Emas Iblis dan Dewa, dia tidak pernah meragukan kemampuan bertarungnya yang dekat.

Kembali ke Upacara Agung Myriad, ketika dia bertarung habis-habisan dengan Xiang Qin dari Klan Gajah Suci, dia memberi Xiang Sheng pukulan telak sehingga yang terakhir tidak punya pilihan selain menyerah. Lawan yang menakutkan ini hari ini jelas lebih kuat dari Xiang Sheng, dan tidak hanya sedikit. Tapi Jiang Chen saat ini adalah orang yang juga berbeda dibandingkan dengan Jiang Chen di masa lalu. Saat itu, dia hanya seorang kultivator dunia fana belaka, sedangkan saat ini, dia sudah maju ke dunia sage langit.

Cahaya keemasan mengalir keluar saat Jiang Chen mengacungkan tinjunya. Gerakannya sejelas saat ia bertabrakan langsung dengan cakar tajam dan mencolok itu.

Bam! Pada saat itu, udara seakan berhenti mengalir. Gerakan kasar itu melambat. Celah-celah yang dalam di bawah kakinya dengan jelas menunjukkan seberapa kuat serangan sebelumnya. Namun, pada saat ini, dia benar-benar berhenti. Memang, bukan hanya dia. Jiang Chen juga berhenti.

Waktu sepertinya membeku. Dalam sekejap yang panas berikutnya, kedua tubuh saling menembak. Hewan itu tersandung sepuluh langkah ke belakang. Jiang Chen juga melakukan hal yang sama sebelum dia menenangkan diri. Darah panas berbusa di dalam tubuh mereka. Hanya setelah terengah-engah mereka dapat menekan aliran darah di pembuluh darah mereka.

Baru saja, tabrakan langsung itu hampir menyebabkan Jiang Chen memuntahkan darah. Namun, sepertinya lawannya juga tidak turun ringan. Wajahnya berganti-ganti antara nuansa putih dan merah sebelum akhirnya stabil.

Brute itu menghela nafas ringan. Ekspresi keheranan muncul di wajahnya saat dia mengamati Jiang Chen sebentar. Jelas, dia tidak pernah berpikir bahwa seseorang akan berani melawannya secara langsung. Terlebih lagi bahwa mereka telah berjuang untuk macet! Dia juga tahu bahwa jika dia melanjutkan serangan barusan, dia pasti akan benar-benar mengalahkan lawannya. Namun, energi batin dan darahnya telah melonjak dalam dirinya sejauh ia tidak memiliki cara untuk fokus pada serangan lanjutan. Pada saat energi batinnya sudah tenang, begitu pula lawannya.

Mereka bahkan masih pada titik ini. Jiang Chen sama-sama terkejut. Dia tahu lebih baik daripada siapa pun betapa kuatnya Tubuh Emas Iblis dan Dewa-nya. Siapa yang akan mengira bahwa serangan langsung tidak memberinya keuntungan sama sekali? Selain itu, kekuatan menakutkan dari lawannya benar-benar setara dengan murid jenius dari sekte kelas satu. Dia bahkan mungkin melampaui Cao Jin dalam hal kekuatan mentah. Kembali ketika dia membunuh Cao Jin, Jiang Chen telah memanfaatkan medan dan semua jenis kebetulan yang beruntung. Selain itu, dia telah meminta bantuan Long Xiaoxuan. Tapi hari ini di arena ini, dia jelas berdiri sejajar dengan lawannya. Lonceng alarm berdentang keras di benak Jiang Chen.