Sovereign of the Three Realms – Chapter 929

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 929

Mata ganti mata

Pertempuran Jiang Chen dengan binatang misterius ini telah menarik banyak perhatian. Intensitas pertarungan mereka telah melampaui harapan semua orang. Awalnya, mereka berpikir bahwa Pill King Zhen akan dengan mudah mencapai sepuluh kemenangan. Tidak ada keraguan tentang itu. Siapa yang akan berpikir bahwa makhluk misterius seperti itu akan muncul entah dari mana? Sikap kasar dan keterampilan kultivasinya yang luar biasa ini muncul tiba-tiba. Seperti kata pepatah, “Sementara ahli mengenali seni pertarungan, orang awam hanya menikmati pertunjukan.”

Dari saat ia muncul, aura penantang ini benar-benar berbeda dari yang lain kandidat. Sampai sekarang, kemampuan tempurnya juga menyebabkan orang-orang di sekitarnya menghisap udara dingin. Saat Cloudsoar Monarch menyaksikan pertarungan pahit ini, dia langsung kehilangan kata-kata. “Yang Mulia, dari mana asal kultivator luar biasa ini?”

Kaisar Peafowl menyaksikan pertarungan dengan tatapan penuh makna. Dia juga tampak tenggelam dalam pikirannya. “Setiap gerakan kultivator ini memiliki bantalan seorang murid dari sekte besar. Meskipun dia telah menyembunyikan kekuatannya selama ini dan meskipun dia tampaknya hanya menampilkan kekerasan kasar, sebenarnya ada sajak dan alasan untuk setiap tindakannya. Semua yang telah dilakukannya sejauh ini telah dihitung dengan cermat. Saya percaya dia dikirim ke sini untuk secara langsung menargetkan Pill King Zhen. “

” Oh? “Cloudsoar Monarch sedikit terkejut. Langsung menargetkan Pill King Zhen? Anda tidak bermaksud … “

Nada Kaisar Peafowl sangat serius,” Pill King Zhen telah terlalu riang sampai sekarang. Ini akan menjadi ujian yang baik baginya. Jika dia bisa menghapus tahap ini, akan ada harapan baginya untuk masuk ke Ranking Tuan Muda. “

” Tahap ini sangat sulit? “

” Sangat sangat. Lawannya menghadirkan masalah yang lebih sulit daripada yang Anda duga, “Kaisar Peafowl mendesah ringan.

Cloudsoar Monarch juga bisa melihat bahwa lawan ini bukan yang mudah ditangani, tetapi dia tidak berpikir itu akan menjadi masalah. seburuk yang digambarkan oleh penghubungnya. Dia tidak bisa membantu tetapi memeriksa penantang sedikit lebih dekat.

Di atas panggung.

Sang brute melolong di langit. Suaranya melonjak seperti gelombang pasang, seolah-olah itu sedang menggembar-gemborkan timbulnya badai petir yang sudah dekat. Pada saat itu, seluruh panggung diselimuti oleh tekanan berat. Banyak awan gelap membebani arena. Satu demi satu helai rambut liar sang penantang berdiri seperti jarum tembaga.

“Brat, lagi!” Dengan suara gemuruh, kakinya yang kuat mendorong ke depan saat ia meluncur ke arah Jiang Chen dengan langkah kaki yang berat. Dia memutar tubuhnya seperti gasing berputar kecepatan tinggi. Lengannya yang besar terayun dalam lingkaran dan menyapu ke arah Jiang Chen.

“Baik oleh saya!” Jiang Chen menjilat bibirnya, senyum kejam muncul di wajahnya. Sudah lama sejak dia bisa melepaskan diri begitu saja terhadap lawan. Sementara Tubuh Emas Iblis dan Dewa-nya mulai berlaku, tinjunya terus-menerus memukul lawannya seperti hujan yang tak henti-hentinya.

Bayangan mereka bertabrakan dengan cepat, tumbuh lebih cepat dan lebih liar saat pertarungan berlangsung. Pada akhirnya, sosok mereka menyatu menjadi dua garis gerakan secepat kilat. Tidak mungkin mengatakan yang mana Pill King Zhen dan yang mana penantangnya.

Bambambam! Suara pertempuran berkobar di sekitar mereka, membakar ruang di sekitar mereka dengan denyut peluit yang memekakkan telinga. Ini adalah bagaimana intensnya pertempuran mereka.

“Siapa yang mengira bahwa Pill King Zhen yang elegan dan ilmiah akan sekuat ini dalam pertarungan tangan kosong. Dia sebenarnya akan berhadapan dengan seorang jenius yang jelas dilatih secara khusus dalam seni bela diri. Luar biasa! “

” Hehe, bukankah kamu terlalu naif? Sebelumnya ketika Pill King Zhen adalah hakim untuk pertarungan Pagoda Pill, dia mengajari semua orang cara memperbaiki jenis pil penguatan. Apakah Anda tahu apa artinya ini? “

” Apa? “

” Anda masih belum mengerti? Ini berarti bahwa Pill King Zhen juga ahli dalam seni fisik. Kalau tidak, mengapa dia begitu tertarik dengan pil penguat tubuh? “

Jiang Chen sebelumnya memberikan resep untuk Hundredfold Marrow-Cleanse Pill secara gratis. Ini telah menciptakan kegemparan. Setelah itu, semua orang mulai menebak-nebak latar belakangnya. Saat ini, setiap kandidat dalam jarak tiga puluh meter dari panggung sudah mundur dari jangkauan pertarungan. Intensitas pertempuran yang berkecamuk di atas panggung telah menyebar ke segala arah, menyebabkan para kultivator yang lebih lemah merasa sedikit tidak nyaman.

“Pill King Zhen, saya tidak pernah membayangkan bahwa Anda akan menjadi berbakat dalam pertempuran jarak dekat ini. Ini tidak terduga. Saya akui bahwa Anda adalah lawan yang menarik. Tetapi jika ini adalah batas kemampuan Anda, maka bersiaplah untuk binasa sebelum apa yang akan terjadi selanjutnya! Dia memancarkan aura yang mendominasi, kadang-kadang menyerupai kekuatan sepuluh ribu kuda yang berlari, kadang-kadang mewujudkan kemampuan destruktif dari tanah longsor yang sangat besar saat ia meraungkan niatnya pada Jiang Chen.

Jika kesadaran Jiang Chen tidak tegas atau jika tekadnya belum mencukupi, dia akan gemetar dan arwahnya akan hancur di bawah tekanan belaka yang diberikan oleh lawannya. Di bawah kekuatan yang luar biasa dari auman singa-nya, seorang pembudidaya normal akan selesai jika mereka bahkan menunjukkan celah sekecil apa pun dalam tekad mereka. Namun, ia bahkan tidak sedikit tergerak oleh tampilan ini. Bukan seolah-olah dia tidak pernah berada dalam situasi yang lebih ganas, lebih haus darah dari ini. Secara alami, dia tidak akan takut dengan aura semata lawannya. Jiang Chen mencibir tipis, “Jika pemenang kompetisi ini ditentukan oleh seberapa besar Anda dapat berbicara, Anda akan menjadi nomor satu yang tidak terbantahkan.”

Bagaimana dia tidak menyadari trik psikologis lawannya?

“Hah, bocah cilik, mengapa kamu tidak makan tiga pukulan lagi?” Hewan itu dengan kejam mencakar di udara. Saat jari-jarinya mengiris udara, busur listrik berkumpul di ujung mereka dan kemudian menembak langsung ke Jiang Chen seperti kilat petir,

“atribut Petir?” Ketika Jiang Chen melihat tinju yang dilapisi petir kasar, dia tahu bahwa pukulan yang masuk bukanlah serangan biasa. Dia diam-diam mengutuk kelicikan penantang. Serangan lawannya mungkin terlihat langsung, tetapi dalam kenyataannya, ritme pertempuran sudah bergeser. Selain dari kekuatan mentah, pukulan itu juga diliputi dengan guntur dan kilat. Atribut ini mungkin tidak terlihat terlalu mencolok dengan sendirinya, tetapi begitu memasuki tubuhnya, itu akan segera melumpuhkannya dari kepala hingga ujung kaki.

Meskipun ia mungkin hanya sebentar bergerak, di medan perang bahkan sedetik saja. kecerobohan berarti perbedaan antara hidup dan mati. Jiang Chen menyeringai, benar-benar tidak terganggu. Tidak hanya dia menolak untuk mengaktifkan teknik apa pun, dia langsung menyerang lawannya, melompat tanpa rasa takut ke arah tinju yang terisi penuh.

Sedetik dari tumbukan, dia tiba-tiba memutar tubuhnya ke samping. Pukulan kasar si brute menghantam bahunya. Pada saat yang sama, Jiang Chen secara brutal meninju tinjunya sendiri ke dada lawannya!

Bam bam! Keduanya saling meninju. Tubuh penantang meringkuk ke belakang. Senyum yang nyaris tak terlihat muncul di sudut bibirnya. Saat berikutnya, perutnya berkerut sebelum dia memuntahkan darah segar.

Pukulan Jiang Chen juga tidak kalah dengan kekuatan seorang kultivator kerajaan. Bahkan dengan latihan bela diri brutal dan set baju pelindung bermutu tinggi, dia masih terpukul sampai batuk darah. Namun, glee diam-diam menggelegak dalam hati brute. Jelas, dia telah mengantisipasi pukulan ini. Tujuannya adalah untuk bertukar pukulan dengan lawannya. Tubuhnya tiba-tiba berhenti ketika binatang itu memekik berhenti. Tatapannya sangat mematikan saat dia menatap Jiang Chen dan menyunggingkan giginya ke senyum, “Brat, kau mencari mati.”

Jiang Chen berdiri tegak seolah-olah dia telah benar-benar beku. Dia tidak bergerak sedikitpun. Ekspresi keheranan terpampang di wajahnya, seolah-olah dia terkejut sampai terhenti. Brute itu tertawa terbahak-bahak, sadar bahwa lawannya telah beberapa saat tidak bisa bergerak karena pukulan yang disambar petir. Karena dia tahu ini, orang yang brengsek secara alami akan mengambil keuntungan dari momen itu. Dengan ikal jari-jarinya, tombak besar muncul di tangannya. Ujung tombak ditembakkan ke arah jugularis Jiang Chen, mirip dengan ular kobra berbisa yang menyerang dari sarangnya.

Serangan fatal! Tombak itu melesat seperti naga yang menerkam, mencapai Jiang Chen dalam sekejap mata. Jiang Chen tetap tak bergerak. Bibir kasar itu melengkung menjadi senyum kemenangan. Dia tahu bahwa jika tombak ini bertabrakan, bahkan jika lawannya adalah seorang kultivator kerajaan, kematiannya masih tidak dapat dihindari.

“Ah!”

“Bagaimana ini terjadi?”

“Pada akhirnya, itu adalah Pill King Zhen yang meremehkan musuhnya.”

Namun, pada detik berikutnya, garis pandang kasar itu tiba-tiba menjadi tidak fokus. Dia tiba-tiba merasa seolah tombaknya akan berhenti. Lawannya, yang kematiannya dia yakin, kabur lagi.

Ini buruk! Sedikit alarm memasuki kedalaman mata binatang itu.

Atribut kilat? Sayang sekali, itu tidak cukup, “sebuah suara dingin berbisik ke telinga si brute. Detik berikutnya, pukulan kuat lainnya menghantam perutnya.

Bam! Pukulan ini bahkan lebih kuat dari yang sebelumnya. Itu menghajar perutnya tanpa peringatan sedikit pun. Sebelumnya, dia sengaja memakan pukulan Jiang Chen dan telah siap secara mental untuk mengaktifkan pertahanannya. Selain itu, dampak pukulannya sendiri telah membatalkan kekuatan lawannya sampai batas tertentu. Oleh karena itu, meskipun pukulan itu telah menyakitinya sampai-sampai dia memuntahkan darah, dia tidak mengalami cedera parah. Tetapi dengan pukulan ini, benturan keras lainnya menabrak area tempat dia terluka. Energi asal yang benar-benar tangguh melapisi tinju lawannya mengalir melewati pertahanannya, langsung menyerang organnya yang paling vital, hatinya. Si brute ketakutan tanpa alasan saat dia secara naluriah mempertahankan pertahanannya untuk berjaga-jaga terhadap pukulan yang tak terduga ini.

Wah! Hewan itu batuk beberapa suap darah. Kulitnya langsung memucat menjadi putih pucat. Namun meski begitu, dia tidak berani menurunkan penjagaannya. Tangannya masih melingkar erat di tombaknya. Dia menempelkan pandangannya pada Jiang Chen, mengabaikan luka yang menutupi tubuhnya. Jelas, dia lebih takut pada serangan tindak lanjut lawannya daripada luka-lukanya saat ini.

Ketika Jiang Chen melihat lawannya mempertahankan sikap bertarung meskipun kondisinya, dia tahu bahwa setiap serangan berikutnya tidak akan dapat untuk memotong pertahanan yang terakhir. Dia segera menahan langkahnya dan menatap dengan kasar pada brute, “Bagaimana rasanya?”

Brute meludah dengan kejam di tanah. “Brat, dasar kau curang!”

Jiang Chen menjawab dengan acuh tak acuh, “Dan Anda pikir pukulan Anda begitu mulia? Anda menyebut saya curang tetapi saya hanya mengikuti ritme Anda dan menggunakan beberapa trik saya sendiri, itu saja. “

Sebelumnya, Jiang Chen telah melihat lawannya menggigit tinjunya dengan listrik dan langsung meramalkan tindakan yang terakhir. Dia hanya mengambil kesempatan untuk menipu lawannya dengan berpikir bahwa dia telah sesaat digerakkan oleh atribut petir sehingga yang terakhir akan menurunkan penjaganya dan melancarkan serangan impulsif. Karena inilah dia memiliki kesempatan untuk mendaratkan pukulan berat ketika lawannya paling tidak mengharapkannya. Setelah Jiang Chen memperhalus Garis Emas Jangkrik, bahkan seratus racun tidak bisa menyerang sistemnya dan ribuan senjata tidak bisa melukainya. Dia akan tetap tidak terpengaruh bahkan dalam menghadapi badai yang sangat deras. Perut yang kejam itu terasa sakit. Dia tahu bahwa dia terlalu ceroboh kali ini. Tidak hanya dia gagal menjatuhkan lawannya, dia juga menderita cedera yang cukup berat. Namun, ini hanya berfungsi untuk mengirim aliran darah panas lagi melalui nadinya. Dia menyeringai. Tatapannya berubah dingin ketika dia berkata, Brat, kamu telah berhasil membangkitkan amarahku. Upaya budidaya Anda belum sepenuhnya sia-sia. Selanjutnya, saya akan menggunakan semua kekuatan saya untuk mengirim Anda dalam perjalanan ke dunia bawah! “Setiap tulang di tubuh hewan itu retak dan muncul seperti minyak panas dalam wajan. Seolah-olah setiap tulang dan tendon di tubuhnya serentak beresonansi satu sama lain.