Sovereign of the Three Realms – Chapter 937

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 937

Pedang Dao Genius

Kemungkinan sebelum Jiang Chen bertarung dengan Xiao Paohui, banyak murid sombong di antara klan besar lebih dari bersedia untuk dicocokkan dengan Pill King Zhen dalam pertempuran Genius Ranking. Karena Pill King Zhen sangat berbakat dalam pil dao, mereka berasumsi bahwa bakatnya dalam bela diri dao hanya akan menjadi biasa-biasa saja di terbaik. Level budidaya bijaknya juga tampak tidak spektakuler di permukaan. Namun, mereka tidak lagi berpikiran sama setelah menonton pertarungannya dengan Xiao Paohui. Sebaliknya, para murid itu sekarang berdoa agar mereka tidak harus berpapasan dengan Pill King Zhen, karena mereka semua merasa lebih rendah dari binatang yang besar itu. Jiang Chen tidak terlalu memikirkan hal-hal seperti itu. Identitas lawan-lawannya tidak penting baginya.

“Penggarap berkeliaran Ye Tianzuo melawan Pill King Zhen!” Seorang penggarap berkeliaran dipilih sebagai lawan Jiang Chen di babak pertama. Ini membuat para murid dari klan besar menghela nafas lega. Setidaknya mereka tidak harus bertarung dengan orang gila seperti Pill King Zhen di babak pertama.

Ye Tianzuo memiliki tubuh kurus dan mata bersemangat yang membuatnya terlihat cukup cerdas. Namun, ketidakberdayaan tertulis di seluruh wajahnya saat ini. Pill King Zhen, kamu mungkin kuat, tetapi ini adalah kompetisi bela diri dao. Saya mengerti bahwa saya tidak cocok untuk Anda, tetapi saya masih harus memberikan segalanya. Mohon maafkan saya atas pelanggarannya. ”Dia memberi hormat pada Jiang Chen. Meskipun dia hanya seorang pembudidaya berkeliaran, terbukti bahwa dia masih sangat menghormati ahli pil dao terkemuka di Veluriyam Capital.

Hati Jiang Chen tidak goyah dan dia mengembalikan haluan. Mereka adalah rival di arena. Kata-kata lawannya dan rasa hormat kepadanya tidak penting. Itu adalah hal-hal yang hanya penting di luar arena. Selama mereka berada di arena yang sama, keduanya hanya akan memiliki satu tujuan — mengalahkan musuh. Meskipun lawannya hanya berada di ranah bijak level tujuh, Jiang Chen masih tidak meremehkannya. Mampu berjuang untuk masuk ke Peringkat Bintang Baru sudah merupakan bukti kemampuan lawannya.

“Setelah kamu.” Jiang Chen menangkupkan tangannya. Dia sekarang dianggap sebagai selebriti di Veluriyam Capital. Ketika bertarung dengan seorang kultivator pengembara, wajar saja jika dia akan menunjukkan keanggunan dengan membiarkan lawannya mengambil langkah pertama.

Ye Tianzuo tersenyum dengan tenang, “Pill King Zhen, selama bertahun-tahun saya telah berkeliaran di dunia dalam upaya saya untuk memahami pedang dao. Saya memiliki teknik pedang yang disebut Pedang Four Seasons. Saya berharap bahwa Pill King Zhen dapat menunjukkan kekurangan saya. Pedang ini hanya memiliki empat gerakan. Jika aku tidak bisa menang setelah empat gerakan, aku akan mengakui kekalahan dan terus menyempurnakan teknik pedangku. ”

Jiang Chen menatap lawannya sejenak. Pria ini memiliki mata yang teguh. Sepertinya dia tulus. Matanya mengingatkan Jiang Chen pada Feng Pao. Selama Upacara Agung Myriad, Jiang Chen telah memberi Feng Pao beberapa petunjuk dalam teknik pedangnya. Kemudian, dia juga menyelamatkan hidup Feng Pao di Ibukota Scarlet Besar. Pada saat itu, Feng Pao dan Liu Wencai dilelang sebagai budak. Jiang Chen-lah yang menyelamatkan mereka dari kesulitan mereka. Dia bertanya-tanya di mana Feng Pao sekarang.

Feng Pao juga seorang maniak pedang. Dia telah mengabdikan seluruh hidupnya untuk dao pedang dan bersedia mengorbankan dirinya demi pengejaran ini. Orang-orang seperti dia, meskipun mereka bukan sosok yang kuat sekarang, memiliki potensi yang tak terbatas selama mereka tidak melupakan tujuan mereka. Jiang Chen selalu sangat menghormati pendekar pedang yang didedikasikan untuk dao pedang.

“Four Seasons Sword,” Jiang Chen mengangguk. “Bergeraklah.”

Sedikit keinginan muncul di mata Ye Tianzuo dan dia menangkupkan tinjunya, “Kalau begitu aku akan mulai.” Dia menghunuskan pedangnya yang hijau, panjangnya tiga kaki. Tekniknya tidak mengandung gerakan mencolok atau berlebihan. Dengan pedangnya di tangan, dia tiba-tiba mulai memancarkan aura ketajaman ekstrim. Pedang yang tampak biasa itu hampir tampak seperti mengaum. Auranya mencengangkan dan penuh semangat. Itu memancarkan aura tajam yang tidak tertutup.

“Langkah pertama dari Pedang Four Seasons, Kelembutan Musim Semi!”

Pedang itu menjadi semakin cemerlang, berkelip tak berujung seperti hujan halus selama hujan mandi di musim semi. Seperti tanaman merambat dari pohon willow, pohon itu langsung menyelimuti arena dengan maksud musim semi.

Hujan semalaman di musim semi. Ini adalah niat pedangnya. Niat pedang yang tangguh tidak selalu harus mencakup ketajaman ekstrim atau niat membunuh yang mengerikan. Niat ranah menentukan kekuatan pedang. Jelaslah bahwa Kelembutan Mata Air adalah contoh yang hebat karena menyelimuti daerah sekitarnya. Hanya teknik pedang yang benar-benar tangguh yang mampu menciptakan alam seperti itu.

Teknik pedang yang umum sederhana dan keras, karena satu-satunya tujuan mereka adalah untuk membunuh. Mereka tidak mampu menciptakan ranah niat pedang. Teknik seperti itu hanya cocok untuk membunuh lawan kelas tiga. Hanya melalui niat pedang seseorang bisa mendapatkan niat kerajaan, dan setelah itu mencapai kontrol absolut dari medan perang. Itu adalah niat pedang yang akan ditakuti oleh semua musuh yang tangguh.

Ye Tianzuo benar-benar mencapai ketinggian yang luar biasa dalam niat pedang! Secercah kekaguman muncul di mata Jiang Chen. Dia bisa mengatakan bahwa musuhnya telah mencapai level ini sendirian. Seorang kultivator yang bisa mencapai niat pedangnya sendiri dan menciptakan teknik pedang pribadi jelas bukan pendekar pedang biasa.

Jiang Chen selalu mengolah teknik yang telah dibuat oleh orang lain. Dia tidak pernah menciptakan teknik bela diri sendiri. Namun, musuhnya sebenarnya menggunakan teknik pedang yang dia ciptakan sendiri. Jiang Chen tiba-tiba dibanjiri perasaan kagum. Ini jelas merupakan musuh yang layak dihormati. Ye Tianzuo adalah pendekar pedang yang jauh lebih pandai daripada Feng Pao. Feng Pao juga didedikasikan untuk pedang dao, tapi dia hanya tenggelam dengan pedang. Ye Tianzuo, bagaimanapun, sudah terbenam dengan niat pedang. Dia sudah mulai melepaskan diri dari penangkapan pendekar pedang biasa dan mulai membuat dao bela diri dengan membenamkan dirinya dalam teknik pedang dan niat pedang. Dia mulai membentuk pemahaman dan pikirannya sendiri.

Begitu orang-orang seperti dia mencapai penguasaan besar dao bela diri mereka sendiri, mereka akan membangun sekte mereka sendiri atau klan mereka sendiri dan kemudian menjadi nenek moyang dao bela diri. Mencapai puncak dalam bela diri dao itu mudah, mendirikan klan atau sekte itu sulit. Mereka yang menciptakan teknik bela diri mereka pasti mampu menjadi grandmaster di tahun-tahun berikutnya.

Meskipun Ye Tianzuo masih muda, Jiang Chen bisa merasakan bakatnya yang luar biasa dalam pedang dao. Jiang Chen tiba-tiba menjadi sangat tertarik padanya. Niat pedangnya berkibar seperti hujan musim semi yang lembut, tidak meninggalkan celah di belakangnya. Itu juga seperti tanaman merambat di pohon willow, sangat rumit dan terjerat. Bagian yang paling hebat dari niat pedang ini adalah sifatnya yang persisten dan kacau balau. Itu tampak lembut dan tidak mengancam di permukaan, tapi itu hanya tipuan. Orang-orang akan tersesat, tidak pernah tahu kapan serangan mematikan akan menimpa mereka. Jiang Chen menutup matanya dan membenamkan dirinya dalam niat pedang. Seolah-olah dia lupa tentang ancaman yang dipaksakan oleh teknik musuh.

Penonton terkejut ketika mereka melihat apa yang telah dilakukan Jiang Chen.

“Apa yang terjadi ? Mengapa Pill Raja Zhen menutup matanya? Apakah ada semacam kekuatan iblis dalam teknik pedang yang dapat memengaruhi pikiran seseorang? “

” Apakah Anda bercanda? Apa yang dia lakukan? “

” Tuan muda itu adalah … “Gouyu juga mengerutkan kening.

” Semua orang, berhenti khawatir karena orang lain tidak. Saya yakin kakak senior mencoba membuat rencana balasan. Bukankah kakak senior memenangkan putaran sebelumnya meskipun menghadapi musuh yang sangat kuat? “Tiba-tiba Shen Trifire berkata.

Memang, Xiao Paohui jelas lebih kuat dari pendekar pedang ini. Semua orang berhenti resah saat menyadari ini. Namun, tidak satu pun dari mereka yang bisa mengecewakan penjaga mereka. Toh, kecelakaan bisa saja terjadi saat terjadi bentrokan bela diri dao. Mungkin saja teknik tertentu rentan terhadap yang lain. Kekuatan seseorang tidak hanya bergantung pada penguasaan seseorang atas dao bela diri.

Meskipun Ye Tianzuo dalam keadaan hyperfocus saat niat pedangnya mengamuk, dia masih terkejut ketika dia melihat Jiang Chen menutup matanya. Namun, pendekar pedang yang tangguh tidak akan pernah mengakhiri niat pedangnya secara prematur karena tindakan orang lain. Sebenarnya, niat pedangnya hanya menjadi lebih kompleks setelah itu.

Jiang Chen tiba-tiba tersenyum. Dia menembakkan sinar keemasan dari matanya ke hujan yang berkibar. Itu adalah Mata Emas Jahat. Sinar keemasan langsung menggerogoti serangan mematikan di dalam hujan yang berkibar. Kemudian pedang itu mengenai pedangnya.

Ping!

Ye Tianzuo merasakan pergelangan tangannya mati rasa. Pedang di tangannya tiba-tiba terasa seperti telah menjadi seribu pound lebih berat. Sebuah kekuatan yang kuat membebani itu. Niat pedangnya cepat hancur.

Jiang Chen menarik Mata Emas Jahatnya begitu niat pedang menghilang. Dia tersenyum dan memberi Ye Tianzuo anggukan, Teknik pedang yang bagus. Lanjutkan! ”

Ye Tianzuo merasa merinding. Lawannya telah mengalahkan niat pedangnya yang berkibar tanpa bergerak, hanya mengambil waktu untuk membuka dan menutup matanya. Dia tahu bahwa Pill King Zhen tangguh, tetapi setelah mengalami kehebatan yang terakhir untuk dirinya sendiri, dia menyadari bahwa sebenarnya tidak ada batasan untuk kekuatan raja pil. Namun, dia tidak merasa tertekan. Faktanya, kegagalannya hanya memotivasi dia lebih jauh. “Pill King Zhen, kamu harus waspada terhadap kekejaman musim panas!”

Pedang Four Seasons mengandung hukum empat musim. Musim semi lembut sementara musim panas memiliki keganasan. Niat pedangnya berubah bentuk tiba-tiba. Sekarang, rasanya seperti arena terbakar oleh panasnya sepuluh matahari yang terik. Suhu mulai naik secara signifikan. Pedang Ye Tianzuo juga menjadi lebih mencolok. Tiba-tiba, kekosongan di sekitarnya terasa seperti terbakar habis. Lantai menjadi panas menyengat sementara empat pilar di sekitarnya di arena tampak seperti mereka akan terbakar secara spontan setiap saat dan runtuh.

Jiang Chen sebenarnya cukup terkejut. Dia mulai berpikir lebih tinggi lagi tentang Ye Tianzuo. Dibutuhkan bakat luar biasa untuk dapat secara drastis mengubah niat pedang dalam rentang yang begitu singkat> Ye Tianzuo dapat beralih di antara yang berbeda secara drastis dengan cepat! Meskipun metode switching agak kaku, itu bukan kesalahannya.

Kesalahan sebenarnya jatuh pada Evil Golden Eye yang digunakan Jiang Chen untuk mengalahkan Suppleness Of Spring. Dia menghancurkan niat pedang, namun lawannya masih bisa menghubungkan keduanya dengan cara yang mahir dan beralih ke yang berbeda secara drastis. Pencapaian Ye Tianzuo terhadap pedang dao sebenarnya cukup mengejutkan. Bahkan tujuh kaisar agung terguncang oleh apa yang terjadi di arena khusus ini. Mereka memperhatikan Pill King Zhen, tetapi segera menyadari bahwa lawan Pill King Zhen sebenarnya sangat berbakat juga! Ketujuh kaisar sepakat bahwa membuang-buang bakat seperti itu berkeliaran di dunia luar. Niat pedang musim panas itu tirani, tajam, dan menghanguskan. Tampaknya itu akan membakar seluruh dunia dengan kekejaman yang ekstrem.

Api yang tak berujung mulai menyembur keluar dari semua sisi, seolah-olah tungku pil surga yang tak terhitung jumlahnya telah ditumbangkan. Segera mengikuti, ledakan api yang keras yang berisi aura pedang kuat yang tak bisa dijelaskan menembak ke arah Jiang Chen. Jiang Chen tidak bisa membantu tetapi mengakui bahwa kendali lawannya sangat mencengangkan.