Sovereign of the Three Realms – Chapter 939

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 939

Mogok Bersih, Pra-Emosional

Murong Qiu jelas tidak berharap bertemu Jiang Chen dalam situasi seperti itu. Dengan begitu banyak kandidat yang tersedia, tentu saja kesialan yang menarik mereka bersama di atas panggung yang sama sekali lagi. Jiang Chen juga tidak terlalu senang, tapi ternyata ada kebencian yang lebih dalam yang berasal dari Murong Qiu. Murong Qiu menatap Jiang Chen dengan permusuhan begitu dia naik ke panggung. Tatapannya dipenuhi dengan niat membunuh.

“Oh, siapa ini? Tuan muda Murong, hmm? “Kata Jiang Chen mengejek. “Kau tidak bisa keluar bersama Majestic Clan yang pemberontak, kan? Betapa mengejutkannya, mengingat betapa kalian tidak bisa dipisahkan. ”

Kemarahan Murong Qiu merebak. “Jangan terlalu kenyang dengan dirimu, Zhen!” Balasnya dengan dingin. Kamu mahir dengan pil, aku akan memberimu itu. Tetapi dunia bela diri dao pada akhirnya hanya diperuntukkan bagi para jenius bela diri. Ini jelas bukan hari keberuntungan Anda hari ini! Anda berada di tangan saya sekarang, dan saya akan memastikan Anda mendapatkan perhitungan Anda! “

Dia tidak menunjukkan menyembunyikan kedengkian dalam nada suaranya. Dia membenci nyali Jiang Chen. Sekarang, pada tahap ini, dia akhirnya memiliki kesempatan untuk mengambil nyawa musuh bebuyutannya, adil dan jujur. Mengeluarkan Pill King Zhen akan menjadi prestasi besar untuk dihadirkan kepada Kaisar Shura.

Jiang Chen tidak bisa menahan tawa pada kepercayaan Murong Qiu yang tidak berdasar. “Jenius bela diri? Apakah Anda mungkin berbicara tentang … diri Anda sendiri? Dibandingkan dengan kedudukan sage ketujuh sebelumnya, dia lebih tinggi sekarang. Tetapi dalam kompetisi Genius Rankings, apakah level kultivasi seperti itu sangat menguntungkan?

Senyum dimainkan di sudut mulut Murong Qiu. Jiang Chen menemukan ungkapan itu sedikit aneh. Dengan serangkaian kemenangan besar atas lawan-lawannya sebelumnya, dia menunjukkan setidaknya kekuatannya, jika tidak sepenuhnya. Jadi dia tidak bisa mencari tahu dari mana kepercayaan diri Murong Qiu berasal. Apa yang ada di sana untuk mendukung senyumnya? Budidaya bijak tingkat kedelapan tingkatnya? Ketidaknormalan seluruh situasi terdengar alarm dalam benaknya.

Sebagai keturunan klan besar, sangat mungkin bagi Murong Qiu untuk menjadi pewaris warisan khusus. Selain itu, saya adalah salah satu ancaman terbesar bagi Kaisar Shura sekarang, jadi Murong Qiu mungkin telah menerima harta darinya juga. Jiang Chen tidak takut akan kultivator ranah bijak tingkat delapan belaka. Dia jauh lebih waspada terhadap metode atau trik tersembunyi yang dihadapi lawannya.

Namun, mengingat karakter seperti apa Murong Qiu, Jiang Chen tidak terlalu peduli dengan banyak hal. Tidak peduli seberapa kuat harta itu, itu akan sia-sia. Pria muda di depannya adalah seorang badut. Ini hampir tidak akan mencapai sebagian kecil dari potensinya. Saat memikirkan hal itu di kepalanya, dia sekarang memiliki firasat dari sebuah rencana di dalam hatinya. Tidak peduli apa pun kartu truf yang dimiliki Murong Qiu, Jiang Chen akan menyerang terlebih dahulu. Tidak ada alasan untuk memberi musuhnya kesempatan untuk menggunakan kartu truf yang mungkin sama sekali. “Aku ingat sudah memberitahumu hal ini ketika kita berada di luar, Murong Qiu, tetapi apa pun yang terjadi pada hari itu sama sekali bukan akhir dari semuanya.”

Murong Qiu terkekeh. “Hanya apa yang ingin saya katakan.”

Jiang Chen mengangguk pelan. Disk formasinya tiba-tiba muncul, delapan patung muncul dari kekosongan untuk melingkari lawannya. Dia tidak punya rencana menahan apapun terhadap Murong Qiu. Kekuatan yang dibawa oleh delapan patung menutup semua medan kekuatan lain di dalam arena.

Wajah Murong Qiu berwarna bahkan ketika Jiang Chen melompat ke dalam arena. Cermin Featherflight miliknya menyapu musuhnya. Seluruh tubuh Murong Qiu terkunci, dan manuver menghindarnya diperlambat setengah kali.

Jiang Chen mengambil celah ini pada waktunya untuk mendaratkan tangga yang kokoh ke dada Murong Qiu. Tiba-tiba semua perkembangan ini menyebabkan kegemparan di antara hadirin.

Sebuah tendangan tiba-tiba mendarat di tubuh Murong Qiu, seolah-olah Jiang Chen menendang karung pasir. Badai petir yang terus-menerus tidak membuahkan respons dari target mereka. Murong Qiu dilempar keluar panggung seperti anjing mati, mendarat di kakinya dengan tumpukan kusut.

Bam!

Apa yang sebelumnya tuan muda Murong Clan sekarang putih di wajah , bingkai tubuhnya melebar. Tidak ada nafas masuk ke lubang hidungnya.

Seluruh kerumunan terjebak dalam keadaan terguncang dengan mulut terbuka.

Apakah dia mati, begitu saja? Ya, Jiang Chen telah secara tegas menebas Xiao Paohui sebelumnya, tetapi lawan itu, meskipun tangguh, juga relatif tidak dikenal. Dengan demikian, betapa sedikit kejutan di sana yang tidak berubah menjadi histeria penuh.

Tapi Murong Qiu berbeda. Dia adalah pesolek terkenal dari Veluriyam Capital! Klan Murong bukan sebagai faksi tingkat atas seperti sesuatu seperti Klan Naga Melingkar, tetapi masih memiliki cukup banyak koneksi di dalam kota. Pill King Zhen telah membunuh tuan mudanya hanya dalam beberapa pukulan di depan umum. Betapa besarnya dendam di antara mereka berdua?

Semua orang dari Klan Murong yang hadir menyaksikan rangkaian acara ini berjalan dengan mata terbelalak, tidak sepenuhnya dapat menerima kenyataan di hadapan mereka. p>

“Qiuer!” Suara tuan klan Murong terdengar parau. Para ahli klan mengerumuni panggilan untuk memeriksa vitalitas Murong Qiu. Tuan muda sepenuhnya cacat dan mati pada saat ini. Tidak peduli apa yang mereka lakukan, tidak ada jawaban.

Wajah Tuan Klan Murong gusar, matanya terpaku pada Jiang Chen dengan obsesi dendam. “Pill King Zhen, mengapa Anda mendaratkan pukulan membunuh dalam pertandingan kompetitif seperti ini?”

Jiang Chen sangat tabah. Pertarungan di arena ini tidak menawarkan keamanan bagi kehidupan partisipan mereka. Jika ada yang takut, maka mereka seharusnya tidak berpartisipasi dalam pertempuran Martial Pagoda di tempat pertama. “

Tuan Klan Murong tahu tentang dendam antara Murong Qiu dan Pill King Zhen. Dia jengkel sampai tidak bisa berkata apa-apa. “Zhen, mari kita terbuka tentang ini. Apakah Anda punya nyali untuk mengatakan bahwa ini bukan karena dendam pribadi? takut ancaman yang tidak berarti seperti itu. “Aku hanya tahu bahwa tidak peduli siapa kamu, kamu harus siap mati di arena,” dia tersenyum samar. “Jika kamu ingin seseorang untuk disalahkan, klan tuan, maka salahkan kurangnya keterampilan anakmu … dan koleksi kebiasaan buruknya untuk boot. Daripada bertengkar berteriak dengan saya, Anda harus mengatur rumah Anda. Klan Murong adalah klan yang hebat, ya? Tapi tuan klan mudanya — maaf, dulu — hanyalah seekor lintah yang berahi. Bahkan aku malu untukmu, jujur. “

Dia berjalan di luar panggung saat dia mengatakan ini, tidak membiarkan mayat itu melihat lagi. Hakim yang terhormat, tidakkah Anda setuju dengan kata-kata saya mengenai kesucian ruang ini? Arena adalah tempat yang kejam. ”Dia sekarang berada tepat di depan orang yang dia ajak bicara. Hakim hanya bisa membalas senyum masam dan anggukan. Itulah aturannya.

Bagus. Jadi saya benar-benar dalam hak saya untuk membunuh lawan saya, tidak peduli seberapa keras saya melakukannya? “Jiang Chen perlahan melanjutkan.

Hakim tidak tahu bagaimana harus menjawab. Semua orang tahu bahwa raja pil sedang membalas dendam publik dengan alasan pribadi. Dia menggunakan kesempatan untuk membunuh pewaris Klan Murong tanpa reaksi! Tapi seperti yang dikatakan Jiang Chen, tidak ada aturan yang dilanggar. Kematian adalah hal biasa di lingkungan yang kompetitif, dan pada kenyataannya, arena adalah tempat terbaik untuk permusuhan masa lalu.

Kematian Murong Qiu benar-benar harus disalahkan pada dirinya sendiri. Mengingat keadaan barusan, jika dia berada di atas angin, tidak realistis untuk mengharapkan belas kasihan secara terbalik. Dari kelihatannya, ahli waris Murong memiliki kartu as di lengan bajunya, tetapi dia tidak bisa menggunakannya. Itu bukan sesuatu yang pasti diharapkan oleh pemuda yang mati itu. Itu adalah tragedi dalam dirinya sendiri.

Dalam pertarungannya dengan yang lain sebelumnya, Pill King Zhen tidak terlalu agresif. Dia telah bertarung dengan tenang dan gaya. Oleh karena itu, tidak ada yang menyangka bahwa raja pil akan mendaratkan serangan preemptive yang cepat, memberikan serangan yang tiba-tiba dan ganas. Kurangnya kesiapan Murong Qiu adalah kejatuhannya.

Melihat semua orang dari Klan Murong menatapnya dengan lapar, ekspresi hakim membeku. “Murong Clan Lord, silakan tinggalkan bagian depan panggung segera. Anda akan didakwa mengancam peserta. ”

Pertempuran Martial Pagoda diatur dengan ketat. Untuk Klan Murong untuk membuat masalah karena kehilangan akan menginjak-injak ketertiban umum. Mata Tuan Klan Murong penuh dengan kemarahan, tetapi bujukan bawahannya membantunya mempertahankan alasannya. Dengan gusar, ia mengambil mayat Murong Qiu dan mundur. Namun, ekspresinya yang penuh kebencian sebelum keberangkatan jelas merupakan petunjuk. Jiang Chen tahu bahwa kemungkinan akan ada perjuangan putus asa di masa depan antara dia dan Klan Murong.

Tentu saja, tidak ada waktu untuk mempertimbangkan konsekuensi dari itu sekarang. Bahkan jika Murong Qiu tidak mencoba untuk menganiaya Huang, dia masih ingin membunuh Jiang Chen. Tidak ada alasan bagi Jiang Chen untuk membiarkan seseorang yang ingin berada di tenggorokannya pada setiap kesempatan yang diberikan meninggalkan arena hidup.

Pertempuran dramatis ini memungkinkan Jiang Chen melewati babak kedua. Sudah menjadi sifat manusia untuk menggertak yang baik dan takut yang jahat. Pembunuhan keras Jiang Chen atas Murong Qiu menjadi pencegah yang sangat meyakinkan bagi musuh tersembunyi. Sisanya yang tersisa yang setia kepada Kaisar Shura diam-diam waspada dan waspada. Mengingat darah buruk antara raja pil dan faksi mereka sendiri, masing-masing pria merasakan ketidakamanan yang berbeda. Raja pil telah membunuh Murong Qiu hari ini. Siapa yang akan mengatakan bahwa dia tidak akan menembak target yang berbeda besok?

Di sisi Kaisar Shura, Moon Monarch sangat marah. Bocah yang sangat berbisa! Itu hanya pertarungan di arena. Mengapa begitu kesal? “

Kaisar tidak berpadu. Dia malah mengerutkan kening. Pill King Zhen ini cukup perseptif. Kami tidak memiliki banyak harapan untuk karakter yang tidak penting seperti Murong Qiu di tempat pertama. Namun, untuk memperhatikan ancaman dan serangan tersembunyi hanya sebagai tindakan pencegahan … keberanian dan ketegasannya dalam panasnya pertempuran sepuluh kali lipat dari yang terjadi pada Murong Qiu. Murong Qiu juga sangat senang … betapa bodohnya itu. Saya yakin dia tentu tidak berharap untuk masuk ke dalam situasi yang segera fatal. “

Murong Qiu membawa sedikit penting dalam skema besar hal-hal. Kaisar Shura telah memberinya perlakuan kecil karena keinginannya untuk menguji bela diri Pill Raja Zhen. Sayangnya, Murong Qiu telah gagal bahkan yang terendah dari harapannya. Dia telah meninggal sebelum memiliki kesempatan untuk bertindak, kematiannya cepat dan bersih. Satu-satunya kualitas yang ditampilkan oleh Jiang Chen adalah persepsi dan ketegasan, yang bahkan harus dihormati oleh Kaisar Shura.

Meskipun beberapa keturunan bangsawan mengalami kegagalan yang menyedihkan selama putaran kedua ini dengan cara yang tak terduga, sebagian besar semakin banyak pembudidaya yang berkeliaran dihilangkan. sebagian besar elit. Babak eliminasi berikut akan semakin sulit.