Sovereign of the Three Realms – Chapter 94

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 94

Strategi Yang Menanggapi

Mereka tahu bahwa kematian Long Yinye hanyalah awal dari konflik ini. Pertarungan sejati bahkan belum di cakrawala.

Setelah beberapa saat, Duke of Jinshan dan Duke of Hubing juga mendengar berita itu dan tiba.

Keduanya Teman-teman terbaik Jiang Feng, dan bahkan jika mereka tidak menginjakkan kaki di kapal keluarga Jiang, Duke of Soaring Dragon juga tidak akan membiarkan mereka lolos.

Jiang Chen sangat gembira melihat Hubing itu Yue aman dan sehat. Ini membuatnya merasa sedikit kurang bersalah.

Namun, pada saat ini, Jiang Chen tidak punya waktu untuk mengejar Hubing Yue. Dia sudah diam-diam memanggil Qiao Baishi.

Qiao Baishi bergegas menemui Jiang Chen segera setelah dia menerima panggilan.

“Baishi, aku yakin kau juga tahu tentang perubahan tiba-tiba di ibu kota dan pihak-pihak yang bertikai. ”

Emosi Qiao Baishi juga sama-sama gelisah. “Tuan yang terhormat, sebelumnya ada desas-desus di ibukota bahwa Anda telah jatuh di Katakombe Tanpa Batas, tetapi saya menolak untuk mempercayai mereka. Saya tahu bahwa guru yang terhormat adalah orang yang kaya raya dan tidak akan pernah mati sebelum waktunya. Namun, untuk berpikir bahwa master terhormat akan kembali dengan cara yang legendaris … “

” Heh heh, cara legendaris? Itu hanya rumormong yang menghiasi fakta. Baishi, kamu orang yang tenang dan karenanya harus tahu bahwa ibukota akan segera dilanda kekacauan. “

” Mm. “Qiao Baishi menghela nafas dengan ringan, tetapi matanya berkilau. “Apa taktik luar biasa yang dimiliki master terhormat?”

“Gambaran yang lebih besar telah dibentuk untuk kekacauan ibukota. Saya juga tidak bisa menghentikannya. Dengan kekuatan keluarga Jiang saya, kami tidak akan bisa menyelamatkan situasi. Ini akan menjadi lelucon untuk langsung berhadapan dengan Duke of Soaring Dragon. “

Meskipun Qiao Baishi tidak mau mengakuinya, dia juga tahu bahwa Jiang Chen berbicara kebenaran. Sebagai adipati pertama di bawah langit, fondasi Duke of Soaring Dragon terlalu dalam.

Dia jelas bukan seseorang yang berasal dari keluarga Jiang, adipati adipati dari peringkat kedua yang naik ke tampuk kekuasaan dalam dalam waktu singkat, bisa menentang.

“Baishi, aku sudah memutuskan untuk mundur.”

“Mundur?” Qiao Baishi kaget.

“Tentu saja. Namun, tidak mundur kembali ke wilayah Jiang Han. Dengan situasi saat ini, saya tidak akan berhasil keluar dari ibukota. Saya berencana untuk memecah semuanya menjadi beberapa bagian, membubarkan penjaga pribadi keluarga Jiang saya, dan menyembunyikan mereka di setiap sudut ibukota. Saya berencana membuat Anda mengatur beberapa orang inti. “

Darah Qiao Baishi mendidih saat melihat Jiang Chen begitu menaruh kepercayaan padanya. “Tolong tenang, tuan terhormat, fondasi Aula Penyembuhan di ibukota hanya akan lebih dalam dari Duke of Soaring Dragon, dan tidak lebih dangkal. Tidak akan ada bahaya kesalahan apa pun dalam menyembunyikan beberapa orang. “

“Mm. Jika saya tidak memiliki pertimbangan keluarga, saya akan dapat benar-benar bermain dengan keluarga Panjang. “Jejak senyum dingin keluar dari tepi bibir Jiang Chen.

” Tuan yang terhormat, Anda akan berperang sendirian dengan keluarga panjang? “Tanya Qiao Baishi kaget. Ini terlalu legendaris ?!

Seorang diri? Saya tidak bosan. Saya memiliki metode saya, Anda tidak perlu bertanya. Anda akan tahu tentang mereka ketika saatnya tiba. “

Jiang Chen tersenyum misterius.

Untuk beberapa alasan, Qiao Baishi sudah terbiasa dengan Jiang Chen yang agak misterius, namun sangat menghibur tersenyum.

Setiap kali, pada saat kritis, tuan yang terhormat dapat mengklaim kemenangan dengan taktik yang tidak konvensional.

Kebenaran telah membuktikan hal ini berulang kali.

Jadi setelah melihat Jiang Chen tersenyum seperti ini, hati Qiao Baishi merasa nyaman.

“Tuan yang terhormat, saya akan kembali dan membuat beberapa persiapan. Saya akan dapat membawa orang-orang Anda kapan saja. “Qiao Baishi bangkit dan pergi,

” Baishi, Anda mengalami masalah besar. Saya akan mengingat layanan Anda ketika masalah ini diselesaikan dengan memuaskan. “

Qiao Baishi dalam keadaan baik-baik saja. Manfaat yang dia nikmati di bawah Jiang Chen sudah cukup tinggi. Resep pil yang luar biasa itu telah menyebabkan posisi Qiao Baishi di dalam Hall of Healing hampir sekarang setara dengan posisi Lord Hallmaster.

Kecuali, pandangan dunia Qiao Baishi sekarang juga lebih luas. Dengan tuan seperti itu, mengapa visinya harus terbatas pada kerajaan belaka?

Melihat postur dan disposisi tuannya yang terhormat, jelas bahwa kerajaan belaka tidak akan mengikatnya.

< >> Setelah mengakhiri diskusi dengan Qiao Baishi, Jiang Chen berjalan menuju aula utama. Pada saat ini, Jiang Feng, Adipati Jinshan, Adipati Hubing, dan yang lainnya sedang berdiskusi dengan gugup.

Mereka telah membahas beberapa strategi tanggapan, tetapi selalu merasa bahwa strategi ini tidak berguna dalam menghadapi kekuatan absolut.

“Saudara Jiang, sepertinya strategi yang harus diambil sekarang adalah masih mencari bantuan dari keluarga kerajaan.” Duke of Jinshan menghela nafas pelan.

Jiang Feng mengguncang kepalanya ringan. “Dua adik laki-laki yang bijak, aku tidak menentang kamu mencari bantuan dari keluarga kerajaan. Tetapi menurut pengetahuan saya tentang Eastern Lu, kalian berdua seharusnya tidak memiliki harapan yang tinggi darinya. “

Seseorang dapat mendengar bahwa Jiang Feng sama sekali kecewa di Lu Timur.

Bahkan dengan prestasi keluarga Jiang, tentara Tiandu telah mundur begitu saja. Bagaimana perilaku seperti ini layak dilakukan seorang raja? Ini praktis merupakan pengkhianat dan penguasa yang kejam.

Mendengar pendapat ayahnya tentang Lu Timur, Jiang Chen bertepuk tangan dan tertawa keras. “Ayah, akhirnya kau melihatnya dengan jelas. Klan Timur memang tidak layak atas kesetiaan kita. Saya punya rencana untuk situasi yang dihadapi, akankah kalian semua mendengarkannya? “

” Oh? Chen’er, rencana luar biasa apa yang Anda miliki? “

Apakah itu Jiang Feng, Adipati Jinshan, atau Adipati Hubing, tidak ada dari mereka yang berani memandangnya sebagai pesolek pesolek lagi. < / p>

Jiang Chen tersenyum dan menjelaskan rencananya.

“Memecah-mecah keseluruhan, menghindari kemajuan,” gumam Jiang Feng.

Adipati Jinshan sedikit mengangguk, Rencana keponakan Sage adalah suara. Kecuali, seseorang membutuhkan koneksi yang sangat dalam untuk menghindari pengejaran Duke of Soaring Dragon di ibu kota. “

” Aku tentu saja punya cara untuk itu. Paman, apakah Anda bersedia mempercayai keponakan Anda? ”

Adipati Jinshan menghela nafas. Dia juga telah mendengar tentang “tindakan besar” putranya yang telah benar-benar menyinggung orang-orang dari keluarga Naga Melonjak.

Putranya bahkan telah melakukan tindakan mengangkut Long Yinye dan kepala Long Yi ke istana Soaring Dragon sebagai unjuk kekuatan. Duke of Jinshan tahu bahwa tidak ada jalan kembali baginya. Dia harus menempuh jalan yang sama dengan keluarga Jiang dan melihatnya sampai akhir.

Keponakan yang bijak itu seakan-akan orang bijak yang sering tampil bodoh. Segala macam prestasi ajaib sudah cukup untuk menunjukkan hal ini. Baris saya akan mengikuti pengaturan Anda. “

” Ah, terserahlah. Menjadi seorang pejabat seumur hidupku, adalah hal yang langka untuk memiliki dua saudara yang baik seperti kalian berdua. Garis Hubing saya akan hidup dan mati bersama Anda. “Duke of Hubing juga menyatakan sikapnya.

Tiga adipati sebenarnya tidak memiliki pasukan sebanyak itu di kediaman sementara mereka di ibukota. Rumah Jiang Han memiliki lebih dari seribu, dan baik Adipati Jinshan dan Adipati Hubing hanya memiliki beberapa ratus orang.

Setelah membubarkan berbagai orang di pinggiran luar, hanya ada seratus atau kira-kira orang inti yang tersisa di setiap rumah.

Mereka menambahkan hingga tiga, empat ratus orang, angka yang sebanding dengan batu yang tenggelam ke dasar laut besar di ibukota besar.

< p> Itu karena Jiang Chen telah menembak dan membunuh Long Yinye dengan paksa sehingga ibukota telah terjerumus ke dalam kekacauan.

Situasi kacau seperti ini adalah perlindungan terbaik.

Adapun manor Naga Melonjak, semua bawahan Duke Long juga mendiskusikan rencana besar mereka di dalam istana saat ini. Semua jaringan intelijen ada dalam kondisi setengah hancur.

Ini membuat rencana penarikan Chen Jiang menjadi lebih mudah. ​​

Setelah enam jam, rencana mundur Jiang Chen sepenuhnya selesai.

Tidak ada satu pun jiwa yang tersisa di koridor kosong tiga puri besar.

“Chener, apakah kamu tidak pergi?” Night telah jatuh dan Jiang Feng mendorong pintu terbuka dan melangkah masuk. Dia bertanya pada Jiang Chen dengan penuh perhatian, duduk di tengah halaman.

“Ayah, aku target terbesar. Jika saya tidak pergi, sebagian besar perhatian mereka akan diberikan kepada saya. Dengan tidak pergi, saya dapat memberikan perlindungan terbesar kepada Anda semua. Jika mereka bisa dengan bersih membantai yang lain dalam satu gerakan, itu akan bagus.

Tapi, jika Jiang Chen menghilang, maka rumah tangga Naga Melonjak tidak akan pernah puas tidak peduli berapa banyak orang yang mereka bunuh. < / p>

Selama dia, Jiang Chen, ada, maka yang lain tidak akan menjadi titik fokus dan dengan demikian akan sedikit lebih aman.

Jiang Feng samar-samar dipindahkan. Seratus emosi menyilang di hatinya ketika dia melihat wajah putranya yang tenang dan santai. Kapan putranya menjadi begitu bisa diandalkan?

Dia merasa bersyukur tetapi tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia sangat mengagumi keberanian jantan putranya.

Menepuk pundak Jiang Chen, dia berkata, “Nak, prestasi ayahmu yang paling berprestasi dalam hidup ini bukan mencapai peringkat adipati peringkat kedua, tetapi Anda. Karena Anda tidak pergi, tentu saja Anda tidak bisa memaksa orang tua Anda pergi! Bahkan Fatty Xuan bisa bertarung di sisimu. Pada akhirnya, ayahmu masih menjadi master qi sejati. Seberapa kecil wajah yang akan saya sembunyikan di sana-sini? ”

Jiang Chen tertawa tanpa sadar. Dia tahu bahwa ini adalah cinta kebapakan, cinta kebapakan sejati.

Ayah dan anak pergi berperang bersama. Apa lagi yang bisa menjadi bukti yang lebih persuasif dari cinta kebapakan?

Riak emosi yang tipis menyebar ke seluruh hati Jiang Chen. Dia tersentuh.

“Baiklah, kalau begitu kita ayah dan anak akan membiarkan semuanya pergi dan melakukan sesuatu yang hebat. Kami akan menyebabkan bahkan gunung dan sungai berubah warna dan bulan dan matahari menjadi tanpa cahaya. “Jiang Chen juga menyuarakan sentimen yang tinggi.

Sejujurnya, dengan keadaannya saat ini, Jiang Chen sudah lama melihat melalui Duke of Soaring Dragon dan keluarga kerajaan itu. Siapa yang peduli jika Anda, Adipati Soaring Dragon, memiliki pendukung yang mengesankan? Siapa yang peduli jika Anda, keluarga kerajaan, memiliki beberapa kakek tua?

Jiang Chen mengabaikan mereka semua.

Duke of Soaring Dragon tidak ada yang baik, dan bagaimana itu dengan Lu Timur? bagus juga?

Jiang Chen sudah memutuskan bahwa dia memegang takdirnya di tangannya sendiri. Ini lebih persuasif daripada apa pun. Bergantung pada langit atau bumi, pada akhirnya, seseorang masih harus bergantung pada diri mereka sendiri.

Dan dia, Jiang Chen, sudah mendapatkan cukup kekuatan.

Yang Mulia. “Tubuh Jiang Ying tiba-tiba berlari keluar dari kegelapan.

” Jiang Ying, berita apa? “

” Menanggapi Yang Mulia, Duke of Soaring Dragon telah memanggil adipati di sisinya dan mengangkat panggilan untuk membersihkan menteri jahat dari raja dan memusnahkan penjilat licik. Dia mengarahkan tombaknya ke manor Jiang Han kami. “

” Tercela. “Jiang Feng gemetar karena amarahnya. Dalam hal penjilat licik, apakah ada orang yang lebih hebat dari Duke of Soaring Dragon, Long Zhaofeng?

“Ayah, jangan marah. Long Zhaofeng hanyalah tulang busuk di kuburan, belalang setelah musim gugur. Dia tidak akan bisa melompat terlalu lama. “

Dia sedang menunggu, menunggu saat pertempuran terakhir tiba.

Jiang Feng juga tidak tahu dari tempat Jiang Chen mendapatkan kepercayaannya. Tetapi setelah melihat Jiang Chen, yang pertama kurang lebih mendapatkan kepercayaan diri juga.

Bagaimanapun juga, dengan Goldwing Swordbirds, mereka tidak akan kesulitan melarikan diri jika mereka tidak bisa menang dalam pertempuran.

Duo ayah dan anak itu duduk di halaman sepanjang malam. Saat fajar menyingsing, Jiang Chen menepuk punggung ayahnya.

“Ayah, kita harus pergi.”

“Pergi ke mana?” Jiang Feng merasa agak aneh. >

Jiang Chen bersiul rendah dan dua Goldwing Swordbirds meluncur keluar dari bayang-bayang.

“Ayah, naiklah. Ikut denganku. “Jiang Chen bersiul dan kedua Goldwing Swordbirds membawa duo ayah dan anak itu menembak ke awan, menghilang di fajar di atas ibukota.

” Chener, ke mana kita akan pergi? ”

“Untuk menemukan bala bantuan tentu saja.” Jiang Chen tersenyum dan menunjuk ke lembah di depan. “Penjaga muka ada di depan. Pasukan utama juga akan berada di sini antara beberapa jam atau setengah hari. “

Jiang Chen menggumamkan sesuatu setelah selesai berbicara. Dalam rentang>

Dalam satu divisi penuh, ada lebih dari sepuluh ribu Swordbirds. Setiap Greenwing Swordbird setara dengan empat meridian qi sejati.

Setiap Swordbird Silverwing, yang jumlahnya beberapa ratus, setara dengan seorang praktisi di ranah lanjutan qi sejati.

Ada juga sepuluh Goldwing Swordbirds. Masing-masing dari mereka setara dengan master qi sejati manusia.

Yang paling penting adalah bahwa divisi Swordbird mengendalikan langit, memegang titik menguntungkan. Setelah pertempuran dilangsungkan, manfaat dari keuntungan itu akan lebih dari cukup jelas.

Bulu-bulu dari Swordbirds seolah-olah pisau. Panah biasa bahkan tidak dapat membuat penyok sama sekali.