Sovereign of the Three Realms – Chapter 940

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 940

Pedang Nomor Satu Dao Genius dari Veluriyam Capital

Setelah akhir pertempuran Peringkat Bintang Baru dan dua putaran berturut-turut Peringkat Genius, semua orang di Veluriyam Capital menemukan pengakuan mereka terhadap talenta bela diri Jiang Chen yang benar-benar segar. Ketika tiba waktunya untuk menggambar banyak untuk putaran ketiga, Jiang Chen sekali lagi menarik seorang pemuda bangsawan sebagai lawannya. Yang terakhir tampak suram ketika ia menemukan siapa lawannya. Kultivasinya bahkan lebih lemah daripada Murong Qiu, jadi dia tahu bahwa dia pasti akan kalah dari Pill King Zhen yang kuat.

Pemuda mulia ini tidak berani bertindak terlalu ceroboh di hadapan Jiang Chen. Bahkan, dia bertindak sangat sopan dan sopan. Jiang Chen tahu dari sikapnya bahwa pemuda bangsawan itu hanya berharap kehilangan pertarungan dengan martabat. Itulah sebabnya Jiang Chen tidak menempatkannya di tempat yang sulit terlalu lama. Dia terus berjuang selama hampir tiga puluh menit sebelum mengalahkan lawannya tanpa merusak martabatnya.

Tiga putaran akhirnya berakhir. Selain putaran pertama, Jiang Chen merasa bahwa dua putaran terakhir agak membuahkan hasil. Meskipun kontes telah kering dan membosankan sejauh ini, dia tidak mengecewakan penjaganya. Pesona terbesar dari kontes gaya eliminasi adalah kemungkinan eliminasi mendadak. Jika seorang kontestan cukup disayangkan untuk menarik lawan yang kuat, maka mereka mungkin tersingkir terlebih dahulu. Meskipun Jiang Chen tidak berpikir bahwa ada peserta dalam Peringkat Genius yang bisa mengalahkannya, ia tidak akan membiarkan dirinya meremehkan musuhnya atau menjadi sombong. Kontes memasuki periode istirahat singkat setelah semua orang bertempur tiga putaran.

Awalnya, Eternal Celestial Capital telah menyiapkan tiga jenius untuk menembak Jiang Chen selama pertempuran Genius Rankings. Tetapi setelah menyaksikan pembunuhan paksa Jiang Chen terhadap Xiao Paohui, mereka menjadi agak ragu tentang peluang keberhasilan para pembudidaya ini. Dua dari tiga jenius yang mereka kirimkan jelas lebih rendah daripada Xiao Paohui dalam hal kekuatan dan bakat. Yang terakhir paling tidak setara dengan Xiao Paohui. Bukannya mereka tidak memiliki kesempatan untuk mengalahkan Pill King Zhen, tetapi risikonya cukup tinggi.

Satu-satunya keuntungan mereka adalah bahwa mereka masih dalam bayang-bayang. Sekarang setelah Pill King Zhen mengungkapkan beberapa metode dan keterampilannya, dia lebih mudah untuk bersiap melawan. Namun, ada banyak elemen yang tidak menguntungkan yang mungkin mempengaruhi hasil secara negatif. Bocah itu memiliki sejumlah trik yang sulit dipercaya di lengan bajunya, jadi siapa yang dapat mengatakan bahwa dia tidak memiliki lebih banyak kemampuan dan kartu as daripada yang telah ditunjukkannya? Tentu saja, itu masih tahap eliminasi. Lawan semua orang adalah acak. Itu hanya mungkin untuk melawan Pill King Zhen selama pertempuran peringkat yang mengikuti putaran eliminasi.

Eternal Celestial Capital menolak untuk menerima hasil ini, jadi mereka memerintahkan tiga jenius mereka untuk mengeluarkan kartu truf Pill King Zhen dengan kemampuan terbaik mereka tanpa mengekspos diri mereka sendiri, bahkan jika mereka tidak bisa mengalahkan atau membunuhnya. Tentu saja, keselamatan mereka sendiri adalah prioritas yang lebih tinggi.

Ketika jeda singkat berakhir, babak keempat secara resmi dimulai. Kali ini, Jiang Chen menggambar seorang pembudidaya berkeliaran sebagai lawannya. Penggarap berkeliaran ini terbuat dari keberanian yang lebih kuat, dan dia menolak untuk mengakui kekalahan tanpa berkelahi. Pertarungan yang sulit kemudian, kultivator pengembara akhirnya tanpa ampun tersapu panggung.

Jiang Chen tahu menahan diri. Dia tidak melakukan gerakan fatal mengetahui bahwa lawannya tidak bermaksud membunuhnya. Bahkan, dia bahkan tidak menyakiti kultivator pengembara. Ketika babak keempat selesai, hanya delapan ratus yang tersisa berjuang dalam kontes Peringkat Genius. Setelah dua putaran lagi berlalu, dua ratus teratas akan diputuskan dari kelompok delapan ratus ini. Mereka kemudian akan memasuki pertarungan peringkat.

Jiang Chen tersenyum kecut ketika hasil undian babak kelima keluar. Lawannya adalah wajah yang dikenalnya. Dia adalah Ji Zhongtang dari Coiling Dragon Clan. Jiang Chen dan Ji Zhongtang sama sekali tidak dekat satu sama lain. Paling tidak, mereka adalah kenalan yang pernah bertemu satu sama lain beberapa kali di masa lalu. Selain itu, Jiang Chen mendapati dirinya mampu menghargai karakter seperti Ji Zhongtang. Paling tidak, dia lebih menyenangkan mata daripada Liuxiang itu.

Mata lawannya benar-benar bersinar dengan semangat ketika dia melihat dia menarik Jiang Chen sebagai lawannya. Meskipun Ji Zhongtang lebih muda dari Ji San dan Liuxiang, dia sudah lama mencapai tingkat bijak kesembilan. Memang benar bahwa dia tidak ada bandingannya dengan dua tuan muda yang sama-sama berada di ranah kaisar setengah-setengah, tetapi bagi seseorang seumurannya, dia masih tanpa ragu seorang genius di antara para genius. Sayangnya, fokus utama Ji Zhongtang adalah dalam bela diri dao, dan segala sesuatu yang lain tidak begitu menjadi perhatiannya. Dia tidak terlalu tertarik dengan kesejahteraan klan atau menjadi penerus klan. Dia adalah seorang pria yang sangat setia dan setia pada bela diri dao.

Di atas panggung, Ji Zhongtang berbicara dengan mata penuh gairah. “Sejujurnya, Pill King Zhen, aku pikir talenta bela dirimu biasa pada awalnya. Tapi sekarang, saya menyadari bahwa bakat dao bela diri Anda tidak kalah dengan bakat dao pil Anda. Itu adalah keberuntunganku untuk dapat bertemu lawan seperti kamu, jadi aku akan melakukan yang terbaik untuk mengalahkanmu. Saya meminta Anda melakukan yang terbaik juga, dan ketahuilah bahwa saya tidak akan keberatan sama sekali jika Anda mengalahkan saya. “

Jiang Chen tertawa. “Orang baik! Kalau begitu, mari kita berdua melakukan yang terbaik dan menunjukkan pertarungan yang bagus untuk semua orang, oke? ”

Ji Zhongtang tertawa. “Itulah tepatnya yang saya harap dapat lakukan.”

Dia bergegas menuju Jiang Chen seperti kuda yang bebas dari kendali. Ketika dia pindah, dia melakukannya dengan cara yang mengesankan. Dia mengangkat pedang ke udara dan mengayunkannya ke Jiang Chen, seolah-olah dia berencana untuk membelah dunia. Slash itu sederhana tapi perkasa. Itu adalah teknik pedang terkenal Coiling Dragon Clan.

Teknik pedang Coiling Dragon Clan itu langsung dan sengit. Setiap serangan sama kuatnya dengan naga yang melingkar. Sikap Ji Zhongtang menggambarkannya sebagai seorang kultivator yang lebih memilih gaya bela diri yang kuat dan pantang menyerah. Lawan seperti ini tidak terlalu sulit untuk dilawan, tetapi jika seseorang hanya memiliki keterampilan biasa, maka mereka bisa menjadi mimpi terburuk seseorang. Itu karena lawan seperti Ji Zhongtang tidak takut pada siapa pun dan siapa pun. Saat mereka memasuki zona itu, mereka akan berubah menjadi mesin perang yang tidak takut hidup atau mati. Ketika pedang itu menebas kepala Jiang Chen, hantu naga melingkar juga melayang di udara.

Jiang Chen tersenyum tipis. “Bertemu baik-baik!”

Naga-bijaksana, naga melingkar Ji Zhongtang jauh lebih rendah daripada naga milik Jiang Chen. Gambar naga sejatinya tidak hanya memiliki kehadiran naga, tetapi juga darah dan aura. Hantu drakonik yang menyertai tebasan pedang Ji Zhongtang hanyalah pelengkap teknik pedang. Karena dia tidak memiliki garis keturunan naga sejati, juga tidak ada jejak keinginan naga sejati dalam serangannya. Secara alami, hantu yang tidak memiliki keinginan naga sejati tidak bisa mengancam Jiang Chen. Namun, meskipun berada di alam bijak tingkat kesembilan, konstitusi khusus Ji Zhongtang dan gaya bela diri yang ganas memberikan kekuatan teknik pedangnya yang setara dengan serangan Xiao Paohui.

Tetapi Xiao Paohui sudah berada di kaisar setengah langkah. < / p>

Dia benar-benar adalah pemuda bangsawan dari klan besar. Kekuatan teknik pedang ini sendiri sama mengancamnya dengan serangan Xiao Paohui. Sebagai sage tingkat kesembilan, pemuda bangsawan dari klan besar, dia tentu saja tidak membuat malu klannya sendiri. Jiang Chen memuji Ji Zhongtang dengan diam-diam.

Karena itu, pujian bukanlah alasan bagi Jiang Chen untuk menurunkan penjaganya. Ji Zhongtang memiliki bakat dao bela diri yang luar biasa, dan jika dia meremehkan lawannya, dia mungkin benar-benar menderita kerugian yang disesalkan. Melihat keganasan dan kecepatan di balik pedang Ji Zhongtang, Jiang Chen merasa minatnya terguncang. Dia mengangkat Pentecolor Divine Swords dan benar-benar mulai berduel Ji Zhongtang.

Sebelumnya ketika dia membunuh Xiao Paohui dengan satu serangan pedang, dia hanya menggaruk pengetahuan permukaan Teknik Pedang Lima Dewa Petir. Karena itu, serangannya sangat kuat tetapi kurang dalam. Pemahamannya tentang Divine Five Thunderclap Sword Technique telah meningkat dengan pesat. Itulah sebabnya dia berharap untuk bertarung dengan Ji Zhongtang dalam duel teknik pedang.

Teknik Pedang Lima Dewa Petir itu tanpa diragukan lebih canggih dari Teknik Pedang Klan Naga Klan. Namun, Ji Zhongtang telah memulai pelatihan dalam Teknik Pedang Klan Naga Melingkar sejak kecil, jadi pemahamannya tentang teknik itu pasti telah mencapai tingkat legendaris. Sementara itu, pemahaman Jiang Chen tentang Divine Five Thunderclap Sword Technique adalah yang terbaik.

Sinar cahaya dan aura pedang memotong di udara. Kedua petarung itu melakukan teknik pedang besar dan ganas, sehingga hampir terasa seperti dua dewa pejuang bertarung di atas panggung. Aura pedang yang luar biasa menerjang ke sana kemari, dan cahaya dan kekuatan cemerlang di belakang mereka membuat pertempuran itu terlihat sangat indah. Pertempuran ini sama menghiburnya seperti pertarungan Jiang Chen melawan Xiao Paohui. Bahkan, nilai hiburan dari pertempuran ini hampir tak tertandingi oleh beberapa genius pedang dao. Bahkan pertempuran Ye Tianzuo melawan Jiang Chen memucat dibandingkan dengan pertempuran ini.

Ye Tianzuo hanya melakukan tiga gerakan pedang hari itu. Ketiga gerakan pedang memiliki kekuatan unik, kedalaman luar biasa, dan poin memabukkan. Tetapi banyak yang gagal memahami betapa indahnya ketiga gerakan itu. Mereka berpikir bahwa gerakan itu pasti lemah karena Pill King Zhen telah mengalahkan mereka semua. Namun, tidak ada hal seperti itu dalam pertempuran ini.

Ji Zhongtang adalah seorang jenius dao pedang terkenal dari Klan Naga Melingkar. Dia membudidayakan Teknik Pedang Naga Melingkar, dan dikabarkan bahwa tuan klan secara pribadi memuji Ji Zhongtang sebagai jenius pedang dao terbaik di klan selama hampir satu milenium. Tidak ada yang tahu bahwa Pill King Zhen juga seorang jenius pedang dao sampai hari ini. Meskipun Ji Zhongtang telah mengeksekusi Teknik Pedang Naga melingkar ke tingkat yang tidak dapat dipercaya, ia masih tidak dapat menurunkan Pill King Zhen.

Pill Raja Zhen juga menggunakan teknik pedang, tetapi kedalaman teknik pedang ini tampaknya bahkan melebihi teknik klan Naga melingkar. Namun, akan terlihat bahwa Pill King Zhen belum dapat melaksanakan teknik pedang dengan sempurna. Apa yang mereka lihat hanyalah puncak gunung es. Namun, ujung dari teknik ini begitu kuat sehingga menarik perhatian semua orang.

“Saya tidak berpikir bahwa Pill King Zhen akan menjadi jenius pedang dao juga. Di antara para pemuda di Veluriyam Capital, hampir tidak ada orang yang bisa dibandingkan dengan Ji Zhongtang dalam hal pedang dao selama bertahun-tahun, kan? Tidak termasuk para genius dari tujuh kaisar, Ji Zhongtang tidak dapat disangkal di antara tiga pembudidaya teratas dari semua klan besar dan keluarga bangsawan, bukan? “” Tiga teratas? Menurut tuan klan Coiling Dragon, Ji Zhongtang adalah jenius pedang nomor satu mutlak di antara para pemuda dari semua kekuatan duniawi di Veluriyam Capital. “” Itu belum tentu benar. Memang benar bahwa bakat dao pedangnya luar biasa, tetapi ia masih muda dan kurang memiliki dasar. Bukan tidak mungkin bagi berbagai genius pedang dao untuk menghancurkannya dengan kekerasan. “” Itu benar. Bagaimanapun, Ji Zhongtang belum mencapai ranah kaisar setengah langkah. “” Hehe, berbicara tentang orang jenius, bukankah kita harus memuji Pill King Zhen? Dia hanya di alam bijak level ketujuh, kau tahu, tapi dia benar-benar berhasil melawan alam bijak tingkat kesembilan, Ji Zhongtang, maju terus tanpa jatuh di belakang. Sekarang ini adalah jenius sejati! “” Itu benar. Ini seharusnya menjadi pertempuran di mana Pill King Zhen berusaha untuk melampaui celah kultivasi dan menantang yang lebih baik, tapi mengapa aku merasa Ji Zhongtang adalah orang yang menantang yang lebih baik? ”Itu seperti yang orang terakhir katakan, Kemenangan berturut-turut Jiang Chen dan khususnya, pembunuhan paksa terhadap Xiao Paohui, membuat semua orang di bawah kesan bahwa dia adalah seorang ahli yang tak tertandingi. Inilah sebabnya mereka secara tidak sadar mengkategorikannya di antara setengah kaisar ahli ranah. Mereka secara tidak sadar berpikir bahwa alam bijak tingkat kesembilan Ji Zhongtang adalah orang yang menantang atasannya. Baru sekarang mereka menyadari dengan linglung bahwa Pill King Zhen hanya berada di alam bijak tingkat ketujuh.