Sovereign of the Three Realms – Chapter 941

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 941

Selalu Ada yang Lebih Baik

Para penonton merasa sangat terkejut ketika mereka menyadari bahwa Pill King Zhen hanya berada di alam bijak tingkat ketujuh. Dia terlalu tangguh jika dibandingkan dengan pembudidaya lain di tingkat yang sama! Kultivar tanah bijak tingkat ketujuh yang belum dieliminasi namun jauh dan sedikit di antaranya pada tahap pertempuran daftar peringkat ini. Faktanya, Pill King Zhen mungkin satu-satunya yang tersisa.

Meskipun teknik pedang Ji Zhongtang sangat keras dan agresif, terbukti bahwa itu bukan sesuatu yang di luar kemampuan raja pil untuk menangani. Sepertinya Ji Zhongtang sama sekali tidak memiliki kelebihan dibandingkan raja pil. Ji Zhongtang ditakdirkan untuk kalah jika ini terus berlanjut karena raja pil tidak hanya mahir pedang. Ji Zhongtang tampaknya tidak mempertimbangkan semua ini; dia benar-benar tenggelam dalam iramanya sendiri. Dia melakukan Teknik Pedang Naga melingkar sedemikian rupa sehingga setiap langkahnya menyapu angin kencang yang menggerakkan awan. Itu ganas dan kuat, dan sepertinya itu akan memakan semua langit dan bumi. Arena tiba-tiba dipenuhi dengan aura pedang yang mengamuk. Seolah-olah naga kuno yang tak terhitung jumlahnya melonjak melalui arena.

“Perang Naga Liar!” Geram Ji Zhongtang. Dia meraih pedangnya dengan dua tangannya dan berubah ke posisi lain, memancarkan aura mengerikan. Dia telah membenamkan dirinya sepenuhnya ke posisi pedang ini.

“Langkah bagus!” Jiang Chen tertawa terbahak-bahak ketika melihat Ji Zhongtang menyerbu ke arahnya dengan pedangnya. Dia melafalkan mantra dan mengaktifkan segel tangan teknik pedangnya sendiri, Qi adalah asal mula para dewa, dan para dewa produk dari qi. Kekuatan logam dari barat berasal dari paru-paru. Dengan menggunakan kekuatan para dewa, aku akan menggerakkan langit! ”

Teknik Pedang Lima Guntur Dewa, serang! Karena Jiang Chen memiliki gunung emas yang magnetis, ia tidak kekurangan kekuatan logam. Dia memanggil kekuatan logam dari barat, dan memasukkannya ke dalam serangannya saat ini. Sebuah tembakan busur pedang yang tangguh menuju Perang Naga Liar Ji Zhongtang. Jelas bahwa Jiang Chen ingin membuat ini pertempuran antara teknik pedang, karena dia bahkan tidak menyia-nyiakan satu gerakan pun. Hanya yang berani yang akan menang dalam perang antara dua musuh! Kedua pedang mereka tidak tergoyahkan dan tak tergoyahkan. Tidak ada yang mau minggir, dan tidak ada yang mau kehilangan ketajamannya.

Clang!

Kedua ujungnya yang tajam saling mengenai dengan sangat kuat. Kekuatan pemotongan yang hebat memotong banyak lubang di kekosongan, membuat suara pemotongan yang mengerikan di udara saat angin kencang menghantam arena. Tiba-tiba, banyak tanda pedang muncul di lantai dan di pilar arena. Meskipun arena dibentengi oleh formasi yang kuat, energi pedang begitu kuat sehingga arena segera dipenuhi dengan luka dan irisan.

Pfft pfft pfft! Aura pedang terbang ke mana-mana, dan pakaian Jiang Chen dan Ji Zhongtang tercabik-cabik. Untaian kain terbang ke mana-mana seperti kupu-kupu tertiup angin. Namun, Jiang Chen menghadapi embusan angin, seolah-olah dia adalah gunung yang tak tergoyahkan. Bahkan, dia telah mengambil beberapa langkah ke depan alih-alih mundur. Tubuh Emas Setan dan Dewa menelan semua aura pedang yang terbang ke arahnya.

Ji Zhongtang bukan seorang penggarap Tubuh Emas Setan dan Dewa. Dia hanya bisa menyapu lengan bajunya untuk membelokkan aura pedang yang kejam. Tidak lama sebelum orang bisa dengan mudah mengetahui siapa yang lebih unggul. Dia melihat ke arah Jiang Chen, hanya untuk menemukan bahwa lawannya menatapnya dengan senyum tipis di wajahnya. Sangat jelas bahwa Jiang Chen sudah siap untuk membuat langkah selanjutnya. Sayangnya, Ji Zhongtang masih sibuk menangkis aura pedang dari bentrokan sebelumnya. Tidak ada pertanyaan bahwa Ji Zhongtang telah hilang. Dia bangga, tapi dia tidak ceroboh dan juga bukan pecundang. Ji Zhongtang menghela nafas pelan setelah mendapatkan kembali ketenangannya.

“Pill King Zheng, aku tidak pernah berpikir bahwa kau begitu hebat dalam pedang dao juga. Meskipun saya masih memiliki kartu truf tersembunyi yang akan memberi saya peluang kecil untuk mengalahkan Anda. Jika aku menggunakannya dengan gegabah, teknik pedang itu akan menjadi tekanan besar pada tubuhku juga. Bahkan jika saya mengalahkan Anda di sini, saya tidak akan bisa mengalahkan lawan saya berikutnya karena saya akan terlalu lelah dari pertarungan ini. Saya tidak akan pernah melakukan itu, karena itu tidak akan menguntungkan saya sama sekali. Karena itu, setelah pertimbangan yang matang, saya mengakui pertandingan itu. ”

Dia agak berterus terang. Tidak mungkin dia bisa menang ketika Pill King Zhen bisa langsung bertarung melawannya dengan pedang dao. Lagipula, pedang dao adalah satu-satunya keahliannya, dan lawannya memiliki banyak kemampuan yang belum dia gunakan. Singkatnya, Pill King Zhen hanya berlatih bersamanya. Ji Zhongtang mungkin masih muda, tapi dia tahu kapan dia harus mundur. Dia melompat turun dari arena tanpa melihat ke belakang. Dia tidak menyesal telah gagal. Meskipun ada lebih banyak yang bisa dia lakukan, dia sudah belajar banyak dari pertarungan ini. Apa yang dia dapatkan dari pertempuran ini lebih dari sekadar pedang dao. Dia telah belajar bahwa akan selalu ada seseorang yang lebih mampu dan lebih kuat daripada dia. Langit adalah batasnya.

Meskipun dia sangat berbakat dalam pedang dao dan tuan klan bahkan mengevaluasi dia sebagai ahli pedang dao, Ji Zhongtang mengerti bahwa tidak ada banyak arti dalam mendapatkan pengakuan hanya dari satu orang. Lagipula, ada banyak genius pedang dao di bawah tujuh kaisar agung. Selain itu, mungkin ada beberapa jenius pedang dao tambahan lainnya di dalam klan besar lainnya. Pertarungannya dengan Pill King Zhen hari ini memperluas wawasannya. Karena itu, dia tidak sedikit tertekan setelah kehilangan itu. Tidak ada keraguan bahwa Pill King Zhen lebih kuat dari dia.

Meskipun dia telah menerima beberapa harta dan peralatan dari tuan klan, tidak ada cara dia akan menggunakannya. Lawannya adalah Pill King Zhen. Selain itu, dia tidak akan mendapatkan banyak keuntungan setelah menggunakan harta karun itu, karena itu juga akan menyebabkan tekanan besar pada energinya sendiri. Tidak mungkin dia bisa mencapai dua ratus teratas bahkan jika dia menang. Itu logis untuk mengakui kerugian. Pill King Zhen jelas merupakan pesaing kuat untuk mendapatkan tempat di tiga puluh besar. Masih ada kemungkinan dia bisa mendapatkan kesempatan kedua.

Tuan klan tidak lagi merasa bertentangan setelah kehilangan Ji Zhongtang juga. Pertarungan ini telah menyebabkan sejumlah besar kekacauan di dalam dirinya. Di satu sisi, ia berharap bahwa murid klannya akan mendapatkan kesempatan untuk menunjukkan bakatnya yang luar biasa di arena. Namun pada saat yang sama, dia khawatir jika Ji Zhongtang menang, Pill King Zhen akan menolak untuk memberikan Pill Pinecrane kepada tuan klan. Namun, tidak mungkin tuan klan bisa meminta Ji Zhongtang untuk sengaja kalah. Dengan demikian, dia sangat senang bahwa pertempuran telah berakhir dengan cara ini.

Setidaknya Ji Zhongtang mampu melepaskan teknik pedangnya dengan sempurna. Fakta bahwa dia tidak bisa menang melawan Pill King Zhen hanya karena raja pil itu terlalu kuat. Dia tidak perlu merasa menyesal karena kalah dari lawan yang tangguh. Dia tidak akan pernah mengakui kehilangannya sebaliknya. Ji Zhongtang mungkin sudah kalah, tapi masih ada kemungkinan dia bisa kembali.

Selama mereka memahami peluang ini, masih ada kemungkinan bagi ketiga penerus Coiling Dragon Clan untuk mendapatkan tempat di dua ratus final terakhir. Tuan klan menghembuskan nafas lega pada realisasi itu. Memasuki dua ratus teratas berarti bahwa mereka akan memenuhi syarat untuk pertempuran Ranking Tuan Muda. Mendapatkan tempat di peringkat ini akan menjadi tugas yang sangat sulit. Namun, dia juga adalah orang dengan ambisi besar. Dia akan perlu memiliki satu murid memasuki peringkat jika dia ingin menjadi faksi kaisar besar kedelapan di Veluriyam Capital. Namun, faktor penentu masih menjadi dirinya sendiri. Jika dia bisa maju ke tingkat berikutnya dan berhasil melampaui setengah kaisar besar menjadi kaisar besar, klannya akan menjadi faksi kaisar besar kedelapan. Pada akhirnya, Pill King Zhen adalah satu-satunya harapannya untuk mencapai ini.

Dengan ronde eliminasi kelima berakhir, Ji San, yang telah santai sepanjang waktu, mulai merasakan tekanan juga . Tekanan yang dia rasakan bukan berasal dari lawannya, melainkan dari putaran terakhir penyortiran. Hal terakhir yang orang inginkan adalah memiliki dua musuh kuat yang saling bertarung terlalu awal dalam kontes. Seorang genius top harus didiskualifikasi jika itu terjadi. Bahkan jika ada kemungkinan untuk kembali pada akhirnya, tidak ada yang mau mempermalukan diri mereka dengan cara seperti itu. Bagaimanapun, memasuki dua ratus teratas melalui kesempatan kedua tidak akan menghapus penghinaan dari kerugian. Kerugian adalah kerugian. Bahkan jika seseorang kembali dan berhasil memasuki peringkat jenius, akan ada celah di hati dao sendiri. Hal terbaik yang bisa terjadi adalah tetap memenangkan setiap putaran secara berurutan.

Wei Jie cukup beruntung untuk lima putaran sebelumnya, karena dia tidak pernah menghadapi musuh yang sangat kuat. Bahkan ada yang bisa mengatakan bahwa dia memiliki keberuntungan yang luar biasa selama pemisahan. Dia sekarang hanya perlu satu kemenangan lagi untuk masuk dua ratus teratas. Meskipun itu tidak menjamin dia tempat di Peringkat Genius, itu masih bertindak sebagai semacam jaring pengaman. Lagipula, tidak ada banyak lawan kuat yang menunggu untuk kembali. Bahkan jika ada beberapa, mereka mungkin tidak benar-benar memilih untuk menantang Wei Jie. Apa peluang bahwa Wei Jie adalah yang terlemah di antara dua ratus teratas? Suasana menjadi sedikit lebih berat karena ini adalah babak terakhir. Para pembudidaya rata-rata terampil sekarang merasakan gunung tekanan. Kalah, dan mereka mungkin harus kembali ke rumah, semua upaya mereka secara efektif sia-sia. Menang, dan itu mungkin tidak menjamin mereka mendapat tempat di peringkat, tetapi setidaknya masih ada peluang tujuh puluh hingga delapan puluh persen dari mereka untuk mendapatkan tempat. Mereka yang tidak terlalu percaya pada kemampuan mereka sendiri sedang menghitung dan berteori apakah akan lebih baik untuk mengakui kekalahan atau mencoba dan memenangkan putaran. Mereka juga tidak bisa mengakui kekalahan jika mereka berpasangan dengan seseorang yang hanya sedikit lebih kuat dari mereka. Lawan yang hanya sedikit lebih kuat dari mereka tidak mungkin berada di posisi tiga besar. Karena itu, mereka masih harus memberikan segalanya kecuali jika mereka berpasangan dengan lawan yang sangat kuat. Jika yang terakhir benar-benar terjadi, menyerah tidak akan menjadi keputusan yang buruk.