Sovereign of the Three Realms – Chapter 942

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 942

Akhir dari Babak Penghapusan Keenam

Tidak ada alasan bagi mereka untuk bertarung melawan lawan yang jauh lebih kuat dari mereka di babak terakhir. Mereka tidak akan menang dan mereka menghabiskan energi mereka. Lebih buruk lagi, mereka terlalu lelah untuk berkompetisi, bahkan jika mereka diberi kesempatan untuk kembali. Hal yang paling cerdas untuk dilakukan adalah menyerah jika mereka berpasangan dengan lawan yang sangat kuat untuk mempertahankan kekuatan dan energi. Itu mungkin bukan hal yang paling terhormat untuk dilakukan, tetapi itu adalah yang paling logis. Itulah tepatnya pikiran Wei Jie sekarang. Tentu saja, dia juga berharap bahwa dia tidak akan berpasangan dengan seseorang yang jauh lebih kuat darinya.

Sayangnya, kehidupan sering tidak terjadi seperti yang direncanakan. Semakin seseorang takut akan sesuatu, semakin besar kemungkinan hal itu akan terjadi. Nama Wei Jie diambil dari tempat parkir, dan nama lawannya segera menyusul.

Wei Jie versus Pill King Zhen!

Wei Jie sebenarnya berpasangan dengan Pill King Zhen! Para penonton dibuat terdiam oleh gambar dramatis. Ini adalah kebetulan yang sangat besar. Setidaknya ada empat ratus kontestan, namun Wei Jie entah bagaimana berhasil menemukan dirinya berpasangan dengan Jiang Chen. Apa jenis permainan takdir yang diputar-putar ini?

Pill King Zhen masih menjadi raja pil tamu House Wei atas nama. Juga, kenaikan popularitas Pill King Zhen telah dimulai dari House Wei. Ini adalah duel antara tuan rumah dan tamu rumah! Tidak ada yang akan mengira bahwa Pill King Zhen bisa menang dalam pertarungan ini selama kedatangan pertamanya di Veluriyam Capital. Tapi sekarang, sepertinya tidak ada yang berpikir bahwa Wei Jie bisa menang sebagai gantinya.

Wei Jie tidak bisa menahan senyum kecut. Ayahnya Wei Tian juga menggelengkan kepalanya dengan enggan. Dia sudah tahu apa pilihan Wei Jie. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan putranya ketika bertemu dengan pasangan yang tidak bisa berkata-kata adalah mengakui kekalahan. Dia sangat beruntung selama lima ronde eliminasi sebelumnya, tetapi yang terakhir adalah tendangan langsung ke kepala. Namun, Wei Jie masih cukup senang bahwa dia berpasangan dengan Jiang Chen, karena raja pil pasti akan berakhir di tiga puluh besar.

Masih ada peluang untuk kembali bahkan jika dia mengakui mengalahkan. Dia kemungkinan besar akan masuk ke dalam dua ratus teratas selama dia memanfaatkan kesempatan kedua dengan segera dia akan segera diberikan. Ketika mereka mendengar bahwa Wei Jie mengakui kekalahan, banyak rumah yang memiliki hubungan buruk dengan House Wei mulai meremehkan mereka. Mereka merasa bahwa House Wei menjadi sangat tak tahu malu. Bagaimana mungkin tuan rumah mengakui kekalahan terhadap tamu rumah mereka sendiri?

Jiang Chen agak ingin mengakui kekalahan dirinya sendiri untuk menyelamatkan House Wei. Sayangnya, dengan kemampuan Wei Jie, akan sulit baginya untuk mendapatkan tempat di tiga puluh besar. Jika dia mengaku kalah, tidak mungkin Wei Jie akan mendapatkan kesempatan kedua. Karena itu, dia tidak punya pilihan selain membiarkan Wei Jie mengambil kerugiannya.

Babak penyisihan keenam seharusnya menjadi urusan yang menegangkan, tetapi karena Wei Jie mengakui kekalahan, dia dan Jiang Chen bisa bersantai dan menonton orang lain berkelahi. Wei Jie sangat menghormati Jiang Chen. Dengan demikian, dia tidak merasa bahwa itu memalukan baginya untuk mengakui kekalahan. Bahkan, dia malah merasa sedikit lega, karena dia yang paling takut bertemu lawan yang hanya sedikit lebih kuat darinya. Jika itu terjadi, ia harus mempertaruhkan nyawanya untuk memenangkan pertarungan. Tidak akan ada kesempatan kedua baginya jika dia kalah. Dengan demikian, Wei Jie benar-benar percaya bahwa ini bukan hal terburuk yang bisa terjadi padanya.

Ji San, di sisi lain, cukup beruntung selama gambar terakhir. Dia berpasangan dengan seorang kultivator dari latar belakang aristokrat. Meskipun orang itu juga berada di alam bijak tingkat sembilan, masih ada perbedaan besar dalam budidaya di antara mereka, karena dia sudah menjadi kaisar setengah langkah. Tentu saja, itu tidak berarti bahwa tidak ada pertandingan penting lainnya di babak keenam.

Sebagai contoh, ada pembudidaya berkeliaran jenius, Sunyu Xiaosheng, yang telah tampil baik selama uji coba formasi . Dia mengalahkan banyak lawan yang kuat dan jelas merupakan kuda hitam dalam pertempuran. Kali ini, dia berpasangan dengan seorang murid dari salah satu klan besar, Miao Suo dari Klan Cabang Roh. Jiang Chen telah melihat Miao Suo sebelumnya. Mereka akan melewati jalan setapak ketika Ji San membawanya ke Gunung Peafowl Suci untuk bertemu seorang gadis. Jelas bahwa Ji San tidak berhubungan baik dengan Miao Suo.

Klan Cabang Roh berada di peringkat keenam di antara dua puluh delapan klan besar di Veluriyam Capital. Dengan demikian, Miao Suo sebenarnya peringkat di suatu tempat sekitar lima belas atau bahkan mungkin dalam sepuluh besar di antara semua murid dari klan besar. Di satu sisi adalah murid top yang berasal dari klan besar, dan di sisi lain adalah kuda hitam dari para pembudidaya berkeliaran. Wajar jika pertarungan antara keduanya akan mendapatkan banyak perhatian.

Jiang Chen melihat melalui pertarungan dan menyimpulkan bahwa sementara ada beberapa pertandingan yang layak ditonton, ia paling tertarik pada satu di antara Miao Suo dan Sunyu Xiaosheng. Dia telah melihat kinerja Sunyu Xiaosheng dalam uji coba formasi. Karena itu, dia sedikit lebih memperhatikan anak yang selalu tersenyum, sembrono. Meskipun Miao Suo adalah salah satu murid terbaik dari klan besar, itu tidak berarti bahwa ia akan dapat menghancurkan Sunyu Xiaosheng.

Jiang Chen mungkin tidak tahu banyak tentang latar belakang kultivator yang berkeliaran, tapi dia yakin Sunyu Xiaosheng telah menerima pelatihan dan petunjuk dari seorang guru yang luar biasa. Dia bisa dengan mudah tahu hanya dengan melihat aura pembudidaya yang berkeliaran. Jiang Chen juga bisa mengatakan bahwa Sunyu Xiangsheng adalah pembudidaya berkeliaran yang asli, karena ia memiliki sifat yang sama dengan yang dimiliki oleh banyak pembudidaya berkeliaran lainnya. Kultivator pengembara yang menerima petunjuk dari seorang guru yang luar biasa? Dia mungkin jauh lebih layak diperhatikan daripada murid biasa dari klan besar.

“Wei Jie, jangan menantang Sunyu Xiaosheng ketika kamu mendapat kesempatan,” Jiang Chen memperingatkan.

< Wei Jie terkejut. Sunyu Xiaosheng? Bisakah dia mengalahkan Miao Suo? "

Jiang Chen tersenyum polos. Miao Suo hanya terlihat kuat di luar. Dia sama sekali tidak membuatku terkesan. “

Bukan karena Jiang Chen memandang rendah Miao Suo. Sunyu Xiaosheng hanya tampak sedikit lebih misterius baginya. Babak eliminasi akhir resmi dimulai dengan membenturkan gong. Meskipun Jiang Chen juga melihat arena lainnya, dia memusatkan sebagian besar perhatiannya pada Miao Suo dan Sunyu Xiaosheng.

Percaya pada kemampuannya sebagai murid dari klan besar, Miao Suo memulai pertarungan dengan serangan yang sangat sengit. Serangannya sangat kuat, karena dia adalah murid dari klan besar peringkat keenam. Kesibukan tendangan dan pukulan seperti gelombang pasang, tak henti-hentinya dan sangat mengesankan. Gaya bertarungnya sangat cocok dengan tipe tubuhnya. Dia seperti beruang ganas; serangannya kasar dan tidak canggih, namun entah bagaimana juga sangat kuat. Miao Suo berencana menggunakan kuda hitam sebagai bukti kemampuan bela diri Dao. Dia ingin menggunakan kesempatan ini untuk pamer dan meningkatkan reputasinya sendiri.

Namun, Sunyu Xiaosheng jelas pejuang yang jauh lebih pintar daripada Miao Suo. Dia memilih untuk tidak mengikuti jejak Miao Suo dalam pertempuran, meskipun dia setiap saat mampu bertarung secara langsung. Sebaliknya, ia memilih untuk berperang gerilya. Dia terus-menerus mengganti metode, terkadang melecehkan, kali lain membela. Kadang-kadang dia bahkan menyergap. Ini hanya sangat membuat marah Miao Suo.

Miao Suo bukan tipe orang yang tidak bisa menahan emosinya, tapi tidak butuh waktu lama sebelum dia benar-benar marah dengan taktik pertempuran Sunyu Xiaosheng. . Itu tidak selalu baik untuk memprovokasi lawan seseorang selama pertukaran dao bela diri. Terkadang, itu benar-benar akan memimpin lawan untuk mendapatkan kekuatan dan kekuatan tambahan. Namun, segera terbukti bahwa Sunyu Xiaosheng sangat berpengalaman dalam menangani situasi seperti itu. Pada akhirnya, ia dapat dengan mudah mengalahkan Miao Suo dan meraih kemenangan di babak penyisihan keenam setelah provokasi yang tak henti-hentinya.

Ini benar-benar hasil yang tidak terduga! Penonton mencemooh dan mendesis setelah pertarungan. Orang harus memahami bahwa Miao Suo berada di peringkat lima besar di antara semua murid klan besar! Dia juga merupakan pesaing kuat untuk sepuluh tempat teratas di Peringkat Genius! Siapa yang bisa tahu bahwa ia dikalahkan oleh penggarap berkeliaran? Wei Jie juga terperangah dengan hasilnya. Miao Suo dikalahkan? Siapa di dunia ini Sunyu Xiaosheng? ”

Jiang Chen memandang Sunyu Xiaosheng, tertarik. Dia sekarang memiliki pendapat yang lebih tinggi tentang pembudidaya berkeliaran yang misterius ini. Cara kultivator pengelana menang mungkin tidak tampak terhormat, tetapi mereka yang memiliki mata dan indra yang tajam dapat melihat detail kecil yang tidak bisa dilakukan orang lain. Meskipun sepertinya Sunyu Xiaosheng telah menang dengan cara tercela, Jiang Chen percaya bahwa alasan mengapa Sunyu Xiaosheng tidak bertarung langsung dengan Miao Suo bukan karena dia tidak bisa menang, tetapi hanya karena dia tidak perlu.

Jiang Chen menebak bahwa dia mungkin tidak ingin melelahkan dirinya sendiri dengan menghadap langsung ke Miao Suo, dan juga karena dia tidak ingin mengungkapkan kartu trufnya terlalu dini dalam pertarungan peringkat. Seseorang akan berdiri untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan di tahap-tahap selanjutnya dari turnamen jika seseorang menyembunyikan kartu truf mereka.

Mengungkap semuanya di awal akan menghasilkan kemenangan yang memuaskan di awal, tetapi kartu truf akan menjadi kurang efektif semakin lama pertarungan berlangsung. Sunyu Xiaosheng cukup pintar. Dia memanfaatkan otaknya lebih baik daripada kebanyakan orang dalam pertempuran. Dia hanya menggunakan taktik ini selama duel karena dia sudah memiliki firasat yang baik tentang kemampuannya dan lawannya, dan tahu bahwa ada peluang bagus untuk menang dalam melakukannya. Taktik seperti itu akan menjadi tidak berarti jika tidak.

Meskipun hasilnya sesuai dengan harapan Jiang Chen, mereka berfungsi sebagai pengingat baginya bahwa ada banyak bakat dan jenius tersembunyi dalam pertempuran Peringkat Genius. Contoh bagus dari bakat seperti itu adalah Ye Tianzuo, seorang jenius pedang dao yang luar biasa. Sunyu Xiaosheng jelas juga jenius sebesar itu. Duel di arena lain jauh kurang menarik dibandingkan. Ji San telah menghancurkan lawannya dengan mudah dan berhasil maju ke tingkat berikutnya.

Babak penyisihan keenam segera berakhir. Dua ratus finalis akhirnya dipilih. Babak berikutnya adalah pertempuran di antara dua ratus. Mereka dibagi menjadi dua puluh kelompok, dengan sepuluh masing-masing kelompok. Tidak semua orang dipandang setara dalam pertarungan peringkat. Sebagai contoh, Jiang Chen ditugaskan ke grup pertama karena ia menduduki peringkat pertama dalam uji coba formasi, telah memenangkan setiap putaran dalam pertempuran Peringkat Bintang Baru, dan juga dengan mudah memenangkan setiap pertempuran tunggal dalam enam putaran eliminasi. Ditugaskan ke grup pertama berarti dia sudah masuk peringkat sepuluh besar. Ini juga berarti bahwa Jiang Chen hanya perlu berpartisipasi dalam pertempuran antara sepuluh pembudidaya teratas. Tidak perlu baginya untuk bertarung dengan siapa pun di pangkat lebih rendah.

Perhitungan yang sangat rumit telah dibuat sebelum sepuluh orang genius ditugaskan ke kelompok masing-masing. Ini juga mempertimbangkan catatan pertempuran mereka sebelumnya. Jika hasil pertempuran serupa, maka para hakim akan mempertimbangkan waktu yang dibutuhkan bagi mereka untuk mencapai kemenangan. Ada banyak aturan dan spesifikasi terperinci untuk membagi semua orang sesuai. Seluruh proses itu adil dan adil.