Sovereign of the Three Realms – Chapter 945

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 945

Saya Akan Membuat Hanya Satu Langkah

Kompetisi kali ini adalah dari format round robin. Sepuluh jenius masing-masing bagian dijamin untuk bertarung satu sama lain, yang berarti setiap pria memiliki sembilan lawan. Penyelenggara sengaja mengaturnya sedemikian rupa.

Pertempuran yang diuji substansi, kemampuan, dan improvisasi. Kecuali jika pihak tertentu menunjukkan keuntungan luar biasa, huru-hara terus menerus adalah tempat berkembang biak bagi spontanitas. Tidak peduli seberapa dalam cadangan kekuatan seseorang, pertempuran yang diperpanjang pada akhirnya akan melelahkan stamina seseorang. Kelelahan seperti ini adil bagi semua orang.

Sebagai jenius paling terkenal dari Klan Api Amethyst di bawah Kaisar Void, Gongsun Yan memiliki garis keturunan dan warisan yang sama dengan para genius lain dari klannya: Amethyst Fire Bloodline.

Dinamakan demikian karena konstitusi bawaan mereka selaras dengan api ungu sejak lahir. Gongsun Yan membedakan dirinya dari teman-temannya karena garis keturunannya adalah luka di atas yang lain. Api ungu yang dibawanya dalam adalah setara dengan konstitusi api bawaan ordo sedang.

Mu Gaoqi memiliki konstitusi kayu bawaan orde tinggi, garis keturunan yang menarik bahkan rasa hormat Jiang Chen. Ini terutama benar karena penyelarasan unsur Mu Gaoqi adalah kayu, jarang terjadi. Konstitusi api dan air jauh lebih umum.

Namun demikian, konstitusi Gongsun Yan masih sangat jarang. Banyak orang memiliki konstitusi api atau air, tetapi jauh lebih sedikit dari mereka yang bawaan. Mereka yang melakukan sebagian besar memiliki konstitusi orde rendah, hampir tidak cukup untuk dihitung sebagai bawaan.

Pesanan menengah di atas adalah pesanan tinggi, tentu saja, dan disempurnakan di atas itu; tetapi sembilan puluh sembilan persen dari konstitusi hanya urutan rendah. Konstitusi pesanan menengah memiliki kemungkinan satu dalam seratus ribu, jika seseorang berbicara dengan optimis.

Adapun pesanan tinggi? Akan sangat beruntung menemukan satu dari seratus juta orang. Dan di pihak Jiang Chen, satu-satunya orang dengan konstitusi kayu bawaan yang dia lihat adalah Mu Gaoqi selama bertahun-tahun. Ini membuat tingkat tinggi bahkan lebih luar biasa. Karena Gongsun Yan memiliki konstitusi alami, ia memiliki banyak keuntungan kebetulan. Namun, sulit untuk mengeksploitasi salah satu dari mereka terhadap Jiang Chen.

Jika bukan karena fakta bahwa Jiang Chen tidak dapat secara terbuka menggunakan Bewitching Lotus miliknya, menjatuhkan Gongsun Yan akan menjadi bagian kue. Meski begitu, Jiang Chen berhasil mengalahkan lawan ini setelah pertempuran sengit.

Dia dicocokkan dengan Shen Hao Vast Sun Clan di babak ketiga. Lawan ini dipandang sebagai yang terlemah di antara sepuluh besar. Shen Hao tidak terlalu terganggu olehnya. Dia berdebat melawan Jiang Chen dengan sikap belajar, sama sekali tidak sedih dengan kehilangannya. Setelah tiga kemenangan berturut-turut, Jiang Chen disambut dengan lawan keempatnya.

Tuan muda Liuxiang dari Coiling Dragon Clan. Meskipun Ji San tidak pernah menyebut permusuhan Liuxiang terhadapnya, Jiang Chen tetap bisa mendeteksi jejak pertentangan. Jiang Chen tahu hati pria dengan baik.

Tuan muda kemungkinan memiliki rasa tidak suka padanya karena penampilannya telah mendorong Ji San ke stratosfer di depan tuan klan. Ji San telah menjadi pewaris nomor satu klan karena ini. Ini jelas merugikan Liuxiang, yang terpaksa mempertahankan fasad yang anggun dan anggun meski sangat antipati terhadap raja pil. Jiang Chen tahu itu hanya kepura-puraan, tetapi tidak menemukan nilai dalam mengeluarkan sandiwara itu.

“Pil Raja Zhen, Anda telah menyembunyikan kemampuan Anda dari kami sampai sekarang! Bakat bela diri Anda cukup menakjubkan. Saya senang memiliki kesempatan untuk mengalaminya secara pribadi, tapi tolong, jangan ganggu saya, “tuan muda Liuxiang tersenyum tipis.

Jiang Chen mengangguk,” Saya selalu mendengar bahwa Anda adalah satu dari para genius terbaik di kota yang baik ini, tuan muda Liuxiang. Hari ini adalah kesempatan yang sempurna untuk pertarungan persahabatan. “

Tidak ada yang selamat dari yang lain.

” Silakan, silakan. “

” Setelah kamu. “

Namun, setelah pemberian sapa selesai, kedua belah pihak juga tidak menahannya. Tingkat kultivasi Liuxiang pasti bisa menempatkannya dalam tiga teratas di antara keturunan klan besar. Sangat mungkin dia layak menjadi juara pertama. Tapi pertanyaannya selalu, siapa yang lebih kuat, Liuxiang atau Ji San? Itu selalu tidak meyakinkan.

Tetap saja, Jiang Chen merasa bahwa selain dari kejahatan besar misterius yang dia hadapi selama Peringkat Bintang Baru, tuan muda ini jelas merupakan salah satu lawan paling sulit yang pernah dia datangi. seberang. Liuxiang berada di alam kaisar setengah langkah, suatu prestasi kultivasi yang mengesankan. Selain itu, ia berhati-hati dalam pelanggaran dan pertahanan. Sulit bagi Jiang Chen untuk dengan cepat mengalahkan lawan seperti itu.

Karena dia tahu gaya bertarung Liuxiang, Jiang Chen tidak punya rencana untuk terburu-buru dalam hal-hal. Sebaliknya, ia mencocokkan Liuxiang dalam serangkaian serangan yang tidak tergesa-gesa dan menyelidik. Sebagai keturunan dari Coiling Dragon Clan, Liuxiang pasti memiliki banyak kartu As di lengan bajunya — hal-hal seperti Talisman Pertahanan Kekaisaran Advent, misalnya. Dengan demikian, Jiang Chen tidak punya rencana untuk menggunakan serangan terkuatnya langsung dari kelelawar.

Jika lawannya menggunakan Talisman, tidak ada serangan yang akan berguna, selain dari pembatasan yang tersisa di kediaman istana . Tidak mungkin dia bisa menggunakannya. Melakukan hal itu akan memberikan identitasnya dan membawa masalah yang tidak perlu.

Seperti yang diduga Jiang Chen, Liuxiang menunggu hanya beberapa saat sebelum mengaktifkan Jimat Pertahanan Adven Kekaisaran. Selama dua jam ke depan, pembelaannya akan sebanding dengan tingkat kerajaan kaisar. Meskipun itu tidak berarti itu sama dengan pertahanan pribadi seorang kultivator kaisar, pangkat perisai yang tipis berarti bahwa sulit bagi Jiang Chen untuk menerobosnya.

Menonton dari kejauhan, tuan klan Naga Melingkar tidak tahu harus berkata apa.

“Liuxiang tidak mempertimbangkan gambar yang lebih besar. Dia menggunakan Jimat Pertahanan! Itu sedikit merobek kepura-puraan dari kesopanan, bukan? “Tuan klan tidak terlalu senang dengan pergantian peristiwa.

Bukan karena dia tidak ingin tuan muda menang. Dengan lawan lain, tuan klan akan baik-baik saja dengan dia menggunakan setiap metode yang dimilikinya. Tapi tuan muda Liuxiang menghadapi Pill King Zhen! Nilai raja pil untuk raja klan samping, ada sedikit perbedaan dalam kemampuan mentah antara tuan muda dan dia. Itu sangat jelas dari pertempuran sebelumnya.

“Saya harap Pill King Zhen tidak akan tersinggung dengan ini,” tuan klan diam-diam menghela nafas. Dia melihat sejelas siapa pun bahwa raja pil tidak akan menyerah begitu saja. Bahkan jika Ji San berada di atas panggung, raja pil tidak akan mungkin untuk mengosongkan pertandingan. Lagipula, ini adalah pertemuan Pagoda Veluriyam, panggung sakral.

Jiang Chen tidak terkejut dengan aktivasi jimat Liuxiang. Dia merasa tidak ada gunanya menyerang karena hal ini, malah bertarung dengan sangat konservatif. Seorang Jiang Chen dalam pertahanan penuh sulit bagi Liuxiang untuk melakukan banyak hal. Meskipun kekuatan ofensifnya layak, tidak ada harapan untuk menjadi cukup kuat untuk mengalahkan Jiang Chen, apalagi melumpuhkannya. Mengingat hal ini, pertarungan yang sebelumnya hanya dilakukan dengan dua tangan menjadi sedikit satu sisi.

Tuan muda Liuxiang melakukan penyerangan habis-habisan, sementara Pill King Zhen fokus untuk menyeret keluar konflik. Anehnya, Liuxiang tampak seperti kehabisan akal.

Meskipun mengerahkan seluruh kekuatannya, Pill King Zhen tetap tidak terpengaruh oleh serangan itu, dengan mudah menangkal serangan demi serangan. Tidak peduli metode apa pun yang digunakan tuan muda itu, raja pil di sisi lain cincin itu dengan mudah menangkisnya.

Menyaksikan kecemasan yang muncul di wajah Liuxiang, Jiang Chen tahu bahwa sementara dia jenius, kekuatan tempurnya bahkan tidak bisa dibandingkan dengan Xiao Paohui. Tidak perlu bagi Jiang Chen untuk menggunakan metode lain. Dia mampu membelokkan enam puluh hingga tujuh puluh persen kekuatan di balik serangan tuan muda itu dengan Cermin Featherflight saja. Tiga puluh atau empat puluh persen sisanya hampir tidak cukup untuk membahayakan targetnya.

Dua jam berlalu. Pertempuran di arena lain umumnya berakhir, tetapi pukulan panas masih diperdagangkan di sini. Meskipun tuan muda Liuxiang mencoba menggunakan berbagai kartu trufnya, seolah-olah dia meninju kapas — sama sekali tanpa hasil. Jimat Pertahanan Kekaisaran Advent hanya efektif selama dua jam. Sejak dua jam berlalu sejak aktivasi, dan Liuxiang kehilangan manfaatnya.

Sudut mulut Jiang Chen bergerak. “Tuan muda Liuxiang,” dia tersenyum, “kamu telah melakukan pelanggaran begitu lama! Kamu pasti lelah. Mengapa tidak mencoba mengambil salah satu serangan saya sebagai gantinya? “

Di telinga Liuxiang, nada bercanda raja pil itu sekeras ejekan yang paling mengejek. Namun, Jiang Chen tidak punya keinginan untuk lebih lanjut dengan tuan muda. Dia bosan dengan pemuda itu. Karena Liuxiang akan selalu menjadi salah satu lawan Ji San, perbedaan mereka pada dasarnya tidak dapat didamaikan.

Karena itu, tidak perlu berpikir dua kali. Tentu saja, klan Coiling Dragon mungkin akan mengungkapkan ketidaksenangannya nanti, tapi ini pertarungan kompetitif di arena yang tepat. Dia mengulurkan tangannya. Pada gerakan itu, Pentecolor Divine Swords terbang serempak.

“Aku hanya akan melakukan satu serangan.” Jiang Chen tersenyum tipis. Dia membuat segel tangan, menyebabkan pedang itu meledak dalam cahaya. Mereka berubah menjadi lima garis cahaya, meledak ke langit. Pada saat berikutnya, mereka mengembang menjadi lima bentuk naga, mengubah langit menjadi langit badai dengan kehadiran mereka. Petir berderak dan guntur meraung.

Dengan gaya para ahli pedang surgawi kuno, Jiang Chen bernyanyi, lengan bajunya berkibar-kibar ditiup angin.

“Pedang pertama, mengguncang langit dan bumi …”

“Pedang kedua, menggerakkan keberadaan itu sendiri …”

“Pedang ketiga, memisahkan yin dan yang …”

“Pedang keempat, mengklaim kekuasaan atas dunia … “

” Pedang kelima, mengumpulkan lima elemen dan membentuk guntur itu sendiri. Torrent dari Sepuluh Ribu Pedang, membunuh langit sendiri! ”

Guntur bergemuruh di cakrawala. Garis-garis cahaya lima warna berkumpul ke lautan pedang yang memuncak dalam ledakan mendadak. Langit dipenuhi dengan aura pedang. Momentum bilah segudang memberikan tekanan besar pada semua yang ada di bawahnya.

Segel tangan lain dari Jiang Chen membuat semuanya hancur. Detik berikutnya, seluruh arena dipenuhi dengan bentuk dan bayangan pedang. Aura pedang berayun di udara, seolah bergerak selaras dengan guntur surgawi. Di balik tabrakan yang memekakkan telinga, ada niat membunuh yang tak bisa dipahami. Gelombang pedang yang tak terhindarkan membanjiri dunia.

Pada saat itu, aura pedang meresap adalah satu-satunya hal yang tampaknya tetap. Seperti seratus ribu prajurit ilahi, ia menyelubungi segala sesuatu di bawah empat penjuru langit. Tampilan kembang api yang digunakan teknik pedang itu menyilaukan. Seluruh hadirin terpesona olehnya. Sebuah pemikiran umum muncul di benak mereka, Apa serangan ini, sehingga bisa menyerang kegilaan seperti itu ke dalam hati kita ?!