Sovereign of the Three Realms – Chapter 947

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 947

Penentang Yang Kuat

Semua pertempuran lain berakhir setelah dua jam. Akhirnya tiba saatnya untuk babak kedua dari belakang! Karena pertempuran Jiang Chen dan tuan muda Liuxiang telah terlalu merusak sebelumnya, panitia telah menyiapkan arena yang lebih kuat untuk putaran terakhir ini. Arena ini biasanya dibawa keluar untuk para kultivator kerajaan, namun ini dia, tampil lebih dulu.

Arena khusus ini dua kali ukuran yang lain, dan berbagai batasan pertahanannya sangat solid dan kedap udara. . Jiang Chen melihat sekilas berbagai rune dan mesin terbang yang diukir pada empat pilar, semakin memperkuat arena ini.

Di satu sisi arena berdiri Jiang Chen, pemenang serangkaian pertempuran yang tak terhitung jumlahnya. Dia telah sepenuhnya terbiasa dengan tempo dan suasana pertempuran Martial Pagoda sekarang. Emosinya benar-benar nyaman. Tidak peduli siapa lawannya atau dari mana mereka berasal, pikirannya yang tenang hanya memiliki satu pemikiran di dalamnya, menjatuhkan mereka dari arena!

Jika lawannya benar-benar datang hanya untuknya, dia tidak akan keberatan membunuh lawannya di arena lagi begitu dia mendeteksi sedikit permusuhan semacam itu.

Mie Chenzi, menurut namanya, mendarat diam-diam di sisi lain panggung seperti setitik debu. [1. Chen juga berarti debu.] Perselisihan terakhir atas posisi teratas dalam Peringkat Genius akan diputuskan di sini, sekarang. Hebatnya, tak satu pun dari mereka adalah murid klan yang hebat dari Veluriyam Capital.

Tidak ada satupun kandidat yang sangat disukai yang berhasil mencapai final. Sebaliknya, salah satu kandidat adalah Pill King Zhen, terkenal karena pengetahuannya tentang pil dao, sementara yang lain adalah seorang pembudidaya pengembara yang belum pernah ada yang mendengar sebelumnya.

Mie Chenzi memiliki tinggi rata-rata dan tidak memiliki naskah fitur. Tidak peduli dari sudut mana seseorang mempertimbangkannya, seseorang akan berpikir bahwa dia hanyalah orang biasa di dunia yang luas ini. Tidak ada tepi yang jelas baginya, tidak ada udara yang gagah, tidak ada sedikit pun kesombongan. Dia benar-benar, seperti namanya, setitik debu yang tidak penting di tanah. Namun orang seperti ini yang telah mencapai delapan kemenangan berturut-turut untuk akhirnya berdiri di atas panggung untuk pertandingan terakhir ini.

Untuk beberapa alasan, Jiang Chen tidak terlalu terkejut ketika dia melihat lawan di depan dari dia. Dia punya firasat pertama kali dia melihat orang ini bahwa dia akan menjadi saingan yang tangguh. Memang.

“Pill King Zhen, saya sudah menunggu pertempuran ini untuk waktu yang lama. Saya hanya tidak berpikir bahwa itu akan datang pada akhir semua pertempuran peringkat dan bahwa itu akan menjadi penentu siapa yang menjadi juara, “Mie Chenzi berbicara dengan suara yang tidak tergesa-gesa, memberi seseorang perasaan kemantapan yang ekstrem. Jelas bahwa tidak ada riak emosi di hatinya sekarang. Dia sepenuhnya fokus pada pertempuran yang akan datang.

Jiang Chen sedikit mengangkat alisnya dan memindai Mie Chenzi dengan Mata Dewa. “Apakah Anda mengantisipasi atau memiliki rencana lain, Anda tidak memiliki peluang untuk memenangkan pertempuran ini,” ia berbicara dengan jaminan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Lawannya tertawa tanpa berkedip perubahan ekspresi. “Kau punya kepercayaan diri sebesar itu, hmm? Saya hanya tahu bahwa selalu ada seseorang yang lebih baik dalam bela diri dao. Anda memiliki serangkaian kemenangan berurutan hanya karena Anda belum pernah bertemu lawan yang benar-benar kuat. Saya akan mengakhiri legenda Anda dengan pertempuran ini! “

” Mungkin kemenangan saya akan berakhir, tetapi Anda tidak akan menjadi orang yang mengakhirinya! “Jiang Chen tertawa terbahak-bahak.

“Betapa sombongnya!” Mie Chenzi juga tertawa terbahak-bahak. Saya akui bahwa Anda memiliki modal untuk menjadi begitu penuh dengan diri sendiri. Tapi ini semua hanya lelucon bagiku. ”

Mie Chenzi yang tidak mencolok ini benar-benar telah mengumpulkan auranya saat ia berbicara. Anehnya, cahaya dari seseorang yang superior tumbuh di wajahnya yang biasa, langsung mendorongnya ke ketinggian di mana ia bisa bersaing dengan Jiang Chen. Kedua jenius sudah bertukar banyak putaran saat mereka berbicara.

Dentang! Lengan Mie Chenzi tiba-tiba bergetar sedikit ketika sinar cahaya yang tajam menerobos kekosongan, seperti kilatan petir melesat di cakrawala. Sebuah pisau muncul di tangannya, satu penuh dengan niat membunuh! Bantalan Mie Chenzi berubah drastis saat bilahnya muncul.

Apa yang tadinya tampak seperti seorang pembudidaya biasa sekarang mirip dengan dewa kuno yang berjuang untuk melepaskan belenggu-belenggunya, terbangun di dunia fana. Demikian pula bilah di tangannya mewujudkan rupa binatang buas kuno, ditekan selama ribuan tahun dan penuh dengan kebiadaban yang tak terkendali, seolah ingin menelan dunia yang sesungguhnya.

Jiang Chen telah mengerahkan sepenuhnya Mata Tuhan dan Kepala Psikisnya. Semua indranya telah memasuki kondisi persepsi yang sangat rapuh yang memungkinkannya mengevaluasi dengan jelas setiap gerakan lawannya.

Mie Chenzi hanya perlu menggerakkan lengannya sedikit agar bilah tajam itu menghasilkan cahaya yang tajam. Sebuah sambaran petir muncul entah dari mana, tiba-tiba muncul dan menyerang ke arah Jiang Chen. Udara bergetar di mana pun ujung bilahnya lewat, mengganggu tatanan hukum ruang. Mata Jiang Chen bergerak cepat saat dia dengan ringan menyapu tangannya dengan Cermin Featherflight di lengan bajunya.

Pfft pfft pfft pfft! Ketika cahaya menghantam ujung pisau, ujung yang sebelumnya kedap air tampaknya menabrak kekuatan yang luar biasa. Suara kisi terdengar saat lampu potong pecah dan menghilang menjadi motif cahaya. Mie Chenzi telah menerapkan pukulan ini dengan cara yang sangat halus, dan kekuatan terbesarnya adalah bahwa cahaya akan bersembunyi di kekosongan setelah dikerahkan, membuat orang tidak dapat melacak dari mana serangan itu berasal.

Tetapi dengan Kepala Psikis Jiang Chen yang memperkuat akal sehatnya menjadi lebih kuat dari para pembudidaya rata-rata, ia dapat secara akurat memahami jalan cahaya pedang. Meskipun benar-benar sangat cepat, setara dengan kecepatan bintang jatuh, memperlambat serangan cepat adalah spesialisasi Mirror. Itu bisa mengambil semua pendatang kecuali kecepatan lawan lebih cepat dari kecepatan reaksi Jiang Chen.

Sayangnya untuk Mie Chenzi, meskipun serangannya sangat bijaksana, itu tidak lebih cepat dari waktu reaksi lawannya. Cahaya dari tebasan pecah, tersebar di seluruh arena. Dampaknya ke empat pilar di sudut juga terdengar. Tanda-tanda dari aura pedang tersesat ditinggalkan pada mereka, menyebabkan para penonton menghembuskan napas kejutan. Arena ini jauh lebih tahan lama daripada yang sebelumnya. Pembatasannya juga beberapa kali lebih kuat.

Namun, aura pedang Mie Chenzi masih cukup kuat untuk meninggalkan bekas pada infrastruktur. Meskipun tanda itu tidak terlalu dalam, namun tetap saja mengejutkan. Tampaknya bahkan sisa-sisa pemogokan pembudidaya pengembara ini lebih kuat daripada pemogokan penuh para jenius ‘! Bagaimanapun, hit penuh dari banyak dari mereka yang berpartisipasi dalam Peringkat Genius bahkan mungkin tidak meninggalkan tanda yang begitu dalam pada pilar.

Para penonton menahan napas karena gugup dan hati mereka berada di tenggorokan mereka. Banyak dari mereka masih berharap Raja Pill Pill akan menang. Meskipun raja pil itu bukan ibu kota Veluriyam, ia masih dianggap sebagai salah satu dari mereka sekarang. Siapakah Mie Chenzi? Tidak ada yang tahu tentang dia. Karena dia adalah orang asing, tidak ada yang ingin dia menang. Mereka tidak ingin dia ikut kejuaraan sama sekali.

Tidak akan kehilangan muka hanya untuk para jenius jika orang asing acak memenangkan kehormatan tertinggi itu, tetapi juga untuk keseluruhan Veluriyam Capital juga. Oleh karena itu, tidak hanya House Wei, Menara Taiyuan, dan faksi Kaisar Peafowl berharap agar Pill King Zhen akan menang, tetapi banyak dari faksi kaisar besar lainnya dan pembudidaya Veluriyam Capital lainnya juga melakukannya. Dengan cara ini, dia setidaknya bisa menjaga sedikit wajah terakhir bagi mereka.

“Klan Tuan, apakah Anda memiliki pemikiran tentang Mie Chenzi ini?” Ji San tidak bisa tidak bertanya pada akhirnya.

Namun, tuan klan juga menggelengkan kepalanya. Tidak ada yang bisa mengetahui dari mana asalnya; latar belakangnya tersembunyi dalam. Namun, saya berspekulasi bahwa dia berasal dari sekte besar. Hanya saja ada terlalu banyak orang seperti itu di Delapan Daerah Atas, dan murid-murid muda dari berbagai sekte jarang berkumpul. Semuanya terselubung dalam misteri, sehingga sangat sulit untuk menentukan dari mana dia berasal. “

Berbagai sekte Daerah Delapan Atas pasti mengangkat banyak genius secara pribadi, tetapi mereka jarang menunjukkan wajah mereka, bahkan untuk acara seperti ini. Sekte juga tidak mau mengekspos kartu truf mereka, jadi sangat sulit untuk menemukan apa pun tentang kejeniusan mereka tanpa penyelidikan khusus.

Tuan klan Naga Melingkar tidak mampu mengumpulkan banyak tentang Mie Chenzi. Tetapi satu hal yang dia yakini, dan itu adalah dengan tingkat kekuatan orang ini, dia pasti akan menjadi murid sejati, bahkan dalam sekte kelas satu. Dia berada di peringkat lima besar atau bahkan dalam tiga besar.

Tuan muda Ji San dan Liuxiang semua pernah berpapasan dengan orang ini sebelumnya, jadi mereka secara alami sadar betapa menakutkan kekuatannya. Tuan muda Liuxiang telah pergi setelah kekalahannya dari Jiang Chen, dengan hanya Ji Zhongtang yang tinggal bersama tuan klan. Matanya terpaku pada arena saat dia memberikan pertarungan perhatian penuh. Dia adalah seorang fanatik dao bela diri.

Meskipun dia kalah dari Jiang Chen, dia tidak sedikit tertekan. Kekalahan tidak ada di matanya. Satu bergerak maju di jalur bela diri dao hanya setelah kekalahan berulang. Apa yang harus dia lakukan adalah mengamati lawan-lawannya dan terus berupaya meningkatkan diri dengan harapan bahwa suatu hari, dia akan dapat bangkit kembali.

Kembali ke panggung, Mie Chenzi tidak melakukannya Aku merasa dia telah mengalami kemunduran setelah kepindahannya. Alih-alih, ia menyerang berulang kali, membentuk enam puluh empat tebasan, seolah-olah ia memiliki selusin lengan. Mereka selesai dalam sekejap mata, dengan bayangan lengan diangkat untuk memberikan serangan pedang muncul di mana-mana di panggung. Pada saat berikutnya, mereka benar-benar membentuk formasi delapan trigram bayangan pedang yang sangat besar, menyegel semua ruang di sekitar Jiang Chen untuk radius seratus mil.

Cahaya pedang itu seperti naga yang menghancurkan kehampaan. Aspek yang paling kritis adalah bahwa setiap stroke tidak dapat dilacak dan tidak terduga. Mereka mirip dengan hujan meteor, tiba-tiba di sini dan kemudian pergi tanpa jejak. Enam puluh empat pukulan ini adalah puncak dari esensi dao pedang Mie Chenzi. Dia mengerahkan kecepatan maksimum dan misteri yang mendalam.

Bahkan mereka yang paling percaya pada Jiang Chen tidak bisa membantu tetapi merasa gugup pada saat ini. Cahaya pedang yang menyerang dari semua front menutupi setiap sudut pendekatan; tidak ada celah sama sekali.

Ketika formasi mendekat sepuluh meter dari Jiang Chen, gambar pedang tiba-tiba melesat keluar dari kehampaan dan mengeluarkan keindahan yang menakjubkan. Aura haus darah ekstrim yang mereka pancarkan tampaknya membawa panggilan dari neraka itu sendiri. Raksasa dan arwah melolong, naga dan harimau meraung, bumi dan langit itu sendiri runtuh …

Pada saat kritis itu, semua enam puluh empat sinar cahaya mendarat dengan kokoh pada Jiang Chen. Darah keluar dari tubuhnya di detik berikutnya ketika seluruh tubuhnya meledak. “Apa ?!” Para penonton tertegun oleh pemandangan itu. Keheningan mematikan turun, karena tidak ada yang bisa menerima perkembangan kejam ini. Shen Trifire dan yang lainnya yang menonton di bawah panggung hampir tidak bisa tetap berdiri. Ling Huier berteriak, dua gundukan besar di dadanya naik-turun saat matanya memerah dan air mata menetes di wajahnya. Wajah Gouyu yang sangat cantik mengering dari semua warnanya saat dia menggenggam lengan Huang, seluruh tubuhnya gemetar tak terkendali. Mata Huang melesat cepat. Jejak senyum tiba-tiba muncul di bibirnya saat dia dengan ringan menepuk bahu Gouyu. “Jangan khawatir, Saudari Gouyu. Semuanya baik-baik saja. “Senyum muncul di bibir Mie Chenzi. Namun, dia tiba-tiba goyah karena dia sepertinya mendeteksi sesuatu. Lengannya dengan cepat berputar dalam tebasan backhand. Pfft! Stroke ini sangat tiba-tiba dan menjerit di udara. Bam! Namun, cahaya yang kuat itu tidak mengenai apa pun. Itu hanya menabrak pilar. “Hmm?” Calon mengerutkan kening. Dia baru saja merasakan sedikit bahaya, jadi mengapa strokenya mendarat di udara kosong? Ketika dia berbalik untuk melihat lokasi kehancuran lawannya lagi, dia tidak menemukan apa pun di depannya. Yang disebut adegan berdarah baru saja ilusi. “Trik murah!” Dia akhirnya yakin bahwa dia telah dimainkan. Pill King Zhen memiliki kemampuan untuk menghilang yang sudah digunakan dua kali, sehingga Mie Chenzi terkejut tetapi tidak tercengang oleh perkembangan ini. “Pill King Zhen, aku akan menghiburmu karena kamu takut melawan aku secara langsung. Saya ingin Anda tahu bahwa trik ruang tamu kecil ini bukanlah apa-apa pada akhirnya! “Dia sepenuhnya menunjukkan sikapnya yang dominan pada saat ini, tidak lagi memunculkan sikap seorang pembudidaya berkeliaran biasa. Tampaknya gerakannya meleset beberapa kali berturut-turut membuatnya marah. Dia mengulurkan tangan dengan menggenggam, datang dengan bel di tangannya. Itu adalah lonceng yang dirancang jahat, karena pegangannya tampak seperti pegangan pedang, sedangkan lonceng itu sendiri dirancang sebagai monster yang meringis dengan sepasang sayap di punggungnya. Item itu disertai oleh aura menakutkan, langsung membasahi atmosfer arena.