Sovereign of the Three Realms – Chapter 948

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 948

Serangan balik, Naga Mengaum!

Bel tangan itu memberikan pengaruh yang menyeramkan pada jarak beberapa ribu meter di arena. Rasa jijik dirasakan secara universal; mual, kebutaan, dan malaise yang umumnya tidak bernama. Kabut gelap tampak menyelimuti arena. Matahari cerah dan langit biru tidak lagi, dikaburkan oleh abu-abu yang mengepul. Mie Chenzi mengangkat tangan kirinya tinggi-tinggi ke udara dan mengguncang bel.

Dering, dering, dering. Suara itu digambarkan sebagai magis yang aneh. Itu bergema keluar dari panggung. Tidak ada yang aneh tentang kebisingan yang muncul pada sidang pertama. Tetapi ketika itu bergema dan beresonansi dengan materi arena itu sendiri, gema menciptakan irama yang memukau aneh yang memenuhi ruang. Aliran udara itu sendiri telah diubah. Suasana dipenuhi dengan semacam disorientasi dan kebingungan yang tidak dapat dengan mudah dijelaskan.

Meskipun dia mengudara dan tersembunyi dengan baik, Jiang Chen tetap jatuh ke dalam linglung singkat. Wajahnya berubah warna di saat berikutnya. Suara bel memiliki kekuatan untuk menyerang kesadaran seseorang! Itu membawa perselisihan di hati pendengarnya. Itu juga bukan hanya serangan mental. Logam denting juga mengganggu fungsi biologis pendengarnya. Bahkan seseorang yang tenang seperti Jiang Chen telah dipengaruhi oleh kebingungan yang tak terkendali! Banyak bagian tubuhnya menjadi tidak responsif. Memperkuat hatinya dengan tekad yang dingin, Jiang Chen membawa Boulder’s Heart untuk ditanggung untuk menangkal efek perkusi setan.

hiruk pikuk lonceng itu cukup kuat. Itu tidak terbatas hanya mengganggu tubuh atau kesadaran seseorang. Itu juga menyerang sifat ganda seseorang, menyerang daging dan roh keduanya. Untuk jenius yang berpikiran lembut, serangan pertama sudah cukup untuk membingungkan mereka sepenuhnya. Begitu mereka dilemparkan ke dalam kekacauan, mereka akan menjadi anggota orang yang mati hidup, sepenuhnya atas pembuangan konduktor mereka. Untuk melawan suara, Jiang Chen mengerahkan Hati Boulder semaksimal kemampuannya. Sementara itu, dia punya beberapa keberatan. Mie Chenzi sudah siap. Seorang kultivator pengembara belaka tidak mungkin memiliki bel seperti ini. Harta yang bisa menyerang tubuh dan pikiran sulit didapat. Dia harus jenius dari salah satu sekte top, dan saya tujuannya. Pengungkapan ini membuat Jiang Chen marah.

“Mie Chenzi, serangan sonikmu mungkin berhasil pada orang lain, tapi kau tidak akan beruntung seperti itu denganku!” . Pada saat berikutnya, dia mendorong garis keturunannya secara maksimal, membuat gambar naga kuno muncul dari kehampaan. Itu meluncur ke cakrawala, membawa hujan dan angin di belakangnya. Suara aumannya menjadi lebih dalam dan lebih intens dengan setiap momen yang berlalu. Seolah-olah naga itu sendiri sedang mengaum.

“Apakah itu benar-benar raungan naga !?” Tak henti-hentinya dan menusuk, seruan drakonik itu membangkitkan kejutan dari setiap pengamat yang hadir. Ekspresi kagum mereka dari perubahan pertempuran berubah menjadi kejutan. Auman naga!

Hanya naga sejati yang bisa menghasilkan prestasi seperti itu. Gambar naga Jiang Chen sudah cukup mengejutkan, dan ada kecurigaan yang beredar apakah dia benar-benar memiliki garis keturunan atau tidak. Tampilan memekakkan telinga ini jauh lebih besar. Seolah-olah seekor naga sejati telah turun ke bumi, ketika seruan nyaring menembus udara di sekitar Pagoda Veluriyam.

Seperti sungai kecil yang diambil sebagai anak sungai oleh sungai yang lebih besar, bunyi bel ditelan utuh. Raungan naga berkuasa atas semua, menekan semua. Mie Chenzi tampak sangat ketakutan. Baru saja mengeluarkan kartu trufnya, dia merasa aman seperti Gunung Tai. Dia yakin bahwa Souldrain Bell-nya akan menjamin kemenangannya. Belum pernah ada orang yang bisa menolak godaan Bell, terutama saat digunakan sebagai penyergapan. Tentu saja, siapa pun yang berada pada atau sedikit di atas levelnya tidak memiliki kesempatan untuk menentangnya. Bell adalah harta abadi dari zaman kuno. Sayangnya, perhitungan Mie Chenzi kali ini serba salah.

Lawannya tidak kehilangan dirinya di bawah pengaruh Bell. Baik kesadaran maupun daging tidak hancur, atau bahkan rusak dalam hal ini. Bahwa pertahanan yang kuat seperti itu telah disulap hanya dalam sepersekian detik … bagaimana mungkin Mie Chenzi tidak terkejut? Serangan balik sesaat lawannya adalah yang paling membuatnya takut. Deru gemuruh yang luar biasa memakan denting Bell dengan sempurna. Kekuatan Souldrain Bell terletak pada irama khas dari catatan perkusif, dan mengandalkan catatan ini untuk disorientasi dan mendistorsi. Instrumen itu sendiri tidak dapat menghasilkan gelombang suara apa pun yang menyaingi pita suara naga.

Raungan drakonik Pill King Zhen seperti tsunami, meliputi dan menggabungkan semua yang ada di belakangnya. Itu pecah dan melahap suara Bell sendiri sepenuhnya. Yang terburuk adalah bahwa raungan itu sendiri menjadi ancaman yang meningkat. Gendang telinganya dan kesadarannya terus menerus diserang oleh rentetan nyaring.

Tekanan yang datang dengan raungan itu bermartabat dan agung, seluas dan seluas seperti langit dan bumi itu sendiri. Perasaan jijik yang tinggi memenuhi ruang itu. Dibandingkan dengan deru ini, deringan Souldrain Bell sangat buruk, hampir seperti badut. Meskipun dia mengejek betapa anehnya lawannya, Mie Chenzi adalah orang yang merasa seperti badut setelah membandingkan keduanya. Dia tidak punya waktu untuk memikirkan lebih dari itu. Jika dia tidak merespons sekarang, kekuatan auman akan benar-benar menghabisinya, merobek-robek tubuh dan kesadarannya.

Raungan naga tidak hanya menyerang melalui suara saja. Ada komponen menakutkan lainnya: aura drakoniknya, dan energi yang mengerikan dan destruktif terkandung di dalamnya. Itu adalah keberuntungan di antara kemalangan bagi Mie Chenzi sehingga Jiang Chen tidak benar-benar berlatih teknik ini. Dia telah bertindak atas saran Long Xiaoxuan sendirian ketika dia dipaksa ke sudut dekat bel. Namun, dia memang memiliki darah naga sejati. Dengan ini, bahkan raungan perdana ini mengguncang pendengarnya sampai ke intinya.

Orang-orang beberapa ribu meter merasakan gunung yang membebani dada mereka. Mereka tidak bisa membantu tetapi mundur untuk menghindari beberapa beratnya yang menghancurkan. Di tengah badai, Mie Chenzi sepenuhnya dikelilingi oleh raungan naga. Karena Jiang Chen menggunakan kemampuan untuk pertama kalinya, ia tidak memiliki kekuatan ofensif dan daya tahan. Namun, itu adalah kemampuan yang menakutkan untuk bersaing.

Ketika sampai pada naga sejati, bahkan kemampuan biasa jauh lebih kuat daripada apa pun yang bisa dikerahkan oleh rata-rata penggarap. Perlombaan naga sejati adalah salah satu ras terkuat yang telah turun dari zaman kuno, berkuasa di atas yang lain! Naga sejati bisa bergerak tanpa terkendali di seluruh bidang surgawi. Tempat sekecil Benua Divine Abyss tidak bisa menahan lilin untuk itu.

Sekarang Jiang Chen telah melampaui lawannya dalam hal kehadiran, sudah waktunya untuk menekan keuntungan. Dengan beberapa gerakan tangannya, Pentecolor Divine Swords muncul kembali di udara. Dia mulai mengucapkan mantra sekali lagi. Ayat memanggil pedang, dan guntur berguling di balik awan. Teknik Divine Five Thunderclap Sword menyulap badai hujan pedang yang deras, menghujani Mie Chenzi dengan semangat yang menakutkan.

Jiang Chen tidak menahan apa pun kali ini. Ketika dia sebelumnya mengerahkan kekuatan sepuluh ribu pedang melawan tuan muda Liuxiang, Jiang Chen telah menyimpan sebagian kekuatannya sebagai cadangan. Dia memberi lawannya opsi untuk mundur dalam menghadapi kesulitan. Tidak ada rahmat yang ditunjukkan saat ini. Dia akan benar-benar menghancurkan lawannya dengan cara yang jujur ​​dan terus terang! Raungan dan Pedang Petir adalah metode yang sangat mudah dan di atas papan.

Aura pedang yang menakutkan terbang ke segala arah, memotong semua cara untuk melarikan diri, semua harapan hidup. Petir dan kilat berfungsi sebagai latar belakang adegan. Seperti seratus ribu prajurit ilahi, pedang itu luar biasa dan tanpa henti.

Setelah menyaksikan versi terkendali dari teknik pedang yang digunakan pada Liuxiang, Mie Chenzi telah menilai itu cacat dan tidak lengkap. Dia merasa bahwa Jiang Chen belum dilatih ke tingkat kesempurnaan sejati. Dia tertawa sendiri ketika melihat Jiang Chen menggunakan teknik ini sekali lagi. Itu adalah kesempatan luar biasa baginya untuk membalikkan peluangnya. Namun, ia dengan cepat menemukan kenaifannya.

Ketika Jiang Chen menggunakan teknik padanya, kelemahan yang dia amati sebelumnya tidak lagi terlihat. Tidak ada kelemahan, apakah itu besar atau kecil, yang bisa dia eksploitasi. Tidak peduli ke arah mana Mie Chenzi ingin melarikan diri, setiap jalan tertutup baginya. Garis-garis aura pedang benar-benar tak ada habisnya; mereka menjadi jaringan pisau yang saling terkait, membawa petir dan guntur di belakang mereka. Setiap sisi dan sudut digabungkan untuk membentuk keseluruhan yang sempurna. Dia tidak dapat menemukan keuntungan, di mana pun tempat itu mengarah.

Mie Chenzi diwarnai ketakutan. Dia tahu bahwa dia tidak bisa menghindari teknik pedang lagi. Dengan tergesa-gesa, dia mengaktifkan jimat, menghancurkannya di tangannya. Sinar tembaga kemerahan menyala di seluruh tubuhnya. Pada saat berikutnya, sebuah baju zirah muncul, menutupi seluruh tubuhnya dengan sisik ikan berwarna-warni di pertahanan.

“Menghadapinya secara langsung adalah satu-satunya pilihan!” Mie Chenzi memiliki banyak kepercayaan pada jimat. Meskipun dia bergegas untuk mengaktifkannya, dia berhasil tepat waktu. Garis-garis pedang aura yang tak terhitung jumlahnya jatuh ke tubuhnya pada detik berikutnya.

Ping ping ping … Suara tabrakan yang tak berujung bisa terdengar di sekitar Mie Chenzi, brutal dalam keparahan dan volume. Sword aura mengirimnya terbang ke mana-mana, tetapi ketabahan pertahanan jimat itu tidak bisa dipungkiri. Itu mungkin tidak seefektif Jimat Pertahanan Kekaisaran Advent, tetapi itu tidak jauh dari itu. Meskipun sangat kuat, serangan kilat pedang Jiang Chen yang tak terhitung jumlahnya gagal menembus armor mesin terbang. Mie Chenzi sekarang batuk darah pada frekuensi yang mengkhawatirkan, tetapi organ internalnya belum ditusuk. Tanda vitalnya sebagian besar dalam kondisi baik. Namun, luka-lukanya jelas cukup serius untuk membuatnya menderita.

Jiang Chen mengerutkan alisnya pada pertahanan kuat lawannya. Tangannya tidak tinggal diam. Dia mengaktifkan disk formasinya sekali lagi, delapan patung di dalamnya keluar dengan cepat dalam serangan baru. Dia mengambil delapan patung dari Pangeran Shangping. Modifikasi Jiang Chen telah mengeluarkan lebih banyak kemampuan mereka, semakin meningkatkan kekuatan tempur mereka. Hal terbaik tentang mereka adalah tidak perlu mencurahkan sumber daya untuk pertahanan.

Dikendalikan oleh disk formasi Jiang Chen, patung-patung itu mengelilingi Mie Chenzi. Sedikit terhuyung-huyung karena serangan pedang, Mie Chenzi mengharapkan jendela untuk membalas. Sayangnya, agresi yang dihadapinya mantap dan keras kepala. Tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak dapat membebaskan dirinya dari gerombolan patung. Yang paling memprihatinkan adalah mereka, mereka sepenuhnya mengabaikan upayanya untuk merusak mereka. Seperti harimau gila dan anjing gila, mereka menggigitnya, menunggu saat untuk melakukan pukulan terakhir.