Sovereign of the Three Realms – Chapter 958

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 958

Jiang Chen Tertantang

Setelah jeda setengah bulan, pertarungan peringkat untuk Ranking Tuan Muda dimulai kembali. Rangkaian pertarungan peringkat terakhir ini tidak memiliki aturan yang rumit. Tiga puluh enam pembudidaya saat ini di Ranking Tuan Muda masing-masing memiliki tiga peluang untuk menantang orang lain. Pertempuran dimulai dari kontestan peringkat ke-36. Kultivator peringkat ke-36 bisa menantang seseorang paling banyak tiga peringkat di depannya, jadi dia hanya bisa menargetkan genius dari peringkat 35 hingga 33 di pertandingan pertamanya.

Jika dia memenangkan pertarungan pertama, dia akan mendapatkan hak untuk menantang seseorang hingga enam peringkat di depan. Demikian pula, jika dia berhasil dalam pertarungan kedua, dia kemudian dapat melanjutkan untuk menantang dua belas peringkat di atasnya. Di sisi lain, jika ia kalah di pertandingan pertama, peluang yang tersisa akan diambil, dan ia akan dipaksa untuk tetap di tempat terakhir Ranking. Tidak peduli berapa banyak peringkat di depannya berubah, dia tidak akan memiliki bagian di dalamnya. Selain itu, para pembudidaya yang berada di depan para penantang hanya bisa ditantang sekali sehari. Jika sebuah tantangan berhasil, maka penantang dan yang ditantang akan memiliki peringkat mereka ditukar. Seseorang yang kehilangan tantangan akan ditempatkan secara permanen di tempat penantang, dan tidak akan ada perubahan lebih lanjut pada peringkatnya.

Dikalahkan oleh penantang adalah tanda otomatis dari seorang pecundang. Menurut peraturan Ranking, setelah kalah, hak mereka untuk mengeluarkan tantangan akan diambil. Ambil Gu Zhenshan dan Zhuang Jie sebagai contoh, keduanya dikalahkan oleh Ji San dan Jiang Chen. Hasil dari kehilangan mereka bahkan lebih parah. Mereka telah langsung dieliminasi dari Ranking Tuan Muda. Dengan demikian, seorang kultivator bertahan yang tidak bisa melindungi peringkatnya tidak punya pilihan selain menetap di bagian bawah.

Karena peringkat awal menggabungkan banyak pertimbangan dari tujuh kaisar, akurasinya umumnya cukup dapat diandalkan. Perbedaan satu atau dua tempat tentu saja merupakan kejutan, tetapi kesalahan tiga atau enam peringkat perbedaan tidak mungkin. Jika seseorang yang lebih tinggi kalah dari seseorang yang lebih rendah dengan perbedaan tiga atau bahkan enam peringkat, maka dia tidak dapat menyalahkan apa pun selain dari ketidakmampuannya sendiri.

Tujuh pertempuran dari peringkat 36 hingga 30 membawa beberapa kejutan. Meskipun setiap rentang tantangan awal>

Jelas, pria itu memiliki beberapa pilihan di depannya. Jika dia ingin menantang seseorang peringkat lima, ada tuan muda Ji San. Enam peringkat? Pill King Zhen. Dibandingkan dengan menantang jenius lain, Ji San dan Pill King Zhen adalah dua kuda hitam yang datang dari Peringkat Genius. Karena fakta ini, ada kemungkinan lebih besar untuk mengalahkan mereka. Meskipun mereka menunjukkan kekuatan besar dalam pertandingan kualifikasi mereka, pendapat umum adalah bahwa mereka masih kurang dalam hal fundamental dan ketenaran.

Di atas kertas, pertarungan melawan mereka bisa berhasil. Jika kontestan peringkat 26 dapat menantang salah satu dari mereka dan menang, itu akan menjadi kudeta hebat baginya. Hasilnya akan berupa pendakian yang dimulai dari posisi ke-29 dan berakhir di posisi ke-21, atau bahkan ke-20. Itu adalah celah yang sangat besar untuk dijembatani. Untuk Pemeringkatan Tuan Muda, bahkan ruang satu atau dua peringkat sangat sulit diatasi bagi calon penantang yang ingin naik ke atas.

“Haruskah aku menantang tuan muda Ji San atau Pill King Zhen?” genius bernama Fang Yuan, berasal dari faksi Kaisar Void. Dia memiliki pilihan yang sulit di depannya. Dia mungkin memiliki peluang lebih tinggi untuk menang melawan tuan muda Ji San, tetapi jika dia memilih Pill King Zhen dan berhasil dalam tantangannya, itu akan menghasilkan protes yang lebih besar. Peringkat terakhirnya akan sedikit lebih tinggi juga. Setelah beberapa pertimbangan, Fang Yuan akhirnya memutuskan untuk memanfaatkan kesempatannya sepenuhnya. Dia akan menantang Pill King Zhen! Itu adalah jumlah peringkat tertinggi yang bisa dia lompati, karena seseorang berada di peringkat ke-26. Pill King Zhen berada di peringkat ke-20.

Jiang Chen tidak terkejut dengan tantangan itu. Peluang seperti ini sulit didapat, dan masuk akal kalau lawannya ingin memaksimalkan kesempatan seperti itu semaksimal mungkin. Dia tidak takut pada pertempuran. Kemenangannya atas Zhuang Jie telah menunjukkan kepadanya perkiraan kedalaman pewaris kemampuan sang kaisar. Zhuang Jie yang sebelumnya berada di peringkat 20 berada di ranah kaisar setengah langkah. Ada sedikit perbedaan antara dia dan seorang kultivator kerajaan sejati. Demikian juga, Fang Yuan berada di level yang sama, di kekaisaran setengah langkah.

Meskipun Fang Yuan dan Zhuang Jie secara nominal berada di level yang sama, ada perbedaan yang mencolok antara keduanya. Mustahil bagi Fang Yuan untuk melampaui Zhuang Jie dalam hal kekuatan. Jiang Chen telah mampu mengalahkan seseorang seperti Zhuang Jie saat dia masih di dunia bijak tingkat ketujuh. Sekarang setelah dia menerobos ke dunia sage tingkat delapan, dia tidak optimis tentang peluang lawan barunya. Tetapi, itu adalah alasan yang nyaman baginya untuk menguji seberapa besar ia telah meningkat. Menurut pendapat pribadinya, dia mendapat imbalan besar dari menerobos ke dunia sage tingkat delapan. Namun, sejauh mana manfaat imbalannya, belum ditentukan. Dia harus memverifikasi pertumbuhannya melalui pertempuran yang sebenarnya.

Senjata pilihan Fang Yuan adalah tombak hitam untuk serangan rudal. Dia mengarahkan kepalanya ke Jiang Chen dari jauh. Tekanan yang diberikan tombak menyatu dengan auranya sendiri.

“Pil Raja Zhen, aku tahu seberapa kuat dirimu sebagai lawan. Meski begitu, saya telah bekerja selama beberapa dekade untuk mengasah keterampilan saya dengan tombak. Semua kemuliaan yang telah saya kumpulkan dalam hidup saya sejauh ini bergantung pada pertempuran ini. Saya bersedia membakar tenaga hidup saya demi kemenangan. Saya akan keluar semua hari ini dan memamerkan apa yang bisa dilakukan tombak ini! “

Sopan santun membuat lelaki itu. Meskipun Fang Yuan mungkin sebenarnya tidak lebih kuat dari Zhuang Jie, dia jelas melampaui yang terakhir dalam hal karakter dan sikap. Jiang Chen sedikit mengangguk, sorot matanya juga memanas. ” Brother Fang, tidak perlu berbicara tentang menang atau kalah di arena. Carilah kedamaian dan kepuasan hanya dengan diri Anda sendiri. Silakan, silakan. “

Mata Fang Yuan sendiri bergeser dengan cepat. Dia memiringkan kepalanya sebagai tanggapan. “Lalu, sebagai pangkat yang lebih rendah menantang yang lebih tinggi, aku akan mengambil langkah pertama!” Dengan goyangan lengannya, dia menjulurkan tombak sepanjang satu yard. Titik yang diproyeksikan melonjak seperti ular hitam kilat, hampir melampaui batas ruang itu sendiri. Senjata itu di depan Jiang Chen di detik berikutnya. Yang paling penting, niat tombak tidak memiliki bakat atau berkembang untuk itu. Tindakannya sederhana, bukan rumit dan mencolok. Setiap detail dan gerakan telah ditampilkan dengan jelas dalam serangan tombak mematikan ini.

Jiang Chen telah memberikan perhatian penuh kepada Fang Yuan sejak pria itu melompat ke atas panggung. Dia merasakan ancaman dari tombak. Itu sepenuhnya naluriah, semacam indra keenam yang dibagi di antara para ahli. Dengan demikian, Jiang Chen bereaksi langsung terhadap serangan itu dengan kilatan pedangnya sendiri. Dia menangkisnya ke samping dalam satu gerakan halus. Dentang! Percikan meledak keluar dari titik tabrakan antara Pentecolor Sword dan kepala tombaknya.

Tombak ke depan tombak membawa kekuatan yang menakutkan di belakangnya, tapi ayunan pedang Jiang Chen menangkisnya dengan fasilitas mengejutkan. Tubuh kedua kombatan bergoyang dari dampak. Hati Fang Yuan tenggelam. Serangannya hanyalah serangan pembuka. Hal-hal akan sangat berbeda jika lawannya memutuskan untuk menghindari atau berurusan dengan serangan langsung. Banjir tekanan berikutnya dari tombaknya akan membengkak seperti ombak, masing-masing pukulan lebih kuat daripada yang terakhir. Itu adalah hal yang paling kuat tentang tombaknya. Setiap bentuk mengalir ke yang berikutnya, serangan tanpa henti mereka mendorong maju. Selain itu, setiap gerakan berturut-turut disertai dengan peningkatan kekuatan yang cukup besar. Dengan cara ini, lawan-lawannya akan kelelahan dan dibubarkan oleh agresi yang tak ada habisnya.

Tapi kali ini, Jiang Chen tidak menghindari serangan atau mencoba untuk mengambilnya dengan tubuh marahnya. Sebagai gantinya, dia telah membelokkan tombak dan tekanan di belakangnya. Itu tampak seperti putaran pedang yang sederhana, dan tentu saja itulah yang dipikirkan penonton. Tidak ada bukti apa pun dari penguasaan di belakang gerakan ke mata yang tidak terlatih. Hanya para ahli sejati dengan mata yang sangat tajam yang bisa membedakan kebenaran. Adapun lawan sendiri, yah, Fang Yuan sangat hancur. Serangan kasual Jiang Chen secara langsung mengganggu momentum tombaknya. Ini meresahkan tempo ofensifnya, memotong serangkaian serangan di masa depan di lutut mereka.

Setiap kali momentum terganggu seperti ini, penyerang harus membangunnya lagi. Semua postur dan persiapan Fang Yuan sebelumnya sia-sia, tidak berarti. Meskipun itu terlihat sederhana, pukulan yang membelokkan sebenarnya mengandung banyak kebijaksanaan dao bela diri. Apakah itu suatu kebetulan? Atau apakah lawannya melihat sampai ke substansi serangan? Fang Yuan kecewa dan tidak pasti.

Lagi! Mengacungkan tombaknya, Fang Yuan mulai mengerjakan badai sekali lagi. Dalam sekejap mata, dia menusukkan senjatanya delapan puluh satu kali. Seperti hujan meteor, delapan puluh satu dorongan berubah menjadi badai yang menusuk. Dalam pertarungan sebelumnya, konstitusi angin Zhuang Jie memberinya ketergesaan supernatural. Dengan demikian, luar biasa bahwa Fang Yuan mencocokkan Zhuang Jie sedikit demi sedikit dalam hal kecepatan. Selain itu, tergesa-gesa gerakannya dimasukkan jauh lebih baik ke dalam dorongan di belakang tombaknya.

Mata Jiang Chen bergerak. Divine Pentecolor Swords terbelah dari satu bilah menjadi lima, pancaran kaleidoskopik mereka menyebar di udara. “Membalikkan Langit dan Bumi!” Serunya. Sama seperti Torrent dari Sepuluh Ribu Pedang, ini juga merupakan bagian dari Teknik Pedang Lima Dewa Petir. Meskipun itu tidak mencolok seperti yang pertama, ia memiliki kekuatan halus sendiri. Lima garis warna-warni cahaya pedang berubah menjadi aliran udara yang menyilaukan. Mendistorsi struktur ruang itu sendiri, ia menyedot semua delapan puluh satu pukulan.

Teknik ini mengadu pedang dengan tombak, dan menghancurkan kompetisinya. Seperti namanya, ‘Balikkan Langit dan Bumi’ mengubah tata tertib alami itu sendiri. Ini memutar ruang sedemikian rupa sehingga tidak ada teknik, apakah ofensif atau defensif, dapat terus beroperasi di mana pun ia pergi. Ini adalah teknik yang bisa menyaingi teknik domain ranah kaisar ranah. Seorang jenius kaisar setengah langkah hampir tidak bisa memahami dasar-dasar kekuatan domain. Serangan pedang Jiang Chen, di sisi lain, memiliki karakteristik prototipikal dari teknik ranah kaisar. Dalam hal seberapa esoteris dan misteriusnya kemampuan itu, ranah kaisar biasa tidak bisa berharap cocok dengan itu sama sekali.

Sebagian besar waktu, ranah kaisar membutuhkan kekuatan ahli sendiri dan formasi dari medan gaya yang diambil dari kekuatan itu. Mereka biasanya membutuhkan sejumlah waktu untuk pengaturan. Tapi Jiang Chen telah menunjukkan kekuatan domain ranah kaisar hanya dengan teknik pedang belaka! Ketujuh kaisar menunjukkan ekspresi sedikit heran pada pergantian peristiwa yang tiba-tiba ini.